Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Sunday, February 28, 2010

Mr & Mrs BFF 9

Jangan bilang tidak, jika you belum mencoba...

“Apa muka cemberut semacam aje ni?.”

“Mana tak cemberut. Hati tengah tak tenang tu.” Nikman ketawa mengekeh di hujung kata-katanya sendiri. Amishah menjeling tajam tak puas hati. Dua orang abang yang dia ada, lebih banyak menyakitkan hati daripada menyenangkan.

Pemanduan Am terus menghala ke airport. Amishah di belakang nampak terlalu rusuh. Mukanya masam. Mulutnya terkunci rapat.

“Nanti sampai sana, call hubby kau. Pastikan dia datang jemput. Walaupun kau dah berkali-kali datang KK tu, jangan ingat nak tunjuk pandai. Bahaya.”

“Yelah.” Jawabnya tak bersemangat. Macam-macam yang ada dalam fikirannya sekarang. Pertama sekali tentulah penerimaan Khusyairi. Dia bertolak ini pun bukan atas kebenaran Khusyairi sendiri tapi orang tuanya yang menyuruh. Tiket sudah dibeli. Khusyairi sudah dikerah datang menjemput di airport.

Mulanya dia serba-salah sama ada mahu pergi atau tidak. Kalau pergi, dia berpeluang memujuk dan minta maaf tapi entah diterima ke tidak. Kalau tak pergi, nanti orang tua Khusyairi syak pula.

“Kalau Ri tak datang, call aku. Aku belikan kau tiket balik sini masa tu juga.” Am masih membebel.

Kasar-kasarnya dan suka menyakat, dia masih sayangkan Amishah. Satu-satu adik perempuan yang mereka ada. Amishah yang manja tapi pandai berdikari.

“Tak payahlah kau nasihat dia macam nasihat budak teenager pertama kali pergi melancong. She’s a wife, okay. Of course she can think of all that things.”

“Kau jangan lupa. Bahaya tu ada dekat mana-mana.”

“Yelah...yelah..” Duduknya dibetulkan. Dalam lima minit lagi, mereka akan sampai ke airport. Disebabkan mereka berdua akan kembali ke Kuala Lipis semula, Haji Rusdi awal-awal sudah mengarahkan mereka menghantar Amishah. Tak perlu menyusahkan besannya.

Kereta dihala terus ke tempat meletak kereta. Mulanya Nikman malas mahu menunggu sehingga Amishah masuk ke balai berlepas tetapi Am sudah awal-awal membuat keputusan.

“Aku bawa beg kau. Jalanlah dulu.”

Amishah memandang pelik. Semacam pula abangnya hari ini. Baiknya melampau-lampau. Memang dia tahu Khusyairi juga rapat dengan Am tetapi takkanlah sampai begini sekali dia perlu dijaga?

“Abang ni lain macam aje hari ni? Apahal?.” Soalnya tanpa dapat menahan diri. Nikman di belakang sudah mengekeh ketawa.

“Kenapa? Apa yang peliknya?.”

“Ri suruh abang jaga Shah ke?.” Entah kenapa, itu yang terlintas di fikirannya melihat perubahan sikap Am hari ini. Selalunya paling baik pun, Am cuma akan memastikan dia pergi ke mana-mana dengan selamat. Menelefon selang sejam. Memastikan dia masih dalam keadaan selamat.

“Ri?.”

“Yelah, sebab abang acting lebih.”

Am tiba-tiba mengukir senyuman lebar dengan tuduhan tak berasas Amishah. Mungkin sebelum-sebelum ini dia tidaklah mempamer kasih sayangnya pada Amishah tapi bila melihat adiknya yang bersendirian walaupun sudah menjadi isteri, simpatinya menggunung tinggi. Biarlah sementara Khusyairi tiada, dia sebagai abang yang mengambil berat kebajikan Amishah.

“Shah, kena ada alasan juga ke kalau nak buat baik?.” Soalnya dengan senyuman sumbing. Nikman di belakang sibuk dengan telefon bimbit dalam genggaman.

“Tak adalah. Cuma shah pelik sikit. Tapi kalau orang dah berbaik dengan kita, mestilah kita bersyukur sangat-sangat.”

Am melurut tangan jatuh ke bahu Amishah. Langkah diatur lekas ke ruang mendaftar diri. Sementara Amishah ke kaunter pendaftaran, Am dan Nikman berlegar-legar di ruang menunggu. Masing-masing dengan telefon sendiri. Hinggalah hampir sepuluh minit kemudian Amishah muncul semula dengan wajah sedikit pucat.

Nikman lekas-lekas mendapatkan adiknya. “Apahal ni? Tak sihat ke?.”

“Takut, bang.”

“Takut?.” Jawapan Amishah mengundang ketawa kedua-duanya. “Nak takutkan apa pula? Is this your first flight experience? No, right?.”

“Abang!.”

“Yelah. Tiba-tiba kata takut.” Am mengalih perhatian. Setahunya Amishah sudah berpuluh-puluh kali berulang-alik dengan kapal terbang. Sejak dia masuk ke maktab sampailah sekarang. Pertama kali dulu semasa dia mengikut Khusyairi dan ibunya bercuti ke Pulau Pinang semasa dia baru berumur sebelas tahun.

Amishah memasamkan muka. Di saat-saat beginilah dia merasakan kerinduannya pada Khusyairi. Walau lelaki itu suka merajuk dan minta dipujuk tetapi sekurang-kurangnya dia sangat pandai menenangkan hatinya.

Melihat reaksi adiknya, Nikman menghentikan ketawa. “Okey, sebenarnya kau takut apa ni?.”

“Shah takut Ri tak nak shah balik sana. Macam mana nak buat kalau Ri masih marah dekat shah?.”

“Kau dah call dia ke tak? Ada tanya pendapat dia macam mana?.”

Amishah geleng. Dia sendiri tidak tahu apa-apa tentang Khusyairi sejak lelaki itu merajuk. Perjalanannya hari ini semuanya sudah dirancang mentuanya.

“Shah tak nak pergilah kalau macam ni.” Putusnya dengan suara lemah. Hilang semangatnya melihat jarum jam semakin hampir ke waktu penerbangan. Kalau Khusyairi tidak menjemput nanti, maknanya dia tidak dialu-alukan ke Sabah. Lalu apa gunanya dia membuang masa ke sana?

“Shah, kau belum cuba lagi kau dah nak putus asa. Kena cuba dulu. Kalau betul hubby kau tak jemput, then aku belikan kau tiket baru balik sini secepat yang mungkin. Kalau tak ada, kau tidur hotel dulu sementara tunggu flight.”

“Tapi...”

Am dan Nikman serentak menggelengkan kepala. Troli berisi beg pakaian Amishah ditolak rapat sehingga ke pintu masuk balai berlepas.

“Dah tak ada tapi-tapi. Kena cuba dulu, baru boleh cakap ya ke tidak. Sekarang pergi masuk.”

Dia datang atau tak?

Tepat jam lapan malam, suasana sepi Lapangan Terbang Kota Kinabalu Terminal 2 menyambut ketibaannya bersama hujan yang turun semakin lebat. Amishah berjalan lekas ke arah kawasan mengambil bagasi.

Dia takut. Kebetulan tidak seramai mana penumpang yang ada tadi. Semasa transit di Kuala Lumpur, hampir separuh tempat duduk tak berpenghuni.

Menunggu hampir tiga puluh minit, barulah dia dapat keluar membawa beg pakaiannya. Telefon bimbit segera dihidupkan. Hampa bila tiada satu pun mesej daripada Khusyairi.

Nampaknya Khusyairi memang tidak merelakan pun dia datang ke sini. Hatinya diterpa rasa sedih tiba-tiba. Entah bila, sudah ada air mata mengalir turun ke pipi. Dia cuma sedar bila beberapa orang wanita memandangnya pelik. Amishah lekas-lekas mengambil tempat duduk di ruangan menunggu.

Mustahil Khusyairi tidak tahu jadual penerbangannya. Ibu bapanya sendiri yang membelikan tiket. Ibunya sendiri yang memaksanya datang ke airport. Dia lupa atau sengaja?

Air mata yang sudah mahu kering mengalir lagi. Amishah tarik nafas. Cuba bertahan sebelum tangisannya nanti menakutkan orang ramai yang ada di lapangan terbang ini.

“Assalamualaikum.”

Sebu hatinya makin menyerang. Dia sudah mahu terhenjut-henjut menangis apabila bahunya disentuh seseorang.

“Sayang?.” Suara itu semakin dekat di telinga.

Perlahan-lahan dia memberanikan diri mengangkat kepala. Melihat wajah itu, air matanya semakin laju mengalir sebelum sempat dia menahan. Lupa pada orang ramai yang mungkin memandang, Amishah meluru memeluk tubuh Khusyairi.

“Ri.” Dia sudah merengek dengan suara keanak-anakan.

“Ya, dear. Akulah ni. Boleh tahan air mata tu sekejap tak? Kita pergi kereta. Nanti orang tengok, kesianlah dekat kau.” Belakang tubuh Amishah diusap penuh kasih. Kalau Amishah menangis kerana rindu, dia lebih-lebih lagi. Kalau Amishah merasakan dia tidak akan datang, dia pasti tidak akan sesekali berbuat begitu.

Beg Amishah dicapainya dengan sebelah tangan manakala sebelah tangannya lagi terus melingkar di pinggang Amishah. Membiarkan Amishah terus menyembamkan wajah ke dadanya.

Amishah diminta menanti di tepi jalan sementara dia sendiri terus menerpa hujan terus ke arah keretanya yang diletakkan di kawasan belakang. Itu pun dua tiga kali dia berpusing untuk mendapatkan parking ini.

Amishah cuma mampu mendiamkan diri. Memandang Khusyairi meredah hujan tanpa payung. Di tubuhnya cuma ada baju kemeja lengan panjang. Dia tidak pun menyarung jaket.

“Ri!.”

Saturday, February 20, 2010

Lelaki dalam hidupku

Assalamualaikum....N3 kali ni, xde yg mengarut ye macam selalu aku buat tu..hehe..kali ni cerita sebenar..aduh,ngarut panjang lagi. Sebenarnya, this N3 is specially created for my daddy!!! Happy Birthday 2 my daddy yang aku

panggil bapa ni.
...ini pun aku hampir2 lupa pula. bertuah betul punya anak. dah lah birthday mak pun aku x wish. muahaha...tapi birthday my mak and bapa ni dah disambut lebih awal. sorang 9 Feb and sorang 20 Feb tapi disambut pada 14 Feb lepas. every year pun sambut 14 Feb. oppsss...jangan salah faham! kebetulan aje 14 tu sebab nak sekalikan aje. lagipun 14 tu jatuh pada hujung minggu. bolehlah anak2 dia balik kampung. wehehe. simple aje makanan kitorang. this year aku tak bagi hadiah pun. x tahu nak bagi apa. jalan2 pun sekejap aje cari bahan nak memasak. apa2 pun, aku doakan my parent akan panjang umur, dikurniakan kesihatan yang baik mental dan fizikal, dilimpahi rahmatNya dan jodoh berpanjangan sampai ke akhir hayat...amin!!! aku bangga jadi anak diorang walaupun diorang aje yang tak beruntung dapat anak macam aku. wehehe..dahlah malas, pandai melawan pula tu...ampun!!!!

Tuesday, February 16, 2010

Mr & Mrs BFF 8

Buruknya lelaki merajuk tapi kenapa yang ini tidak?

Amishah ketap bibir ketat-ketat. Tanpa sedar ada air mata yang terlepas keluar dari empangan. Kepalanya seakan hendak berpusing. Perasaannya turut jadi tidak menentu. Bukan niatnya mahu marahkan Khusyairi. Menyakitkan hati lelaki itu begitu ialah perkara yang tidak pernah terlintas dalam fikirannya sama sekali.
Lelaki itu ‘suaminya’ tapi apa yang paling menyekat dirinya dari dilukakan sudah tentulah kerana sayangnya pada Khusyairi sebagai best friendnya.
Khusyairi yang manja. Khusyairi yang kadang-kadang dia sendiri terlupa bukan adiknya atau abangnya. Khusyairi yang suka menyakat. Khusyairi yang suka meminjam bajunya. Yang mahu berteman sepanjang waktu. Khusyairi yang baginya macam kembar. Khusyairi yang selalu mengusik. Lelaki pertama yang berani memeluknya sedang masih di sekolah rendah.
Tapi reaksi lelaki itu pada ceritanya tadi betul-betul menyakitkan hati. Tidak payah dijelaskan pun dia tahu sendiri yang Khusyairi cemburu. Tapi perlu apa hendak cemburu? Itu yang dia tidak mengerti.
Mereka bukan berkasih. Yang ada cuma ‘best friend forever’. There’s no lovey-dovey between us.
Ri!!!!!!!!!!!
“Mishah? Boleh mak masuk?.” Ketukan di pintu bersama suara Mak Biah kedengaran.
Dalam kelam-kabut mengelap air mata di pipi, dia bergegas mencapai sapu tangan dan eye liner di atas meja solek sebelum membukakan pintu dengan riak wajah selamba.
“Ada apa, mak?.”
Pandangan mata Mak Biah yang menikam membuatkan resahnya datang lagi. Janganlah emaknya bertanya macam-macam. Eye liner di genggaman sengaja dipusing-pusing. Biar dilihat Mak Biah.
“Setahu mak, malam ni panas biasa saja. Tapi tak sangka pula ya ada gerimis. Mak tak sedar langsung.” Ujarnya dengan lirikan mata nakal. Punggungnya dilabuhkan ke katil yang dibelinya sebagai hantaran kahwin Amishah dan Khusyairi dulu.
Amishah mengalihkan pandangan ke jendela yang masih belum berkunci. “Entahlah, mak. Shah pun tak dengar kalau-kalau hujan ada turun tadi.”
“Memang susah nak dengar kalau hujan di tempat yang sama ya, shah. Hujan di dalam, hujan di luar.”
Gulp. Kali ini dia cuma mampu tersengih. Mak Biah memang pakar bila masuk bab-bab perasaan begini. Susah benar hendak menipu.
“Ada apa sebenarnya mak cari shah?.”
“Mak nak tanya.”
“Nak tanya?.” Matanya membulat besar. “Nak tanya pasal apa, mak? Mak tak ada kirim apa-apa tadi kan?.”
“Ada. Mak kirimkan arahan tadi.”
Sekali lagi matanya membulat. Apa sebenarnya yang dimaksudkan Mak Biah?
“Tak pahamlah, mak. Mak ni mentang-mentanglah bersuamikan bekas cikgu sastera, semuanya nak dimadahkan. Nak berkias. Shah tak paham sasteralah, mak.” Sudahlah Bahasa Melayunya waktu SPM dulu cuma A2. Walaupun bapanya sendiri mengajar subjek yang sama, dia memang tak berminat pun.
“Mak maksudkan arahan mak tadi. Dah kamu telefon suami kamu? Dah bincang dengan dia pasal cadangan mak dan abah tu?.”
“Oh...” cadangan itu? “Err...”
Sorot mata Mak Biah sudah lain macam memandangnya. Kalau anak perempuan tunggalnya ini belum berubah, gaya Amishah itu menandakan dia belum pun bercakap dengan Khusyairi.
“Jangan cakap tak ada kredit nak call si Ri tu. Kalau tak ada, guna telefon rumah.”
Kepala yang tidak gatal digaru perlahan. “Err..bukanlah, mak. Shah dah call dia tadi. Cuma...”
“Cuma apa?.”
Memang itulah niat sebenarnya menelefon Khusyairi tadi namun disebabkan isu keluar makan yang lebih jadi bahan pertengkaran, akhirnya dia terlupa sendiri. Kalau hendak mendail sekali lagi, malas pula rasanya. Tentu Khusyairi sudah merajuk di sana. Ditelefon pun bukannya dia mahu menjawab.
“Kalau kamu tak nak, biar mak yang call. Mari pinjamkan telefon. Mak dail sendiri.” Mak Biah lekas melingaskan pandangan. Baru saja dia terlihat telefon bimbit berjenama LG Amishah di tepi bantal, Amishah lebih dahulu merebut.
“Yelah, mak. Shah call tapi mak janganlah dengar. Seganlah.”
“Segan apanya? Bukan nak bercinta-cinta. Cakap aje apa yang mak dan abah suruh tu. Minta pendapat dia macam mana.”
Masalahnya kami masih gaduh, mak. Confirm aku kena berlemah-gemalai kalau nak memujuk. Memanglah tak beromantik tapi seganlah. Mak ni...
“Mak, please? Mak keluar ya? Nanti kalau dah habis cakap, shah bagitahu dekat mak. Boleh kan?.”
Mak Biah cuma menjuih bibir. Namun akhirnya dia bangun juga dengan amaran Amishah tidak boleh menipu. Khusyairi mesti ditelefon malam ini juga!
“Okey, mak. Shah janji.”
“Mak pegang janji kau tu.”
“Ya, mak.”
Sebaik sahaja Mak Biah meloloskan diri, pintu segera dikunci dari dalam. Selepas mandi nanti, dia akan terus tidur. Tak ada mood mahu menonton tv malam ini.
Beberapa saat dia merenung telefon di tangan. Amishah menarik nafas dalam-dalam. Bab memujuk Khusyairi, aduh. Memang susah. Kalau ada di depan mata, boleh juga dipeluk atau disentuh rambutnya tapi kalau dalam telefon?
Dalam mencari kekuatan itu tangannya sudah menekan punat mendail nombor yang sama.


Macam tak berkesan aje...

Buntu. Dia benar-benar buntu. Usahanya memujuk semalam seolah tak berkesan langsung. Buktinya Khusyairi sama sekali tidak membalas kiriman sms nya sejak semalam.
“Cikgu Mishah...Cikgu Mishah...”
Seorang murid lelaki berlari anak mendapatkannya. Di tangannya ada buku rekod mengajar yang begitu tebal itu. Ah, macam mana boleh lupa?
“Buku cikgu ke?.” Soalnya dengan sorot mata dikecilkan.
“Ha’ah. Cikgu tertinggal dekat meja cikgu tadi.”
Buku rekod mengajar bertukar tangan. “Sorry. Cikgu betul-betul terlupa nak bawa tadi. Terima kasih ya tolong hantarkan.”
“Tak ada apalah, cikgu. Benda kecil aje tapi lain kali hati-hatilah.”
Amishah sengih malas. Pandai saja anak-anak sekecil ini menasihati orang. Ah, semuanya gara-gara si manja yang kuat merajuk itu! Kalau tidak, tak adalah aku bingung semacam aje hari ini.
“Okeylah. Terima kasih banyak-banyak atas jasa baik kamu hantarkan buku ni pada cikgu ya. Balik kelas sekarang.” Arahnya terus mengepit buku rekod setebal tiga inci itu di bawah lengan.
Dengan langkah malas, dia kembali ke bilik guru. Pelawaan Ustaz Mahadi dan Cikgu Nuraina untuk minum sama di kantin juga dia tak penuhi. Dalam kepalanya sekarang cuma ada satu, bagaimana mahu memujuk ‘si manja’ nun di Borneo sana.
Semalam pun Khusyairi tak menjawab telefon. Sampai tujuh kali dia mendail pun tetap juga tak berjawab dan akhir sekali talian dimatikan sama sekali. Dua puluh lebih kiriman mesejnya pun langsung tak berbalas. Marah benar agaknya Khusyairi dengan kata-katanya semalam.
Dia bukan apa. Cuma tak selesa bila Khusyairi jadi begitu ‘prihatin’. Dan sebenarnya semakin tak selesa bila Khusyairi mula menunjukkan arah perasaannya.
“Bismillahirahmanirahim.” Dengan lafaz doa itu, dia menguatkan hati mendail sekali lagi nombor yang sama. Harapnya kali ini berjawablah.
Dua tiga minit menunggu, ternyata panggilannya sia-sia sahaja. Amishah mengeluh dengan muka semakin masam. Dia sudah berkira-kira mahu menamatkan panggilan bila kedengaran helaan nafas di hujung talian. Tiada suara tapi dia tahu siapa pemiliknya. Deru nafas itu sudah biasa dia dengari.
“Ri!.”
Senyap. Sesekali suara memekik kedengaran perlahan. Mungkin Khusyairi di tapak pembinaan sekarang. Oppsss....Amishah tepuk dahi. Betul-betul dia terlupa sekarang masih waktu bekerja.
“Ri, aku minta maaf. Kau kerja kan? Tak apalah, nanti lunch time kalau kau sudi, aku telefon kau lagi ya. Kerja baik-baik, sampai waktu makan nanti makan ya. Nanti kau kena gastrik, aku tak ada nak tolong tengokkan kau.”
Khusyairi di hujung talian tetap membisu. Amishah ketap bibir. Dia tahu salahnya.
“Ri, aku letak ya. Oh ya, aku tarik balik apa yang aku cakap semalam. You can always call me dear because I know you love me.”
Klik. Walau tiada reaksi daripada Khusyairi, Amishah tetap lega. Seakan kurang sedikit bebanan perasaannya. Sekurang-kurangnya Khusyairi sudi juga mendengar. Dia tahu Khusyairi akan mendengar.
“Amboi, amboi, cikgu.....memadu asmara nampak.”
Amishah lekas angkat kepala. Di hadapannya, Najihah sudah tersenyum-simpul dengan lirikan mata nakal. Kuss semangat....
“Apalah kau ni, Jie...ingatkan student mana yang pergi tegur aku macam tu tadi. Berdosa kau buat aku terkejut tau.” Marahnya menyimpan malu. Selalu saja Najihah terlihat perangai-perangainya yang memalukan.
“Alah, iya ke terkejut? Muka tu tak nampak macam orang tension pun.” Najihah lekas mengambil tempat duduk. “Ermmm....apahal pengantin baru dah gaduh-gaduh ni? Ada problem ke?.”
“Gaduh? Mana kau tahu kami gaduh?.”
“Alah, memujuk sikit punya manja kata tak bergaduh. Jangan nak menipulah, shah.” Bibirnya diherot panjang. Dari awal Amishah sampai lagi dia sudah menjadi pemerhati sampailah dia melihat dan mendengar sekali suara gemalai Amishah memujuk rayu sang suami.
Mulanya dia tak menjangka juga Amishah boleh jadi selembut itu dan boleh pula sampai memujuk. Setahunya Amishah keras hati. Amishah bukanlah orangnya yang nak melayan rajuk.
Tak tahu pula dia dengan Khusyairi, Amishah boleh berubah tiga ratus enam puluh darjah.
“Gaduh besar ke?.”
“Ish, tak adalah. Benda biasa aje pun.”
Najihah yang tidak mengerti apa-apa senyum dan terangguk-angguk. “Kalau rindu pun, sabarlah. Hari sabtu ni dah boleh fly ke sana kan. Dah boleh sambung honeymoon yang tertangguh dulu.”
Honeymoon? Nak honeymoon apa dengan orang yang merajuk? Hari sabtu tinggal dua hari, maksudnya lusa mereka akan bertemu. Sepatutnya. Tapi kalau Khusyairi tak suruh dia datang ke KK, macam mana?
“Entahlah, Jie. Kami tak bincang lagi. Tengoklah macam mana nanti, jadi ke tidak nak ke sana.”
“Tak apa. Aku doakan jadilah. Lagipun kalau kau jadi ke sana, adalah harapan aku nak kirim barang dengan kau.”
Amishah mencebik. “Huh, ingatkan ikhlas nak kami berbaik. Rupanya ada udang di sebalik mee.”
Dia tahu, asal ke Sabah saja, tidak lain tidak bukan, berjela-jelalah kiriman Najihah. Minta dibelikan kerongsang mutiara, rantai mutiara, bakul itu, bakul ini. Gelang. Macam-macam.

p/s : Hi,all...dah lama pula tak sambungkan? sorry ya...

Wednesday, February 10, 2010

Jiwa yang hampir rosak...

Sejak mula latihan mengajar ni, aku dah rasa yang jiwa aku makin tak tenteram hampir sepanjang masa. Aku dah mula ada simptom orang bermasalah. Nauzubillah. Aku membebel sendiri, cepat merajuk, sensitif tahap gaban, cepat marah. Aku risau!!!!!!! Semuanya gara-gara budak di sekolah tu. Aku dah buntu. Tak tahu nak guna strategi yang macam mana lagi supaya diorang dengar cakap. Setakat ni, baru sekali aku berjaya mengadakan sesi P&P, itu pun x sempurna. Objektif x tercapai. Selebihnya, aku habis masa menenangkan diorang saja. Sungguh aku benci the kepala sekolah. Kalau keadaan ni berterusan, aku sendiri akan datang jumpa pensyarah aku, minta dia x payah susah-susah datang sekolah observe aku. Baik dia duduk office, letak aje C untuk aku. Memang aku tak ada letak harapan langsung nak dapatkan at least B. They're so s....Benci. And satu benda aku nak bebelkan di sini...budak-budak bermasalah ni datang dari keluarga yang bermasalah. How the parents bring them up really does matter. They only know how to produce a child but don't even know how to 'teach' them at home. Kalau cikgu cubit sikit, sibuk nak saman, nak mengamuk. Tak periksa betul-betul anak tu manusia ke hantu dekat sekolah. Arghhhhhhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! Tension tahap gaban. Kalaulah aku dapat budak lagi satu kelas tu, alangkah bahagianya aku. Aku suka diorang. Dengar cakap. Suka berbincang tentang ilmiah, tentang pelajaran. Once you cakap duduk dalam kiraan 3, semuanya cepat-cepat duduk. Bila buat aktiviti, semuanya bekerjasama. Ah.....how unlucky i am....

Monday, February 8, 2010

Mr & Mrs BFF 7

Sambil menyelam, minum air?

Mak Biah ralit menabur nasi yang sudah basi ke laman belakang. Anak-anak ayam pelbagai rupa datang menyerbu. Mematuk apa saja yang dapat. Kalau sudah diberi makan, kerja-kerja memasukkan mereka ke dalam reban akan jadi tersangatlah mudah.

Sedang asyik menabur nasi, dia menoleh apabila terdengar bunyi enjin kereta dimatikan. Sebuah kereta Proton Waja berhenti betul-betul di bawah pokok rambutan. Senyuman Mak Biah terukir segera. Lekas-lekas dia ke arah paip membersihkan tangannya.

“Assalamualaikum, kak.”

“Waalaikumsalam. Kamu rupanya ya, Mariah.” Sapanya senang. Tangan dihulur segera sebelum disambut dan dicium penuh hormat oleh Kamariah.

“Akak bagi ayam makan ke?.”

“Apa lagi, Mariah. Akak ni pun duduk rumah melangut tak buat kerja, bosan. Abang Rusdi kamu pula asyik sibuk dengan kelas mengajinya tu.” Suaminya itu sejak bersara daripada menjadi guru sekolah menengah, lebih suka mengajar anak-anak kampung belajar membaca al-quran.

Kamariah ketawa kecil mendengarkan leteran besannya. Dia sendiri pula asyik keletihan. Dari pagi hingga ke petang di pejabat. Sampai di rumah pula perlu memasak, mencuci. Memang dia letih. Mujurlah cuma dia dan suaminya yang ada di rumah. Khusyairi sudah bekerja di Sabah. Khuzaimi pula duduk di asrama. Begitu juga dengan Khalisah.

“Eh, akak ni lupa nak jemput kamu naik. Mari naik ke ataslah. Tak elok berbual dekat laman ni aje. Tak hormat tetamu betul.”

“Alah, tak mengapalah, kak.” Kamariah cuba menolak. Dia sebolehnya tidak mahu menyusahkan besannya yang begitu baik ini. Bukan dia tidak tahu, Mak Biah kalau sudah melayan tetamu, tidak sah kalau tak ada minuman dan kuihnya sekali. “Tak usah susah-payah. Saya singgah sekejap aje ni.”

“Apa pula susahnya, Mariah. Jom kita naik dulu. Dekat atas tu ada kipas angin. Sejuknya lain daripada sejuk dekat bawah ni.”

Mahu tidak mahu, Kamariah menurut juga. Mak Biah sudah meniti anak tangga batu dengan pantas. Sunyi sepi ruang tamu rumah besannya agak menghairankan. Semasa dia sampai tadi, dia sudah tercari-cari kereta Myvi Amishah. Namun garaj di tepi rumah ini cuma ada kereta Proton Wira Haji Rusdi.

“Menantu kamu tu ada kerja lebih dekat sekolah, Mariah.” Bagai mengerti pandangan Kamariah, Mak Biah terlebih dahulu memberi penjelasan.

Amishah cuma sempat balik solat dan makan tengah hari sebentar sebelum bergegas kembali ke sekolah. Katanya ada aktiviti ko-kurikulum. Dia sendiri kurang faham sebenarnya perihal aktiviti sekolah walau suaminya sendiri juga pernah berkhidmat sebagai guru.

“Dia tak balik sejak pagilah maksudnya, kak? Tak sempat nak makan?.”

“Balik sekejap. Sempat juga makannya sekejap.”

Keluhan terlepas dari bibirnya tanpa sengaja. Dia sayangkan menantu sulungnya itu. Anak gadis yang sangat ideal dijadikan menantu walaupun tidak menyarung tudung. Selamba tapi sangat pandai menguruskan rumah tangga.

“Kesiannya dia. Dahlah baru kahwin, kena berpisah jauh pula dengan suami. Ini kerja pula menimbun banyaknya.”

“Alah, tak mengapa. Bukannya selalu. Ada aktiviti kokurikulum tu.” Pujuk Mak Biah.

“Kita salah pilih tarikh agaknya ya, kak masa nak nikahkan diorang dulu. Sepatutnya awal-awal cuti sekolah kita dah nikahkan dah. Sekurang-kurangnya dapatlah budak berdua tu berkepit lama sedikit.”

“Mariah.” Mak Biah tergeleng-geleng. Tangan Kamariah digenggam erat penuh kasih. “Semuanya dah ditakdirkan. Dah memang tertulis diorang akan bersatu di hujung cuti tu. Tak apalah. Cuti sekolah nanti, akak suruhlah Mishah ke KK. Jumpa Khusyairi.”

Kalau boleh, mahu saja dia meminta Amishah ke Sabah saban hujung minggu namun apalah sangat duit gajinya hendak dihabiskan berulang-alik naik kapal terbang. Khusyairi pun bukanlah kaya benar. Setakat gajinya sebagai jurutera di sana, boleh bermewah sendiri saja.

“Saya ni bukannya apa, kak.”

“Kenapa?.”

“Yelah. Orang kalau dah duduk berjauhan ni takut kurang kasih-sayangnya nanti. Jauh di mata, takut jauh juga di hati.”

Keluhan Kamariah itu menyentuh juga di hatinya. Kerisauan Kamariah berasas. Memang banyak pasangan yang kedengarannya berpaling tadah bila sudah asyik berjauhan. Jarang-jarang bertemu. Takut di tempat masing-masing nanti, ada insan lain yang lebih banyak memberi perhatian.

“Entahlah, Mariah. Akak ni kalau dengar kata-kata kamu tu, takut juga sebenarnya. Maklumlah budak-budak berdua ni pun muda lagi. Jiwanya lain.”

“Tak ada ke caranya supaya mereka berdua dapat bersatu?.”

“Akak ni tak ada pengaruh, Mariah. Kalau nak pindahkan Amishah ke Sabah, takut nanti Khusyairi kena pindah semula ke sini pula. susah nanti nak bertukar lagi.” Lainlah kalau dia punya hubungan rapat dengan mana-mana orang besar di Pejabat Pelajaran Daerah Lipis.

Khusyairi pula dua kali lebih susah hendak merayu kembali ditugaskan di Pahang ini atau di Kuala Lumpur sekurang-kurangnya. Kompeninya kekurangan pekerja mahir untuk bertugas di cawangan mereka di Kota Kinabalu sana.

“Sama-sama ajelah kita berdoa, minta keduanya dapat teruskan perkahwinan ni sampai ke akhir hayat. Moga bahagia berdua.”

“Moga-moga kita akan dapat cucu ya, kak.”

“Insyaallah. Itulah doa akak tiap kali solat, Mariah. Mudah-mudahan Allah s.w.t sudilah terima permohonan akak tu.”

“Amin, kak. Lagipun kalau dah ada anak nanti, ikatan tu insyaallah akan jadi lebih eratlah hendaknya.”

“Yelah. Nanti akak bincangkan semula dengan abang Rusdi kamu. Macam mana kalau kita hantarkan Amishah bercuti dekat KK tu. Boleh juga tolong jaga makan pakai suaminya sekejap.” Mak Biah senyum sendiri. Insyaallah kalau setakat sekali pergi, mereka suami isteri masih mampu membelikan tiket kapal terbangnya.

“Betul juga tu, kak. Sambil menyelam, minum air.”



Pokok tak bergoyang kalau tak ada angin…

Selangkah kakinya keluar dari kereta, Khusyairi dikejutkan dengan deringan telefon di dalam poket kemeja. Kelam-kabut langkahnya diatur menuju ke arah tangga sambil mencapai telefon.

“Hello?.” Sapanya tanpa sempat memerhatikan nama si pemanggil.

Anak tangga terus didaki. Rumahnya di tingkat tiga. Ada dua tingkat lagi perlu didaki. Penat memang penat tetapi sekurang-kurangnya ada privasinya yang tersendiri duduk di atas. Kebetulan pula dia cuma duduk seorang.

“Assalamualaikum, Ri.”

Ri? Matanya spontan membulat. Langkah kaki semakin laju mahu cepat sampai. Dalam hidupnya cuma ada seorang manusia yang memanggil namanya daripada Khusyairi menjadi sependek itu.

“Waalaikumsalam. Kejap ya, shah. Tunggu kejap bolehkan?.”

“Lah, aku ganggu kau ke ni? Macam rushing aje?.” Suara Amishah di hujung talian kerisauan sendiri.

Soalan itu dibiarkan tanpa jawapan. Semakin cepat dia melangkah dan akhirnya terus berlari. Mencapai kunci dan terus memasukkannya ke dalam lubang kunci. Kasutnya dibiarkan saja di luar.

“Okey..okey…cakaplah.” Khusyairi menghempas badan ke sofa. Penat berlari membuatkan nafasnya sedikit sesak.

“Kau buat apa tu? Semacam aje bunyi nafas. Macam orang tengah…”

“Tengah apa?.”

“Hurmm…tak adalah. Harap-harap kau taklah buat benda bodoh macam tu. Tapi aku tak mengganggu kerja kau ke ni, Ri? Macam busylah pula.” Dia tahu Khusyairi bukan bekerja ikut waktu pejabat sepanjang masa. Kerja jurutera macam Khusyairi kadang-kadang kena stay di pejabat sampai malam.

Sengihannya muncul di bibir. Amishah..Amishah…Macamlah dia tidak tahu apa yang ada dalam fikirannya itu.

Lagi pun dia sendiri masih kenal dosa pahala. Masih tahu halal haram. Kalau pun kesepian, masakan hendak memilih jalan bernoda begitu.

“Jangan risaulah untuk dua-duanya tu.”

“Meaning?.”

“Yelah. Aku tak kerja and aku tak buat benda tu. Aku tahu apa yang kau nak cakapkan tadi.” Ujarnya selamba. Amishah selalu boleh berfikiran negatif begitu padanya. Aku ni nampak gatal sangat ke?

“Baguslah kalau kau tak buat. Tak adalah sia-sia aku percayakan kau, Ri.” Di hujung sana, ketawa kecil Amishah kedengaran perlahan.

“Yalah tu. Kau sihat ke? Dah makan? Sekolah macam mana?.”

“Weik, banyaknya soalan. Tak terjawab wife kau kat sini.”

Mendengar kata-kata lelucon yang dia tahu benar cuma gurauan bagi Amishah itu, hatinya tiba-tiba bergetar. Wife…rindu yang terkabus dek kesibukan beberapa hari ini mula memunculkan diri. Selepas dia kembali ke Sabah ini minggu lepas, baru hari ini mereka dapat berbual di telefon. Kini setelah mendengar suara itu, ada sesuatu di dalam hatinya yang benar-benar teruja.

“Okey, dear. Sorry. Aku ulang balik. Kau sihat tak?.” Khusyairi ketap bibir. Kepalanya perlahan-lahan direbahkan ke sofa.

“Er…sihat. Alhamdulillah. Aku tak makan malam ni sebab petang tadi dah makan dengan kawan-kawan. Kerja dekat sekolah macam biasalah. Sibuk macam selalu. Budak-budak gitu juga. Yang nakal masih nakal, yang bijak masih bijak.”

“Dah makan? Dengan kawan mana?.” Perasaan terujanya sebentar tadi sedikit terganggu mendengarkan berita itu. Bukan niatnya mahu jadi penyibuk. Dia tahu Amishah berkawan baik dengan Najihah seorang tapi disebutnya tadi kawan-kawan. Maknanya bukan hanya Najihah.

Amishah pun bukannya jenis yang lekat dengan perempuan sepanjang masa. Ramai-ramai kawannya sejak kecil, boleh dibilang dengan jari kawan perempuan. Cuma Aida dan Najihah. Selebihnya dia sendiri, Rafiq, Kid, Jimmy, Din, Aliff, Khalid, Andak.

“Dengan cikgu-cikgu sekolah ni juga. Dengan Jie. Ada Ustaz Mahadi, cikgu Ilyas, cikgu Nuraina.”

Khusyairi angguk-angguk. Cuma mengingat bagaimana rupa orangnya yang disebut Amishah. Yang dia kenal cuma Nuraina dan Najihah. Ustaz Mahadi pula suami Nuraina. Jadi Ilyas itu siapa? Guru baru?

“Cikgu Ilyas tu handsome tak?.” Soalnya tiba-tiba dan sebaik saja mendengar jeritan marah Amishah, dia hanya mampu menggigit bibir.

“Apa tanya soalan macam tu? Kau ingat aku nak mengurat cikgu tu ke? mulut tu kenalah insuranskan sikit. Benci tau.”

“Err..”

“Itulah kau. Macamlah kau tak tahu aku memang selalu hang out dengan lelaki. Ada ke pernah aku mengurat diorang? Kita selalu keluar, melepak sama sampai berjam-jam tu, ada aku mengurat kau? Tak ada, kan? Aku cuma berkawanlah. Itu pun salah ke bagi kau? Hah, Ri?.”

“Shah..shah..” Aduh! Kepalanya ditepuk geram. Bila Amishah sudah bercakap tak berhenti-henti begitu, dia tahu Amishah memang sudah cukup geram. “I’m so sorry, babe. Aku tak sengaja. aku main-main aje tu.”

“Hah, lagi satu. Stop calling me dear or what. I’m not your ‘dear’.”

Klik. Talian sudah diputuskan sebelum sempat dia mahu membalas apa-apa. Marah benar Amishah nampaknya.

Senyap sunyi suasana. Perlahan-lahan dia bangun menghidupkan lampu kalimantang di ruang tamu. Letih yang sudah hilang tadi menjelma kembali.

Popular Posts