Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Tuesday, November 16, 2010

Mr & Mrs BFF 60

Merasakan ada seseorang merenung, Amishah memusing kepala perlahan-lahan. Betul telahannya. Seseorang sedang berpura-pura membelek buku saat matanya tertangkap sedang merenung tadi.

Astaghfirullah…mengapa dengan dia?

Sejak kebelakangan ini, dia sudah mula merasakan sesuatu yang tidak kena dengan Ilyas. lelaki itu semakin cuba merapati dirinya hingga kadangkala mereka menjadi bahan usikan rakan-rakan. Itu belum lagi mereka tahu statusnya yang sudah bergelar janda. Kalaulah mereka tahu, Amishah tidak dapat membayangkan bagaimana pula rentak usikan mereka.

Dan Ilyas pula….oh Tuhan!!!

“Mishah, guru besar nak jumpa awak.” Bahunya terasa disentuh seseorang. Dia lekas mengangkat kepala.

“Sekarang?.”

Nadia mengangguk laju. “Ada benda nak beritahu. Awak pergilah. Sekejap nanti dia nak keluar ke Pejabat Pelajaran.”

Nak beritahu benda apa ya? Mesyuarat lagikah? Atau ada ibu bapa pelajar yang membuat rungutan tentang dirinya. Ah….namun dalam rasa letih, dia bangun juga. Sekilas mata itu masih memandang ke arahnya, Amishah sekadar menundukkan pandangan.

“Eh, kenapa monyok? Kena hentam ke?.” nadia dan Najihah saling berpandangan melihat Amishah berjalan masuk ke bilik guru bagaikan seorang ibu kehilangan anak.

“Tak.”

“Habis tu? Bendera jepun?.”

Bendera jepun apa kalau mengandung. Senyumannya muncul seketika. Biarlah dia kehilangan Khusyairi asalkan anak ini akan menemaninya sehingga dia tua kelak. Cukuplah daripada bersendirian menelan kedukaan demi kedukaan yang datang.

“Eh, tadi monyok. Tiba-tiba dah senyum balik.” Kali ini Najihah bukan sekadar memerhati. Dia datang membawa kerusi duduk di sisi Amishah.

Amishah menghembus nafas. Surat di tangannya diserahkan pada Najihah namun tangan Nadia lebih pantas merampas. Dan seperti yang dia jangkakan, mereka serentak menjerit tidak sampai seminit selepas membaca isi kandungan suratnya tadi.

“Macam berjodohlah pula.” komen Nadia dengan senyuman.

“Eh, yelah. Korang dah janji ke ni? Habis kenapa nak masam-masam, Mishah?.”

“Kenapa korang suka sangat padankan aku dengan dia ni? Aku ni dah berpunya. Dah jadi isteri orang. Tak baik korang usik macam ni.”

Sejak dulu lagi. Bukan mereka semua tidak tahu dia sudah berkahwin. Malah namanya sendiri sudah berganti Puan di pangkal. Tetapi semua rakan-rakan sejawatnya ini lebih suka memadankan nama Ilyas dengannya. Bukan dengan Khusyairi.

Dan kalau beginilah keadaannya, sumpah dia tidak sesekali akan membocorkan rahsia dirinya yang sudah pun berpisah dengan Khusyairi. Dia tidak mahukan Ilyas biarpun lelaki itu jauh lebih menarik berbanding Khusyairi.

Tapi dia sama sekali tidak menjadikan pekerjaan Khusyairi yang lebih hebat sebagai pertaruhan. Biar Khusyairi cuma kerani, dia tetap akan menyintai lelaki itu. Lelaki yang dia kenali luar dan dalam. Lelaki yang bisa membuat dia menjadi diri sendiri. lelaki yang dengan mudah akan membuat dia ketawa.

Cuma kini jodohnya sudah habis dengan Khusyairi. Mungkin…tapi akankah ada lagi peluang untuk mereka bersama? Akankah pula dia menerima peluang itu sekiranya ia hadir?

Ya Allah…apakah makna di sebalik semua aturan yang telah Kau tetapkan buat hambaMu ini, Tuhanku?

Dia mengaku, jauh…bukan..bukan jauh tapi dekat di hatinya yang kian sepi kini, dia masih memerlukan belai kasih bekas suaminya itu. Dia memang masih cintakan Khusyairi. Tapi Khusyairi sendiri yang tidak pernah menyintainya.

Kalau tidak, mengapa lelaki itu sampai membuat perjanjian dengan majikannya untuk tidak berkahwin dengan sesiapa melainkan anaknya?

Jadi kata sayang, rindu dan macam-macam lagi yang pernah ditaburkan Khusyairi dulu? Sampaikan dia mabuk kepayang, dirasuk kata romantis Khusyairi dan rupa-rupanya semua itu cuma palsu?

“Mishah, kau menangis? Ya Allah, sorry..sorry sangat-sangat. Kami minta maaf. We’re just kidding, honey. Sorry.”

Kedua-dua gadis muda itu menerpa ke arahnya. Hujung jari Najihah sudah sampai ke pipinya mengesat sesuatu.

Aku menangis?


p/s penaja yang sedang dalam kesedihan : Salam aidiladha...masih x panjang kan? huhu..Nurul, u dah jadi inspirasi akak tuk berusaha memanjangkan n3..hehe...nanti u mengata agi..huhu...nak nangis ni...(Hehe..xdelah...memang betul pun Nurul kata tu)....selamat membaca, korang. Esok aku nak balik kampung. esok kan raya? sapa nak ikut???

5 comments:

  1. Plz keep up writing ya.
    Nk tau jgk kesudahan ceta ni.
    Mintak2 la jodoh Misha n Kusyairi ada lg.
    Lg pun Misha masih dlm edah n still leh rujuk. Cuma salah faham ja blaku. Kusyairi kena explain sal surat pjanjian tu. huhuhu...

    ReplyDelete
  2. wah patutlaaa kite bace n3 yg kali neh rase cam ade kelainan jeeee.....rupenya n3 kali neh agak panjang laaaa....hehehehe....ish kak tyea neh x yah laa cakap kite jadie inspirasi nie yg segan neh...(eleh hahaha....padahal...)

    ReplyDelete
  3. lama lagi ke mishah tu merajuk Tyea???

    ReplyDelete
  4. ala kak tyea...mmg xpuas nyerr baca...pendek sesangat lerr

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts