Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Friday, November 20, 2009



what do you think of these 2 pics above?????
waa....
waaa...
waaaaaa....
Huhu...esok aku dah nak balik kampung for my 6 weeks semester break...huhu...happy coz dapat balik, sedih coz susah n maybe x dapat online...
Tapi yang paling aku SEDIH......aku punya BEG dah penuh sedangkan masih banyak barang aku lum kemas..
WhIcH mEaNs :::::
aku x cukup BEG...
huhu
adakah sapa2 yg sudi lontar beg korang dengan aku????
waaaaaaaaaaaa......
phening..phening....

Wednesday, November 18, 2009

I'm back for this few days..



hallu...hehe..I'm back after struggling for my 3 exam papers which got all my time n attention..bab tu saya termembengkalaikan this love blog..wahahaha...exam aku dah abes..sekarang in sad mood bab hari sabtu ni aku akan pulang kampung for semester break..aku sedih coz aku dah x dapat online g dah..sob..sob..apaleh wat kan..
sekarang ni xde idea g nak sambung SYS..aku asyik layan blog orang jer..blog masakan of course..hehehe..blog salam2benua & blog kak hana from Japan..best!!!!!!!! duduk sampai berjam-jam pun x sedar lau dah masuk 'rumah' diorang ni....
cuti ni, before first day of dec, doakanlah aku agar dapat menyiapkan cerita karut Sesuci Kasih Seorang Isteri aku tu...yang akan diminta & disoal g oleh kakak KN tu..wakakaka...aku ja yang malas ni..nak sampai 300 m/surat pun macam nak mampos..hahaha..doakan erk..

Thursday, November 12, 2009

siapa yang salah? 17

“Aqasha.”

Dia pantas menoleh. Nampak terkejut dengan teguran aku di senja-senja begini.

Yalah, tak pernah-pernah aku menunggu dia balik kerja dengan sesetia kali ini. Lepas aje solat asar dan siapkan minum petang, aku dah keluar ke ruang tamu. Tercongok macam patung. Dekat-dekat nak pukul enam pula. aku keluar ke anjung.

“Sha? Ada apa duduk depan sorang-sorang ni? Tunggu saya ke?.” Tanyanya sambil senyum-senyum. Bolehlah aku kira senyuman dia sebagai senyuman gembira.

“Kejap.”

“Nak cakap apa-apa ke?.”

Aku angguk. Perkara ni kena ditegah awal-awal demi mengelakkan mak daripada terus salah faham.

Kami bergerak ke kerusi yang tersedia. Dekat dengan kolam ikan yang penghuninya cumalah empat ekor ikan emas. Itu pun mak jaga juga dengan sungguh-sungguh. Katanya, kolam ni hadiah hari jadi yang ayah encik tabib berikan.

“Aqasha.”

Dia jungkitkan kening. Macam mana agaknya ayat yang paling sesuai untuk aku mulakan ya?

“Err…”

“Kenapa ni, Sha? Ada masalah ke?.” Tanyanya. Dia memang prihatin orangnya. Beruntunglah siapa yang akan jadi isterinya nanti. Yang pasti orangnya bukan aku.

“Err..actually..”

Encik tabib ketawa perlahan. “Lah, kalau tak ready, cakap lain kalilah. Tak payahlah paksa diri. Ni asyik err..aje dari tadi.”

Sempat pula dia mengejek. Siap dengan nada suara yang sama aku keluarkan tadi ditirunya. Pun begitu, aku cuma mampu tersengih.

“Err..”

“Hah, see..tu tak ready lagilah tu.”

Adoi..nak buat macam mana ni? “Aqasha, err…saya ada benda nak cakap ni.”

Walaupun still ada err..tapi kiranya lebih baik daripada tadi. Adalah juga panjang sedikit ayat yang terkeluar.

“Shamim, saya rasa awak masih takut atau segan kot dengan saya ni. Tak apalah, kalau macam tu, nanti awak tulis dalam kertas, bagi saya baca. Amacam?.”

“Nak tulis dalam kertas?.” Apa kesnya aku kena menulis pula? “Macam surat cinta budak-budak sekolah aje.”

“Macamlah dia tak pernah buat. Tak nak mengakulah tu..”

“Tak pernahlah. Sebab tu saya tak pandai.” Aku nak bercintan-cintun waktu sekolah, siaplah aku diceramah oleh arwah mak dan abang.

“Hurmm..iyalah sangat tu.”

Dengan lenggang kangkungnya, encik tabib berjalan masuk ke rumah. Aduh, melepaslah chance aku nak berbincang terus-terang dengan dia.

Nanti-nanti ni entah apa pula yang nak dibuat dek mak dia. Jangan sampai dipinangnya aku depan-depan, sudah. Mahunya aku melaung nanti.

Agrh..waktu macam ni lah aku rasa rindu pula dengan abang..erm, dah lama kami tak jumpa. Last kami jumpa sehari sebelum aku lari dari rumah mak ngah…ops, bukan lari, dihalau..dihalau dan aku keluar dengan rela hati. Samalah kot dengan lari.

Entah dia tahu ke tidak aku dah duduk kat rumah banglo encik tabib ni sekarang.

Kalaulah ada peluang, aku nak pergi menjenguk dia. Rindunya aku…

“Eh, apa senyum sorang ni?.” Tepukan di peha buat lamunanku melayang jauh.

“Err..”

“Hermm..senyum ingat kat siapa tu?.”

“Eh, tak ada siapalah.” Iyeke tak ada? Tapi aku boleh rasa muka ni naik panas sendiri. Mesti dah merah..malunya…

“Mak rasa mak tahu Sha senyum untuk siapa tu.”

“Hah?.”

Jarinya digoyang-goyang di depan mataku. “Sha, mak ni pun dulu pernah jadi muda juga. Mak tahulah.”

“Ya Allah..betullah, mak. Sha tiba-tiba aje rasa macam nak senyum.”

“Yalah..”

“Mak..betul!!!.”



~~psstt, loves...hehe..1 paper dah abes jadi aku pun mengadalah menyambung cite aku yg x seberapa ni..hope u will like it..2 be continue soon....

Friday, November 6, 2009

siapa yang salah? 16


Entah macam mana, aku kira sebab sungguh-sungguh aku nak mengelak keluar makan bersama en.tabib, akhirnya aku tertidur pula. sedar-sedar mak muncul meraba dahiku.
“Ya Allah..mak rupanya.” Aku mengusap dada. Mahunya aku tak terkejut. Buka aje mata, sudah ada orang siap meraba dahiku.
“Eh, tak panas pun…” komennya.
Aku menganggukkan kepala. Memanglah kepalaku tak panas sebab aku bukannya demam. Aku cuma menipu sakit perut kerana senggugut. Kalau-kalau mak dah percaya sangat dengan anak dia.
“Sakit apa ni, sayang? Mak rasa okey aje.”
“Sakit perut.” Ujarku dengan sengihan mengalahkan kerang busuk. Pandai betul aku menipu sekarang.
Mak mengerutkan dahi. Dia mengambil tempat di sisiku, di tabir katil. “Ermm…sakit senggugut ke?.”
“Ya, mak.”
“Habis tu, teh halianya dah minum? Aqasha cakap kat mak, dia dah hantarkan airnya tapi dia tak jadi masuk sebab tengok anak dara ni dah tidur pula.”
Aku melebarkan sengihan. Nampaknya kenalah aku membocorkan saja rahsia gila ni. Daripada aku menyambung dosa, alangkah baiknya aku terus-terang aje. Bajet sikitlah timbangan dosa aku.
“Aqasha dah balik klinik ke, mak?.”
“Dah lama. Masa mak sampai, dia dah sarung stoking dah.”
Oh… “Eh, dia dah makan ke?.” Ramah pula aku bertanya. Sebenarnya rasa bersalah juga kalau-kalau encik tabib mempuasakan diri gara-gara terpaksa makan seorang. Manalah tahu.
Mak ketawa dengan soalanku. Entah apa yang lucu pun aku tak perasan. Setahu aku, aku tak dilahirkan pun sebagai manusia yang ada sense of humor.
Pehaku ditepuk. “Entahlah, Sha. Mak rasa bahagia sangat hari ni. Bertambah besar harapan mak nak dapat cucu macam Datin Kurshiah kat sebelah nun.”
“Kenapa, mak?.”
“Mak harap, Sha boleh jadi menantu mak yang paling baik. Mak dah jatuh sayang kat Sha.”
Hah????
Apa pula yang dimaksudkannya ni? Aku ada ke ciri-ciri menantu pilihan orang kaya macam mak encik tabib ni? Aku yang keluarganya pecah-belah, tak ada asal-usul. Terbuang pula. ish, mengarut betullah…
Belum sempat aku menyoal lebih lanjut, mak bangun selepas menepuk-nepuk pehaku sekali lagi. Senyuman di bibirnya tu buat aku jadi tambah meremang bulu roma.
Adakah dia mengharapkan aku yang sebegini nasibnya jadi menantu dia..ish, tak logik betul..kot ya pun, carilah perempuan yang baik-baik sikit..
“Hah, Sha…jom pergi dapur. Temankan mak makan. Ada lauk kenduri datin kirimkan.” Mak tiba-tiba muncul semula.
“Ya, mak.”
“Mak rasa tadi makanan dia sedap-sedap. Alhamdulillah. Mesti sha pun suka.”
Aku setuju saja. Entah-entah lauk yang aku masakkan tadi masih ada atas meja. Malulah kalau mak nampak apa yang aku masak untuk anak bujang dia. Aku cepat-cepat bangun, mendahului mak ke dapur. Nasib baik kaki mak melencong ke ruang tamu.
“Eh?.”
Pinggan di atas meja sudah kosong. Sambal ikan masin yang aku masak licin dikerjakan encik tabib…wah, nampaknya dia betul-betul tak ada niat nak tinggalkan lebihan makanan untuk aku.
Tapi, betullah tu..kan ke tadi aku pergi mengaku senggugut? Mana ada orang yang betul-betul sakit ada hati nak makan sambal ikan masin segala?
“Kenapa tu, sha?.”
“Err..tak ada apalah, mak.”
Mak ikut sama menelek pinggan kosong yang aku tenung. Kemudiannya dia tersenyum-senyum sendiri..
“Sesuai nampaknya selera anak mak dengan air tangan Sha.” Pujinya tiba-tiba.
“Apa maksud mak?.”
Bahuku ditepuk-tepuk, mesra. Senyumannya melebar sendiri. “Mak happy kalau dua-dua anak mak ni happy.”
“Mak..”
“Betul, sha. Mak tumpang gembira tengok kamu. Tengok perubahan positif Aqasha, mak rasa bersyukur sangat dia dapat kenal dengan Sha. Nasib baik dia dah cepat bertindak bawa Sha ke rumah. Jumpa mak.”
“Mak.” Bahunya pula aku pegang erat. “Mak jangan salah faham. Kalau mak ingatkan ada apa-apa antara Sha dengan doktor, mak silap. Kami tak ada apa-apa langsung.”
“Tak payahlah berdalih, sha..orang bercinta memang begitu.”
Ya Allah..dah makin-makin jauh melalut orang tua ni..apa yang buat dia cakap kami ada something? Jangan cakap encik tabib pergi meluah bagai sudah..
“Sha tak menipu, mak.”
Aku mesti bersungguh. Supaya dia percaya dan nampak sendiri yang aku memang tak pernah ada apa-apa dengan encik tabib. Memanglah dulu aku pernah minat dengan mukanya yang handsome..pandai melayan budak-budak..tapi itu semua main-main aje…
Tambah-tambah pula sekarang ni aku dah nampak macam mana keadaan family dia, aku langsung tak nampak sedikit ruang laluan pun untuk aku masuk sekali jadi ahli.
“Sha, kalau sha tak percaya apa yang mak cakap ni, malam nanti sha dengar sendiri pengakuan Aqasha. Mak percaya dengan anak mak sebab dia tak pernah menipu.”
Aduh, betullah nampaknya sangkaan aku…
“Ish, dah lah tu…benda baik macam ni pun nak buat sha menangis..janganlah risau.”
Nak ketawa, tak nampak kat sisi mana kata-kata mak tu lucu, nak menangis, aku risau dikatakan mengada-ngada…
“Kita makan dulu ya. Mak tahu sha lapar kan.”
Kerusi aku tarik. Untuk mak dan untuk diri aku sendiri. Mak keluarkan bekas makanan dari rumah sebelah. Patutlah mak kata sedap…ada macam-macam makanan..
“Hah, yang gulai kari ni, favorite Aqasha..sha belajar-belajarlah masak kalau tak reti..insyaallah mak pun boleh tunjukkan sikit-sikit.”
“Pucuk paku ni pun dia suka juga.”
Aku sudah bagai nak terjatuh dari kerusi…beriya benar nampaknya dia..


~~~ pssttt...u all, jgn marah or kasiwa coz the n3 lambat..saya dah nak exam n now trying hard not to waste time..hikhikhik...insyaallah after my exam soon, akan ada n3..lau nasib baik, time study nanti pun saya akan mencuri-curi sambung...4 u all, tau...luv u all so much..wish me luck...

Sunday, November 1, 2009

siapa yang salah? 15

Aku menolong memasak untuk makan tengah hari sementara mak ke rumah sebelah. Mak melawat menantu Datin Kurshiah yang baru bersalin dua hari lepas. Baru tadi dia dibenarkan pulang ke rumah.

Sangkaku cuma kami berdua yang akan makan jadi aku memasak sedikit sahaja. Dua lauk dan satu sayur. Aku tak tahu pula encik tabib pun akan pulang sama.

Sedang aku sibuk menyediakan sambal ikan masin, aku terasa ada orang sudah berdiri di sebelah. Entah apa yang dia nilai dengan hasil kerjaku.

“Eh, bila masa awak sampai?.”

Doktor handsome tersengih-sengih. Dicapainya sudu di tanganku dan dicuitnya sambal di dalam kuali. Spontan aku tanpa sengaja tertampar tangan dia. Bila dia dah tenung aku barulah aku perasan. Astaghfirullah..

“Sorry. Tak sengaja.” Aku kecilkan mata. Aku terbiasa. Dulu-dulu bila aku memasak, abang tiba-tiba datang dan merasa makanan dalam kuali. Aku pula akan memukul tangannya. Nasib baiklah aku menampar tangan doktor handsome tadi dengan belas kasihan. Abang dulu kena juga tangannya yang kurus tu dengan senduk kayu.

“Ouch..ouch..ya Allah..sakitlah.” sebagai balasan, abang akan membalas tapi lastik guna jari aje pun. Langsung tak sakit.

“Hah, siapa suruh pergi rasa macam tu? Padanlah muka.”

“Ya Allah..kau ni membebel kalah mak orang tau.”

Aku akan jelirkan lidah. Bila aku dah bereaksi macam tu, dia tahu dia memang akan kalah sebab dia tak pernah jelir lidah ni. Since kami kecil dulu pun dia memang tak buat macam tu.

“Eh, melamun ke?.” Tiba-tiba terasa ada sudu dilayang-layangkan depan mata. Ish, mamat ni…

“Saya teringat zaman lamalah. Bukan melamun.” Dalihku.

Kerana dipaksa oleh doktor handsome, aku melangsaikan kerjaku dengan pantas. Siap hidangkan makanan, aku sediakan semua pinggan, air basuh tangan, gelas dan air suam. Doktor handsome pula duduk-duduk di depan tv selepas aku halau keluar dari dapur.

Aku bukan apa. Rasa segan bercampur malu bila mata dia tu asyik melekat tengok semua pergerakan aku. Silap-silap haribulan nanti, buat air pun rasa tak seberapa.

Bila semuanya dah ready, aku berlalu ke bilik untuk sembahyang zuhur. Harap-harap mak akan pulang sekejap lagi sebab aku takkan turun makan berdua aje dengan doktor handsome tu. Nanti entah fitnah apa pula yang datang.

“Shamim, jom keluar makan. Saya dah lapar ni.” Aku baru berniat nak merehatkan diri atas katil, suara doktor handsome dah mencecah pintu. Adoi, apa aku nak bagi excuse erk supaya dia tak terasa?

Dua tiga saat, aku mendiamkan diri. Biar dia teka yang aku tengah khusyuk solat masih. Jadi dia akan makan dulu. Kan dia kata dia lapar? Lagipun sekarang dah pukul satu setengah. Kejap lagi dia kena balik klinik.

“Sha?.”

Adoi, tak faham juga dia rupanya. Akhirnya aku buka mulut juga. “Awak makan dulu erk, saya sakit perut. Nak rehat kejap.”

“What? Sakit perut? Ada ubat tak? Kalau tak ada, tunggu kejap, saya ambil dekat atas. Tunggu ya.” Itu pula reaksinya.

Aku tepuk dahi. Ya Allah, macam mana aku boleh lupa pula aku sedang menipu doktor? Astaghfirullah…kan ke baik kalau aku cakap aku nak mandi dulu ke, tak solat lagi ke..ini aku kata sakit pula. confirmlah sensitive telinga doktor tu.

Lima minit kemudian, dia datang lagi mengetuk pintu. Jangan kata dia nak check apa-apa pula, sudah. Tak kuasa aku.

“Sha, masih sakit ke?.”

“Err..sakit sikit. Tak apa, kejap nanti okeylah ni. Awak pergilah makan dulu.” Suaraku aku gegarkan sedikit. Biar betul-betul macam orang yang sakit sederhana aje.

“No..no..tak ada frasa sakit sikit aje, kejap nanti okey…dah sakit tu maksudnya memang sakitlah..let me in. awak kena makan ubat.”

“Hah?.”

“Let me in. I can know what is it wrong with you if you let me check it out.”

Di dalam, aku sudah ternganga tak percaya. Matilah aku kalau dia masuk dan nak CHECK? Gila ke apa? Nanti dia tahulah aku cuma menipu. Ish, apa aku nak buat ni?

“Err…tak..tak apalah, doktor. Saya okey. Ni sakit biasa. Premenstrual.” Hah, mujur datang idea ni. Menipu pun menipulah. Aku bukan sengaja.

“Premenstrual?.”

“Ya, biasa aje.” Harap-harap dia percaya.

Lama juga dia diam. Mungkin dia nak buat rumusan kot yang aku ni betul-betul sakit benda alah tu ke tidak.

“Okey, kalau macam tu, lepas makan nanti saya hantarkan teh halia. Mak cakap elok untuk perempuan sakit macam awak.”

Fuuhhhh!!!!!!!! Berjaya pula taktik aku nampaknya. Ambilkan air teh halia pun, ambillah. Kalau lepas makan, maknanya lama lagilah tu. Masa tu aku yakin mak dah balik.

Haih, susah juga kalau kena tinggal dua-dua orang aje ni..asyik tak kena aje dibuatnya…


p/s : sorry lambat n3 nya ya..hihihi..pendek lak tu..saya kekeringan idea, again..ini saya paksa2 kuar idea, entah ok ke tak..jgn marah ya, insyaallah akan disambung lagi..yg penting kena siapkan SKSI at the same time plus exam plus keja2 yg x boleh dielak..apa pun, harap korang sudi membaca n menyokong saya...

Popular Posts