Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Tuesday, October 9, 2012

Lelaki umpama monster

Aku lahir dalam keluarga amat daif 25 tahun dulu. 10 anak dara, cuma 2 teruna. Pulak tu, seorang te- e runa tu dah kembali ke rahmatullah waktu umur 21 tahun. So, imagine aje perwatakan kitorang yang hidup dikelilingi perempuan ni.
 Bapa aku paling garang n tegas dengan anak2. Dengan kemiskinan kitorang tu, kami takutla gagal dalam hidup. Dah set dalam otak, kena belajar sungguh2 supaya dapat kerja elok besar nanti. Parent pula haramkan cinta waktu sekolah. Kami dah kena brainwashed yang bercinta tu akan buat kami gagal & hidup susah dengan anak berderet besar nanti. Bila dah kena ajar macam tu, makinla kami takut. Bapa aku selalu ugut, sape gagal exam, dia akan kahwinkan. Waaaa, mahunya kami tak takut.
Dari 1 sudut, cara parent aku ni berjaya buat kami semua succes dalam pelajaran. Tapi dari sudut lain, kami ( x sure adik-beradik lain tapi aku, ya ) jadi sangat anti sosial & takut dekat lelaki. 
Aku sampai sekarang x reti nak layan lelaki....esh, dont get me wrong, I mean macam mana nak bereaksi dengan kaum adam ni. Aku pemalu & sangat2 janggal. Kecuali kalau lelaki2 yang layan aku macam kawan atau adik, aku ok. Tapi bila berdepan dengan lelaki yang aku suka atau mungkin ada hati dekat aku ( ok, kalau nak muntah, silakan..) , aku jadi lost control. Dalam hati suka tapi nak senyum pun tak pandai. Masa inila aku punya kemahiradn buat2 x nampak orang berkembang pesat. Nak tengok mata dia pun aku tak berani.
Aku ni sebenarnya normal ke x?
Kadang

Popular Posts