Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Sunday, January 31, 2010

Mr & Mrs BFF 5

Ops, I did it again!

Amishah mengemas semua pakaiannya lambat-lambat. Sebaik sahaja disedarinya ada sepasang mata yang begitu ralit memandang susuk tubuhnya, kerja-kerjanya menjadi semakin lambat.
Entah kenapa, Khusyairi berlagak makin pelik sejak mereka sudah menjadi suami isteri. Dia maklum Khusyairi memang sedikit pantang dekat dengan perempuan tapi dia musykil bila rasa hatinya selalu mengatakan Khusyairi seakan hendak menggoda, hendak memikat sedangkan mereka sudah sama-sama berjanji akan berpisah dalam masa terdekat ini.
“Ri, boleh tak kau jangan tenung aku macam tu?.” Marahnya bila mata yang sama masih tidak berubah kedudukannya. Masih lekat pada dirinya.
“Apa?.”
“Jangan nak cari pasal ya, cik abang. Nak renung-renung aku macam tu.” Nanti entah apa-apa pula yang akan jadi.
Khusyairi angkat bahu. Sesekali dia berpura-pura menghadap laptop di depan mata. Dia serba-salah bila tertangkap dengan Amishah begitu tapi semuanya memang tak terkawal. Pagi-pagi yang sejuk begini, dia rasa semakin tertarik pada isterinya yang akan dia tinggalkan entah untuk berapa lama di sini.
“Boleh tak kau tolong kemaskan pakaian-pakaian aku tu sekali?.”
“Alah, kemaslah sendiri ya. Kau pun bukannya sibuk sangat. Asyik online, entah dengan perempuan manalah kau chat agaknya ya.” Bibirnya mencebik sekali. Entah-entah di Sabah, Khusyairi sudah pasang dua tiga awek agaknya.
Lagipun sepanjang perjalanan ke airport nanti, dia yang akan memandu. Dia perlukan lebih rehat jadi rencananya, selepas berkemas, dia mahu menyambung tidur sekejap. Pukul sepuluh nanti, mereka perlu memulakan perjalanan.
Seluar jeans dan baju sejuk yang dipakainya semalam dilipat masuk ke dalam beg. Telekung, sejadah dan baju tidur semuanya sudah tersimpan.
“Ah, aku dah siap.” Keluhnya lega. “Ri, aku nak tidur dulu ya. Please wake me up by nine o’clock nanti. “
Amishah sudah berjalan ke katil. Dengan singlet berbalut jaket begitu, Amishah nampak terlalu santai. “Shah, kemaslah pakaian aku dulu.”
“Ish, pemalas betul! Tak naklah. Walaupun kita dah kahwin, aku nak kau sentiasa set dalam otak yang kau tetap kena siapkan diri kau sendiri. Jangan bergantung sangat dengan aku. Kita kahwin ni olok-olok aje.”
“Pleaselah, shah.”
“No..no, dear..” senyuman mengejek meleret di bibirnya. “Kalau kau nak terlepas flight, kau tunggulah ‘mak’ kau ni kemaskan. aku tak nak pinjamkan duit beli tiket baru.”
Lelaki asal saja mendapat isteri, semuanya pun jadi manja, malas. Semua nak mengharapkan isteri. Dan dia tidak mahu Khusyairi jadi begitu. Biar Khusyairi berdikari. Nanti kalau sudah berpisah, tidaklah tercari-cari bekas isteri.
Enggan membiarkan renungan semacam Khusyairi terus membuatnya rimas sendiri, akhirnya Amishah segera mengatup mata. Selimut di hujung kaki ditarik hingga ke paras bahu. Dia cuba memaksa dirinya tidur namun masih dapat dirasakan renungan tajam menikam Khusyairi di wajahnya.
Dalam senyap, dia berpura-pura sudah lena sebelum menarik selimut menutup seluruh mukanya. Rimas benar kalau ada yang memandang dengan niat entah apa-apa begitu.
Aduh, tak terbayang aku kalau kami buat apa-apa dekat Cameron ni! Oh, aku tak sanggup. Amishah ketap bibir di bawah selimut. Walau hubungan yang ada ini sah, dia memang tetap takut. Kahwin tanpa niat. Kahwin tak komited begini. Tak ada jaminan langsung.
Oh, tapi macam mana agaknya ya kalau kami terlajak di luar sedar? Tiba-tiba aku ditakdirkan hamil? Sedangkan nanti kami nak bercerai? Agak-agaknya sanggup ke Khusyairi nak tunggu aku sampai bersalin baru bercerai? Dia nak ke jaga anak tu nanti sama-sama dengan aku? Bergiliran?
Kalau dah sama-sama jaga anak tu nanti, tak ke akhirnya kami akan feeling masing-masing? And at last fall in love with each other?
Alah, entah-entah Khusyairi dah kahwin dengan girlfriend dia waktu tu. Mesti dia akan jaga anak tu nanti dengan wife baru dia. Dan aku pula? Membujang juga ke?
Ahhhh!!!! Di luar kawalan, Amishah tertampar kuat pipinya sendiri dengan jeritannya sekali membuatkan Khusyairi bingkas datang mendekat.
“Shah? Kenapa, shah? Kau mimpi buruk ke?.” Pehanya terasa ditepuk Khusyairi.
“Err…aku..aku okey, Ri.”
“Habis tu kau menjerit apa hal?.” Suara penuh rasa bimbang itu masih bergema. Amishah di bawah selimut mengetap bibir makin kejap. Malunya…..ah, kalaulah dia tahu apa yang aku fikirkan sangat tadi tu!!!!


Cerai ke tidak?

Dua jam lagi penumpang penerbangan ke Kota Kinabalu akan dipanggil. Kesempatan yang ada harus diguna sepenuhnya. Khusyairi senyum sendiri selepas mendaftar masuk, mendapatkan Amishah yang duduk relaks di kerusi menunggu. Troli beg di depannya dibiarkan begitu saja.
“Nak minum anything tak, shah?.” Sapanya sebaik sahaja melabuh punggung di sisi Amishah.
“Tak adalah haus sangat tapi kalau kau rela hati nak belanja aku minum, dengan berbesar hatinya aku nak minum hundred plus.”
Jawapan Amishah membuatkan senyumnya tertungging di bibir. Amishah yang sentiasa relaks dan selamba. Amishah yang kebiasaannya tak pandai nak menyembunyikan perasaan. Apa yang ada di hati, itu jugalah yang terkeluar di mulut.
“Okeylah.” Bahu Amishah ditepuk dengan majalah di tangan. “Aku pergi beli sekejap ya. Kau tunggu aje kat sini. Nanti susah pula mak dengan ayah mencari.”
“Ek eleh, Ri. Kau ingat aku ni anak kau ke apa kau nak kena suruh aku duduk diam-diam macam tu? Wife kau ni dah tua lah. Dah lebih dari pandai nak menjaga diri.”
Khusyairi bangun malas dengan sisa ketawanya. “ Wife aku ke kau ni?.”
Amishah mencebik. “Terpulanglah apa anggapan kau pada aku, Ri. As long as kau tak lafazkan cerai, rasanya aku ni masih wife kau kot.”
Entah kenapa, terguris juga hatinya dengan jawapan dingin Amishah itu. Niatnya cuma mahu bergurau tadi. Tak disangka pula sampai boleh begini jadinya. Marahkah dia dengan jenaka aku tu? Salah aku kot.
“Okey…okey..I’m so sorry. Kau isteri aku, shah. Insyaallah kau akan tetap isteri aku.” Bolehkah kalau kita tak payah cerai? Bolehkah kau jadi isteri aku sampai bila-bila, shah? Panggil aku abang?
“Alah, tak payah nak bermadahlah cik abang. Aku tak kisah pun kalau kau tak serius anggap aku ni isteri kau. Lagipun memang niat kita nak bercerai kan. Maksudnya kita sama-sama tak ada niat nak teruskan perkahwinan ni.” Amishah senyum sekilas. Matanya dilirikkan pada mesin air di satu sudut. Mengingatkan Khusyairi pada niat sebenarnya tadi.
Khusyairi angguk perlahan. Langkahnya diatur lemah ke arah mesin air. Dia tidak tahu apa perasaan sebenarnya pada isterinya. Apa yang dia tahu, dia memang tidak akan sudi menceraikan Amishah. Sedih rasanya bercerai. Sayangkah dia pada cikgu muda yang sangat selamba itu? Cikgu muda yang paling dia sayang melebihi sayangnya pada emaknya sendiri?
Sejak kecil, dia sudah terbiasa dengan Amishah, dengan keluarga Haji Rusdi. Pulang dari sekolah, dia akan menumpang di rumah Amishah sampailah emaknya pulang dari pejabat. Walau sudah ada pengasuh di rumah, dia akan tetap membuntut langkah Amishah ke rumah.
Pernah suatu masa dia menganggap Amishah itu seperti emaknya sendiri. Amishah yang pernah memandikannya semasa kakinya dibalut dulu. Amishah yang bermain dengannya. Amishah yang banyak menegur itu dan ini.
Hanya selepas berpisah tempat belajar mereka jadi jauh dari satu sama lain. Dia di Universiti Sains Malaysia sedangkan Amishah di Institut Perguruan Ampuan Afzan, Kuala Lipis. Itu pun tidak pernah lekang bertelefon, email dan chattingnya.
“Shah, malam ini aku ada function. Kau rasa aku kena pakai baju apa ya?.”
Dia masih ingat soalan bodoh manjanya di satu petang. Di sebelah malamnya, dia akan ke rumah seorang pensyarah yang mahu mengadakan majlis makan-makan sempena persaraannya.
“Function apa, Ri?.” Suara malas Amishah.
“Makan-makan biasa aje kot. Dekat rumah one of my lecturer. The best one. Tak tahulah macam mana the situation will be. Jadi aku kena pakai baju yang macam mana?.”
“Ermm…aku mengantuk dan penat sangat-sangat sekarang ni, Ri. I can’t think of any. Boleh aku call kau nanti sejam lagi tak? Bagi aku rehat sekejap?.”
“Penat? Shah, I need your opinion. Kalau sejam lagi baru kau nak call, bila masanya lagi aku nak iron baju tu?.” Dia benar-benar marah bila kehendaknya tak tertunai. Malam itu jadi penentu. Dia mahu mendekati seseorang yang sudah sekian lama menjadi igauannya. Anak saudara Prof. Hadnan sendiri. Si cantik jelita yang lemah-lembut itu.
Akhirnya mahu tidak mahu, Amishah berfikir-fikir seminit dua sebelum menyuruhnya menyarung saja kemeja santai dengan seluar khakis.
“You will look great on that.” Pujuknya Amishah masih dengan suara yang seakan dengar dan tidak itu.
“Okey. Good idea, shah. Thanks, shah. I love you, shah. Nanti kalau aku dah berjaya dengan my plan ni, aku janji akan belanja kau jalan-jalan.”
“Hurmm….”
“Eh, oh ya, shah! Kau kata kau penat tadi, sebenarnya kau buat apa?.”
“Tak adalah, Ri.”
“Shah, cakaplah. Mengantuk sangat ke?.”
“Aku penat dan mengantuk sebab semalaman ni aku tak tidur siapkan kerja kursus aku. Kemudian nak kena pergi kelas sampai petang ni. Ke hulu ke hilir jumpa lecturer. Suruh buat itu dan ini.”
“Er..”
Dan belum pun sempat dia membuka mulut mahu meminta maaf, talian sudah senyap. Dia cuba memanggil sebelum akhirnya tersedar yang Amishah sudah terlena di hujung talian.
Ah, sesungguhnya Amishah memang sudah banyak berjasa! Shah, aku tak mahu ceraikan kau walau apa pun yang terjadi. Tapi mahukah dia kekal jadi isteri aku?

Thursday, January 28, 2010

Sesuci Kasih Seorang Isteri

Syukur alhamdulillah, baru sebentar tadi saya emailkan manuskrip keseluruhan Sesuci Kasih Seorang Isteri kepada pihak KN. mudah-mudahan segalanya berjalan lancar. korang yang sudi membaca selama ni, kalau semuanya berjalan lancar, ia bukan saja rezeki untuk saya tapi untuk kita semua, insyaallah..doakan saya ya..thanks u all, love u all...

Saturday, January 23, 2010

Mr & Mrs BFF 4

Dulu lain, sekarang dah lain…


Khusyairi duduk santai di balkoni. Matanya sesekali menoleh juga ke dalam bilik. Kepalanya digeleng-geleng berkali-kali. Amishah di dalam sedang berlari dari almari ke meja solek dan ke cermin dinding.
Sekali-sekala dia cuma mampu menahan nafas bila terlihat Amishah secara tak sengaja terlepas kain sarungnya bila nak menukar seluar. Ya Allah…astaghfirullah…walaupun mereka berkawan baik, entah kenapa dia boleh berperasaan yang bukan-bukan pada Amishah.
Kalau dulu, Amishah boleh baring di atas pehanya pun sambil membaca majalah, dia cuma biasa-biasa. Tak ada perasaan aneh langsung.
Di bawah sana, tiada apa yang boleh dilihat dengan jelas. Malam sudah lama berlabuh. Diburukkan lagi dengan hujan lebat yang turun tadi. Kabus menutup setiap sudut bumi Cameron yang sangat indah ini.
Arghh…perutnya tiba-tiba memedih. Dia lapar amat. Sejak sampai mereka langsung tak menjamah apa-apa.
“Shah, cepatlah sikit.” Dia bangun. Menggosok-gosok telapak tangan yang sudah mula membiru. Cameron, sejuknya engkau…
“Kejap, Ri. Aku lilit mafla ni dulu.”
“Alah, cukup-cukuplah tu guna sweater. Kau ni over pula. mengalahkan mat saleh.” Matanya sempat juga mengerling pada Amishah yang berseluar hitam dipadankan dengan baju panas berbelang biru putih. Cantik. Sesuai dengan Amishah.
Mendengar sindiran itu, Amishah cuma ketawa. “Sportinglah sikit, Ri. Kau ingat aku ada banyak sangat masa ke nak datang sini selalu? Peluang yang ada ni kena direbut betul-betul.”
“Entah-entah nanti aku kat Sabah, kau pula asal weekend aje berjoli kat sini.”
“Amboi-amboi, cik abang…” matanya tajam menjeling. Khusyairi angkat bahu dengan lagak mencabar. “Mulut tu kenalah insurans sikit, Ri. Kau ingat aku ni wife yang macam mana agaknya? Yang suka makan luar bila hubby dia tak ada?.”
“Taklah sampai macam tu sekali, shah. Tapi aku kenal kaulah. Kau suka sangat bercuti. Tambah-tambah pula bila dah aku susah nak dapat cuti nanti, mesti kau melancong sendiri kan?.”
Amishah macam perempuan lain juga. Kegemarannya melancong, bershopping. Memang semua perempuan macam itu pun. Maknya pun sama. Dulu-dulu semasa mereka masih kecil, asal saja masuk gaji, mereka semua akan diusung maknya ke pekan. Membeli itu ini yang nampak di depan mata.
Lima belas minit kemudian, barulah dia mampu tarik nafas bila Amishah mula menyarung sandalnya ke kaki.
“Okey, Ri. Aku siap dah.”
Perlahan-lahan dia menurut. Mencapai kasut di atas rak dan menurut langkah Amishah di belakang. Amishah yang tetap nampak elegan dan enegetic walau cuma berpakaian biasa. Sekali-sekala matanya dilarikan bila sedar terlalu lama merenung lenggok Amishah.
Aduh, kenapa dengan aku ni?
Inikah yang orang katakan sebagai berkat berkahwin? Tapi, aku tak merancang pun untuk kahwin lama-lama dengan shah. Dia sendiri tak nak bersuamikan aku. Kami nak bercerai…nanti. Bila? Entahlah. Aku sendiri berlum bersedia.
Khusyairi terus mendiamkan diri dan tanpa sedar Amishah sudah pun berhenti. Hampir-hampir dia terlanggar tubuh isterinya yang sedang bercekak pinggang dengan lirik mata seolah-olah polis penyiasat.
“Kenapa ni? Nampak lain aje.” Tak sempat ditahan, lengan kanannya sudah dipeluk erat Amishah. Kelu lidah dibuatnya.
“Ri, kau tak sihat ke? atau mengantuk? Tak ada mood?.”
Geleng. Bibirnya cepat-cepat ukir senyuman. “Aku okey. Kita sama-sama lapar jadi aku taklah mengantuk.” Pelukan Amishah berbalas malah lebih erat. Kalau shah boleh peluk dia tanpa perasaan aneh, kenapa tidak dia sendiri?
“Ermm…manja betul.”
“Manja?.”
Senyuman Amishah muncul. “Yelah. Tadi bila aku tak peluk kau, kau sengaja jalan di belakang, lambat-lambat. Ini bila dah dapat perhatian, bukan main happy pula.”
Manja? Khusyairi telan air liur. Begitukah pandangan Amishah padaku? Lelaki manja yang selalu perlukan perhatian?
“Kau rasa aku manja ya?.” Soalnya sambil melingkarkan tangan ke pinggang isterinya. Sedikit sebanyak hilang juga kesejukan angin malam yang mencucuk bagai ke tulang hitam. Tambah-tambah dengan haba dari tubuhnya bergabung dengan Amishah.
“Baru sekarang ke kau sedar yang kau tu manja, Ri?.”
Soalan Amishah membuatnya melebarkan senyuman. “Habis tu tadi kau juga yang kata aku ni manja. Bila aku tanya pendapat kau, bukan jawapan yang aku dapat tapi soalan pula. Apalah kau ni, shah.”
“Okey..okey..aku jawab.”
“Kau rasa aku manja?.”
“Hurmm…setakat ni, bagi aku memang kau manja sangat dengan aku. Kau tak nak beraya ke mana-mana selagi aku tak datang jemput kau, kau suka makan apa saja yang aku beli, kalau aku cerita, kau suka sangat dengar, kau selalu suruh aku kirimkan cendol buatan aku sendiri bila waktu nak berbuka, kau suka aku jalan rapat-rapat dengan kau, kau…kau betul-betul nak kuasai seluruh perhatian dan kasih-sayang aku.”
Khusyairi membulatkan mata. “Begitu banyak ke buktinya, shah?.”
Amishah angguk. “Ke nak dengar yang lainnya pula? ada banyak lagi yang aku lupa nak mention tu.”
“Err..”
“Yang paling mengada sekali bila kau menangis sungguh-sungguh dekat bahu aku ni bila kau dapat surat suruh kau pindah Sabah last year. Ya Allah, malu betul aku orang keliling semuanya tengok kita.”
“Kau malu?.” Soalnya seiring dengan senyuman. Waktu itu, dia bagai dirasuk hantu sampai hilang sama sekali rasa malunya. Malu pada orang sekeliling, malu pada orang tua mereka yang terbeliak mata melihatnya, malu pada Nik dan Am.
Langkah diatur sama rentak. Amishah memeluk lengannya makin erat sedangkan rentak degup jantungnya di dalam semakin membara.
Seorang pelayan muncul memberikan tempat kosong. Khusyairi terus menarik kerusi buat Amishah sebelum dia sendiri duduk di tempatnya.
“Kau nak makan apa, shah?.”
“Err..aku lapar tapi tak nak makan benda yang heavy. Dah malam ni. Lepas makan, confirm tidur.”
“Tapi aku laparlah.”
“Err..okey, kalau macam tu, kita order seafood fried rice with salad.”
“Salad?.” Khusyairi berfikir-fikir. Dia tak sukakan salad. Mual rasanya kalau dia tergigit sedikit daun salad. “Siapa yang nak makan salad tu nanti? Membazirlah.”
“Akulah yang makan. Tapi kalau kau rasa macam tak dapat nak habiskan nasi goreng tu, ini hah, wife kau ni ada. Aku boleh tolong sikit-sikit.” Lagi pun Khusyairi memang bukan hantu makan pun. Sebab itu badannya kurus macam batang lidi.
“Betul?.”
“Betul. Aku janji.”
“Okey.” Di luar kawalan, Khusyairi tiba-tiba bangun dan mendaratkan kucupan di pipi Amishah sedang isterinya sudah terkebil-kebil bercampur malu bila menyedari si pelayan turut menjadi saksi.
“Ri!.”

Thursday, January 21, 2010

Mr & Mrs BFF 3

Buat baik dibalas baik, buat jahat, aku balas dua kali ganda..


“Shah, apa kata abah?.”
Amishah angkat bahu. “Depends lah. Kita nak hotel yang mana cuma janganlah hentam sangat duit abah tu. Kita pilih yang murah, okeylah. Dua bilik.”
“Kalau macam tu, tak apalah. Kau simpan duit abah, biar aku yang belanja untuk bayaran hotel malam ni.”
“Kau nak belanja?.” Soal Amishah dengan mata bulat memegang kedua belah lengan Khusyairi. Khusyairi angguk-angguk. Memang dia nak membelanja Amishah makan malam sebenarnya tapi memandangkan sudah ada peluang, lebih baik tunaikan sekarang. Takut-takut nanti tidak sempat.
“Ya Allah, Ri…baik pula kau sejak kita kahwin ni ya. Kalau dulu bukan main liat lagi kau nak keluar duit dengan aku. Asyik aku aje yang belanja.”
“Itulah pasal.” Rambut pendek Amishah dia sentuh. “Aku saja nak bagi kau rasa duit ‘suami’ kau ni macam mana. Kira macam nak qadha yang dulu-dulu jugaklah.”
“Oh ya…waktu-waktu kau kedekut dulu. “
Khusyairi cuma mampu tersengih. Dulu-dulu bukannya kedekut sangat cuma dia terbiasa dengan sikapnya yang lebih suka menggunakan wang belanja Amishah daripada duitnya sendiri. Lain ‘rasanya’ makan dengan duit orang, sedapnya lebih.
“Jadi kita nak menginap dekat mana ni?.”
“Tak nak Equatorial. Bosan. Aku dah pernah stay kat sini jadi aku nak merasa hotel lain pula.” amishah sudah ketawa suka. Alang-alang sudah ada orang mahu membelanja, inilah peluangnya hendak merasa tinggal di hotel yang lebih gempak dari segi service, keselesaan dan yang paling penting harganya.
Langkah Amishah laju menghala ke arah kereta. Khusyairi cuma mampu terkebil memandang isterinya sudah berlalu. Tak nak Equatorial, dia nak ke mana lagi? Hotel apa lagi yang best?
“Eh, cik abang?.” Kepalanya terjengul keluar dari celah tingkap kereta yang dibuka. Amishah memandang hairan pada Khusyairi. “Kau ni nak menginap di sini juga ke? aku tak nak.”
“Then kau nak ke mana pula?.”
“Kau takkan tahu kalau kau tak gerak masuk dalam kereta ni, Ri.” Sebal. Amishah menjeling bosan dan akhirnya naikkan semula cermin, memastikan sejuk tanah tinggi Cameron tidak masuk ke dalam kereta. Sejuk mengalahkan salji! Boleh mati pembuluh darah dibuatnya nanti.
Dengan malas bercampur kecil hati, dia menurut juga. Memasukkan semula beg pakaian ke dalam but kereta dan terus masuk ke ruang pemandu.
“Give me the direction!.”



Kereta Perodua Myvi biru gelap Amishah berhenti betul-betul di depan sebuah hotel ala resort mewah yang dah cukup membayangkan betapa mahalnya bayaran masuknya. Khusyairi gigit bibir mengerling Amishah di sisi kiri.
Tanpa bicara, Amishah keluar dengan isyarat bukalah-but-tu-cik-abang. Zip jaket dinaikkan ke paras dada. Sejuknya amat!
Sebaik mengeluarkan dua beg yang disimpan di dalam but, dia mengetuk cermin kereta. Khusyairi masih termenung dengan muka masam cemberut di dalam. Belum berganjak malah enjin pun belum dimatikan.
“Ri, apa lagi ni? Jom keluarlah, kita check-in. nanti lambat-lambat, tak ada available room kan susah.” Suaranya cuba direndahkan. Khusyairi kalau merajuk, mesti pandai memujuk. Kalau tak, di mana dia berhenti di sanalah dia sampai Amishah datang. Ah, Ri…childish betullah.
Beku. Tiada respon.
“Ri, come. Keluar ya. Aku check-in 2 bilik untuk kita.”
Khusyairi cuma berdehem. Menjeling pun tidak pada Amishah di sebelah.
“Come on, Ri. Kenapa ni? Tak suka ke datang Cameron? Nak balik rumah your parent ke?.” amishah masih terus mencuba. “Okey, kalau kau nak balik rumah parent kau, biar aku yang drive. Mesti kau dah penat. Nak balik?.”
“Shah!.”
“Aku simpan beg kita dalam but dulu ya. Kau pindahlah sini, aku nak drive lepas ni.” Amishah tolak pintu kereta mahu keluar tetapi tiba-tiba tangannya ditarik dari dalam. Khusyairi sengaja ukir senyuman.
“It’s okay, shah. Kita dah sampai sini, kan. Jomlah keluar.”
“Aik?.”
“Apa yang aiknya?.”
“Kaulah. Baru sekejap tadi merajuk, tiba-tiba dah sejuk. Betul ke tak kau ni?.” Kepala Khusyairi disentuh. Dia cuba mengelak tapi Amishah lebih cepat.
“Aku tak merajuklah. Pandai-pandai nak serkap jarang ya.” Khusyairi cepat keluar. Mengisyaratkan isterinya supaya keluar sama. “Jomlah, kata nak cepat check-in.”
“Betul kau dah okey ni?.”
“Shah, kalau kau tanya lagi, kau tahulah apa rasanya penangan cubitan aku ni.” Ugutnya dengan mata membulat. Amishah sudah terkekek ketawa tetapi cepat-cepat juga keluar mendapatkan Khusyairi. Dengan selambanya, pinggang Khusyairi diraih dan ditolak dari belakang. Ketawa keduanya semakin kuat.



Auwww….sejuknya..Tuhan, kuatkan imanku!!!

“Kau memang sengaja nak perabihkan duit aku yang tak seberapa ni, kan?.” Khusyairi berdiri sambil memeluk tubuh di balkoni bilik hotel mewah yang memakan sejumlah besar duit gajinya.
Dia memang tak tahu pun The Laketown Resort ini mahalnya melampau-lampau. Dia tak pernah pun datang ke sini. Sumpah tak pernah.
Masih dia ingat pertengkarannya dengan Amishah di lobi tadi. Kalau tak mengenangkan maruah isterinya itu, dah lama dia lari keluar. Punyalah banyak hotel yang jauh lebih murah, sesuka hati dia saja nak menginap di sini.
“Alah, Ri. Takkan itu pun nak berkira sangat dengan aku? I’m your wife, okay?.” Amishah datang dekat. Memeluk pinggang Khusyairi dengan mesra. Selama ini pun mereka berkawan, pegang-pegang memang dah biasa cuma tak adalah berpeluk macam sekarang. Seganlah.
“Kau mengaku wife aku bila nakkan something aje kan?,”
Sengih. “Kau memang betul-betul my best friend, Ri. Kau ajelah yang lebih faham diri aku ni, kan?.”
Khusyairi cebik bibir. Bahu Amishah dia peluk. Kesejukan angin yang dibawa memeluk dirinya buat dia merasakan mahu saja memakai dua tiga lapis baju panas. Sejuknya, tak boleh tahan.
Entah macam mana, nasiblah baik Amishah sudi juga kongsi satu bilik dengannya tadi. Kalaulah dia tetap nakkan dua bilik, ahh…Khusyairi geleng kepala. Sudahlah duit gaji bulan ini habis buat kenduri kahwin, ini nak honeymoon dengan wife boros gila-gila, oh Tuhan…memang tak mampu.
“Apa geleng-geleng tu, Ri?.” Amishah pandang pelik. Dari tadi Khusyairi jadi pelik. Mula-mula merajuk bagai nak rak, tiba-tiba cool. Ini diam-diam dia senyum, lepas tu geleng-geleng kepala pula.
“Nothing.”
“Yelah sangat nothing tu. Aku bukan tak kenal kau, Ri. Kita kawan dari kecik sampai alih-alih kita dikahwinkan, jangan nak menipu.”
Jawapan Amishah buat senyumannya melebar ke telinga. Dia tahu Amishah sebenarnya cuma nak serkap jarang. Dia lebih kenal anak perempuan tunggal Haji Rusdi ni. Amishah bukannya pandai membaca fikiran orang. Kalau meneka dan serkap jarang supaya dapat jawapan tu, memang Amishah pakar amat.
Suhu yang makin sejuk membuatkan dia sudah tak tertahan. Lagi lama duduk di luar, boleh beku dibuatnya. “Jom, masuklah shah. Apa kata kita tengok tv? Aku tak tahanlah duduk kat luar ni, sejuk gila.”
“Sejuk ke?.”
“Taklah. Panas sangat.” Sengaja ditekannya kata panas dan Amishah terus ketawa. Belum sempat Khusyairi melepaskan pelukan, dia sudah terlebih dahulu memanjat ke belakang dan merangkulkan tangan di bahu Khusyairi.
“Hei, beratlah cik puan! Kau ingat aku keldai ke?.”
“Kalau kau rasa kau keldai, itu pandangan kau sendiri. Aku tak cakap.” Amishah di belakang menahan ketawa. “Angkatlah masuk. Bila lagi kau nak rasa angkat aku? Lepas ni kita dah nak bercerai, tak adalah peluang nak buat macam ni lagi.”
Cebikan bibir Khusyairi melebar. “Macamlah aku teringin sangat nak merasa angkat kau ya. Perasan betul.”
“Alah, tak nak mengaku, tak apa.”
“Aku dah puaslah angkat kau waktu sekolah rendah dulu. Lagipun waktu camping pengakap dulu, ada orang tu mengada tak dapat turun bukit. Nak kena dukung juga. Sakit kakilah konon.”
Lapan tahun lepas, semasa perkhemahan unit beruniform pengakap, dia dah memecahkan rekod mendukung anak dara orang dari atas bukit sampai ke tapak khemah. Nasiblah baik Amishah tak berat sangat.
Dan nasiblah baik Amishah cantik. Tak adalah sebal sangat nak menghadap mukanya sejauh dua kilometer tu. Khusyairi senyum sendiri.
“Ri, angkatlah cepat. Kata tak tahan sejuk. Nasib baiklah kau tak accept offer belajar dekat oversea dulu tu. Kalau tak, asal winter aje mesti kau demam teruk.”
“Tak apa. Kalau aku demam teruk pun, kau kan ada. Kaulah yang kena jaga aku kat sana.”
“Oh dear.” Gelaknya semakin kuat. Bahu Khusyairi semakin keberatan dengan beban badannya. “Macamlah aku nak buang masa pergi temankan kau duduk kat UK tu. Pelajaran aku sendiri pun tak habis tau. Nasib baik dapat masuk maktab. Kalau tak, hah, jadi anak dara pingitan duduk rumah tunggu dipinang.”
“Kalau kau jadi anak dara pingitan yang menunggu pinangan, biarlah aku yang pergi masuk meminang kau. Bawa kau pergi oversea sama. Tolong masak, tolong teman aku tidur.” Usik Khusyairi namun Amishah cuma mencebik bibir.
Dia sudah anggap Khusyairi macam kembar. Dia memang tak pernah berperasaan pun padanya. Nak temankan tidur? Oh..oh…terasa merah panas pipinya.
“Ah, dah lah. Daripada kau merepek nak beli jiwa aku kat sini, seribu kali lebih baik kau angkat aku sekarang. Kita masuk, naik katil dan tidur.” Daripada membiarkan Khusyairi terus merepek, dia lebih rela tidur. Alahai, sejuk-sejuk begini…

Monday, January 11, 2010

Mr & Mrs BFF 2

Dugaan untuk si rambut kering…


Awal-awal pagi lagi Amishah sudah ke dapur. Kalau dulu, asal lepas solat subuh dengan pastinya dia akan sambung tidur sampailah pukul tujuh. Lepas itu dia juga yang kelam-kabut nak pergi mengajar.
Dia capai kuali. Mungkin pagi macam ini sesuai kalau makan mee goreng dengan bingka ubi kayu. Khusyairi suka makan bingka ubi kayu. Dia kata sedap.
“Amboi, awalnya mak dara kita masuk dapur!.” Satu suara garau tiba-tiba muncul.
Amishah cekak pinggang bila mendapati Nikman yang berdiri di pintu dapur dengan sengih lebar macam kerang tak bergigi itu.
“Sibuk ajelah.”
“Abang bukannya kacau pun, kan? Abang tegur aje.” Nikman tarik kerusi di meja makan. “Kau nak masak apa ni?.”
“Tak ada nak masak apa-apa.” Merajuk. Amishah tarik muka masam bila Nikman sengaja menyambung sengihnya yang lain macam itu. Ini mesti tak lain tak bukan mesti nak mengusiklah ni.
Nikman menjangkau tudung saji. Diangkatnya. Di bawah tudung saji itu cuma ada baki lauk-pauk kenduri yang tak habis dimakan semalam. Selalunya Mak Biah yang akan masuk dapur menyiapkan sarapan. Hari ini entah kenapa, orang tua itu masih tak kelihatan.
“Takkan tak nak masak kot? Habis, cik abang kau tu nak makan apa?.”
“Pandailah dia nak cari makanan kalau dia lapar.” Tak adalah, dia kawan baik aku, mestilah aku masak something untuk dia.
Amishah melenggang ke kabinet yang menyimpan semua bahan-bahan kering untuk memasak. Baru nak berpusing, Nikman tiba-tiba menahan.
“Kejap..kejap..”
Dengan muka tak puas hati, dia akur juga. “Apa yang abang nak tengok ni? Tahan-tahan Shah macam ni?.”
“Tu..”
“Tu apa?.”
Rambut paras bahu Amishah dibelek Nikman. “Kenapa kering? Kau pakai hair dryer ke?.”
“Abang!.” Amishah sudah merah muka sedangkan Nikman ketawa sungguh-sungguh. Senduk kayu yang ada di atas rak dicapai lalu dipukulkan ke lengan abangnya.
“Adoi! Kau ni nak bunuh abang ke apa.”
“Padan muka. Mulut tak ada insurans, kan.”
“Alah, relaxlah kau ni. Itu pun nak marah ke?.” Sempat lagi dia menarik hujung rambut Amishah menyebabkannya terjerit kecil.
“Malaslah nak layan abang. Baik Shah masak.”
“Hurmm…baguslah tu. Kesian dekat cik abang kau yang comel loteh tu. Kalau kau nak, biar aku tolong kejutkan dia. Mana boleh isteri masak, suami tidur.” Nikman terus mengomel. Kerusi yang didudukinya tadi disorong ke belakang.




“Hah, hari ini apa kau berdua nak buat? Nak jalan-jalan ke KL ke?.”
Khusyairi berhenti menyuap mee goreng ke dalam mulut. Matanya singgah di muka Amishah yang duduk di sebelah. Kening dijungkit sama. Amishah cuma angkat bahu. Nak jalan ke mana? Sini bukan ada tempat yang best pun.
“Tak tahulah, abah. Ikut Shah ajelah nak ke mana. Saya ikut aje.” Alasan berlapik. Dalam hatinya mahu saja dia mengatakan yang dia perlu ke rumah ibu bapanya pula bersama Amishah memandangkan orang tuanya sedang bercuti. Senanglah mereka berdua nanti tak payah acting-acting macam di sini.
Haji Rusdi pandang anak dan menantunya serentak. “Amishah, takkan nak duduk rumah aje sepanjang hari? Ajaklah Ri pergi mana-mana.”
“Alah, bah. Dia pun orang sini, dah bosan dengan pekan kita ni. Nak ajak ke mana lagi?.”
“Ajaklah dia pergi pasar.” Aju Amri tiba-tiba. Mak Biah menjeling tidak suka dengan gurauan tak bertempat anaknya.
“Takkan tak terfikir nak ke mana-mana? Pergilah bercuti berdua. Apa orang sebut, honeymoon?.”
“Betullah honeymoon tu, abah tapi Ri dah nak balik bertugas lusa. Mana boleh pergi bercuti lagi. Tak sempat.”
Seboleh-bolehnya memang dia tak mahu pergi honeymoon dengan Khusyairi. Ish, nanti digodanya aku dekat sana, mampuslah aku dibuatnya. Tak mahulah aku. Lainlah kalau suruh kami pergi mandi dekat air terjun berdua. Aku lagi suka.
“Tak apalah. Pergilah dua hari. Hari ini dengan esok. Petang esok balik ke sini semula kemudian bolehlah Ri balik KK.” Cadang Haji Rusdi lagi. Dia rasa berterima kasih sebab Amishah dan Khusyairi sudi tunaikan hajatnya. “Abah belanja.”
“Wah, untungnya korang sampai kena offer!.” Nikman menyiku lengan adik iparnya. “Kau pun tau kan abah jarang nak belanja-belanja orang pergi holiday ni.”
“Eh, bila masa pula abah kedekut?.”
Nikman sengih. “Yalah. Abah tu kalau nak diajak pergi pantai pun tak mahu. Tak nak membazir duitlah, itulah, inilah.”
“Abah bukan kedekut tapi kalau kau ajak abah pergi pantai tengok kau buat dosa dengan tunang kau, buat apa? Bazir masa, dapat dosa.” Haji Rusdi membebel menjeling Nikman di hujung meja.
Ada ke patut mengajak orang ke pantai. Kalau aku yang disuruh berehat di pantai tu nanti, bolehlah. Ini aku pula yang nak kena menjaga mata dan hati tengok budak-budak mandi pantai lelaki perempuan.
Mak Biah bangun. “Ri dengan Mishah pergilah bercuti. Semalam pun okey. Sekurang-kurangnya tak adalah melepas peluang jadi pengantin baru.”
“Nak ke mana, mak?.” Amishah sudah angkat kepala. Dia menjangka, lebih baiklah duduk di rumah saja daripada pergi bercuti. Malas nak melayan Khusyairi yang semacam perangainya bila dengan perempuan.
“Pergi Cameron kan elok.”
“Cameron, mak?.” Amishah terus berhenti makan. Oh no, tempat tu sejuk…bahaya.. “Err..tak apalah, mak, abah. Cuti kami pun bukannya panjang. Dah nak buka sekolah ni. Kalau nak bercuti kan kena lama-lama sikit.”
“Betul tu, abah, mak. Nanti-nantilah kot kami pergi honeymoon.” Khusyairi takut sama. Aku ni lelaki, Shah tu perempuan. Cameron tu sejuk. Takut nanti jadi apa-apa pula. selama ni mana pernah kami duduk berdua di hotel. Kalau ada pun kitorang pergi camping, duduk khemah lain-lain, dengan kawan-kawan.
“Eh, apa pula nantinya. Pergi sekaranglah. Lepas makan ni pergi siap. Biar abah suruh Nik book kan hotel untuk kamu. Pergi Cameron sana. Esok petang, abah sendiri pergi jemput kalau malas nak drive.”
Amishah masam muka. “Abah, kitorang tak naklah.”
“Muktamad! Tak ada bantahan!.”
“Ri!.” Bahu Khusyairi pula ditampar. Dia memandang Khusyairi dengan isyarat pujuklah-your-father-in-law tu.
Khusyairi membalas macam-mana-aku-nak-buat?
“Hah, cepatlah makan tu! Jangan nak bantah-bantah. Abah buat ni untuk kebaikan korang juga. Abah hormatkan korang sebagai pengantin baru yang perlu ruang berdua-duaan.”
Sudu di tangan jatuh ke meja. Pinggan ditolak ke tengah. Amishah dan Khusyairi : dua-duanya sudah hilang selera.



Denda? Sorry lah ye….

Perjalanan dari Kuala Lipis ke Cameron bukannya dekat sengat. Amishah dah tersengguk-sengguk tidur di sebelah Khusyairi. Dibiarkannya lelaki itu memandu sendiri bertemankan radio Hits.Fm yang celotehnya cuma cakap orang putih.
Dia bukan tak minat. Dia layan juga lagu-lagu mat saleh yang best untuk didengar tu cuma moodnya sekarang nakkan lagu-lagu melayu yang jiwang. Tapi dah Khusyairi yang pilih channel dulu, nak buat macam mana.
Khusyairi pula tersengguk-sengguk melayan lagu yang macam-macam. Mula dengan lagu Greenday, David Archuleta, Mariah Carey, Rihanna dan seterusnya. Hits.fm memang layak untuk dilayan baginya.
Di sebelah, Amishah terlentok. Mengantuk sangatlah tu, atau bosan dengan celoteh dj radio. Dia tahu Shah memang kurang layan radio orang putih.
Pukul tiga petang, akhirnya keretanya sampai juga ke Cameron Highland. Tempat sejuk untuk orang tempatan yang tak kesampaian nak merasa kesejukan salji di luar negara. Macam aku dan Shah…Khusyairi senyum sendiri.
Amishah di sebelah dikuis. Pesan Haji Rusdi tadi, call sebaik saja sampai. Nama hotel akan diberitahu kemudian.
Amishah buka mata. Terpisat-pisat memandang Khusyairi yang sudah mematikan enjin. “Apa? Nak tukar driver?.”
“Hah, driver apa pula kau cakap ni, shah? Kita dah sampailah.”
“Hah? Dah sampai?.” Bagai tak percaya, dia meluruskan badan. Tengok sekeliling dan mula mengesan nama hotel yang terpampang di depan mata. Equatorial Hotel. Betullah dah sampai…
“Kalau tidur memanjang, memanglah tak perasan. Sampai hati kau ye biar aku driving sorang-sorang.” Khusyairi pura-pura merajuk.
“Alah, bukan aku sengaja pun, Ri. Aku ngantuk sangat.”
Mereka berpandangan. Amishah sengaja tunjukkan mata kuyu minta simpati. Khusyairi dah tersengih nakal. Inilah peluang nak kenakan budak sorang ni.
“Sebab kau dah buat salah, aku kenalah denda kau.” Sengih lagi. Amishah kerut kening isyarat bertanya. Jangan yang tak kena-kena sudahlah. Lelaki seorang ni bukannya boleh harap sangat. Nanti dimintanya pula yang bukan-bukan.
Khusyairi menarik zip baju panasnya ke atas, meregangkan tubuh sebelum keluar. Amishah ikut keluar sama.
“Denda apa ni, Ri? Kau buat aku suspenlah.” Soalnya menepuk bahu Khusyairi. Bahu lelaki ini memang best spot nya untuk dipukul. Entah kenapa. Sedap rasanya dapat tengok dahi dia berkerut lepas kena pukul.
“Sinilah dekat sikit.”
Amishah menurut juga. Dari belakang, sekarang dia berdiri di sebelah Khusyairi. Ada-ada ajelah…
“Kau nak tau apa denda yang aku nak kenakan pada kau, shah?.”
“Hish, cakap ajelah. Kau ni, nanti-nanti aku tak layan denda kau tu, rugi juga kau. Baik kau cakap sekarang.”
“Okey.”
“Apalagi? Cakaplah, Ri.” Matanya tajam menikam ke wajah si lelaki. “Nanti sekejap lagi aku nak check-in hotel. Nak sambung tidur.”
“Dendanya ialah kau kena bagi satu kiss dekat pipi aku yang bersih ni.”
“Kiss?.” Amishah gelak tiba-tiba. Tak pernah-pernah ada orang yang mendenda, dendanya bagi kiss selama ini. Gila ke apa? “Kot ya pun kemaruk sangat nak kena kiss, janganlah buat loyar buruk pula, Ri. Dendalah benda lain. Ada ke minta kiss pula.”
“Aku serius apa. Kita kan dah nikah jadi aku nak lah merasa macam mana wife aku bagi kiss. Dekat pipi aje pun kedekut ke?.”
Muka masamnya kelihatan. Amishah menahan gelak dalam hati. Nak merajuk pula cik abang seorang ni ya..
“Aku bukannya nak kedekut tapi kita kan kahwin sekejap aje. Lepas ni kau kahwinlah lain, hah nak minta kiss ke, apa ke, insyaallah semuanya dapat. Tapi dengan aku, tak dapatlah. Seganlah dengan kau.”
“Segan?.” Matanya tajam merenung Amishah yang menggaru-garu dagu. Amishah ni memanglah. “Biar betul kau segan dengan aku. Selama ni okey aje pun. Share minuman, makanan, pinjam baju. Kau tak segan pun.”
“Janganlah samakan semua tu dengan a kiss. Kissing ni private and romantic stuff tau.”
“Hmm..yelah. Kalau dah orang tak sudi, nak ku apakan lagi.”
Langkah dipusing ke belakang. Dengan kunci yang ada di tangan, dia membuka but kereta. Ada dua beg di dalam tapi cuma sebuah yang dia ambil. Beg lagi satu, biar tuannya sendiri yang angkat.
Baru nak menutup semula but, bahunya tiba-tiba disentuh. Dia berpaling dan cuma mampu merasa ada sepasang bibir comel melekap di pipinya. Hangat. Shah!!!!!

Saturday, January 9, 2010

Mr & Mrs BFF 1

Macam tu ke caranya???

Amishah mundar-mandir. Dari satu sudut dia berjalan ke sudut lain hingga akhirnya dia sendiri yang berhenti bila terasa kepalanya bagai nak meletup. Geramnya sudah tak terkira dan yang paling mencabar kesabaran, melihat lelaki dengan kopiah putih di kepala itu enak benar duduk bersandar di pokok mangga.
“Heii..geramnya aku tengok kau ni tau.” Luahnya. Sebiji batu kecil ditendang kasar dan tanpa dirancang tepat mengena kaki Khusyairi.
“Oi, apa ni?.”
“Hah, tahu pun kau nak tengok aku.”
“Kau tau tak, sekarang ini aku pula yang geram tengok kau? Hish, perempuan ni memanglah emosi saja yang melebih-lebih. Take it easy lah, lol.” Tempiknya kuat.
Amishah memang suka sangat memikirkan benda senang bersungguh-sungguh, sedaya upaya sampai boleh sakit kepala. Apa memang semua perempuan beginikah? Benda kecil pun nak dibesarkan sangat.
“Amboi, cik abang…” amishah sudah berdiri bercekak pinggang. Tidak menghiraukan adiknya yang duduk tidak sampai sepuluh meter daripada mereka berkali-kali memandang dengan tajam. Menghantar isyarat kasar-macam-terrorist-punya-perempuan pada Amishah. “Take it easy..take it easy..pandai sangat nampak?.”
“Yalah. Habis tu kau nak aku buat macam mana? Menangis? Mengamuk? Come onlah, Shah..benda ni kita ikut ajelah. Nanti-nanti kita pandailah settle sendiri.”
“Settle sendiri? What do you mean?.”
“Hah, ini yang kau tak tahu kan?.” Khusyairi senyum kemenangan. Kalau bukan sebab ada Ridhuan di hujung sana memandang, sudah lama mahu ditariknya rambut panjang Amishah. “Settle sendirilah.”
“Hish,kau ni bengap..kalau itu aku pun tahulah, bodoh.”
Marah Amishah berapi-api sedangkan Khusyairi sudah ketawa berdekah-dekah. “Okay..okay..relax, cool babe.”
Geram Amishah bertambah lagi. Dengan buku catatan di tangan, bahu Khusyairi dipukul dengan selamba sampai lelaki itu mengaduh sakit. Hah, baru padan dengan muka kau tu! Nak panggil orang babe, ingat aku ni apa?
“Maksud aku, kita just ikut plan orang tua kita ni. Tapi nanti..”
“Maksud kau, kita dua jadi juga kahwin? Kau tak nak bangkang?.” Amishah sudah memintas. Matanya bagai nak terjojol keluar tak percaya. Lelaki itu mencadangkan kami kahwin juga macam yang ayah ibu kami rancang? Macam tu? Oh God..
Khusyairi angguk bagai langsung tak kisah dengan kata-katanya. Benda macam ini punya senang, anak saudaranya yang belum masuk tadika tu pun boleh tolong settle kan. Sebab itu dia cuma selamba bila ayah dan ibunya memandai-mandai pergi meminang Amishah kelmarin.
Amishah termenung panjang duduk di sisi Khusyairi. Ya Allah..dia tidak boleh membayangkan dia akan kahwin dengan kawan baiknya sendiri. Kawan yang sejak kecil dibawa main dan bergaduh sama. Kawan yang sudah nampak dia mandi bogel di sungai waktu di sekolah rendah dulu.
Macam manalah rasanya tu? Happy? Oh God..nak happy macam mana, I have no hard feeling for him…ah, aku tak nak..aku tak nak..
“Kau suka ke kahwin dengan aku?.” Soalnya pula dengan sorot mata kecilnya.
“Aku suka kahwin dengan kau?.” Amishah angguk. Ketawa kecil Khusyairi sudah mula kedengaran. “Hei, Shah..buat apa aku suka nak kahwin dengan kau? Kita bukan couple, kita just best friend..”
“Dah tu, kau kata nak ikut aje plan ayah ibu kita apahal?.”
“Oh, bakal isteriku sayang….itu pun kau susah nak fikir ke?.”
“Aku memang tak faham.”
Khusyairi pandang ke belakang, pada Ridhuan yang tetap memandang mereka dengan pandangan curiganya.
“Lepas seminggu dua kahwin, aku ceraikanlah kau. Apa susah?.” Bisiknya perlahan tapi mulut comel Amishah sudah ternganga.
Cerai?






Astaghfirullah…seram..seram…

Majlis yang dirancang penuh teliti akhirnya dapat juga dilaksanakan dengan jayanya. Khusyairi mahupun Amishah cuma menayang muka selamba sepanjang masa. Disuruh bersanding, mereka ikut. Photographer suruh peluk bahu, Khusyairi lebih-lebih peluk pinggang sampaikan Amishah terasa mahu pengsan.
Di sebelah malam, semua tetamu sudah pulang. Yang tinggal cuma saudara-mara terdekat yang ringan tulang mahu membantu mengemas apa yang perlu.
Khusyairi pula lepas sembahyang isyak berjemaah, didera abang-abang iparnya membasuh periuk belanga seorang diri di belakang rumah. Amishah pula yang mulanya ketawa suka melihat muka keruh Khusyairi akhirnya menerima habuan jadi pengelap pinggan mangkuk di dapur.
“Kurang asam punya abang! Memandai-mandai nak membuli.” Bebelnya.
Pinggan mangkuk yang bersusun tinggi di depan mata buat kepalanya rasa bagai nak berputar. Macam mana nak habiskan ni?
Dua jam dia duduk menghadap kerjanya, matanya sudah mahu tertutup. Sudahlah siang tadi penat bersanding, ini kena dera pula..alahai malangnya nasib. Sepupu-sepupunya yang lain pula seronok benar bergosip di beranda sambil ketawa-ketawa.
“Banyak lagi ke?.”
Satu suara tiba-tiba menyapa. Sedaya upaya Amishah buka mata. Di depannya, Khusyairi memandang dengan wajah simpati.
“Huh, tengoklah..membukit tau.”
“Erm, tak apalah..aku tau kau mengantuk, letih. Kau masuklah tidur dulu. Biar aku pergi cakap dengan abang-abang kau.”
“Kau nak cakap apa?.”
“Aku minta izin kau sambung esoklah. Kan esok masih ada masa.”
Amishah mengherot bibir. Sangkanya Khusyairi mahu menawarkan bantuan. Rupanya cuma nak cakap kerja-kerja ini akan dia sambung esok. Kalau setakat cakap macam tu, baik tak payahlah.
“Mengumpatlah tu!.”
“Hehe..pandai kau, Ri.”
Khusyairi mencebik. Bukan dia tak kenal Amishah, kalau dah diam-diam dengan bibir yang dibentuk-bentuk begitu, tiada lain dia memang mengumpat dalam hati.
“Hah, pergilah masuk bilik. Tidur.” Suruhnya bila Amishah masih duduk di situ dengan mata yang semakin layu.
“Okey..”




Amishah serba-salah. Sebaik sahaja pintu bilik dikatup dari dalam, matanya terus segar. Dia bingkas duduk. Janggal nak biarkan Khusyairi memandangnya berbaring. Lagipun masih ada perkara yang perlu dibincang.
“Lah, apahal bangun? Tadi mengantuk bukan main?.”
“Err..saja. Hilang dah aku punya rasa mengantuk tu.”
“Iya ke?.”
“Betul. So, apa kata abang Am dengan abang Nik tadi?.”
“Erm..diorang kata apa ya?.” Matanya terkelip-kelip. Dengan malas, dia membaringkan tubuh di atas tilam pengantin yang baunya harum semerbak. Entah apa yang disimpan mak andam di tilam ini.
“Diorang kata apa?.”
“Erm..banyak tapi aku ingat satu ni aje. Diorang pesan dekat aku, jangan kasar-kasar sangat dengan kau dan kalau diorang dengar kau menjerit malam ini, esok pagi juga aku kena bambu dengan diorang.”
“Menjerit? Apa benda pula menjerit tengah malam?.” Apa diorang ingat Khusyairi ni nak pukul aku ke malam ini?
“Kau lah. Perempuan.”
“Aku tahulah aku perempuan. Kalau tak memang aku dah yang pergi genggam tangan tok kadi tadi bukan kau.”
Bibirnya menguntum senyuman. “Biarlah benda tu. Nanti-nanti makin dewasa, kau tahulah sendiri tu.”
“Ah, tak faham aku..oh ya, tadi ada sorang mak cik tu cakap dengan aku, malam pertama ni kena kerja kuat sikit buat benda tu.” Mukanya merah menahan malu tapi lidahnya tetap lancar berbicara.
“Benda tu?.”
“Erm..kita kena buat ke benda tu?.”
“Benda apanya?.”
“Benda tu lah.”
“Benda apa?.”
“Hish, kau tak payah nak berlagak bengap pula, Ri. Aku sekuh nanti kepala otak kau tu baru kau tau benda apa yang aku cakap ni.” Serentak, sebiji bantal melekap pantas ke pipinya yang kurus cengkung itu.
Khusyairi ketawa dalam hati. Ingatkan budak bertuah ni dah tahu selok-belok bab nikah kahwin, rupanya kosong. Dah dua puluh empat tahun, masih tak tahu lagi ke?
“Nak kena lagi?.”
Khusyairi angkat tangan, mengalah. “Okey, okey…aku faham. Aku saja nak mengusik wife aku ni. Benda tu maksud kau?.”
Amishah angguk kepala. Kalau Khusyairi masih nak mengaku tak faham apa yang cuba dia nak sampaikan ini, memang lelaki kurus ini akan kena penyepak malam ini. Masa tu, bukan aku yang menjerit lagi…
“Kita tak payah buatlah ya? Kita bukannya kahwin serius atau suka sama suka. Kita kahwin ni just nak senangkan hati parent kita.”
Kalau tak ada perasaan, mana boleh buat benda tu…fikirnya lagi. Lagipun tak dapat nak dibayangkan pula hendak bermesra dengan Khusyairi yang waktu zaman sekolahnya dulu suka sangat nak mengusik. Sembunyikan sebelah kasut. Letak katak dalam beg. Macam-macam asalkan dia menangis.
Entah apa yang dia suka sangat tengok aku menangis agaknya…
“Tapi kalau aku rasa macam nak buat, macam mana?.” Suara nakal itu kedengaran lagi. Sengaja dia berbisik dekat di telinga isterinya. Amishah sudah terkejut beruk. Makin menjarak dia ke tepi katil. Lelaki, bukan boleh percaya sangat. Nanti-nanti digodanya aku, alahai…aku tak mahu.
“Kalau kau nak buat sangat, hah, kau kena beri aku sepuluh juta dulu. Kalau tak ada sepuluh juta dalam tangan, jangan harap.”
Khusyairi gelak sakan. Sempat lagi dicubitnya pipi gebu Amishah. Amishah yang paling rapat dengan dia sejak kecil. Amishah yang kadang-kadang boleh dianggap macam kakak, macam mak.
“Kau gelak apa hal? Lucu ke aku cakap?.”
Gelak lagi. Makin berbulu hatinya melihat. Khusyairi memang bengap agaknya. Benda macam itu pun nak buat gelak ke? tak luculah, apahal nak gelak? Ingat aku main-main ke minta sepuluh juta tu?
Bila Amishah menampar tangannya barulah ketawanya berhenti. Tapi senyumnya pula yang terukir di bibir.
“Ri, aku cubit nanti!.”
“Cubitlah, nanti aku jerit. Biar satu rumah sangka kau ganas sangat serang aku.” Ugut Khusyairi.
“Hish, tak kuasa aku nak menyerang kau. Buang karan adalah.”
Malas nak melayan tingkah ‘suaminya’, Amishah baring. Dalam hati, segannya memang dah tak boleh nak dikira. Ya Allah..inilah pertama kali dia baring sebelah Khusyairi sepanjang dah dua puluh empat tahun mereka berkawan.
Khusyairi mengengsot semakin dekat. “Huh, wanginya kau Shah. Kau ada apa-apa plan ke nak goda aku malam ni? Maklumlah first night ni.”
Untuk soalan itu, satu tumbukan padu singgah di bahu Khusyairi. Dia mengaduh kesakitan tapi masih mahu ketawa. Ganas rupanya budak seorang ni….
“Kau ni, sakitlah!.” Gerutunya.
Amishah menjelir lidah puas hati. “Padanlah dengan muka tak handsome kau tu. Gatal!.”
“Eleh, kau kata aku gatal, ada bukti ke?.”
“Tak payah buktilah. Dengar suara tu pun aku dah tahu. Suara gentleman lah konon. Sorry ya, aku tak main suara macam kau.”
Khusyairi gelak lagi. Misha..Misha..kau memang ada-ada aje kalau nak lawan cakap dengan aku ya…okey, kita tengok nanti-nanti macam mana kau boleh nak menang kalau lawan cakap aku lagi…

p/s : hai, korang...sudi2lah baca cite baru ni ya..SYS belum sambung, SKSI pun sama...harap sabar menunggu..tq,love

Monday, January 4, 2010

sesuci kasih seorang isteri 33

Semasa kami tiba di halaman rumah papa dan mama, kawasan sekitar sudah dipenuhi dengan kerusi dan meja. Saudara-mara papa dan mama juga kelihatan duduk-duduk sambil bersembang di bawah khemah.

Pak long dan Mak long menyambut kami sebaik sahaja aku membuka pintu kereta. Terasa segan sebenarnya kerana lambat datang.

“Pak long guna catering separuh. Itu yang cepat siap semua ni.” Komen Pak long semasa kami bersalaman.

Mak long membawa Alishah, Asha dan Mak Kiah ke kawasan khemah wanita yang menempatkan hampir sepuluh orang kaum keluarga mama.

“Saya minta maaf sebab tak sempat tolong, pak long. Banyak kerja dekat office tu.”

Pak long terangguk-angguk. Sementara pak long kembali kepada kumpulannya tadi, aku mengangkat dua buah beg pakaian ke dalam rumah. Kalau sudah menyambut kepulangan papa, mama dan along sekeluarga, masakan kami hendak berkeras tidak mahu bermalam di sini. Nanti apa pula kata mama.

“Zikri tidur sini kan malam ni?.” Sapa Mak lang yang baru keluar dari bilik air di hujung tangga.

“Ya, mak lang. semalam ajelah kot yang boleh.”

“Baguslah macam tu. Kerja banyak pun, jangan sesekali lupakan tanggungjawab.”

Aku mengangguk setuju. Tanggungjawab jangan dilupakan. Setakat ini aku masih menunaikan semua tanggungjawabku dengan baik. Kepada papa dan mama. Kepada Alishah. Kepada Asha. Kepada Allah s,w,t. Kepada syarikatku.

Tapi bagaimana hukumnya tentang tanggungjawabku terhadap Sofea? Dia ku nikahi bukan atas kehendakku. Lalu…

“Mak lang turun dululah ya, Zik. Nak jenguk masakan kat laman belakang tu macam mana. Dah siap ke belum.”

“Eh, bukan pak long kata guna catering ke, mak lang?.”

“Iyalah tapi kerja orang diupah ni kena dipantau. Penting. Nak lagi kalau budak-budak remaja lelaki aje yang selesaikan.” Ujar Mak lang dengan mulut yang terjuih-juih seakan dia sama sekali tidak mempercayai kredibiliti pekerja catering tersebut.

“Kalau macam tu, Zik masuk dululah. Lepas ni Zik turun. Tolong apa-apa yang tak siap lagi tu.”

Mak lang senyum suka. Walaupun aku jarang bertemu adik mama ini tapi sikapnya yang mudah mesra itu menghalau rasa kekok jauh daripadaku apabila berbicara dengannya.

Selepas solat maghrib berjemaah di ruang tamu yang sudah dikosongkan segala perabotnya, kami terus bersedia mahu bertolak ke lapangan terbang. Menurut papa, penerbangan mereka akan mendarat jam 8. 50 malam ini.

Aku mengajak Alishah dan Asha sama tetapi Alishah memberi alasan mahu membantu menghidangkan makanan untuk para tetamu. Sementelah pula Asha pasti akan merengek tidak selesa kerana mengantuk.

Akhirnya, sepuluh buah kereta bergerak ke lapangan terbang. Aku bersama Pak lang, Izham dan Carmine. Pemandu papa berseorangan untuk membawa papa dan mama. Pak long memandu Toyota Alphard nya khas untuk membawa Along sekeluarga. Diikuti oleh sepupu-sepupuku yang lain dan kawan-kawan rapat orang tuaku.

Jam menunjukkan lagi sepuluh minit menuju ke pukul 8.50 semasa kami masuk ke ruangan ketibaan. Aku mengambil keputusan duduk di kerusi yang tersedia sahaja. Carmine, anak bongsu Pak Lang merengek minta diambil gambarnya di salah satu sudut menarik KLIA.

Sementara itu, aku membelek-belek telefon di tangan. Gambar-gambar comel dan keletah Asha menjadi tatapan. Sudah besar anakku.

“Amru dah nak pindah Malaysia terus ke?.” Satu suara tiba-tiba menyapa. Aku menoleh ke belakang. Razif, anak menantu Datuk Munir yang sebaya dengan Along. Entah bila dia duduk di situ.

“Ya, macam itulah nampaknya. Papa dengan mama pun sokong kalau dia balik menetap di sini.”

Razif terangguk-angguk. “Bolehlah tolong bisnes uncle.”

“That’s the main reason why papa asked him to come back and live here. Bisnes papa tu dah tak larat papa nak handle.” Bukan aku tak mahu membantu tapi aku lebih senang membuka langkah sendiri.

“Awak kenapa tak join sekali bisnes tu? Bisnes macam itu punya bagus. Ada masa depan. Rugi tak join.”

Sebuah senyuman terukir di bibir. Padaku, lebih elok berjalan sendiri daripada mengikut jejak orang. Nanti jika jejaknya hilang, kita yang terbiasa mengikut sahaja pasti akan tercari-cari.

“Saya rasa bisnes yang saya usahakan sekarang pun dah makin stabil. Kira okeylah untuk usahawan muda.” Bukan niat mahu mendabik dada tapi aku tidak rela diriku dipandang sebelah mata begini.

Papa dan mama dikerumuni oleh semua yang hadir menyambut mereka di lapangan terbang. Aku terpaksa duduk menanti keadaan reda sedikit sebelum berpeluang meraih pelukan papa dan mama.

“Mana..”

Belum sempat menghabiskan ayat, kelihatan Along berjalan mendampingi Irman Khalis yang duduk di kerusi roda. Wajahnya hampir penuh dibalut kain pembalut berwarna putih. Di belakang mereka, Kak long berpegangan tangan dengan Irene Putri yang memeluk Teddy Bear yang hampir sama besarnya dengan kanak-kanak 5 tahun.

“Ilyah?.” Mama tercari-cari. Semua orang kini mengerumuni keluarga Along yang sudah sekian lama tidak menjejakkan kaki ke Malaysia.

“Dia ke toilet, ma.” Perjelas Kak long.

Mama menarik kak long ke sisinya untuk diperkenalkan kepada semua. Aku merapati Along dan Irman.

“Irman dah okey ke?.” Sapaku sambil membelek-belek lebam di lengannya.

Dia cuma mampu mengerdipkan matanya beberapa kali. Along sama sekali tidak membuka mulut. Entah dia terharu atau segan denganku.

“Along?.”

“Aku sihat. Terima kasih sebab tolong aku, ngah. Kau ajelah adik aku dunia akhirat. Aku hutang nyawa dengan kau.”

“Biarlah..”

Aku berniat mahu menolak kerusi roda Irman namun tubuhku tiba-tiba ditarik ke dalam pelukan Along. Terpempan aku dibuatnya. Selama ini mana pernah kami serapat ini. Aku dan along, jiwa kami berbeza sama sekali.

Dari kecil sehinggalah masing-masing meningkat dewasa. Along selalu mentertawakanku yang suka memerap di rumah. Berdamping dengan papa dan mama. Katanya aku hampir-hampir menjadi ‘sotong’.

Setiap kali digelar ‘sotong’, mahu atau tidak aku akan mengalirkan air mata. Mengadu kepada mama. Aku sesungguhnya bukan lembut. Cuma naluriku saja yang bencikan kebebasan, kekasaran dan keganasan.

Tidak seperti along. Masuk tingkatan 1, dia sudah berani memukul rakan sekelasnya gara-gara berebutkan seorang guru perempuan yang cantik. Jiwanya memang lain.

Along pernah dihukum gantung sekolah selama sebulan atas kesalahan meraba tubuh classmatenya. Berbirat jugalah belakangnya dirotan papa. Waktu itu, aku tiba-tiba berasa terlalu bersyukur aku tidak mengikut jejaknya.

“Papa, tunggu.”

Satu suara manja tiba-tiba melaung. Kami serentak menoleh ke belakang. Seorang gadis berkulit cerah dengan pipi yang agak kemerahan berlari-lari mendapatkan kami. Dia lebih mirip wajah mamanya. Cantik tetapi sayang, dia tidak diajar untuk menutup aurat. Pakaiannya ala-ala anak gadis mat saleh.

“Ilyah, salam dengan pak ngah.”

“Okey.” Dia menghulurkan tangan kanan. Tiada ciuman seperti lazimnya anak-anak melayu apabila menyalami tangan bapa saudaranya sendiri.

“Kenapa along biarkan Ilyah ke toilet sendiri? Dia baru sampai ke sini, banyak benda dia tak tahu lagi.” Marahku selepas itu. Di telinga along.

“Kami dah biasa macam ini. Bebas.”

Aku merengus benci. “Ya, sebab dah biasa sangat bebaslah along paksa saya berkorban sampai macam ini.”

Sekali ini dia terkunci mulut. Aku bergerak menolak Irman ke arah kumpulan saudara-mara dan rakan-rakan papa dan mama yang masih mahu beramah-mesra dengan orang jauh ini.

“Zik, apa hal kamu tak ajak menantu dengan cucu kesayangan mama ke mari?.” Soal mama dengan wajah masam.

Pak lang dan beberapa orang yang terdengar mengulum senyuman di bibir masing-masing. Mungkin mama terlalu excited sebentar tadi hinggakan baru sekarang dia perasan Alishah dan Asha tiada bersama.

“Isha tolong sediakan makanan kat rumah. Dia tunggu mama dengan papa kat rumah aje.”

Mendengar jawapanku, mama terus tersenyum. “Rajin benar menantu mama seorang tu. Tambah sayang mama dibuatnya.”

“Tengoklah siapa husband dia, ma.” Usikku sengaja mahu bermain.

“Iyalah. Syukurlah. Lelaki yang baik untuk perempuan yang baik. Mama gembira kalau anak-anak mama gembira.”

“Kot iya pun, takkan kita tak nak bergerak ke rumah pula ni? Abang dah penat. Nak jumpa saudara-mara kita dekat rumah tu.” Papa menolak troli yang penuh berisi pakaian sebelum pak lang menawarkan bantuan membantunya.

p/s : minta maaf banyak-banyak kalau dah berkurun berabad menunggu cerita saya yang x seistimewa mana ini...tima kaseh juga sudi menjenguk ke mari...tentang pembukuan cerita ni, saya pun x pasti..ada rezeki adalah..x ada rezeki apa boleh buat kan?? hehe

Popular Posts