Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Saturday, August 15, 2009

sesuci kasih seorang isteri 26

Menjelang pukul sebelas, kami masih lagi menonton televisyen saluran Astro. Fikiranku tidak tenteram mengenangkan ‘misi’ ku yang perlu aku langsaikan malam ini juga.
Tidak pernah aku merasa seperti menjadi pembunuh upahan begini. Tugas yang mesti diselesaikan dan ada orang menantikan keputusan tindakanku. Lulus atau gagal. Bukan hidup atau mati.
“Abang.” Sofea tiba-tiba menyandarkan kepala jatuh ke bahuku. Kerana terlalu tersentap, aku terkaku di sisinya.
Tangannya tiba-tiba menjalar ke tanganku. Diusap-usapnya.
“Err…I want to call my wife first. She must be worry.” Dalihku lantas bergerak menjauh.
Aku memilih untuk keluar ke beranda. Membiarkan diriku disapa angin malam yang sejuk tetapi masih menenangkan. Lama aku berdiri di situ sambil menimbang-nimbangkan kewajaran untuk menelefon Alishah di lewat malam begini.
Apa pula yang hendak aku cakap kalau dia bertanya aku di mana sekarang?
Office? Ish, kurang logik pula. Hospital? Siapa yang sakit?
“Abang?.”
Dalam terkejut, aku segera mendail nombor telefon bimbit Alishah. Membuatkan Sofea berundur dan masuk semula ke dalam ruang menonton.
“Assalamualaikum, bang.” Suaranya tenang, aku pula yang tergagap.
“Err..err..waalaikumsalam. sayang dah tidur ke?.”
Kedengaran hembusan nafasnya yang teratur. Terasa begitu dekat kami saat ini namun hakikatnya aku bersama orang lain. Aku cuba membayangkan raut wajahnya setiap kali aku merenungnya sebelum tidur. Dia akan mengerdipkan mata dengan perlahan, senyuman di bibirnya tidak terlalu mekar tetapi paling menggoda dan hembusan nafasnya yang mengenai wajahku begitu mendamaikan.
“Abang okey kan? Tak apa-apa kan?.”
“Ya, abang okey cuma ada sesuatu yang nak diselesaikan kat sini.” Tak tersebut aku hendak menyelesaikan apa.
“Syukurlah abang okey.” Alishah menarik nafas. “Isha harap abang dapat selesaikan kerja abang tu. Kalau dah sudah nanti, abang baliklah rumah. Isha tunggu abang.”
“Err..tak..tak payah tunggu abang, dear. I’ll be late for sure. Nanti sayang penat pula tunggu abang. It’s okay. I got the key. Bila siap nanti, abang akan balik rumah kita.”
“Alhamdulillah. Eh, abang niat nak balik rumah mama ke kalau tak sempat balik rumah kita?.”
Aduh, kantoi…
“Hurmm…cadangnya aje.”
“Oh, macam tu. If you feel like want to stay there, we’ll just be fine right here. Mak Kiah ada. Cuma abang tolong inform Isha lah kalau abang jadi nak stay kat Bukit Antarabangsa.”
Urusan paling sukar, akan menjadi paling mudah bila berhadapan dengan Alishah. Dia senantiasa membukakan peluang dan ruang untuk aku melakukan apa saja yang akan memudahkan diriku.
Alishah tidak suka membantah-bantah keputusanku, bahkan cadanganku pun dia tidak akan pertikaikan. Dia suka memudahkan orang lain. Ah, aku memang yang paling beruntung sekali bisa menjadi suaminya.
“Thanks, dear. Sayang tidurlah. Nanti mengantuk pula tak cukup tidur. Salam sayang for my cute baby. Salam cinta untuk isteri abang, Alishah.” Usikku dan dia tertawa manja di hujung talian. Aku menahan debaran dalam dada.
“Assalamualaikum, bang. Good night. Sleep tight.”
“Waalaikumsalam. I love my wife. I love my baby. I love Alishah with all my heart.”
Dapat aku bayangkan senyumannya mendengarkan madah rayuku namun apalah gunanya kalau aku akan menduakan cintanya sebentar lagi?
Seketika aku berteleku di kerusi kayu yang tersedia di beranda. Duduk diam sambil merenung kelam malam. Malam yang hitam pekat, gelap gelita dan menakutkan. Tetapi apakan daya.
Malam ini jadi penentu. Kalau aku mengambil tindakan bodoh dengan meninggalkan Sofea, anak saudaraku akan mati dan kedua orang tuaku akan kecewa seterusnya memecahkan rahsia kepada Alishah. Itu yang aku paling takuti. Melihat wajah kecewa Alishah.
“Abang?.”
Ya Allah…berikan aku petunjukMu…berikan aku kekuatanMu…
Sofea datang mendekat. Dia sudah bertukar pakaian. Aku cuba merenungnya dalam pakaian tidur yang begitu tipis lagi jarang. Senyuman berkembang mekar di kelopak bibirnya.
“Jangan keluar. Saya akan masuk.” Tegahku apabila kakinya mengorak langkah hendak memunculkan diri di beranda.
Walau dirinya bukan kecintaanku, dia tetap isteri..tanggungjawab seorang suami..dan aku tidak ingin berkongsi dengan mana-mana lelaki lain melihat tubuhnya begini.

5 comments:

  1. waduh2..
    pe niiiiii

    ReplyDelete
  2. kak...sdeyh nye kal0w
    alishah taw...s0b3

    ReplyDelete
  3. sedih...
    cian yer..

    ReplyDelete
  4. waaaa!!!!!!!
    knape crite nie kejm sangt??
    ade ke reality cam nie??
    huhuhu..
    tp sambug2..
    ade trill crite nie...
    hehe

    ReplyDelete
  5. jht la sofea n family..
    isy3..
    sian kt asha la..
    huhuhuhuhuuh..
    abg zik pn sm jht, pentingkn dri sndri..

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts