Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Tuesday, November 30, 2010

Mr & Mrs BFF 63

Aku tak kisah langsung u all kata cite ni dragging, melarat.....mendatar bagai bab aku taw memang itulah kebenarannya..hihihi...selagi u all nampak I kata hihihihi...itu tanda aku langsung tak marah....


"Mishah". Haji Rusdi bingkas menegur. Amishah tiba-tiba muncul dengan muka yang tidak dapat ditebak apa perasaannya. Mungkin dari mula Khusyairi bercakap tadi, Amishah sudah memasang telinga.
"Betul,abah. Mishah memang tak perlukan dia lagi. Gaji Mishah cukup untuk besarkan anak Mishah ni. Sampai dia besar."
Duduk Khusyairi terasa semakin tidak selesa. Apa yang dia harapkan kini cuma pengaruh Haji Rusdi melembutkan hati Amishah. Dia sudah sedar kesilapannya yang lalu. Dia cuba mencari kesalahan Amishah sedang kesalahannya sendiri lebih besar lagi.
"Mishah, cuba duduk dulu. Kita bincangkan elok-elok." Pujuk orang tua itu.
"Dah tak ada apa yang nak dibincangkan lagi. Mishah bukan isteri dia lagi." Apa gunanya Khusyairi datang sekarang hendak bertanggungjawab sedangkan gara-gara anak kecil di dalam kandungannnya inilah Khusyairi nekad berpisah. Jadi adakah itu memberi apa-apa gambaran yang anak ini akan dikasihi papanya nanti?
"Shah." Dia cuba bangun melihat kerlingan mata Haji Rusdi. Matanya bertaut pandang dengan mata sembab Amishah. Mungkin dia baru habis menangis. "Abang datang elok-elok nak bincang dengan Mishah. Kita masih boleh rujukkan? Iddah Mishah belum habis kan?."
Mereka berpisah baru sebulan. Dia masih punya peluang untuk bersatu dengan Amishah sekiranya wanita kesayangannya ini terbuka hati.
Haji Rusdi turut mengangguk mengiyakan kebenaran kata-kata bekas menantunya yang kelihatan sedikit susut tubuhnya. Mungkin benar Khusyairi masih cintakan Amishah cuma yang lepas itu dia terkhilaf. Lagipun siapa perempuan yang datang mengunjungi Khusyairi dan nampak begitu mesra semasa di hospital dulu pun mereka belum tanya. Mungkin cuma kawannya.
Dan kemarahan Khusyairi tentang sikap Amishah mendiamkan kehadiran bayi dalam kandungannya itu, ada benarnya. Dia faham pendirian dan ego lelaki. Apalagi yang muda dan mentah macam Khusyairi.
"Abah beri peluang kamu berdua duduk berbincang elok-elok di sini. Abah tunggu di dapur." Putusnya memandang kepada Khusyairi dan kemudian Amishah.



"Mishah." Khusyairi memecah kesepian antara mereka. Cuma deru kipas angin di siling yang kedengaran sejak tadi. Sudah lebih dua puluh minit dia duduk, Amishah masih membeku di hadapan biliknya. Enggan duduk.
"Duduklah. Mishah kan mengandung."
"Tak payah. Saya keluar ni pun dah cukup baik." Dalam hati, dia sungguh-sungguh mahu duduk. Kakinya sudah mula lenguh tapi hatinya menolak untuk duduk menghadap muka Khusyairi yang setengah hatinya kata menyakitkan hati sedang setengah hatinya yang lain kata dia rindu.
Dia sebenarnya masih terkejut. Khalisah tidak pula memberitahunya apa-apa tentang kepulangan Khusyairi. Sedar-sedar saja, hatinya berdebar hebat tatkala mendengar suara seseorang di halaman tadi. Dia kenal suara yang satu itu.
"Mishah...abang..."
Jelingan Amishah cepat memintas. "Jangan berabang-abang boleh tak? Kita bukannya suami isteri, bukan juga adik beradik so please stop it."
"Mishah.."
"Kalau nak cakap, cakap ajelah."
"Abang...err...saya..." Aduh, terasa janggalnya hendak bersaya-awak dengan Amishah. Lainlah dulu, mereka berkawan jadi bolehlah mereka beraku-engkau. "Boleh tak benarkan abang bahasakan diri abang? Abang tak biasa."
"Tak biasa? Aku okey aje."
Degup jantungnya menjadi perlahan tiba-tiba. Aku? Oh, marah dan benci nampaknya sudah bersatu dalam diri Amishah. Ada lagikah peluangnya untuk merujuk semula?
"Please, Shah. Abang datang ni pertama sekali nak minta maaf. Abang tahu silap abang. Kita berbaik semula?."
"Semudah itu?."
"Okey." Khusyairi meletak kedua belah tangannya ke bahu Amishah. Amishah cuba menepis namun dia berkeras sehinggalah Amishah melabuh punggung ke sofa. "Memang abang bodoh sebab lepaskan Mishah. Abang silap dan abang ikut sangat perasaan abang. Tapi sekarang abang dah sedar. Abang masih cintakan sayang."
Dengus Amishah perlahan kedengaran. Tadi berabang sekarang bersayang? Mulut lelaki banyak yang tak jujur. Terlebih letak gula sampai manisnya melebih-lebih..sampai boleh membunuh.
"Masih cinta?."
"Ya, yang. Abang masih dan akan tetap cintakan sayang. Kita rujuk?."






p/s penaja : Aku dah cuba nak selesaikan konflik diorang dua ni. Korang boleh nampak tak perubahan +ve? Tak lama lagi, insyaallah cite ni akan tamat. Hihihi...kita sama-sama suka kan? U all suka bab dah tak perlu nyampah tunggu n3 n baca n3 yg tah apa2...aku suka bab x perlu fikir2 lagi dah......

Monday, November 29, 2010

Mr & Mrs BFF 62

Ini edisi aku terus berangan & berkarya online. Tak macam selalu, peram dlm my doc baru publish. Semua ni tuk korang taw....tak ke baiknya aku ni. Hihihi....

Amishah menghentikan pergerakan tangannya. Dia memandang bagai tak percaya ke arah halaman rumah. sekilas Mak biah berpandangan dengan Haji Rusdi. Seseorang yang baru mengunci keretanya di halaman menimbulkan kehairanan pada semua.
"Assalamualaikum, abah, mak." Suara itu kedengaran cuba ditekan menjadi mesra namun agak menyakitkan telinga Amishah.
Haji Rusdi bingkas turun ke tangga. Menghulur tangan dan terus disalami Khusyairi. Amishah bergegas masuk ke bilik namun sempat terlihat dek Khusyairi yang sedari tadi meliarkan pandangan sehingga ke dalam rumah mencari kelibat Amishah.
"Bila kamu sampai? Tak dengar pun khabar berita?."
"Saya sampai malam semalam, abah. Dah lama tak apply cuti balik ke sini." Ujarnya cuba melempar senyuman pada Mak Biah namun bekas ibu mertuanya itu sekadar buat tidak nampak sebelum dia juga bergerak masuk ke dapur. Sakit hatinya memandang lagak anak lelaki Kamariah itu.
Kerana lelaki itulah, anaknya kini merana sendirian. Amishah satu-satunya anak perempuan mereka. Dia mahukan yang terbaik buat Amishah namun nampaknya Khusyairi tidak mampu memberi itu kepada anaknya.
"Mak ayah kamu apa khabar?." Suara Haji Rusdi tetap setenang dulu.
"Alhamdulillah, sihat. Sakit mak tu aje yang berkadang datang tapi sejak dah bawa ke hospital pakar ni, elok sikit."
Haji Rusdi terangguk-angguk. Dia sudah jarang bertembung dengan Latif di mana-mana majlis keramaian di kampung ini. Mungkin Latif sibuk agaknya dengan kerja. Di surau pun, bekas besannya memang semakin jarang kelihatan.
"Err..."
"Sekejap. Abah suruh mak kamu buatkan air dulu. Tetamu dari jauh sampai, takkan tak dijamu sikit pun." Ayatnya dipotong pantas. Tetamu? Liurnya terasa kesat sendiri. Nampaknya Haji Rusdi bukan lagi menganggapnya sebahagian daripada keluarga ini. Tapi,ah...memang kenyataannya mereka sudah tidak punya sebarang hubungan. Melainkan Haji Rusdi ialah datuk kepada bakal anaknya dan Amishah.
Sepemergian lelaki tua itu ke dapur, mata liarnya bergerak ke arah pintu bilik Amishah yang masih bercat putih. Senyap sunyi di dalam. Amishah pura-pura tidur agaknya. Sayang sekali dia tidak dapat melihat Amishah, dan kandungannya itu. Sihatkah dia? Kalaulah dia boleh mengunjungi Amishah di dalam biliknya itu...
"Mishah solat agaknya, Ri."
Kepalanya spontan kembali memandang ke hadapan. Ke arah Haji Rusdi yang sudah menanggalkan kopiahnya.
"Err....dia sihat? Anak kami macam mana?." Sungguh, dia mahu bertanyakan soalan itu sebenarnya namun kelibat Mak Biah dengan muka masamnya membatalkan niat Khusyairi. Dapat dia bayangkan reaksi bekas mentuanya itu kalau dia meneruskan soalannya tadi. Mungkin dia akan dibidas kasar.
Mak Biah menyusun dua biji cawan dan piringnya di atas meja. Teko air didekatkan pada Haji Rusdi. Sedikit pun pandangannya tidak singgah ke wajah Khusyairi, cukup mendebarkan hatinya.
"Abang tuangkanlah sendiri. Saya nak masuk ke dalam. Banyak kerja kat dapur tu."
"Awak ni....tuanglah. Itu kan memang kerja awak sejak dulu."
"Tak ingin saya nak lama-lama kat sini, bang." Sindir Mak Biah dengan bibirnya diherot penuh benci. Kalaulah Khusyairi bukan sekampung dengannya, memang habis disiramnya Khusyairi dengan kopi panas ini.
Khusyairi sekadar menelan liur yang terasa semakin kesat. Bagai menelan pasir rasanya. Dia tahu salahnya. Dan kebencian Amishah sekeluarga kini memang munasabah. Dia memang layak dilayan begini.
"Tak apalah, abah. Saya tuangkan sendiri." Dia mencelah akhirnya. Mak Biah menjeling sekilas sebelum berlalu kembali ke dapur. Tidak lama selepas itu, telinganya dapat mendengar pinggan mangkuk dihempas kasar ke atas meja.
"Maafkan mak kamu tu. Dia masih marah agaknya." Haji Rusdi bagai mengerti ketidakselesaan Khusyairi.
"Saya faham, abah. Saya yang bersalah."
"Lupakanlah semua tu. Benda dah lepas."
"Abah..."
"Bagi abah, abah dah lama maafkan kesilapan kamu. Biasalah, manusia memang melakukan kesilapan. Manusia mana yang tak pernah silap. Cuma apa yang penting, belajar dari kesilapan tu dan jangan sesekali ulangi lagi."
Khusyairi angguk saja. Dia tahu dan percaya itu. Sekali salah, itu silap. Dua kali salah, itu bodoh kerana mereka yang waras tidak akan mengulangi kesilapan yang sama. Tidak ada orang yang jatuh ke dalam lubang yang sama sampai dua kali!
"Abah, kalau abah benarkan, saya nak bertanggungjawab atas kesilapan lama saya. Saya nak bertanggungjawab atas Amishah dan anak kami." Biarlah Amishah dengar, dan kalau boleh memang dia mahu Amishah mendengarnya.
"Kamu tak perlukan kebenaran abah, Ri. Itu semua memang tanggungjawab kamu sampai bila-bila kerana perhubungan anak dan ayah takkan pernah putus. Malah memang abah nak kamu bertanggungjawab pada anak kamu nanti. Dia memang..."
"Tak perlu, abah. Mishah tak perlukan tanggungjawab dia."
Haji Rusdi cepat menoleh namun Khusyairi lebih pantas lagi. Pandangannya bertaut dengan pandangan Amishah namun Amishah cepat memandang ke tempat lain.



~ Pendek? Membosankan? Dragging? ~

Monday, November 22, 2010

Mr & Mrs BFF 61 ~Edisi chipsmore

Dia menanti kehadiran Datuk Rahman dengan penuh debaran. Lelaki tua itu memberinya kebenaran untuk bercuti selama 3 hari tetapi dengan syarat mereka perlu berjumpa membincangkan sesuatu sebaik sahaja dia sampai ke Kuala Lumpur.

Sebaik sahaja selesai urusan menuntut beg tadi, Khusyairi menarik nafas dalam-dalam apabila terlihat seorang lelaki berkemeja putih siap bersongkok berdiri memegang namanya. Sampai bersambut?

“Datuk Rahman tunggu di pejabat. Boleh kita bergerak sekarang?.” Pak Akub mengerling Khusyairi dari cermin pandang belakang.

Mahu tidak mahu, dia mengangguk saja. Sebenarnya dia mahu berehat sebentar sebelum datang mencari Datuk Rahman sendiri. tapi bila sudah dia sampai disambut dengan tanda nama bersaiz besar, tahulah dia yang sesuatu yang akan mereka bincangkan sebentar lagi memang amat penting.

Tidak sampai sejam kemudian, dia sudah sampai ke pejabat Datuk Rahman. Pejabat tempatnya bekerja sebelum dia diarahkan mengetuai projek di Sabah. Pak Akub masih menanti di bawah bersama beg pakaiannya.

Memandangkan Datuk Rahman masih punya mesyuarat, dia mengambil peluang bertemu rakan-rakannya di tingkat bawah. Berbual dan bertanya perkembangan masing-masing. Tidak lupa juga dia menghulur sedikit buah tangan dari Kota Kinabalu.

“Ri, bos dah panggil naik tu.” Satu suara mencelah di antara perbualan mereka.

Khusyairi segera mempamit diri. Kalau boleh biarlah cepat perbincangan mereka selesai memandangkan dia mahu menaiki bas yang terawal jika dapat. Nanti tidaklah dia lewat sangat sampai ke pekan.

“Masuk, Syairi.”

Dia melangkah perlahan. Datuk Rahman memandangnya dengan wajah seolah tiada perasaan ini itu menambah perlahan langkahnya. Biasanya lelaki ini akan menyambutnya dengan mesra atau bila dia marah, Khusyairi boleh tahu dari riak mukanya yang tegang. Tapi kini, dia dihadapkan dengan riak wajah yang memang tidak mampu dia telah.

“Dah lama sampai?.”

“Dah hampir sejam. Tak apa. Saya difahamkan Datuk sedang mesyuarat tadi.” Kakinya dilunjur ke bawah meja.

Datuk Rahman mengangguk mengiyakan kata-kata itu. Sekilas matanya merenung ke wajah sedikit kemas Khusyairi. Kumisnya sudah hampir memenuhi kawasan antara bibir dan hidung.

“Let’s just go to the point.” Ujarnya. Khusyairi angguk saja. Belakang tubuhnya disandarkan ke belakang. Cuba menyelesakan diri yang semakin tidak keruan rasanya. Janganlah orang tua di hadapannya ini menghalakan perbincangan ke arah anak kesayangannya.

“Macam mana dengan life kamu dekat sana? Is everything okay?.”

He asked me about my life? Khusyairi sedikit gusar. Kalau dia tidak silap meneka, rasanya apa yang dia tidak mahu tadi akan terjadi sebentar saja lagi. Sebabnya bila Datuk Rahman menyebut life, itu sudah tentu bukan life di tempat kerja. Soal peribadi yang akan mereka perkatakan ini.

Oh, Tuhan….

“Syairi?.”

“Err…” nafasnya terasa sukar pula dihela. Kenapa perlu dirinya? “I’m just okay. Everything seems fine to me.”

Pandangan tajam menikam Datuk Rahman singgah ke wajahnya sekali lagi. Dia benar-benar tidak selesa. Ini lebih teruk daripada saat dia ditemuduga dulu. Datuk Rahman tiada saat itu dan mereka pula belum saling mengenali.

“Tapi Nurainah kata sebaliknya. Is she right?.”

Nurainah? Hah, benar telahannya tadi. Ini tidak lain tidak bukan pastilah berkaitan dengan anak kesayangannya saja. Nuraina gila, bapanya pun sama. Tuhan, kenapalah Engkau takdirkan wanita itu menyimpan perasaan kepadaku? Ya Allah…

“Nurainah?.”

“She told me every single thing about you, Syairi. How’re you doing, how’s your life. From A to Z.” Datuk Rahman semakin menekan.

Khusyairi mengerut dahi. Dia memang tahu itu. Anak manja macam Nurainah memang begitulah perangainya tapi yang menjadi kemusykilannya kini, sejauh mana Nurainah tahu semua tentang dirinya.

Tinggal pun berlainan kawasan. Mereka bukannya saban masa bersama. Apalagi sejak kebelakangan ini dia sering berjaya mengelakkan diri bertembung dengan Nurainah.

“Kamu ada masalah ke?.”

“Eh, tak ada apa-apa, Datuk. Saya okey. Saya tak tahu pula kenapa anak Datuk kata saya tak okey.”

“Are you sure?.”

“Yes I am, Datuk.”

“Hurmm..” pandangan Datuk Rahman beralih ke birai tingkap. Berpusing kerusinya membelakangkan Khusyairi yang semakin resah. Nampaknya hilanglah nikmat percutiannya kali ini.

“Tak apalah kalau macam tu. Cuma saya rasa kamu faham apa sebenarnya yang cuba saya maksudkan. You and Nurainah, do you still remember that?.”

p/s : Ini bukan sama sekali bermaksud post ini ditaja oleh chipsmore yer. takde kerjalah diorang kalau nak jadi penaja aku. chipsmore sebab kejap ada kejap xde. eh, kejap ada, lama xde...aku sekarang dah jadi suri rumah sepenuh masa kat kampung jadi peluang nak post tu memanglah tipis. almaklumlah, nak buka blog ni pun kalau ada rezeki, dapatlah view. kalau tak, problem loading page memanjang. harap korang faham dan tetap setia bersamaku!!!...I 'm so sorry...

Tuesday, November 16, 2010

Mr & Mrs BFF 60

Merasakan ada seseorang merenung, Amishah memusing kepala perlahan-lahan. Betul telahannya. Seseorang sedang berpura-pura membelek buku saat matanya tertangkap sedang merenung tadi.

Astaghfirullah…mengapa dengan dia?

Sejak kebelakangan ini, dia sudah mula merasakan sesuatu yang tidak kena dengan Ilyas. lelaki itu semakin cuba merapati dirinya hingga kadangkala mereka menjadi bahan usikan rakan-rakan. Itu belum lagi mereka tahu statusnya yang sudah bergelar janda. Kalaulah mereka tahu, Amishah tidak dapat membayangkan bagaimana pula rentak usikan mereka.

Dan Ilyas pula….oh Tuhan!!!

“Mishah, guru besar nak jumpa awak.” Bahunya terasa disentuh seseorang. Dia lekas mengangkat kepala.

“Sekarang?.”

Nadia mengangguk laju. “Ada benda nak beritahu. Awak pergilah. Sekejap nanti dia nak keluar ke Pejabat Pelajaran.”

Nak beritahu benda apa ya? Mesyuarat lagikah? Atau ada ibu bapa pelajar yang membuat rungutan tentang dirinya. Ah….namun dalam rasa letih, dia bangun juga. Sekilas mata itu masih memandang ke arahnya, Amishah sekadar menundukkan pandangan.

“Eh, kenapa monyok? Kena hentam ke?.” nadia dan Najihah saling berpandangan melihat Amishah berjalan masuk ke bilik guru bagaikan seorang ibu kehilangan anak.

“Tak.”

“Habis tu? Bendera jepun?.”

Bendera jepun apa kalau mengandung. Senyumannya muncul seketika. Biarlah dia kehilangan Khusyairi asalkan anak ini akan menemaninya sehingga dia tua kelak. Cukuplah daripada bersendirian menelan kedukaan demi kedukaan yang datang.

“Eh, tadi monyok. Tiba-tiba dah senyum balik.” Kali ini Najihah bukan sekadar memerhati. Dia datang membawa kerusi duduk di sisi Amishah.

Amishah menghembus nafas. Surat di tangannya diserahkan pada Najihah namun tangan Nadia lebih pantas merampas. Dan seperti yang dia jangkakan, mereka serentak menjerit tidak sampai seminit selepas membaca isi kandungan suratnya tadi.

“Macam berjodohlah pula.” komen Nadia dengan senyuman.

“Eh, yelah. Korang dah janji ke ni? Habis kenapa nak masam-masam, Mishah?.”

“Kenapa korang suka sangat padankan aku dengan dia ni? Aku ni dah berpunya. Dah jadi isteri orang. Tak baik korang usik macam ni.”

Sejak dulu lagi. Bukan mereka semua tidak tahu dia sudah berkahwin. Malah namanya sendiri sudah berganti Puan di pangkal. Tetapi semua rakan-rakan sejawatnya ini lebih suka memadankan nama Ilyas dengannya. Bukan dengan Khusyairi.

Dan kalau beginilah keadaannya, sumpah dia tidak sesekali akan membocorkan rahsia dirinya yang sudah pun berpisah dengan Khusyairi. Dia tidak mahukan Ilyas biarpun lelaki itu jauh lebih menarik berbanding Khusyairi.

Tapi dia sama sekali tidak menjadikan pekerjaan Khusyairi yang lebih hebat sebagai pertaruhan. Biar Khusyairi cuma kerani, dia tetap akan menyintai lelaki itu. Lelaki yang dia kenali luar dan dalam. Lelaki yang bisa membuat dia menjadi diri sendiri. lelaki yang dengan mudah akan membuat dia ketawa.

Cuma kini jodohnya sudah habis dengan Khusyairi. Mungkin…tapi akankah ada lagi peluang untuk mereka bersama? Akankah pula dia menerima peluang itu sekiranya ia hadir?

Ya Allah…apakah makna di sebalik semua aturan yang telah Kau tetapkan buat hambaMu ini, Tuhanku?

Dia mengaku, jauh…bukan..bukan jauh tapi dekat di hatinya yang kian sepi kini, dia masih memerlukan belai kasih bekas suaminya itu. Dia memang masih cintakan Khusyairi. Tapi Khusyairi sendiri yang tidak pernah menyintainya.

Kalau tidak, mengapa lelaki itu sampai membuat perjanjian dengan majikannya untuk tidak berkahwin dengan sesiapa melainkan anaknya?

Jadi kata sayang, rindu dan macam-macam lagi yang pernah ditaburkan Khusyairi dulu? Sampaikan dia mabuk kepayang, dirasuk kata romantis Khusyairi dan rupa-rupanya semua itu cuma palsu?

“Mishah, kau menangis? Ya Allah, sorry..sorry sangat-sangat. Kami minta maaf. We’re just kidding, honey. Sorry.”

Kedua-dua gadis muda itu menerpa ke arahnya. Hujung jari Najihah sudah sampai ke pipinya mengesat sesuatu.

Aku menangis?


p/s penaja yang sedang dalam kesedihan : Salam aidiladha...masih x panjang kan? huhu..Nurul, u dah jadi inspirasi akak tuk berusaha memanjangkan n3..hehe...nanti u mengata agi..huhu...nak nangis ni...(Hehe..xdelah...memang betul pun Nurul kata tu)....selamat membaca, korang. Esok aku nak balik kampung. esok kan raya? sapa nak ikut???

Monday, November 15, 2010

Mr & Mrs BFF 59

Dia lupakan pandangan marah Nurainah tengah hari tadi. Sebaik sahaja jam menginjak ke pukul 5, dia bergegas meminta diri hinggakan Aisya memandang pelik padanya.

Untuk pandangan pelik menagih penjelasan itu, Khusyairi sekadar tersengih sendiri. dia sengaja mahu pulang awal supaya Nurainah tidak sempat mencarinya. Nanti digertaknya lagi supaya dia mengikut anak gadis Datuk Rahman itu ke sana ke mari. Malas! Buat apalah dia menyusahkan diri melayan Nuraina yang sudah pasti menyebalkan hati itu.

Lewat pukul enam, dia sudah berada di rumahnya. Melihat peti sejuk yang kosong sedangkan perutnya pula mula berbunyi, akhirnya dia menekan nombor telefon Mc Delivery.

“Burger pun burger lah.” Detiknya dalam hati.

Hendak memasak pun, bukannya ada apa-apa di dalam peti sejuk yang boleh dibuat makan. Hendak turun ke pasar, jangan harap. Kalau ke restoran sendirian pun, serupalah macam makan di rumah.

Dengan perut kosong yang semakin pedih, dia mengisi masa lapang itu melayari internet. Bergerak dari Berita Harian Online ke blog yang sering dia kunjungi sebelum akhirnya dia terhenti pada laman web Malaysia Airlines.

Tiada apa sangat promosi yang ditawarkan namun tetikusnya sudah dihalakan ke arah ‘departure’. Sudah lama dia tidak pulang ke Kuala Lipis. Hampir enam bulan.

Departure : Kota Kinabalu

Arrival : Kuala Lumpur

Dia memilih-milih tarikh yang sesuai untuknya memohon cuti. Paling elok sama ada hari khamis dan jumaat atau isnin dan selasa. Jadi dia ada 4 hari tempoh bercuti. Dan kalau Datuk Rahman lapang dada, boleh dia minta cuti sampai 5 hari. Melepas lelah di kampung dan boleh juga…

Wajah mulus Amishah berlayar pantas ke ruang fikirnya. Apa khabar Amishah ya? Kandungannya bagaimana?

Hari itu dia baru berniat mahu bertanya khabar dan berbual santai namun Amishah sudah mematikan talian. Tidak rindukah Amishah padaku sebagaimana aku semakin terasa begitu padanya?

Bayi yang sedang dikandungnya itu anak mereka bersama. Kalau dia tidak salah, tidak lama sahaja lagi Amishah akan melahirkannya. Sekilas senyuman terlukis di bibir. Tidak disangka-sangka, dia dan Amishah bakal bergelar papa dan mama. Sebagaimana yang dia selalu bisikkan pada Amishah dulu.

Akan mengikut iras siapa anak itu ya?

Hurm, kalau matanya, biarlah menyerupai mata Amishah yang galak. Bulu matanya pun lentik. Kalau kulit, elok ikut warna kulitnya yang tidak terlalu cerah dan tidak pula gelap. Hidung….kalau serupa mamanya, mesti comel!

“Shah…”

Tapi akankah Amishah menerimanya semula? Setelah apa yang dia lakukan. Menceraikan Amishah hanya kerana dia tidak diberitahu tentang kehadiran bayi mereka dan ditambah pula dengan sikap diam diri Amishah yang semakin lama semakin cuba menjauhkan diri.


p/s penaja : Okey..okey, aku tau...pendek kan? ala, kak tyea, x puas baca, baru nak feel...sambung cepattt....yelah, dah arif dah tp ini jer yg aku mampu tau. huhu...n entah2 ada yang kebosanan bab shah dan ri x juga bersama..sabar ya, belum sampai masanya agi..Huhu..apapun, tq sampai ke bawah ni...sayang u all...(^_^)

Tuesday, November 9, 2010

Mr & Mrs BFF 58 ~Miserable Psstt...~

“Kenapa, cikgu?.”

Suara itu. Dia kenal amat pada pemiliknya. Dan kerana kenallah, dia menoleh perlahan-lahan. Setelah dipastikan tiada sisa air mata melekat di pipi. Matanya dikerdip berkali-kali buat menghapus si air mata.

“Cikgu?.” Bahunya disentuh lembut.

“Oh, Cikgu. Saya okey, tak ada apa-apa.”

Ilyas mengalihkan buku di tangan kiri ke tangan kanan. Dia tahu ada sesuatu yang tidak kena pada Amishah. Dari nada suaranya saja dia sudah boleh meneka.

“Kalau ada apa-apa masalah, jangan simpan sendiri, cikgu. Bahaya. Saya ada kalau cikgu rasa nak berbincang dengan saya.” Tawarnya ikhlas diiringi senyuman kecilnya.

Amishah sekadar menggeleng beberapa kali. Ini masalah rumah tangga yang walau sudah berkecai, masih perlu untuk dirahsiakan daripada menjadi buah mulut orang luar. Kalau pun dia memerlukan seseorang buat meluahkan perasaan hatinya, Ilyas bukanlah orangnya.

Sudahlah sejak beberapa bulan ini, dia dan lelaki ini sudah tidak bertegur sapa. Dia tidak mahu tahu mengapa. Semasa dia berkahwin dengan Khusyairi dulu, Ilyas masih boleh berbual dengannya. Apa yang dia ingat, Ilyas akan berubah riak setiap kali dia menerima panggilan Khusyairi dulu.

Cemburukah dia? Tapi kenapa?

“Tak apalah kalau macam tu. Saya tengok cikgu tak pergi kantin lagi hari ni. Mari saya belanja cikgu makan.”

Makan?

“Oh..saya…”

“Marilah. Tak payah nak segan-segan dengan saya. Kita dah lama kenalkan. Lagipun ustazah pun ada dengan suaminya. Bukan kita aje.” Pelawanya namun Amishah sudah terasa bagai dipaksa.

Kalaulah boleh dia mengelak, akan dia mengelak namun entah bagaimana akhirnya dia mengangguk pula pada pelawaan itu.

Khusyairi terkulat-kulat memandang ke arah fail di hadapannya. Amishah tiba-tiba sahaja memutuskan talian sebelum sempat mereka berbual panjang. Marah benar Amishah nampaknya.

Di saat dia sudah berkira-kira mahu menekan nombor yang sama sekali lagi, seseorang datang menolak pintu biliknya sedikit kasar.

“Sayang.” Rengekan itu membuat kepalanya tegak ke atas.

Nuraina! Bila dia muncul?

“Sayang, jom keluar lunch. I tahu you tak makan lagi kan? Jom, temankan I makan sekali.”

Seketika dia terkebil-kebil tidak tahu harus berkata apa. Hendak keluar makan apa belum pun pukul 1? Perutnya sendiri masih belum terlalu lapar. Pagi tadi dia menjamah nasi lemak yang dibawa Aisyah untuknya.

“Sayang, jomlah. Macamlah tak pernah tengok I.” nuraina datang mendekat. Kedua tangannya mendarat manja ke bahu Khusyairi. Ah, kalaulah Amishah yang melayannya begini…

“Err…you tunggu dekat luarlah. Belum pukul 1 lagi jadi I takkan keluar.”

Membesar anak matanya memandang Khusyairi. “You ingat I ni apa nak kena tunggu you dekat luar pula?.”

“I tak kisah you anak siapa. Kalau nak, tunggu. Tak nak, tak payah tunggu.” Dia sudah bosan menjadi anak patung mainan Nuraina selama ini. Ternyata sedikit pun Nuraina tidak mementingkan kegembiraan dirinya. Apa yang anak gadis Datuk Rahman ini tahu cuma semua arahannya dipatuhi.


p/s penaja : Aku dah selamat menduduki exam yang semuanya aku buat macam time mengarang cerita karut aku ni....apa-apa pun, tunggu ajelah keputusannya nanti. Jadi sebab aku ni seorang manusia yang boleh dipegang janjinya, aku tunaikanlah janji yang aku akan menyambung cerita ini selepas aku tamat exam. Tapi ampun ya, memang pendek...jangan marah yer. Dos pujian dah naik tapi kualiti n kerajinan aku x juga bertambah-tambah yer? Hihi..ampun manyak2...(Pesanan penaja dah lebih panjang dr cerita...huh!)

Popular Posts