Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Wednesday, December 2, 2009

ending of sesuci kasih seorang isteri

assalamualaikum..kepada sesiapa yg sudi, saya nak minta pandangan & cadangan daripada korang tentang ending yg korang suka..ending untuk cerita sesuci kasih seorang isteri..hehe.saya ni tengah pening tak ada idea bernas lagi nak habiskan cerita ni..plez kepada sesiapa yg sudi, hulurkanlah idea2 anda ya..moga-moga saya boleh mendapatkan inspirasi daripadanya...tima kaceh..

Friday, November 20, 2009



what do you think of these 2 pics above?????
waa....
waaa...
waaaaaa....
Huhu...esok aku dah nak balik kampung for my 6 weeks semester break...huhu...happy coz dapat balik, sedih coz susah n maybe x dapat online...
Tapi yang paling aku SEDIH......aku punya BEG dah penuh sedangkan masih banyak barang aku lum kemas..
WhIcH mEaNs :::::
aku x cukup BEG...
huhu
adakah sapa2 yg sudi lontar beg korang dengan aku????
waaaaaaaaaaaa......
phening..phening....

Wednesday, November 18, 2009

I'm back for this few days..



hallu...hehe..I'm back after struggling for my 3 exam papers which got all my time n attention..bab tu saya termembengkalaikan this love blog..wahahaha...exam aku dah abes..sekarang in sad mood bab hari sabtu ni aku akan pulang kampung for semester break..aku sedih coz aku dah x dapat online g dah..sob..sob..apaleh wat kan..
sekarang ni xde idea g nak sambung SYS..aku asyik layan blog orang jer..blog masakan of course..hehehe..blog salam2benua & blog kak hana from Japan..best!!!!!!!! duduk sampai berjam-jam pun x sedar lau dah masuk 'rumah' diorang ni....
cuti ni, before first day of dec, doakanlah aku agar dapat menyiapkan cerita karut Sesuci Kasih Seorang Isteri aku tu...yang akan diminta & disoal g oleh kakak KN tu..wakakaka...aku ja yang malas ni..nak sampai 300 m/surat pun macam nak mampos..hahaha..doakan erk..

Thursday, November 12, 2009

siapa yang salah? 17

“Aqasha.”

Dia pantas menoleh. Nampak terkejut dengan teguran aku di senja-senja begini.

Yalah, tak pernah-pernah aku menunggu dia balik kerja dengan sesetia kali ini. Lepas aje solat asar dan siapkan minum petang, aku dah keluar ke ruang tamu. Tercongok macam patung. Dekat-dekat nak pukul enam pula. aku keluar ke anjung.

“Sha? Ada apa duduk depan sorang-sorang ni? Tunggu saya ke?.” Tanyanya sambil senyum-senyum. Bolehlah aku kira senyuman dia sebagai senyuman gembira.

“Kejap.”

“Nak cakap apa-apa ke?.”

Aku angguk. Perkara ni kena ditegah awal-awal demi mengelakkan mak daripada terus salah faham.

Kami bergerak ke kerusi yang tersedia. Dekat dengan kolam ikan yang penghuninya cumalah empat ekor ikan emas. Itu pun mak jaga juga dengan sungguh-sungguh. Katanya, kolam ni hadiah hari jadi yang ayah encik tabib berikan.

“Aqasha.”

Dia jungkitkan kening. Macam mana agaknya ayat yang paling sesuai untuk aku mulakan ya?

“Err…”

“Kenapa ni, Sha? Ada masalah ke?.” Tanyanya. Dia memang prihatin orangnya. Beruntunglah siapa yang akan jadi isterinya nanti. Yang pasti orangnya bukan aku.

“Err..actually..”

Encik tabib ketawa perlahan. “Lah, kalau tak ready, cakap lain kalilah. Tak payahlah paksa diri. Ni asyik err..aje dari tadi.”

Sempat pula dia mengejek. Siap dengan nada suara yang sama aku keluarkan tadi ditirunya. Pun begitu, aku cuma mampu tersengih.

“Err..”

“Hah, see..tu tak ready lagilah tu.”

Adoi..nak buat macam mana ni? “Aqasha, err…saya ada benda nak cakap ni.”

Walaupun still ada err..tapi kiranya lebih baik daripada tadi. Adalah juga panjang sedikit ayat yang terkeluar.

“Shamim, saya rasa awak masih takut atau segan kot dengan saya ni. Tak apalah, kalau macam tu, nanti awak tulis dalam kertas, bagi saya baca. Amacam?.”

“Nak tulis dalam kertas?.” Apa kesnya aku kena menulis pula? “Macam surat cinta budak-budak sekolah aje.”

“Macamlah dia tak pernah buat. Tak nak mengakulah tu..”

“Tak pernahlah. Sebab tu saya tak pandai.” Aku nak bercintan-cintun waktu sekolah, siaplah aku diceramah oleh arwah mak dan abang.

“Hurmm..iyalah sangat tu.”

Dengan lenggang kangkungnya, encik tabib berjalan masuk ke rumah. Aduh, melepaslah chance aku nak berbincang terus-terang dengan dia.

Nanti-nanti ni entah apa pula yang nak dibuat dek mak dia. Jangan sampai dipinangnya aku depan-depan, sudah. Mahunya aku melaung nanti.

Agrh..waktu macam ni lah aku rasa rindu pula dengan abang..erm, dah lama kami tak jumpa. Last kami jumpa sehari sebelum aku lari dari rumah mak ngah…ops, bukan lari, dihalau..dihalau dan aku keluar dengan rela hati. Samalah kot dengan lari.

Entah dia tahu ke tidak aku dah duduk kat rumah banglo encik tabib ni sekarang.

Kalaulah ada peluang, aku nak pergi menjenguk dia. Rindunya aku…

“Eh, apa senyum sorang ni?.” Tepukan di peha buat lamunanku melayang jauh.

“Err..”

“Hermm..senyum ingat kat siapa tu?.”

“Eh, tak ada siapalah.” Iyeke tak ada? Tapi aku boleh rasa muka ni naik panas sendiri. Mesti dah merah..malunya…

“Mak rasa mak tahu Sha senyum untuk siapa tu.”

“Hah?.”

Jarinya digoyang-goyang di depan mataku. “Sha, mak ni pun dulu pernah jadi muda juga. Mak tahulah.”

“Ya Allah..betullah, mak. Sha tiba-tiba aje rasa macam nak senyum.”

“Yalah..”

“Mak..betul!!!.”



~~psstt, loves...hehe..1 paper dah abes jadi aku pun mengadalah menyambung cite aku yg x seberapa ni..hope u will like it..2 be continue soon....

Friday, November 6, 2009

siapa yang salah? 16


Entah macam mana, aku kira sebab sungguh-sungguh aku nak mengelak keluar makan bersama en.tabib, akhirnya aku tertidur pula. sedar-sedar mak muncul meraba dahiku.
“Ya Allah..mak rupanya.” Aku mengusap dada. Mahunya aku tak terkejut. Buka aje mata, sudah ada orang siap meraba dahiku.
“Eh, tak panas pun…” komennya.
Aku menganggukkan kepala. Memanglah kepalaku tak panas sebab aku bukannya demam. Aku cuma menipu sakit perut kerana senggugut. Kalau-kalau mak dah percaya sangat dengan anak dia.
“Sakit apa ni, sayang? Mak rasa okey aje.”
“Sakit perut.” Ujarku dengan sengihan mengalahkan kerang busuk. Pandai betul aku menipu sekarang.
Mak mengerutkan dahi. Dia mengambil tempat di sisiku, di tabir katil. “Ermm…sakit senggugut ke?.”
“Ya, mak.”
“Habis tu, teh halianya dah minum? Aqasha cakap kat mak, dia dah hantarkan airnya tapi dia tak jadi masuk sebab tengok anak dara ni dah tidur pula.”
Aku melebarkan sengihan. Nampaknya kenalah aku membocorkan saja rahsia gila ni. Daripada aku menyambung dosa, alangkah baiknya aku terus-terang aje. Bajet sikitlah timbangan dosa aku.
“Aqasha dah balik klinik ke, mak?.”
“Dah lama. Masa mak sampai, dia dah sarung stoking dah.”
Oh… “Eh, dia dah makan ke?.” Ramah pula aku bertanya. Sebenarnya rasa bersalah juga kalau-kalau encik tabib mempuasakan diri gara-gara terpaksa makan seorang. Manalah tahu.
Mak ketawa dengan soalanku. Entah apa yang lucu pun aku tak perasan. Setahu aku, aku tak dilahirkan pun sebagai manusia yang ada sense of humor.
Pehaku ditepuk. “Entahlah, Sha. Mak rasa bahagia sangat hari ni. Bertambah besar harapan mak nak dapat cucu macam Datin Kurshiah kat sebelah nun.”
“Kenapa, mak?.”
“Mak harap, Sha boleh jadi menantu mak yang paling baik. Mak dah jatuh sayang kat Sha.”
Hah????
Apa pula yang dimaksudkannya ni? Aku ada ke ciri-ciri menantu pilihan orang kaya macam mak encik tabib ni? Aku yang keluarganya pecah-belah, tak ada asal-usul. Terbuang pula. ish, mengarut betullah…
Belum sempat aku menyoal lebih lanjut, mak bangun selepas menepuk-nepuk pehaku sekali lagi. Senyuman di bibirnya tu buat aku jadi tambah meremang bulu roma.
Adakah dia mengharapkan aku yang sebegini nasibnya jadi menantu dia..ish, tak logik betul..kot ya pun, carilah perempuan yang baik-baik sikit..
“Hah, Sha…jom pergi dapur. Temankan mak makan. Ada lauk kenduri datin kirimkan.” Mak tiba-tiba muncul semula.
“Ya, mak.”
“Mak rasa tadi makanan dia sedap-sedap. Alhamdulillah. Mesti sha pun suka.”
Aku setuju saja. Entah-entah lauk yang aku masakkan tadi masih ada atas meja. Malulah kalau mak nampak apa yang aku masak untuk anak bujang dia. Aku cepat-cepat bangun, mendahului mak ke dapur. Nasib baik kaki mak melencong ke ruang tamu.
“Eh?.”
Pinggan di atas meja sudah kosong. Sambal ikan masin yang aku masak licin dikerjakan encik tabib…wah, nampaknya dia betul-betul tak ada niat nak tinggalkan lebihan makanan untuk aku.
Tapi, betullah tu..kan ke tadi aku pergi mengaku senggugut? Mana ada orang yang betul-betul sakit ada hati nak makan sambal ikan masin segala?
“Kenapa tu, sha?.”
“Err..tak ada apalah, mak.”
Mak ikut sama menelek pinggan kosong yang aku tenung. Kemudiannya dia tersenyum-senyum sendiri..
“Sesuai nampaknya selera anak mak dengan air tangan Sha.” Pujinya tiba-tiba.
“Apa maksud mak?.”
Bahuku ditepuk-tepuk, mesra. Senyumannya melebar sendiri. “Mak happy kalau dua-dua anak mak ni happy.”
“Mak..”
“Betul, sha. Mak tumpang gembira tengok kamu. Tengok perubahan positif Aqasha, mak rasa bersyukur sangat dia dapat kenal dengan Sha. Nasib baik dia dah cepat bertindak bawa Sha ke rumah. Jumpa mak.”
“Mak.” Bahunya pula aku pegang erat. “Mak jangan salah faham. Kalau mak ingatkan ada apa-apa antara Sha dengan doktor, mak silap. Kami tak ada apa-apa langsung.”
“Tak payahlah berdalih, sha..orang bercinta memang begitu.”
Ya Allah..dah makin-makin jauh melalut orang tua ni..apa yang buat dia cakap kami ada something? Jangan cakap encik tabib pergi meluah bagai sudah..
“Sha tak menipu, mak.”
Aku mesti bersungguh. Supaya dia percaya dan nampak sendiri yang aku memang tak pernah ada apa-apa dengan encik tabib. Memanglah dulu aku pernah minat dengan mukanya yang handsome..pandai melayan budak-budak..tapi itu semua main-main aje…
Tambah-tambah pula sekarang ni aku dah nampak macam mana keadaan family dia, aku langsung tak nampak sedikit ruang laluan pun untuk aku masuk sekali jadi ahli.
“Sha, kalau sha tak percaya apa yang mak cakap ni, malam nanti sha dengar sendiri pengakuan Aqasha. Mak percaya dengan anak mak sebab dia tak pernah menipu.”
Aduh, betullah nampaknya sangkaan aku…
“Ish, dah lah tu…benda baik macam ni pun nak buat sha menangis..janganlah risau.”
Nak ketawa, tak nampak kat sisi mana kata-kata mak tu lucu, nak menangis, aku risau dikatakan mengada-ngada…
“Kita makan dulu ya. Mak tahu sha lapar kan.”
Kerusi aku tarik. Untuk mak dan untuk diri aku sendiri. Mak keluarkan bekas makanan dari rumah sebelah. Patutlah mak kata sedap…ada macam-macam makanan..
“Hah, yang gulai kari ni, favorite Aqasha..sha belajar-belajarlah masak kalau tak reti..insyaallah mak pun boleh tunjukkan sikit-sikit.”
“Pucuk paku ni pun dia suka juga.”
Aku sudah bagai nak terjatuh dari kerusi…beriya benar nampaknya dia..


~~~ pssttt...u all, jgn marah or kasiwa coz the n3 lambat..saya dah nak exam n now trying hard not to waste time..hikhikhik...insyaallah after my exam soon, akan ada n3..lau nasib baik, time study nanti pun saya akan mencuri-curi sambung...4 u all, tau...luv u all so much..wish me luck...

Sunday, November 1, 2009

siapa yang salah? 15

Aku menolong memasak untuk makan tengah hari sementara mak ke rumah sebelah. Mak melawat menantu Datin Kurshiah yang baru bersalin dua hari lepas. Baru tadi dia dibenarkan pulang ke rumah.

Sangkaku cuma kami berdua yang akan makan jadi aku memasak sedikit sahaja. Dua lauk dan satu sayur. Aku tak tahu pula encik tabib pun akan pulang sama.

Sedang aku sibuk menyediakan sambal ikan masin, aku terasa ada orang sudah berdiri di sebelah. Entah apa yang dia nilai dengan hasil kerjaku.

“Eh, bila masa awak sampai?.”

Doktor handsome tersengih-sengih. Dicapainya sudu di tanganku dan dicuitnya sambal di dalam kuali. Spontan aku tanpa sengaja tertampar tangan dia. Bila dia dah tenung aku barulah aku perasan. Astaghfirullah..

“Sorry. Tak sengaja.” Aku kecilkan mata. Aku terbiasa. Dulu-dulu bila aku memasak, abang tiba-tiba datang dan merasa makanan dalam kuali. Aku pula akan memukul tangannya. Nasib baiklah aku menampar tangan doktor handsome tadi dengan belas kasihan. Abang dulu kena juga tangannya yang kurus tu dengan senduk kayu.

“Ouch..ouch..ya Allah..sakitlah.” sebagai balasan, abang akan membalas tapi lastik guna jari aje pun. Langsung tak sakit.

“Hah, siapa suruh pergi rasa macam tu? Padanlah muka.”

“Ya Allah..kau ni membebel kalah mak orang tau.”

Aku akan jelirkan lidah. Bila aku dah bereaksi macam tu, dia tahu dia memang akan kalah sebab dia tak pernah jelir lidah ni. Since kami kecil dulu pun dia memang tak buat macam tu.

“Eh, melamun ke?.” Tiba-tiba terasa ada sudu dilayang-layangkan depan mata. Ish, mamat ni…

“Saya teringat zaman lamalah. Bukan melamun.” Dalihku.

Kerana dipaksa oleh doktor handsome, aku melangsaikan kerjaku dengan pantas. Siap hidangkan makanan, aku sediakan semua pinggan, air basuh tangan, gelas dan air suam. Doktor handsome pula duduk-duduk di depan tv selepas aku halau keluar dari dapur.

Aku bukan apa. Rasa segan bercampur malu bila mata dia tu asyik melekat tengok semua pergerakan aku. Silap-silap haribulan nanti, buat air pun rasa tak seberapa.

Bila semuanya dah ready, aku berlalu ke bilik untuk sembahyang zuhur. Harap-harap mak akan pulang sekejap lagi sebab aku takkan turun makan berdua aje dengan doktor handsome tu. Nanti entah fitnah apa pula yang datang.

“Shamim, jom keluar makan. Saya dah lapar ni.” Aku baru berniat nak merehatkan diri atas katil, suara doktor handsome dah mencecah pintu. Adoi, apa aku nak bagi excuse erk supaya dia tak terasa?

Dua tiga saat, aku mendiamkan diri. Biar dia teka yang aku tengah khusyuk solat masih. Jadi dia akan makan dulu. Kan dia kata dia lapar? Lagipun sekarang dah pukul satu setengah. Kejap lagi dia kena balik klinik.

“Sha?.”

Adoi, tak faham juga dia rupanya. Akhirnya aku buka mulut juga. “Awak makan dulu erk, saya sakit perut. Nak rehat kejap.”

“What? Sakit perut? Ada ubat tak? Kalau tak ada, tunggu kejap, saya ambil dekat atas. Tunggu ya.” Itu pula reaksinya.

Aku tepuk dahi. Ya Allah, macam mana aku boleh lupa pula aku sedang menipu doktor? Astaghfirullah…kan ke baik kalau aku cakap aku nak mandi dulu ke, tak solat lagi ke..ini aku kata sakit pula. confirmlah sensitive telinga doktor tu.

Lima minit kemudian, dia datang lagi mengetuk pintu. Jangan kata dia nak check apa-apa pula, sudah. Tak kuasa aku.

“Sha, masih sakit ke?.”

“Err..sakit sikit. Tak apa, kejap nanti okeylah ni. Awak pergilah makan dulu.” Suaraku aku gegarkan sedikit. Biar betul-betul macam orang yang sakit sederhana aje.

“No..no..tak ada frasa sakit sikit aje, kejap nanti okey…dah sakit tu maksudnya memang sakitlah..let me in. awak kena makan ubat.”

“Hah?.”

“Let me in. I can know what is it wrong with you if you let me check it out.”

Di dalam, aku sudah ternganga tak percaya. Matilah aku kalau dia masuk dan nak CHECK? Gila ke apa? Nanti dia tahulah aku cuma menipu. Ish, apa aku nak buat ni?

“Err…tak..tak apalah, doktor. Saya okey. Ni sakit biasa. Premenstrual.” Hah, mujur datang idea ni. Menipu pun menipulah. Aku bukan sengaja.

“Premenstrual?.”

“Ya, biasa aje.” Harap-harap dia percaya.

Lama juga dia diam. Mungkin dia nak buat rumusan kot yang aku ni betul-betul sakit benda alah tu ke tidak.

“Okey, kalau macam tu, lepas makan nanti saya hantarkan teh halia. Mak cakap elok untuk perempuan sakit macam awak.”

Fuuhhhh!!!!!!!! Berjaya pula taktik aku nampaknya. Ambilkan air teh halia pun, ambillah. Kalau lepas makan, maknanya lama lagilah tu. Masa tu aku yakin mak dah balik.

Haih, susah juga kalau kena tinggal dua-dua orang aje ni..asyik tak kena aje dibuatnya…


p/s : sorry lambat n3 nya ya..hihihi..pendek lak tu..saya kekeringan idea, again..ini saya paksa2 kuar idea, entah ok ke tak..jgn marah ya, insyaallah akan disambung lagi..yg penting kena siapkan SKSI at the same time plus exam plus keja2 yg x boleh dielak..apa pun, harap korang sudi membaca n menyokong saya...

Monday, October 19, 2009

cuci bersih-bersih ya..6

Walaupun pelik, juwairiyah pun dah penat sangat sampai tak ambil pusing apa pun rencana suri tiba-tiba gila kuasa merampas jawatannya menjaga kaunter petang ini.
Pukul enam. Dari jauh dia dah nampak makin ramai orang keluar dari bangunan tinggi dua blok dari bangunan dobi. Dia tercari-cari sampailah dia nampak satu kereta mula bergerak dan halanya tidak lain tidak bukan, ke dobi.
“Baju saya, cik.”
Suri angguk tapi masih tunduk.
“Your name, please.”
“Mohd Nuh.” Err, susah juga kalau orang lain yang jaga kaunter. Sempat lagi dia mengomel tapi telinga sensitive suri sentiasa mendengar.
“Ini kan?.” Suri manjakan lagi suara.
Nuh tarik nafas. Nasib baik bukan perempuan kasar hari itu yang jaga.
“Ya, ini beg baju saya.”
“Are you sure baju aje, sir?.”
“Yalah.” Yakin. Takkan nak cakap…
“Oh, okay.” Suri ambil beg plastik jernih. Tiba-tiba dia angkat muka dan serentak hempas plastik kecil berisi underwear warna-warni di depan muka Nuh.
“Ini apa? Tak reti baca ke hah? Tu..” suri tunjuk tepat pada amaran di depan kaunter.
DILARANG MEMASUKKAN PAKAIAN DALAM KE DALAM BEG PLASTIK.
“Moron!!.” Selamba saja suri mengata. Merah padam muka Nuh dibuatnya. Dia pun ikut sekali hempas duit sepuluh ringgit atas meja dan terus blah angkut pakaian dia.
“Kurang ajar betul perempuan tu. Nantilah kau!!!.” Keras hati suri, keras lagi hati Nuh yang dah terkena dua kali kat dobi itu.
Tak terperasan pula dia juwairiyah yang baru keluar dari kedai buku berhenti di depannya. Niat nak menyapa.
“Salam. Mengomel apa tu, Nuh?.”
“Hah?.” Ayat cover line. Nuh cepat-cepat ketawa. Harap-harap kak ju betul-betul tak dengar apa aku cakap. Kalau tak, malu oh…
“Eh, tak adalah. Budak baru kat dobi kak ju tu pissed me off. “
“Budak baru kat dobi akak? Akak mana ada hire mana-mana pekerja baru.” Juwairiyah pelik. Takkan Anis kot?
“Err..girl yang pakai baju warna biru muda tu bukan budak baru ke? Tak pernah nampak pun selama ni. Tapi..”
“Tapi apa?.”
Nuh menggaru kepala. “Dulu, about 2 weeks ago, saya hantar baju kat situ. Bolehnya dia kenakan saya. Nak kena kot budak tu.” Dalam hati, semakin suka dia dapat melapor keburukan musuh barunya itu.
“She wears soft blue shirt?.” Juwairiyah sekadar nak confirmkan memang surilah yang Nuh maksudkan tadi. Anis pakai baju merah muda belang putih.
“Haah.”


“Suri, I have something to tell you. Be at dining room after dinner. Mama nak solat dulu.”
“Okey, mama.”
Erk, ada apa mama nak discuss ya? Aku tak ada buat salah apa pun. Hmm..agaknya apa erk?
Dia makan malam sendiri. Mamanya hilang selera. Sebu perut lepas dibelanja makan di hotel tadi oleh kawan baik mamanya.
Baru nak telan nasi, hon kereta tiba-tiba bising di luar. Macam kenal!!
“Hi, dear.”
“Pak usu!!!.” Dia dah tak sarung selipar terus menerjah pintu pagar. Bukakan kunci mangga dan luaskan bukaan pagar. Sekali lagi dia berteriak bila nampak Hajah Maidah dan Ijah pun ada sekali dalam kereta.
“What a pleasant surprise.” Memang dia teruja. Habis Ijah dan nenek dipeluk kuat-kuat.
“Mana mama kamu?.”
“Masuk dulu baru tahu. Come.” Suri masih tak tertahan rasa girang dapat lawatan sosial saat dia memang teringin nak berborak dengan orang. Mamanya pula kurang sihat.
Suri ke dapur mengambil extra pinggan dan bawa ke meja makan tetamu. Siap angkut sekali semua lauk-pauk pindah.
“Alamak, kak suri. We have just finished our dinner at home. Full tank masih.” Ijah mengeluh kecewa bila nampak rendang ayam atas meja dan perut pula kenyang tahap gila. Nak makan kenyang, tak makan takut meliur time tidur nanti.
“Alah, makan sikit-sikit pun okey. Teman suri. Mama tak nak makan.” Suri mengomel dengan muka manja dibuat-buat.
“I’m in.” faiz sudah tarik kerusi. Hulurkan pinggan kosong minta diisikan nasi.
“Nenek tolong tengok ajelah.”
“Yalah.” Hajah Maidah naik kesian. Itulah anak tunggal, tak ada mama dah kena makan seorang diri.
Suri angkat muka dengan mulut comot terkena kuah rendang. Trick menggoda adik sepupunya supaya ikut makan.
“So?.”
Ijah garu kepala. Tapi akhirnya mengalah bila dah tak tahan tengok gaya makan suri yang menampakkan sangat rendang tu sedap.


“Eh, bila sampai ni? Mak?.” Juwairiyah terkejut bila nampak ramai orang duduk di meja makan. Patutlah bising-bising tadi.
“Ma, jom makan ma.” Suri bangun. Ditariknya kerusi sebelah.
“Tak nak lah, sayang. Mama tak selera.”
“Ma?.”
Juwairiyah geleng. Memang dia tak selera nak telan apa-apa lepas dia diserang sakit perut makan spaghetti di hotel tadi.
“Kamu sakit apa, ju?.”
“Tak adalah, mak. Memang tak selera. Mak tak makan? Tengok macam lagi dua orang ni, selera besar.” Sempat lagi dia mengusik. Faiz dan Ijah tarik sengih. Apa boleh buat, rezeki jangan ditolak…nanti nyesal.
“Mama, makan sikit erk?.” Suri di sebelah Ijah masih nak memujuk.
“Sayang.”
“Ma, please??.”
Pujuk punya pujuk, duduk juga juwairiyah akhirnya. Siap dihidangkan nasi sejemput dengan lauk ayam dan pucuk paku masak lemak.
“Biar suri suap mama. Okey?.”
“What? Dear, mama makan sendirilah.” Malu pula dia nak kena suap depan orang lain. Kalau dia suapkan makan suri yang dah 23 tahun ni, dia boleh lagi buat depan family yang lain.
“Alah, suri suap ya?.”
“Hmm..okey.”

Sunday, October 18, 2009

niat nak share

assalamualaikum..saya baru balik dr kampung..hehe..x sambut deepavali pun sibuk nak balik,kan? mengada aje lebih..sebenarnya entry kali ni saya nak upload gambar2 time party saya kat rumah...party apa? birthday party yg dilaksanakan sangatlah ala kadar..alhamdulillah..buat mana yg patut cukuplah..kewangan x okey so dapat sambut dengan family ajelah..lebih baik n berkat harapnya..tapi alkisahnya x ada card reader lah pula..so belum dapat upload..nanti2lah ya..hehe..

Friday, October 16, 2009

cuci bersih-bersih ya..5

Suri masih sibuk membelek-belek senarai rekod penghantaran baju pelanggan bila satu lelaki tercungap-cungap keluar dari kereta dan terus menghempas beg plastik di depannya.
“What the..”
“Please. Nak cepat ni.” Lelaki itu sudah memintas. Dia terlambat nak masuk office gara-gara lambat bangun dan jalan pula jam.
“Ok. Nama siapa?.” Suri cuba bersabar. Mamanya dah warning, tak boleh kasar dengan customer walau sekali pun.
“Aik, saya pelanggan tetap kat sinilah.”
“Say it or not?.”
“Mana bos awak ni? Apasal awak pula jaga kaunter hari ni?.”
“Eh..err..banyak songeh pula ya. Tadi kata nak cepat.” Satu bom kecil dilepaskan. Orang nak bekerjasama, dia nak mainkan orang pula. sorry… tak ada masa.
Nuh mengecilkan anak mata. Tenung anak dara kasar di depannya. Ini mesti pekerja baru kak ju lah ni. Nak kena report dengan bos ni baru padan muka.
“Come on…your name, tell me what is your name, boy.”
“What? Boy?.”
Suri angguk yakin. Siapa suruh berlagak macam budak. So, tak salahlah kan kalau aku panggil dia boy? Apa tak puas hati pula?
“Give me the receipt now. I know how to spell my name, aunty.”
“Whatever, baby.”
Nuh yang tahan geram, hempaskan beg plastiknya sekali lagi. Budak ni memang nak kena.
“Ish, kalau tak sebab aku dah lambat, aku nak hayun aje kepala kau ni kat dinding tu tau? Shit betul punya perempuan.”
Shit? He called me shit?
“As you want, baby. Call me bitch instead. Huh??,”
Nuh ketap bibir. Hempaskan resit namanya dan terus berlalu. What a black monday today is!!!!




Hari ini, suri sudah tidak mahu jadi counter girl. Belum pun mamanya menyebut namanya, dia awal-awal lagi sudah mencalonkan diri jadi tukang cuci pakaian. Kalau tak pun, tukang lipat aje pun dia okey.
Kejadian cakar mulut dengan jerk dua minggu lalu masih buat dia rasa macam nak lenyek-lenyek aje muka jerk tu. Entah anak siapa entah. Kurang ajar betul.
Tambah-tambah pula bila dia dah period ni. Siaplah customer yang mengada-ngada kena hentam. Silap-silap ada yang nangis nanti dibuatnya. Mama suruh aku jaga kaunter tapi tak suruh aku marah-marah..mana boleh.
“Suri, kenapa tak nak jaga kaunter? Kan senang kerjanya tu?.”
“Huh, senang apa, ma. Susah tau sebab kena layan orang. “
“Setakat layan? Layan cakap aje.”
“It’s okay, ma. Suri prefer kerja belakang tabir ni. Biar kak anis jaga kaunterlah.” Dia sudah menjeling Anis yang leka menjemur di belakang.
“Kak anis tu pemalu. Mana boleh letak dia jaga kaunter.”
“Hmm..susah-susah, mama ajelah.”
“Su..” belum habis dia cakap, suri sudah ghaib masuk ke dalam. Masukkan satu plastik kain dalam mesin, letak sabun dan duduk melangut membaca majalah sementara tunggu kain siap dicuci dan spin.
“Suri..suri..”



“Huh!!.”
Penatnya. Baru tiga beg plastik yang langsai. Ada lagi lima menunggu. Dia mesti siapkan semuanya before jam 12 sebab nanti tak sempat kering.
“Penat ke?.” Usik juwairiyah.
Suri buat muka sepuluh sen. Tunjukkan peluh yang mengalir di celah anak rambut.
“Ma, tolonglah lapkan.”
Walaupun sibuk, juwairiyah layan juga. Diambilnya tisu di dalam pejabat dan dilapkan seluruh muka anaknya dengan lembut. Lebar senyuman suri.
Masuk plastik kelima…beg yang terakhir, dia dah rasa macam tak cukup oksigen dalam badan. Penat gila.
“Satu aje lagi. Last.”
Dimasukkannya satu persatu pakaian ke dalam mesin. Mak oi, banyaknya. Orang kaya mana ni? Mak, dua puluh pasang..dua puluh satu..dua puluh enam..mak…dua puluh, eh?
Kiraannya terhenti. Matanya menangkap sesuatu di celah baju kemeja polo warna merah yang sudah tercelup dalam air. Ini?
“Ma!!!!!!!!!!!!.”


p/s: assalamualaikum,semua..minta maaf..saya belum sambung sys so ini ajelah yg masih ada dlm stok..bacalah kalauu sudi...kalau tak nak pun biarkan aje dia kat sini..jadi hiasan blog yg makin sepi dan suram ni..hehe

Saturday, October 10, 2009

siapa yang salah? 14

Awal aku terjaga. Maklumlah di rumah orang. Sebelum azan subuh berkumandang, aku sudah duduk di atas sejadah membaca al-quran seorang diri.
Azan saja aku terus berdiri. Solat subuh yang paling aman rasanya sebab suasana di bilik ni memang tenang. Dulu di rumah mak ngah pun tenang sebab tak ada orang yang bangun pun tapi lain rasanya dekat sini.
“Sha?.”
Salam pertama aku terganggu bila ada orang mengetuk pintu. Mak cik tu!
“Ya, mak cik?.”
“Oh!.” Katanya pula bila aku dah bukakan pintu. Direnungnya aku atas ke bawah. Aku merumuskan yang dia ingat aku masih atas katil tapi the truth is, aku dah selesai pun sembahyang subuh.
“Kenapa, mak cik?.”
“Alhamdulillah. Sejuk hati mak tengok sha dah siap pakai telekung macam ni. Jom pergi sembahyang jemaah kat atas.” Ajaknya pula. mak cik ni masih sangka aku belum sembahyang.
“Err..”
“Kenapa?.”
Aku garu kepala sendiri. Aku kan dah solat. Takkan nak mengulang lagi? Bukan tak perlu ulang ke?
“Saya sebenarnya dah siap solat, mak cik.” Ah, alang-alang baik aku berterus-terang ajelah. Nanti apa pula yang mak cik fikirkan kalau aku nak beralasan aje.
Mak cik tepuk dahi. Dia senyum kemudian tiba-tiba mencium pipiku, mesra hinggakan aku pula yang segan sendiri. Siapalah aku ni?
“Oh, ingatkan belum solat.” Dielusnya mukaku. “ Tapi tak apa, rasulullah dulu kata kalau kita rasa masih ada yang perlu diperbaiki dalam solat sendirian tu sedangkan ada peluang solat jemaah, boleh ulang solat tu. Kalau tak silap mak lah.”
“Ye ke?.” Lah, lemah agama benar aku ni rupanya ya. Aku tersengih sendiri. Masih tak perasan yang dia dah gelarkan dirinya ‘mak’ dengan aku.
“So, nak join mak dengan Aqasha tak?.”
“Mak?.” Hah, baru aku perasan. Mak cik gelak-gelak sendiri. Mungkin lucu tengok reaksi muka aku yang terkejut ni.
Iyalah, dah lah aku ni datang menumpang di rumah dia. Dilayan macam tetamu penting. Boleh lagi dia menggelarkan diri sebagai ‘mak’ dengan aku. Terasa pula pelik dalam diri aku. Aku kan cuma anak pungut…
“Starting from now, you have to call me mum or mak. Anyway you like it. Anggap mak ni macam mak sha sendiri.”
Aku diam mengangguk tanpa sedar mata aku dah panas menakung air mata. Ya Allah, inilah dugaanMu yang paling mendamaikan hatiku. Tanpa rasa segan aku peluk tubuh mak.
“Terima kasih, mak. Sha tak pernah rasa sebahagia ini.”
“Untung-untung dapat juga mak pahala menyayangi anak yatim macam sha.” Usik mak buat aku ketawa dan berhenti menangis.
Dalam hidupku, aku sudah punya dua orang emak termasuk mak cik. Kedua-duanya baik dan aku kira menyayangi aku. Tapi di mana agaknya ibu kandungku?
“Lah, menung apa tu? Jomlah naik. Aqasha dah lama ready kat atas tu.”




Doktor handsome dah ke klinik lepas breakfast. Aku tinggal sendiri dengan mak. Bercerita-cerita pasal hidup mak yang dimadukan suami dia selepas dah 30 tahun mendirikan rumah tangga. Aku mendengar saja walaupun dalam hati rasa menyampah betul dengan pak cik.
Rasa macam nak aje aku memberi komen, “Lelaki memang macam itu kot, mak. Suka pucuk muda.”
Ayah abang dulu pun kahwin dua juga. Entahlah, lelaki ni buas betul nafsunya. Tak cukup-cukup dengan satu isteri. Habis tu, perempuan boleh tahan dengan sorang suami? Apahal pula lelaki tak boleh?
“Jadi pak cik tak balik ke sini ke, mak?.” Soalku pula. lain di hati lain pula yang terkeluar.
Mak senyum lambat-lambat. “Balik juga. Tapi jarang sangat. Kecuali kalau dia kena datang meeting atau attend kursus dekat KL ni.”
“Kalau kursus? Maksudnya pak cik tak ada dekat KL lah?.”
“Dia tinggal kat Seremban dengan bini muda dia. Sebenarnya mak tak kisah pun bermadu ni, sha. Dah takdir hidup mak. Apa boleh buat.”
“Sha minta maaf kalau soalan sha tadi buat mak sedih pula.”
“Ish, tak adalah. Mak dah biasa. Dah 5 tahun lebih bermadu, kena tinggal-tinggal. Dah jadi perkara biasa pun.”
Dah biasa…itu mungkin kat mulut. Dalam hati siapalah yang tak sedih. Berlaki tapi macam janda kematian suami. Hidup sendiri.


p/s : minta maaf banyak2 sebab SKSI mungkin kena direhatkan sekejap sehingga suatu masa yang akan ditetapkan kemudian..doakan saya berjaya..terima kasih banyak2 ya, semuanya..and please leave your comment..dah lama x baca komen korang..hehe..

Friday, October 9, 2009

kesiannya nasib

aKu sepatutnya dalam rangka nak menyiapkan 2 benda malam ni : pilihan yg aku ada are : siapkan KKBI terjemahan or sambung cerita SKSI..huahuahua..dua-duanya pun nampak macam xkan terlaksana sebab aku dilanda kelaparan yg amat...nak masak tp xde air..Tuhan, tolonglah aku....bila lapar,no idea will come to u...

Wednesday, October 7, 2009

FB

hi..find me on facebook : Siti Rudziah Jukim...hope to see u all there

Tuesday, October 6, 2009

siapa yang salah? 13

“Masuklah dulu.”
Aku teragak-agak sendiri. Jenguk ke dalam, ruang tamu pun sunyi sepi. Aku tak mahu menambah masalah. Kalaulah kami ditangkap basah, oh no, Ya Allah…aku lebih rela duduk merempat di tepi jalan atau di surau sana.
“Okay, lupa. I’ll call my mum. Kejap ya.” Doktor handsome biarkan aku duduk di kerusi berdekatan pintu masuk.
Lama juga aku menunggu. Mungkin mak dia dah tidurlah tu. Dah tengah malam kan sekarang.
Entah apalah reaksi orang tua tu nanti agaknya ya? Tengok anak dia bawa sorang anak dara ke rumah, tengah-tengah malam buta ni? Apa agaknya yang dia fikir pasal aku ya? Janganlah dia pandang serong pula. sebab bukan aku yang minta nak ke sini. Anak dia yang jemput, sebagai pertolongan.
Aduh, kalaulah abang boleh tolong aku…kan bagus? At the very least, kami bekas adik-beradik. Maybe dia boleh carikan aku rumah sewa, just for these few months, sebelum aku boleh cari kerja baru.
“Sha?.”
“Ah.” Suara Aqasha dari dalam rumah buat aku cepat-cepat berdiri. Aku kenalah nampak sopan depan mak dia. Tengok dari keadaan rumah ni, aku yakin mak dia mestilah orang yang bergaya dan menjaga status.
Dia keluar dan hulurkan senyuman manis. Di belakangnya ada seorang perempuan berbaju tidur, juga menghulurkan senyuman. Sekali tengok, aku sangkakan dia ialah orang gaji sampailah doktor handsome bersuara.
“Mum, meet my friend, Shamim.” Mum? Ya ampun, nasiblah baik aku tak terpanggil dia yang bukan-bukan.
Aku masih lagi ternganga bila mak dia dah meraih aku ke dalam pelukan dia. Aqasha kenyit mata di belakang dan aku tayangkan penumbuk kecil aku.
“Mari masuk, Sha. Dah lewat malam ni.” Mak dia dah tarik tangan aku masuk ke ruang tamu.
Aqasha dah bawa naik beg kerja dia. Mungkin nak mandilah tu kot. Kerja sampai lewat malam, mesti penat. Terjumpa pula si malang kat tengah jalan, tambah lewatlah dia sampai ke rumah.
“Sha rehat dulu. Mandi ke. Solat ke. Mak cik tunjukkan bilik ya.”
“Ya, mak cik.” Aku ikut aje dia melangkah ke satu sudut. Belok kanan dan nampaklah tiga pintu berselang-selang.
“Ini library, yang itu pula bilik tamu untuk lelaki.”
Aku angguk saja. “Banyak ya bilik kat rumah mak cik ni.” Itu komen aku yang positif plus memuji.
Kami melangkah lagi sampai ke pintu bilik paling hujung. Aku kira-kira inilah bilik tamu untuk perempuan pula. Dalam kepala aku, mestilah rumah ni selalu dikunjungi tetamu tak kira lelaki atau perempuan. Tetamu yang macam mana agaknya ya?
Betullah. Mak doktor handsome bukakan pintu bilik yang ketiga. Hidupkan lampu dan kipas kemudian air cond pula. Cantiknya bilik.
“Ini bilik tamu perempuan ke, mak cik? Cantiknya.” Aku dah menjengahkan sedikit kepala ke dalam. Dia ketawa.
“Apa jenguk lagi tu, sha? Masuklah.”
“Hurmm..mak cik tak kisah ke saya menumpang tidur kat sini malam ni?.” Ragu-ragu aku nak masuk.
Ditariknya tangan aku masuk. Disuruhnya aku berehat di atas katil.
“Tuala dan baju tidur ada kat dalam wardrobe tu. Ambil aje. Mandi dulu. Rehat kemudian kita minum malam. Nak panaskan badan tu sikit.”
“Err..tak apalah, mak cik. Menyusahkan mak cik aje. Lagipun kami dah makan kat luar tadi. Doktor belanja.” Berat hati aku nak bersetuju. Iyalah, kalau aku mengantuk, dia tentulah lebih mengantuk.
Mak cik herot bibir. Tak puas hati kot. “Apa yang nak disusahkan? Dah, sha pergi mandi. Mak cik ke dapur dulu. Nanti keluar tau.”
“Terima kasih, mak cik.” Rasa terharu sangat. Darah daging sendiri tak melayan kita sebaik ini, bila orang luar pula boleh buat baik dengan kita, memang rasa terharu sangat-sangat. Aku memang terikut-ikut sangat dengan feeling aku sampai dengan beraninya aku peluk mak doktor handsome.
Nyata dia nampak terkejut tapi at last dia ketawa. Suka. Gembira.
“Mak cik ni tak pernah ada anak perempuan. Gembira sangat rasanya bila sha peluk mak cik. Rasa macam anak sendiri pula.” komennya dan aku dah tersipu-sipu malu sendiri.

sesuci kasih seorang isteri 32

Makanan yang tersaji di hadapan mata begitu menyelerakan sekali. Aku benar-benar rindu masakan kampung begini.
Kami makan bersulam cerita. Alishah lebih banyak diam kerana bukan sifatnya makan sambil berbual. Bukan aku tidak tahu tapi entah kenapa macam-macam perkara melintas di fikiran untuk dibualkan.
Saat aku makan bersama Sofea dulu, terasa kebas punggung hendak duduk lama-lama tapi bersama Alishah, hampir dua jam kami di sini.
“Abang masih berselera makan tapi dah nampak kurus sangat.” Komen Alishah selepas aku menghabiskan suapan nasi berlaukkan ikan keli goreng berlada. Nasi tambahan untuk kali ketiga. Benar-benar bagai dirasuk syaitan seleraku hari ini.
“Kurus sangat?.” Persoalku.
Dia mengangguk perlahan. Jari-jemarinya menjangkau mengusap tangan kiriku di atas meja.
“Abang banyak fikirlah tu.”
Aku tersengih saja. Memang aku banyak berfikir. Tentang along…tentang Sofea..tentang bussines..tentang bila masanya paling sesuai untuk aku menjelaskan pada Alishah hal sebenar…semuanya…
“Tengok tu…fikirkan apa tu? Sampai melayang fikiran.” Tegurnya serentak menepuk lembut tanganku.
“Tak ada apalah..biasalah, manusia kena banyak berfikir. Abang fikir kenapa abang bertuah sangat dapat wife sebaik Isha.”
Buat pertama kalinya, aku melihat wajah tersipu-sipu malu isteriku sendiri. Darah merah menyerbu naik ke muka namun tetap menambahkan kecantikannya. Dia kelihatan begitu menawan sekali.
“Malu ke?.” Usikku sengaja sambil meramas tangannya di bawah meja. Dia membalas erat.
“Tak…tak malu..cuma segan.” Merahnya berkurang. “Isha tak adalah sebaik mana pun. Kalau pun baik, sebaik-baik manusia.”
“Ini yang buat abang hormat sangat dengan sayang.”
Matanya merenung ingin tahu. Sengaja aku membalas renungannya tetapi dengan maksud yang lain hinggalah dia menutup mulut menahan ketawa.
“Kenapa pula?.”
“Sebab….”
Belum sempat menyambung gurauan, telefon bimbit di atas meja bergegar menandakan ada panggilan masuk. Mulanya aku hanya mahu membiarkannya berhenti berdering tetapi sekilas aku ternampak namanya.
“Ujian dari Allah..calling”
“Erm…abang nak jawab call ni kat luar sekejap ya, dear.” Buru-buru aku bangun dan apabila melihat anggukan penuh yakin Alishah, terus menerpa ke pintu keluar.
“Assalamualaikum.” Aku merebut peluang mencari pahala dengan menghulurkan salam terlebih dahulu. Sofea menjawab perlahan sebelum berdehem beberapa ketika. Ada apa lagi ya?
“Abang dah makan ke?.”
Aku mengiyakan saja. Melihat jarum jam yang menghampiri angka 3.20 petang, aku terus memasang niat terus pulang ke rumah bersama Alishah supaya kami dapat berehat sebentar berdua. Pukul 5 nanti perlu ke Bukit Antarabangsa pula.
“Kenapa call ni? Ada apa-apa ke?.” Tak tertunggu aku rasanya.
“Tak ada apa tapi…”
“Teruskan.”
“Sofea rindu kat abang.” Dia malu-malu, aku pula sudah terpaku. Rindu katanya? Rindukan abang…rindu kat aku?
Sudah hampir seminggu selepas hal itu berlaku. Aku baru hendak merasakan detik-detik gembira menjalani hidup berumahtangga bersama Alishah dan Asha dan kini semuanya seakan terusik oleh kehadirannya.
“Malam ni abang boleh balik rumah Sofea?.”
“Urmm…abang ada hal penting. Mungkin lain kali kot.”
“Hal penting?.”
Aku cuba untuk tidak merengus. “ Ya, ada hal dengan family abang. Lain kali kalau ada masa, abang cuba.”
“Oh, tak mengapalah kalau macam tu. Abang selesaikan dulu hal abang tu.” Lembut suaranya.
“Ya, insyaallah.”

Tuesday, September 29, 2009

sesuci kasih seorang isteri 31

Akhirnya…ya, akhirnya setelah aku berkorban dan menjadi korban, malam ini papa dan mama akan dapat membawa bersama anak sulung mereka bersama keluarganya sekali.
Mereka dijangka tiba di KLIA pada pukul 10 malam nanti. Aku bercadang mahu mengajak Alishah dan Asha ke rumah mama dan papa petang ini. Membantu apa yang patut untuk kenduri kesyukuran menyambut kepulangan mereka.
Selama seminggu lebih mereka menunaikan umrah dan seterusnya melawat keluarga Along, tidak sekali pun aku ke sana selepas kenduri dulu.
Bukannya malas tetapi tiada masa. Tambahan pula hanya ada keluarga Pak Long sahaja di sana sedangkan aku bukannya rapat benar dengan isteri dan anak-anak Pak Long. Hanya kenal biasa-biasa sahaja.
Keluarga Pak Long dulu menetap di Singapura hampir 20 tahun maka kami memang jarang bertemu. Kalau pun ada majlis keluarga, aku si pendiam yang jarang mahu bersosial dengan mereka.
Riezman, tua 10 tahun daripada Along. Sudah punya seorang cucu perempuan. Puteri Yasmine, tua 7 tahun daripada Along. Anak sulungnya baru sahaja melaporkan diri bertugas di sebuah hospital di Sarawak. Puteri Hidyah, tua 3 tahun sudah mempunyai anak teruna berumur 18 tahun manakala Puteri Julainah, sebaya denganku baru sahaja melahirkan anak ketiganya bulan lepas.
“Tuan?.”
“Siti.” Berdegup kencang jantungku dibuatnya. Terkejut bukan kepalang. Orang tengah asyik melamun, interkom pula tiba-tiba berbunyi.
“Tuan ada meeting dengan akauntan syarikat jam 5 petang nanti. Lepas meeting dengan Datuk Yazid. Boleh ke, tuan?.”
“Eh, meeting jam 5?.”
“Tuan dah lupa ke? Kan saya ada arrangekan dua hari lepas.”
“Alamak, saya sepatutnya balik awal hari ini. Ada kenduri kat Bukit Antarabangsa. Tolong cancel dulu meeting tu. Postpone esok atau lusa.” Takkanlah aku datang waktu rombongan papa dan mama sampai? Siapa nak tolong uruskan persediaan kenduri?
“Err..this is an important meeting, sir.”
Sebuah keluhan terlepas. Siti yang aku kenal cekap orangnya. Apa dah jadi dengan setiausahaku ini?
“Siti, would you please tell me siapa bos kat sini? Me or you?.” Bukan berlagak atau meninggi diri tetapi bosan. Arahanku selama ini tidak pernah dipersoalkan oleh sesiapa sahaja.
“I’m sorry, sir.”
“Kalau macam tu, listen to me. Cancel meeting tu. Saya ada hal lebih penting. Family matter.”
“I’m sorry, again. I will do as you command.”
“Syukurlah.”
Dengan pantasnya aku memutuskan talian. Beberapa saat kemudian, talian bersambung tetapi bukan lagi kepada Siti. Aku menghubungi Pak Long bertanyakan apa yang perlu disiapkan lagi. Terkesan juga di hati bila aku dikatakan kurang mengambil berat kebajikan papa dan mama.
Satu mesej ku hantar kepada Alishah. Memaklumkan rancanganku mahu mengajaknya pulang ke Bukit Antarabangsa dan dia perlu pulang lebih awal.
“Message delivered to LoVe My WiFe..AliShAh”
Tetapi belum sempat aku menutup telefon, nama kekasih hatiku satu-satunya itu muncul di skrin.
“Assalamualaikum, sayang.” Sapaku. Terkejut bercampur gembira. Senang hati berpeluang mendengar suaranya yang lunak manja.
“Waalaikumsalam. Abang kat office lagi ya?.”
Aku pantas melihat jam di tangan. Pukul 1.28 tengah hari. Oh ya, waktu untuk makan tengah hari dan solat zuhur.
“Yalah, dear. Abang tak notice pun jam ni dah sampai angka 1. Sayang abang dah makan ke?.”
Kedengaran tawanya di hujung talian. “Isha baru habis meeting. Abang nak keluar makan tak?.”
“Sayang nak makan apa? Kat mana?.”
“You set the place and the menu. Isha menurut aje. Ke abang nak Isha pilihkan pula untuk kali ini?.”
Sebuah restoran melayu yang menyajikan masakan kampung melintas di fikiran. Terbayang-bayang aku ikan keli goreng berlada bersama kerabu jantung pisang dimakan bersama nasi panas.
“Sayang get ready. I’ll be there in 30 minutes. Kita makan masakan kampung hari ini.” Putusku pantas.


p/s : assalamualaikum...lama x post, sorry ya..saya baru balik kolej n to make it worse, saya bz gila2 dengan projek pemfailan sempena MQA nak datang..huhu..teruskan membaca ya...

Thursday, September 17, 2009

salam raya

hai...tuk semua orang, selamat berhari raya..maaf zahir dan batin..hati-hatilah memandu kalau nak balik kampung or pergi beraya nanti...jaga kesihatan..ceria-ceria selalu...

Sunday, September 13, 2009

sesuci kasih seorang isteri 30

“Tuan ada meeting dengan Radzin jam 4.30 petang nanti.” Ketibaanku disambut jadual daripada Siti.
“Radzin? Ada hal yang tak selesai lagi ke?.”
“Eh, Radzin kata nak bincang something. Tak cakap apa.” Siti menegakkan tubuh. Mungkin dia belum lagi keluar makan tengah hari apabila melihat fail yang berlambak di atas mejanya.
“Did he called or what?.”
“He called, of course. Kenapa, tuan? Tuan tak nak jumpa dengan dia ke? Saya boleh batalkan kalau tuan nak.”
Aku menonong masuk ke pejabat. Menyedari soalannya tidak berjawab, dia lekas-lekas bangun mengekoriku sehingga ke dalam, siap dengan organizer, reminder dan sebatang pen kesukaannya.
“Tuan?.”
“Hurmm…jangan batalkan. I wonder what is not done between us. Mungkin pasal kamu tak, siti?.”
“Saya? Kenapa dengan saya, tuan?.” Dahinya berkerut seribu, keningnya bercantum menjadi satu.
“Kamu tak rasa sesuatu ke dengan Radzin tu?.”
“There’s nothing between us, sir. So apa yang sepatutnya saya rasa pula?.”
Aku berjeda seketika. Membiarkan perasaan ingin tahu membuak-buak dalam dirinya. Saja aku mahu bergurau di saat-saat begini. Saat perasaanku tika makan tengah hari tadi sudah terganggu.
“Tuan? Would you please explain it to me?.” Desaknya di luar sedar. Nampak benar dia seakan terasa sesuatu.
Bukankah Radzin juga menunjukkan tanda-tanda seolah dia berminat dengan setiausahaku seorang ini? Dia melihat Siti seperti melihat Siti Nurhaliza. Sedangkan Siti di hadapanku ini cuma Siti Nuralya. Cuma manisnya tetap ada.
“Tak apalah kalau tak ada apa-apa. Mungkin sayalah yang silap tengok tu.” Putusku akhirnya. Sengaja mempermainkan perasaannya.
“Huh..” siti mengeluh lega. Aku memandangnya dengan sengaja menjegilkan mata dan dia sudah cepat-cepat keluar.
Siti…Siti…












Mak Kiah sedang sibuk memandikan Asha semasa aku sampai di rumah. Senang hatiku melihat pengasuhku kini sedang mengasuh anakku pula. Dengan penuh kasih sayang tentunya.
“Assalamualaikum, anak papa.”
Asha mengukir senyuman. Benar-benarkah dia memahami apa yang aku katakan ataukah dia sudah terbiasa mendengar ucapan salam daripada mamanya. Sejak dia mula disahkan mengandung lagi.
“Biar saya pakaikan Asha baju, Mak Kiah.” Aku menawarkan diri dengan penuh senang hati.
“Serius ke nak tolong Mak Kiah ni?.”
“Eh, Mak Kiah ni. Saya jarang dapat tolong Isha atau Mak Kiah.” Selama ini aku hanya tahu sampai di rumah untuk berehat. Jarang sekali aku dapat membantu mereka menguruskan rumah tangga.
“Tak penat ke?.”
Senyumanku bertambah lebar. Tubuh Asha yang sudah dibaluti tuala berwarna putih bersih aku letakkan di atas katil.
“Tak apa, Mak Kiah. Saya betul-betul nak tolong.”
“Kalau kamu dah cakap macam tu, biar Mak Kiah siapkan minuman petanglah.”
“Ya. Okey.”
Kami ditinggalkan berdua sahaja. Tubuhnya ku keringkan sebelum ku letakkan bedak bayi Johnson’s Baby.
“Baby papa nak baju warna apa malam ni?.” Pipinya ku kucup berkali-kali. Sungguh Allah s.w.t sayangkan aku dengan menganugerahkan diriku dua orang puteri yang sangat menyenangkan diriku.
Memilih hampir seminit dua, akhirnya aku mencapai baju tidur yang kelihatan comel benar berwarna ungu bercampur merah jambu. Hadiah daripada papa sempena kelahiran bayi kami.
“Assalamualaikum.”
Kelembutan suara itu lebih menarik perhatianku untuk terus menoleh ke muka pintu.
“Sayang?.”
Manis dan sangat menyegarkan senyuman di bibirnya walaupun selepas seharian dia berada di pejabat. Menguruskan itu ini hal perniagaannya. Ke sana ke sini bertemu pelanggan yang inginkan perkhidmatan kreatifnya sebagai pereka dalaman yang agak popular.
“Cantiknya anak mama. Papa tolong pilihkan baju ke?.” Dia sudah meluru memeluk Asha selepas menyalami tanganku.
Asha ketawa mengekeh. Mereka berdua : puteri hatiku, memang rapat. Harap-harapnya mereka akan kekal rapat begini sampai bila-bila.
“Sayang dah solat ke?.”
“Dah, bang. Lepas jumpa client tadi Isha ajak dia solat sekali kat masjid.”
“Ajak sekali? Lelaki ke perempuan?.” Soalku sedikit bernada cemburu. Alishah mengerutkan dahi memandangku. Sesekali dia cuba menahan ketawa.
“Masyaallah. Abang fikir banyak sangat ke lately ni? Banyak benda yang abang tersasul.” Rambutku diramas-ramas lembut. Sejuk sedikit rasa marah yang baru hendak bertapak.
“What do you mean tersasul?.”
Dari berdiri, Alishah membawa Asha duduk rapat di sisiku. Pun begitu dia tidak sesekali mengalihkan anaknya kepadaku. Tentu saja dia tidak mahu aku kepenatan.
“Abang.” Tanganku digenggam erat sebelum dibawa ke bibirnya. Aku terdiam saat dia mencium hangat kedua tanganku.
“Isha tak pernah berurusan dengan client lelaki selama ini seorang diri. Kalau Isha jumpa client, it’s a woman for sure. Kalau kena jumpa juga client lelaki, Isha akan serahkan pada the other designers in my company to take it. Or else, Isha ajak PA Isha keluar sekali.”
Kami berpandangan lama. Aku yang bersalah. Alishah yang sangat setia. Mengapa aku tidak terfikir soal ini selama ini? Apa yang aku sibuk sangat fikirkan sampai cara kerja isteri sendiri pun aku lupa?
“I’m so sorry if I made you jealous.” Tanganku dikucup sekali lagi. Lebih intim. Lebih mendamaikan.
“Sayang, abang yang sepatutnya minta maaf. Jealous tak tentu pasal kan?.”
Dia senyum dan kemudiannya menggeleng. Asha diletakkan pula di atas katilnya sendiri sebelum dia kembali kepadaku.
“Syukurlah abang cemburu. Maksudnya abang sayang lagi kat kami.”
Sekali ini aku pula yang mengerutkan dahi, mencantumkan kening. Kenapa semakin hari aku merasakan yang Alishah mengetahui sesuatu yang aku sendiri tidak dapat pastikan kebenarannya?
…maksudnya abang sayang lagi kat kami….
Alishah tahu ke? Kalau ya, bagaimana dia tahu? Membelek telefonku bukan kerja Alishah. Dia tidak akan menyentuhnya di belakangku. Sekadar untuk mengambil gambar Asha…itu saja.

Popular Posts