Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Saturday, January 31, 2009

an andalusia's story 9

Ah, malunya aku dia nampak aku tidur tadi. Kalau tidur elok-elok tu tak mengapalah. Ini aku selamba aje tidur terbongkang kat sofa dengan kaki berkangkang. Aduh, tak sopannya aku…
Dia ni pula tak reti agaknya nak berhenti mengejek orang. Asal nampak aku, senyum. Nampak aje, senyum. Bukan dia aje, malah nenek pun ikut sekongkol dengan Adib dan Rania.
Rania lah yang gatal sangat mulut cerita kat nenek pasal kes petang tadi tu. Hish…geramnya.


“Liya, jom makan malam. Nenek tahu liya laparkan?.”
“Tak nak lah saya makan.”
“Lah, kenapa pula? Lagipun kan Armand ada tu. Dia tetamu liya, kenalah layan.”
“Sebab dia adalah, saya tak ingin nak makan.”
“Tak baik macam ni. Tetamu kena dihormati.”
“Dia pun tak hormatkan saya, nek. Ketawakan orang tu, tak hormatlah tu.”
“Liya merajuk ke?.”
“Huh, tak kuasa saya nak merajuk. Kalau kena pujuk tu tak apalah juga.”



Ya Allah, perut aku ni pun satu. Tak tahu nak bekerjasama langsung. Orang nak merajuk pun susah.
Harap-harap ada lagilah lauk diorang makan tadi. Asam pedas ikan pari pula tu. Huih, rugi juga kalau tak merasa. Nenek kalau memasak, memang tak boleh lawan punya.
Eh? Baru aku nak buka pintu, tiba-tiba pula ada dulang. Penuh dengan makanan. Siapa yang letak ni? Nenek kot.
Aku tengok sekeliling tak ada sesiapa jadi tangan ni panjang aje menjangkau tapi belum pun sempat aku nak menarik dulangnya, tiba-tiba aje ada tangan yang menggenggam tangan ni.
“Hai, lapar ke?.”
Dia? Cis, tak habis-habis nak malukan orang.
“Lapar?.” Nadanya berubah ikhlas.
Walaupun malu, aku tetap angguk. Lama kami bertentang mata. Dia senyum. Kenapa?
“Lucu sangat ke kalau saya lapar pun?.”
“Lucu? Siapa cakap lucu?.”
“Dah tu yang bos senyum-senyum tu kenapa? Gila?.”
Bertambah kuat dia ketawa. “Berkemungkinan akan gila tapi tergila-gilakan PA saya ni.”
“Mulalah nak merapu tu. Memang nyanyuk.”
“Ok, saya tak nak senyum lagi. Jom saya teman awak makan. Makan sorang-sorang ni tak best.”
Anehnya, aku ikut aje dia ke dapur. Dia layan aku macam puteri. Panaskan lauk, hidangkan makanan, sendukkan nasi, tuangkan air suam, siramkan tangan. Semuanya dia yang buat.
“Eh, kenapa ada dua pinggan?.”
“Nak satu aje ke?.”
Aku yang tak mengerti apa-apa ni angguk saja. Dah aku aje yang nak makan. Takkan sampai dua pinggan kot.
“Ok, jom makan.”
“Tapi kenapa letak nasi macam bukit ni? Tak habis karang, hah membazir lagi.”
“Apa nak membazir pula. Saya makan separuh, awak makan separuh.”
“What? Bos lapar lagi ke? Besarnya perut.”
“Siapa cakap saya lapar lagi? Memang saya lapar sejak dari KL lagi. Ingat nak makan dengan awak tadi tapi…”
“Lah, bos tunggu saya ke? Kesiannya.”
Dia angguk. Memang aku menyesal. Manalah aku tahu dia nak makan dengan aku juga. Perlahan-lahan aku mula menyuap. Dia turut menyuap. Dia tengok aku, aku tengok dia dan akhirnya kami makan sambil ketawa.
Aku betul-betul terlupa yang kami makan sepinggan. Sekali lagi. Dia cubit ikan, aku ambil sayur. Beberapa kali pula dicecahkannya isi ikan ke dalam kuah sebelum aku akan cepat-cepat merebut.
Aku juga terlupa hakikat aku melayaninya dengan mesra tanpa ada tudung di kepala sampailah sebelum aku masuk ke bilik, dia berbisik memuji kecantikan rambutku.

“Bos.”
“Apa?.”
Aku tengok dia syok sangat tolong nenek angkut beberapa tandan pisang dari kebun ke rumah. Adib pula awal-awal dah book dia nak ajak pergi memancing kat sungai.
“Bos.”
“Kenapa dengan liya ni?.”
Aduh….
“Bos, dah dua hari bos kat sini. Tak nak balik ke? Kerja office dah tak ingat?.”
Dia ketawa kecil. Sebelum sempat aku mengelak, dia dah capai hujung tudung aku dan lapkan kat muka dia yang berpeluh-peluh. Biadabnya.
“Awak balik KL esok kan?.”
Cepat-cepatnya aku mengangguk. Bodoh. Esok kan hari jumaat. Aku akan sambung cuti di kampung ni dengan nenek. Hari ahad nanti barulah kami balik semula ke Kuala Lumpur.
“Awak balik esok, so saya pun esoklah baru balik.”
“Baliklah petang ni. Tak eloklah orang kampung tengok bos lama-lama kat sini. Saya ni anak dara lagi tau.”
“Lah, saya bukannya nak buat apa-apa. Setakat nak biasakan diri aje.”
Biasakan diri apa pula? Syarikat nak buat projek kat kampung ke nanti? Tapi kalau ya pun, bukannya dia kena bergelumang dengan lumpur dan peluh macam sekarang.
“Biasakan diri untuk apa?.”
“Eh, saya kan nak tinggal kat sini nanti.”
“Maksud bos?.”
“Iyelah, nak balik juga kampung sebelah isteri sekali-sekala.”
“Bos nak kahwin dengan siapa kat kampung ni? Takkan baru dua hari kat sini dah jumpa calon kot.”
“Cinta kan buta.”
“Hah? Mana ada cinta tu buta. Kalau buta, tak adalah orang yang bercinta. Iyelah, tak nampak apa-apa…siapa-siapa.”
Pecah ketawanya. Nasib baiklah nenek masih di kebun.

Friday, January 30, 2009

an andalusia's story 8

“I kerja lah. Ke saya dah kena fired ni? Barang-barang I semua dah tak ada. Siapa yang buang?.”
Aku risau separuh mati, dia boleh pula senyum macam ni. Kenapa dengan semua orang ni hah?
“Rani? I kena fired ke?.”
“Fired? Siapa fired you?.”
“Habis mana barang-barang I?.”
Khairani menggeleng. “You tak tahu ke I dah kena balik ke position I? Ini meja I sekarang.”
Kena balik position asal? Tapi itu dia. Aku ni????



“PA.”
“Bos ni kan. Suspend saya tahu?.”
Dia ketawa sungguh-sungguh. Manalah aku tahu dia exchange semua position kami. Dania jadi secretary, aku jadi PA.....again.
“Tak happy ke nak kerja dengan saya ni?.”
“Happy kalau bos tak dera saya lagi. Macam dulu.”
“Hmm...itu kita bincang kemudian. Happy tak happy, awak tetap kena kerja dengan saya. Kecuali...”
“Kecuali apa?.”
Dia sengih aje macam kerang busuk.
“Kecuali kalau awak nak jadi PA datuk.”
“Bos ni!!!!.”


Memandangkan cuti sekolah dah mula, tak ada siapa nak jaga Rania dan Adib. Mak pula kena siapkan semua jahitan dia. Customer pun dah sibuk tanya tempahan.
Nasib aku memang baik bila bos izinkan aku cuti empat hari. Sementara cuti, lebih baik kami pulang ke rumah nenek.
“Hah, Adib. Mandi kat telaga tu baik-baik.”
“Ya, nek.”
Petang-petang begini, waktu kecil dulu aku dan Farah selalu berenang kat sungai belakang rumah. Bogel aje. Budak-budak. Tak tahu malu.
Masa tu aku lah yang nak sangat jadi ketua. Minta izin kat ayah yang garang tu. Nasib baik dia izinkan tapi kadang-kadang bila dia tak ada kat rumah, aku tetap memandai-mandai lari bawa tayar getah.
Malamnya, bila ayah sampai di rumah, tak sah kalau aku tak kena satu pelempang sulung dia.



“Kak, bangun.”
“Grrr….” Orang baru nak tidur, dah ada yang nak mengganggu. Dahlah penat tolong nenek korek ubi kayu tadi.
“Kak, bangunlah cepat.”
“Ada apa ni hah?.”
Rania tertunjuk-tunjuk ke arah pintu. Tapi aku yang tengah mamai ni tak nampak satu apa benda pun.
“Kawan akak tu. Dia nak jumpa akak sekarang.”
Kawan? Aku kat kampung ni mana ada kawan. Takkan kawan-kawan dari office kot? Jauh-jauh datang dari KL?
“Siapa?.”
“Abang Armand. Dia cakap dia kawan akak. Cepatlah keluar. Dah lama dia tunggu tu.”
“Armand?.”

so what? 9

Six years later…



Lusa dah nak balik malaysia. Alhamdulillah, nampaknya aku x hampakan harapan mak dengan ayah yang susah2 hantar aku further study kat oversea ni. Aku balik ni, aku akan jadik doktor.
Alhamdulillah…syukur sangat2.
Bila dah free ni, aku rasa aku nak shopping dengan kengkawan. Nak belikan macam2 untuk mak, ayah, hana, hafiz and paling penting untuk anak manja sorang 2, Ifti Asha Amisha….
Baby, mama miss u so much…..mmuah..mmuaahh….
Tunggu mama balik ya, sayang..





“Eh, you pun nak balik Malaysia jugak ke?.”
“Haah. Malaysian macam awak jugak. Study ke?.”
“X. kursus aje kat sini. Tapi dah dekat 2 bulan jugak kitorang kursus. Dah boleh adapt dah dengan life kat sini. Best jugak tapi Malaysia is still better.”
Betul 2. Lelaki ni aku tengok muda sikit aje dari fikri. Mungkin dalam 30 kot. Fikri tahun ni dah 32. Fikri…mana lah dia sekarang yerk?
“Awak dah habis study? Study apa?.”
“Alhamdulillah. Dah habis. Penat jugak kan jadik student.”
Dia angguk aje. “Tapi awak study apa?.”
“Adalah..”
“Aik?.”


Keluar aje kat arrival hall, aku dah nampak ayah, hani dengan hafiz lambai macam x cukup tangan. Mana mak? Asha?
X sempat salam, aku dah sibuk tanya pasal anak manja aku. Ketawa aje ayah kat aku.
“Dia merajuk 2 dengan hana. Last time hana call 2, kan hana nak cepat tapi sebenarnya anak manja hana 2 nak cakap dengan hana.”
Oh, kes merajuk rupanya. Alamak, nak pujuk anak aku 2 susah sikit taw. Bukannya bagi aje coklat dia terus x marah. ( bab dia x makan coklat ). Hehe..


“Sayang…sayang mama…Asha sayang?.”
Aik, x jawab mama panggil? Marah sangat ke baby aku ni? Takkan aku x sempat cakap dengan dia, nak marah2 macam ni? Haih, jangan jadik pemarah macam papa dia sudah…
“Asha?.”
“Hmm…ada kat atas. Tidur lepas nangis.”
“Nangis? Napa, mak?.”
“Mak nak simpan gambar ko kat stor. Yang lama2 tu. Time sekolah. Tetiba pulak Asha dah nangis.”
Alala…anak mama!!!


Comelnya tengok dia tidur macam ni. Peluk teddy bear aku yang dah busuk tu. Bekas hani punya. Aku mintak sebab teddy bear ni ada sentimental value pada aku. Ingatkan aku kat papa Asha.
Aku cium dahi dan pipi Asha. Muka dia betul-betul ikut muka fikri. Kecuali mata tu, memang fotostat mata mama dia.
Macam tak percaya kan, aku baru 18 dah jadik mak budak? Hehe…percaya x percaya, memang aku dah kena panggil mama pun. Best dan bahagia sesangat taw bila ada orang panggil kita mama. Tak rasa tak taw…hehe….


Mula-mula aku fly pergi UK dulu, aku kena tinggalkan Asha dengan mak. Aku kan baru 18. First time pulak tu pergi oversea. X kenal sesiapa. Banyak benda nak kena uruskan. Cari rumah, buat assignment. Kalau Asha ikut aku time 2, tak taw lah camna aku nak uruskan hidup kitorang.
Masuk sem 3, aku bawak Asha tinggal dengan aku sebab aku dah ada rumah, ada biasiswa and assignment pon xde lah banyak sangat.
Dekat setahun kitorang tak duduk sama, mula-mula memang Asha nangis aje. Dia tak biasa dengan aku. Tak nak menyusu, tak nak makan dan tak nak apa-apa. Sampai demam dia.
Tapi alhamdulillah, lama-lama tu kitorang jadik rapat sangat. Selayaknya mama dengan anak. Asha dah manja sangat kat aku. Tido nak mama, makan nak mama, mandi nak mama.
Tapi last semester, aku hantar dia balik dengan mak. Balik awal sikit dari aku. Sebab aku ada banyak kerja. Busy sampai takde masa nak layan Asha macam selalu. Memang lah dia nangis tak nak balik Malaysia tapi lepas aku pujuk-pujuk, lastly dia nak jugak.


“Sayang?.”
“Mama.” And bangun-bangun aje, Asha terus peluk aku kuat-kuat. Hah, nangis lagi budak ni…
“Syhh..what’s wrong, baby? Miss me? Mama miss u too.”
Tambah kuat dia nangis. Haih, memang lah kalau dah manja kan? Hehe…manja Asha ni sampai dia tak nak stop menyusu taw. Umur dia dah enam tahun ni, masih nak menyusu.
“It’s okay, I’m here. Stop crying, ok?.” Aku peluk dia macam peluk baby. Pelan-pelan baru dia stop produce air mata. Tenung aku and hmm…taw lah apa yang dia nak bila dah tengok mama dia cam tu.


Siapa sangka kan aku dapat kerja kat hospital KL ni? Betul-betul dekat dengan rumah yang pernah aku duduk dulu. Entah fikri still ada kat sana ke tak. Aku dah tak taw satu apa benda pun pasal dia.
Nasib baiklah Asha tak tanya-tanya aku pasal papa dia sebab dia mati-mati sangka ayah tu lah papa dia. Kesian Asha.
Aku pulak tak pernah tunjuk gambar kawen aku dengan fikri kat Asha. Sebab aku takut nangis depan anak aku ni. Asha ni bukan boleh kena kelentong, pandai aje dia teka apa yang aku nak sembunyi.








Lepas breakfast makan nasi ayam, aku terus hantar Asha pergi tadika. Kat sini cikgu-cikgu dia ok sangat. Bebudak cepat pandai. Itu yang kengkawan kat hospital tu promotekan sebab diorang pun hantar anak diorang kat sini.
Asha pun nampak selesa kat sini. Tengah hari baru aku ambik Asha dan hantar kat rumah hajah kalsom sebelah rumah. Nasib baik jugak lah mak cik tu nak jaga budak. Lau tak, mana aku ada masa nak pergi cari pengasuh lain.
Orang gaji dari seberang ni aku tak percaya sikit. Takut dia bawak Asha lari ke apa nanti….nauzubillah…merana aku nanti.


“Dr. Hana.”
“Eh, macam kenal aje.” Iyelah, muka ni macam aku pernah nampak aje. Tapi kat mana yerk? And siapa dia ni?
Tetiba aje dia nak salam tapi aku sekarang memang dah tak sentuh-sentuh lelaki taw. Kenalah aku senyum dan angguk kepala aje. Nasib baik dia paham.
“Saya rasa saya pernah nampak awak tapi tak ingat pulak kat mana. Siapa ya?.”
Dia senyum aje. Tengok kot yang dia pakai ni, nampaknya kitorang kerja kat tempat yang samalah. Doktor baru kot…
“Awak tak ingat saya dah?.”
“Sorry, muka tu aje yang familiar sikit.”

Saturday, January 24, 2009

so sorry..guys

saya nak minta maaf awal-awal sebab sepanjang minggu ni saya duduk rumah kat kampung..which means..tak ada coverage celcom..kalau ada pun x kuat mana pun untuk membolehkan saya upload cite..kecuali kalau ada kesempatan, saya keluar pergi pekan insyaallah saya uploadkan..thanks anyway..i love n i care.. :)

Friday, January 23, 2009

An Andalusia's Story 7

Aku betul-betul trauma. Terkejut. Tak sangka. Aku tahu dia memang gatal orangnya tapi ingatkan dia hormat dengan aku. Syukurlah bos datang tepat masanya.
Waktu aku bergelut dan makin hilang tenaga itulah dia datang menyelamatkanku.
“Bos.”
Rasa malu pun aku dah tak rasa bila aku terus peluk dia. Iyelah, kesucian aku hampir diragut. Siapa yang tak takut sangat.
Sempat juga bos hentak kasut tumit tinggi aku di kepala datuk sebelum kami kelam-kabut lari. Beg pakaian pun nasib baik dah kemas.




“Liya, makan dulu yerk.”
“Tak apalah, bos. Saya dah tak ada selera.”
Dia panggung kepala. Pegang pipi aku. “Kalau bos lapar, bos makanlah dulu. Saya tunggu bos.”
Lama kami bertentang mata. Dengan bos, aku rasa agak selamat. Selama ini kami asyik berdua, tak pernah dia nak ambil kesempatan. Padahal peluang dan ruang untuk dia banyak sangat.
Di hotel pun selalunya bilik kami mesti bersebelahan. Dia hantar aku sampai depan pintu, jemput aku malah kadang-kadang kalau dia dah nakkan sesuatu dokumen tu, dia akan masuk aje bilik aku suka hati dia.
“Hmm..saya tak lapar sangat. Kalau tak nak makan, kita terus balik. Ok?.”
Aku angguk. Sekarang pun dah nak malam, kalau lambat-lambat sangat nanti tengah malam pula baru sampai kat rumah. Dah lah buat report polis tadi lama sangat.
Sepanjang jalan, aku asyik melamun dan akhirnya terus tidur. Bos ajak juga berbual tapi aku rasa mengantuk sangat. Entah sampai mana baru aku bangun bila terasa kereta berhenti.
“Bos?.”
Eh, mana dia ni? Aku kat mana ni? Perlahan-lahan aku cuba tengok kawasan sekeliling. Restoran. Bos?
Kelam-kabut aku keluar dapatkan bos yang tengah makan nasi. Aku betul-betul takut duduk seorang dalam kereta. Gelap pula tu.
“Lah, lapar ke?.”
“Bos ni tinggalkan orang macam tu aje. Saya takut tau.” Hampir-hampir air mata ni nak keluar.
“Sorry, liya. Liya tidur tadi so saya malaslah nak kejutkan. Marah?.”
“Tak. Saya suka sangat.”
“Alah, janganlah marah. Saya tak ada niat nak tinggalkan awak tadi.”
Aku diam. Dia juga diam. Nasi di pinggan dia masih banyak. Mesti dia lapar sangat. Sekarang pun dah pukul sembilan.
“Lapar tak?.”
Aku angguk lagi. Memang aku lapar. Tengah hari tadi pun aku tak makan.
“Kita share ok? Kalau nak order, lambat pula.”
“Share?.”
Selambanya mamat ni. Eeii…tak pernah aku share makanan dengan orang selama ni. Dengan mak pun tak. Ini dengan bos?
“Share ajelah. Senang.”
“Heeiii, senang ke kedekut? Takut saya order yang mahallah tu.”
“Ya Allah, kedekut apanya. Lain kali saya belanja awak makan kat hotel. Order lah apa aje yang awak nak. Saya tak kisah.”
“Alah…entah betul entah tak.”
“Nak makan ke tak?.”
Hish, geramnya dengan mamat kedekut ni. Tapi aku tetap ambil sudu kat tangan dia. Lapar gila ni.
“Eh, tapi..”
“Apa lagi?.” Tangan dia makin laju menyuap daripada tadi.
Entahlah, mungkin perasaan aku aje tapi aku rasa dia jadi tambah selera pula makan dengan aku. Setahu aku dia bukannya selalu makan nasi waktu malam begini.
“Kita share nasi ni, bos ni tak ada AIDS ke?.”






“Eh, liya. Bila lagi kau nak masuk kerja ni hah?.”
“Aku cuti lah. Kalau aku tak masuk pun kenapa? Kau rindu kat aku ke?.”
“Hmm..masalahnya bukan aku. Tu bos kau tu. Kesian aku tengok dia. Buat air sendiri. Buat itu ini pun sendiri.”
Bos aku? Syaitan tu dah lepas ke?
“Datuk tu?.”
“Datuk apa pula?.”
Eh, Amirah ni nak mainkan aku ke? Siapa lagi bos aku sekarang kalau bukan orang tua sial tu?




Ke mana pula semua barang-barang aku ni? Dah lah aku sampai aje tadi semua orang tengok aku lain macam. Takkan diorang dah tahu pasal kes aku tu? Tapi siapa yang gatal sangat mulut tu?
Bos? Ish, dia bukan macam tu orangnya. Dia jarang nak malukan orang. Tapi kalau bukan dia siapa lagi? Mana ada orang lain yang tahu pasal kes orang tua gatal tu.
“Eh, Liya? What are you doing here?.”
Khairani?
“I kerja lah. Ke saya dah kena fired ni? Barang-barang I semua dah tak ada. Siapa yang buang?.”
Aku risau separuh mati, dia boleh pula senyum macam ni. Kenapa dengan semua orang ni hah?
“Rani? I kena fired ke?.”
“Fired? Siapa fired you?.”
“Habis mana barang-barang I?.”
Khairani menggeleng. “You tak tahu ke I dah kena balik ke position I? Ini meja I sekarang.”
Kena balik position asal? Tapi itu dia. Aku ni????

An Andalusia's Story 6

Memandangkan datuk yang nak menjemput, maka adalah masa untuk aku berehat sekejap sementara tunggu dia datang. Beg pakaian aku dah tercongok kat depan pintu.
Sepuluh minit sebelum pukul empat, datuk sampai. Aku tengok dia seorang aje dalam kereta.
“Mana anak sedara datuk?.”
Dia ketawa. Happy nampak?
“Rumah dia dekat airport aje. So saya ambil awak dululah.”
Oh, ingatkan dia tak jadi ikut tadi. Kalau dia tak jadi ikut, mampuslah aku berdua aje dengan lelaki tua miang ni. Seminggu pula tu.
“Seminar nanti pagi aje kan, liya?.”
“Oh, ya datuk. Pagi aje. Tapi petang selasa nanti ada hi-tea dengan Mr. Lee dan Datuk Raymond.” Jadualnya selama ini aku yang pegang maka semuanya ada dalam kepala aku.
“Nanti saya bawa awak jalan-jalan kat sana. Kita pekena nasi kandar sekali. Suka nasi kandar?.”
“Suka, datuk. Saya dengan mak saya memang hantu nasi kandar.”
“Hantu nasi kandar macam ni punya cantik?.” Dan dia berdekah-dekah ketawa. Lucukah?






Selepas mengikut datuk Hamid ke seminar, aku dibenarkan pulang semula ke hotel dengan arahan segera bersiap kerana dia akan membawa kami berjalan-jalan ke Komtar.
Aku bergilir dengan Sofea, anak saudara datuk mandi dan sama-sama bersiap. Kami hampir sebaya, cuma Sofea tua beberapa tahun jadi kami memang mudah aje jadi rapat.
Anak saudara dia ni memang cantik. Seksi. Pandai bergaya. Manja pula tu dengan datuk. Mula-mula aku nampak dia berganding bahu dengan datuk, geli jugalah. Iyalah, dia pun dah dewasa. Lekuk badan tu dah cukup matang.
Tapi menurut datuk, Sofea anak yatim. Bapanya meninggal semasa Sofea masih kecil. Logik jugalah kalau dia menganggap bapa saudara dia ni macam bapa dia sendiri.
“Hei, menungkan apa lagi tu?.” Dia tiba-tiba menepuk bahuku.
“Tengok kau lah. Cantik baju ni dengan kau.”
Dia ketawa suka. “Ini uncle yang belikan. Dia memang selalu belanja aku. Tiap bulan dia bagi aku dua ribu tahu.”
“What? 2 ribu? Banyaknya?.”
“Mana ada banyak tu. Gaji kau berapa?.”
Aku angkat dua jari dan satu jari lagi ku angkat separuh. Dengan bos dulu gaji aku lebih murah. Dua ribu dua ratus.
“Ops, nampaknya aku yang goyang kaki kat rumah ni dapat hampir sama banyak dengan kau kan.”
“Mesti datuk sayang sangat dengan kau.”
Sofea angkat bahu dan senyum penuh makna.


Mungkin betul apa yang bos cakap hari tu. Penang memang boring. Hari ni dah masuk hari ketiga kami kat sini. Memandangkan tak ada tempat yang nak dilawati jadi aku dan Sofea duduk saja di bilik.
Datuk pun dah tak perlukan aku di bilik seminar. Dua kali ikut dia masuk dewan seminar tu, masyaallah…memang bertambah-tambah boringnya aku. Diorang semua cakap pasal bisnes. Aku ni faham satu dua benda ajelah.
Tengah aku tengok tv, Sofea tiba-tiba dapat call dari boyfriend dia. Suruh turun sebab lelaki tu nak berjumpa. Dia ajak juga aku ikut sama tapi tak teringin aku jadi pengganggu.
“It’s okay. Aku duduk bilik aje.”
“Lunch kat bilik ke nanti?.”
“Terpaksalah. Nak turun sorang pun sama aje.”





Tak disangka-sangka, rupanya seminar hanya berjalan selama empat hari. Maknanya hari ini ialah hari terakhir. Bersungguh-sungguh aku mengajak datuk dan Sofea untuk pulang awal.
Anehnya dua-dua beralasan masih mahu duduk di Penang. Ada apa-apa plan ke diorang berdua ni?
Tapi aku memang dah tak boleh buat apa-apa sebab tiket pun datuk tak nak bagi aku pegang. Tension!!!!
Dan sekarang, sudah malam tapi aku masih terperuk dalam bilik. Sofea sudah berpesan dia hanya akan pulang selepas dia selesai membeli-belah dan berjalan-jalan.
Syok aje dia atur rancangan dengan boyfriend dia. Aku pula di sini macam orang bodoh. Geram. Menyampah.

Tengah aku mengantuk sangat tunggu Sofea, tiba-tiba pula telefon aku menjerit. Nasib baik aku tak terkejut.
“Hello.”
“Liya.” Eh?
“Bos? Ada apa ni, bos?.”
Siapa tak pelik kalau kena telefon dah tengah malam macam ni. Bos mana pernah call selama ni kalau tak benda penting. Pasal kerja. Itupun paling lewat dia call, sebelum waktu isyak.
“Awak buat apa tu? Tak tidur lagi?.”
“Tengah tidurlah ni, bos.”
“Liya!!! Serius sikit boleh tak?.”
“Kalau saya cakap tak boleh?.”
“Liya!!.”
Dia marah, aku ketawa. Entahlah, hilang mengantuk kalau bercakap dengan bos ni. Dengan dia ajelah bertekak jadi best bagi aku. Kalau dengan Farah….
“Bos nak apa malam-malam call ni?.”
“Hmmm….tak ada apalah sebenarnya tapi…”
Belum sempat dia habiskan kata-kata, pintu pula dah kena ketuk. Kelam-kabut aku terus bangun.
Ya Allah!!!!!! Selangkah demi selangkah aku berundur ke belakang. Di hadapanku kini ialah majikanku dengan pakaian selekeh, tubuhnya berbau masam dan dia merenungku dengan senyuman syaitan.
“Datuk? Mana Sofea?.”
Dia sengih. Baru aku nak lari, dia tiba-tiba kunci pintu dan kejar aku sampai telefon jatuh di lantai. Ya Allah!!!!!!!!!!!!!!

anak-anak sedara

Thursday, January 22, 2009

so what? 8

Betul2 aku heran pulak dengan bapa rimau ni. Kat umah pun xde, henpon x jawab. Mana pulak dia ni?
Sampai dah macam ni punya lewat pun dia still x balek umah lagi. Xkan merajuk kot? Aku yang patutnya merajuk. Bukan dia.
Dah lah aku rasa macam nak muntah jer bila nak makan, dia pulak menghilangkan diri.


Uwekkk...uwekkk...
Eh, muntah aje lah kerja aku ni nampaknya. Dah dua hari aku macam ni. N dua hari jugak lah bapa rimau x balek2.
Aku salah makan apa yerk? Tapi masalahnya aku x sempat makan dah muntah. Ni dah jadik tambah kering dah aku ni.
Nak pergi klinik, aku mana ada duit nak bayar. Lagipun aku mana berani jalan2 sorang dengan keadaan aku ni. Karang pengsan pulak kat tengah owang ramai 2, wat malu muka aku aje.







Bangun jer pagi, aku dah terus muntah2. Aih, aku memang kena pergi klinik lah kalau begini punya hal.
Hmm...camna yerk? Mana ada klinik guna credit card punya machine 2. Habis 2 aku nak buat camna? Bapa rimau pulak dah lupa kat aku. X balik rumah, cuma ada credit card dia aje.
Itu pun mana aku taw boleh guna lagi ke x. Tapi x kan owang kaya cam bapa rimau boleh bankrupt pulak.


Tok..tok..tok...
Aduh, sape pulak yang datang ni? X pernah dalam rekod rumah ni ada tetamu nak datang. Sedare bapa rimau?
Ah? Pompuan mana pulak ni? Nak bukak ke x?
“Hello. Fik, open the door.”
Amboi, main fik fik pulak menatang sorang ni yer? Sape dia ni? Tapi aku rasa memang dia ni family member bapa rimau. Family aku jugak lah kalau macam 2. Eh, iye ke?
“Honey, mum’s here. Come on, open the door.”
Hah? Mum?


“Who the hell are you? What are u doing here?.”
Hah, kan aku dah menyesal bukak pintu. Baru aku nak jawab tetiba jer loya aku ni datang balek.
Uwekk...uwekk...
Betul2 kat depan dia. N kena sikit hujung kaki dia yang x lawa mana 2.



“Sabarlah, kak. Nak buat camna kan?.”
“Haah, hana. Mak pun x taw lagi dah nak wat camna.”
“At least exam penting hana dah habis kan. Yang lain2 jangan fikirlah. Nanti tambah demam pulak.”


Memang aku x nak fikir apa2 lagi dah tapi korang x taw one thing. Aku dah pregnant. Lepas aje mummy bapa rimau halau aku dari umah 2, aku terus call mak dengan ayah.
Sekarang aku dah balek rumah mak. Patutnya memanglah best tapi aku x taw kenapa aku selalu ingat kat bapa rimau. Bab baby ni ke?
Aku taw aku pregnant pon time mak bawak aku pergi klinik semalam. Iyelah dah dekat seminggu aku demam. Naseb baik mak x jadik ikut aku masuk bilik doctor 2. Lau x, mesti dia pon taw aku pregnant.


“Nak join pergi rumah atuk x?.”
“X naklah, fiz. Aku penat betul ni. Malas nak jalan2.”
“Alah, jomlah. Lama dah akak x pi rumah atuk. Lagipun kita boleh swimming kat sungai belakang 2.”
Swimming? Maunya aku pengsan pulak dalam air 2. Dah lah kepala pon dizzy semacam, nak pergi swimming kepala hotak ko.
“Alah akak ni. Orang nak cheer up dia, dia pulak x nak join. Malas lah camni. Baek pergi dengan angah jer.”
“Sorry.”


Sekarang dah cuti sekolah. Kalau last year kitorang plan macam2. nak pergi picnic, pergi travel and macam2 lagi lah.
Tahun ni pulak mak cadang nak bawak kitorang pergi umrah. Tetiba pulak aku rasa nak sangat join diorang tapi kalau awal2 pregnant ni mana boleh naik flight. Karang gugur pulak.
Oh, walaupun aku still muda and sayang sangat dengan usia remaja aku ni tapi aku takkan sampai hati nak hilang waris bapa rimau ni.
Eh, bukan bapa rimau!!! Fikri. Nanti baby ni betul2 pulak jadik anak rimau. Haih, x nak aku….


“Hah, korang nak tarikhnya bila? Kalau mak, 2 minggu lagi pun ok jugak. Time betul2 dah cuti. Xde sedara nak kawen. Ah, ngam lah ni.”
Wah, semangat aje mak nak book ticket. Tapi aku belum bukak mulut pon bagitau pasal aku x dapat ikut ni. Nanti lambat2, mak book pulak untuk aku. Tup2 x jalan, sayang aje duit mak.
Aih, camna nak cakap yerk?
Kalau cakap, nanti diorang x jadik pulak nak jalan. Mana mak nak tinggal aku sorang kat rumah dengan baby dalam perut ni?


Rindu. Itu aje yang aku taw sekarang. Selama ni mana lah aku pandai nak rindu2 ni semua. Kalau dulu, dengar jer orang nangis sebab rindu, aku mesti gelak sampai pengsanlah. X logik..x logik..tapi sekarang aku sendiri yang rasa macam dah nak gila ingat kat fikri.
Masuk hari ni, dah nak 2 minggu kitorang berpisah taw. Dia x pernah call aku, apa lagi nak cari aku kat kampung ni.
Maybe dia dah x nak kat aku kot. Haih, malang betul nasib baby ni…


“Hah, mak dah book ticket umrah kita semua. Kita punya flight 20 disember ni. Lagi nak dua minggu lah.”
“Yeehuuu..”
Aku senyum jer bila semua orang happy sesangat. Hana dengan hafiz dah jadik macam bebudak aje. Lompat sana sini. Iyelah, sape x hepi kan nak pergi tempat2 mulia macam 2. Aku pon nak tapi…

An Andalusia's Story 5

Baru aje nak masuk office, seseorang tiba-tiba aje pegang tangan aku. Kuat sangat. Siapa ni?

“Sshhh…”

“Eh, siapa awak ni?.”

Sekali dia pusingkan aje muka aku tengok dia, masyaallah… mamat gila ni lagi? Berani-beraninya dia buat aku macam ni?

“Awak nak apa dengan saya ni hah?. Kalau saya report polis, baru padan muka.”

“Sorry, liya. Tapi saya betul-betul gilakan awak.”

Pagi-pagi begini dia bertindak biadab dengan mendekatiku seperti ini hanya untuk memberitahu bahawa dia tergila-gilakan aku? Ini memang gila!!!

“Saya tahulah awak tu memang gila.” Menyampah tengok muka sesen dia tu. Ingat orang nak ke terima kalau begini caranya? Kalau aku tak ingatkan diri yang aku di khalayak ramai sekarang, ada juga yang kena penampar nanti.

“Please, liya. Cubalah terima saya.” Bila dia nak pegang tangan, aku terus mengelak.

“Kalau awak nak saya terima awak, ini bukan caranya. Ganggu orang sampai kat office? Ini biadab namanya.”

“Ya, I’m really sorry.”

“Hah, kalau dah saya nak masuk. Kalau punch card saya merah nanti, saya juga yang rugi.”



Bekerja sama ada dengan bos atau datuk ni, sama aje. Aku tetap kena angkut sama ikut diorang. Bezanya aje, dengan bos aku memang lebih selesa dan terus-terang.

“Kita singgah lunch dulu ya.”

Walaupun aku tak lapar tapi aku memang tak ada pilihan lain. Kalau dengan bos, aku bolehlah mengada-ngada nak tunggu dalam kereta sementara dia pergi bungkus makanan.

Paling aku tak selesa bila dia ni sibuk nak treat aku macam girlfriend dia aje. Kadang-kadang tu dia sibuk nak tolong angkat beg aku. Jalan berdua pula tu. Aku risau sebenarnya kalau-kalau saham aku makin jatuh.

Saat-saat beginilah aku merasakan bos, jauh lebih baik dan menyenangkan aku…



Aku dah cukup bengang dengan perangai mak sekarang. Mula-mula jemput ke rumah. Kemudian suruh temankan pergi makan. Lagi cakap dengan mamat gila tu di mana office aku.

Sekarang Faith tak henti-henti hantarkan bunga pada aku sampai aku rasa pejabat ni dah macam jadi taman bunga pula. Kawan-kawan pun sampai dah tak ada idea nak mengusik.

Kesian juga tengok bunga-bunga ni semua tapi sesak mata aku tengok. Aku bukanlah romantic sangat orangnya so bunga memang bukan kegemaran aku. Last-last masuk tong sampah ajelah.

Aku dah cakap kat mak, suruh mak beritahu mamat ni jangan hantar bunga lagi tapi mak boleh buat tak tahu.

“Mak tak masuk campur, tau.”

“Tak masuk campur apanya? Mak tolonglah cakap kat dia, mak. Liya tak suka bunga dan liya tak suka dia.”

Sampai pagi tadi kami bertekak pasal bunga. Mak cakap kalau dah aku memang tak suka, disuruhnya pula aku membawa semua bunga itu pulang. Adakah patut.



“Liya, petang ni ikut saya pergi Penang. Seminggu. Saya ada seminar kat sana.”

“Tapi datuk…”

“Please, liya. Jangan takutlah sebab saya bawa sekali anak saudara saya. Perempuan juga.”

“Ok.”

Tak apalah kalau betul dia ajak anak saudara dia sekali. Aku bukannya apa, siapalah tahu kalau datuk ni nak buat tak senonoh kat sana nanti. Dahlah berdua aje kat sana.

Datuk ni bukan boleh percaya sangat. Lainlah kalau dengan bos tu. Kalau dia bawa pergi luar negara pun aku tak takut sebab dia memang boleh percaya orangnya. Cuma aku aje yang malas.

“Oh, ya! Bawa pakaian yang elok-elok sikit. Ada function kat sana nanti malam-malam. Dress ada tak?.”

“Dress, datuk?.” Mahu terbeliak mata aku tengok dia punya serius angguk kepala.

“Saya mana boleh pakai dress, datuk. Saya pakai tudunglah.”

“Tak apalah. Kat sana mana ada orang kenal awak. Saya aje.”

Kurang ajarnya lelaki tua ni. Apa dia ingat aku pakai tudung tutup aurat selama ni untuk ke pejabat aje ke? Heee…rasanya nak aje aku hambat muka dia tu dengan fail keras ni.

“Datuk, kalau betul saya diperlukan ke sana, datuk kena hormati pendirian saya. Saya tak akan sesekali buka aurat atas permintaan datuk.” Memang aku geram sangat.

Lama dia berfikir lepas tenung aku atas bawah. Aku hairan betul dengan lelaki ni. Sekejap nampak ikhlas dan ok, sekejap nampak macam syaitan bertopengkan manusia.

“Hmm..okeylah. pakailah apa aje. Yang penting awak ikut saya ke sana.”

“Ya, datuk.”



Pukul satu, aku bergegas tinggalkan pejabat. Aku mesti pulang ke rumah berkemas apa yang patut. Seminggu tu mahu juga penuh beg pakaian aku dibuatnya.

Dalam kelam-kabut, aku hampir terlanggar seseorang di depan lif. Bos !

“Eh, kelam-kabut ni nak ke mana? Lunch ke?.”

Aku senyum aje. “Taklah, bos. Nak balik rumah.”

Dari berdiri kaku, tiba-tiba dipegangnya dahi aku. Tak sempat aku menepis. Nasib baik hanya ada kami berdua sekarang.

“Tak demam pun?.”

“Demam? Siapa cakap saya demam?.”

Dahinya berkerut tebal. “Then why would you go home? Anything wrong with your family?.”

Ya Allah!!!

Tiba-tiba sejuk hati aku. Mungkin sebab dia tunjuk sangat rasa prihatin dia ke? Entahlah.

Aku tepis tangan dia yang nak sentuh pipi aku. “Thanks lah kalau bos betul-betul caring tapi saya balik ni sebab nak pack barang. Petang nanti nak pergi Penang.”

“Pergi Penang? Dengan siapa? What for? How long?.”

“Eh, bos ni busy body sangat apasal? Nak ikut?.” Sengaja aku mengusik. Dia terangguk-angguk dengan muka serius. Tambah galak aku ketawa.

“Dengan siapa lagi? Datuk Hamid lah.”

“Dia ajak awak pergi sana? Berdua aje?.”

“Ish, takkan berdua aje? Dia bawa anak sedara dia. Bukan macam orang tu, angkut anak dara orang berdua-duaan dengan dia ke sana ke mari.”

“Kejap..kejap…anak sedara?.”

Aku angguk. Memang aku tak kenal siapa tapi sekurang-kurangnya dia perempuan juga. Ada jugalah teman sebilik aku nanti.

“Lamakah?.”

Aik, bos ni. “Seminggu. Bos ni banyak tanya betullah. Kalau nak ikut, cakap ajelah. Tak payah jadi polis pencen macam ni.”

“Tak adalah. Penang tu boring tau. Saya baru aje pergi sana last month. Tak ada apa yang special.”

“Iyakah? Ke jealous?.”

Dia diam. “Hmm…jealous tu memang ya tapi Penang memang betul-betul tak interesting. Tambah-tambah kalau sampai seminggu duduk kat sana. Saya duduk dua hari pun muak.”

“Apa-apa ajelah, bos. Eh, saya dah lambat ni. Nanti jam pula.”

“Saya ikut awak boleh? Turunkan saya kat depan pejabat Tabung Haji tu.”

“Lah, malasnya drive. Driver bos mana?.”

“Cuti. Takkan nak tumpang pun tak boleh?.”

“Okay..okay…tapi bayarkan minyak.”

“Liya.”

Wednesday, January 21, 2009

An Andalusia's Story 4

“Liya, masuk kejap.”
“Ya, datuk.”
Apa ajelah yang dia nak awal-awal pagi ni. Awal bagi dia ajelah sebab dia cuma masuk office pukul sepuluh. Lambat bangunlah tu.
“Ya, datuk?.”
“Hmm…” lelaki tua ni tengok aku atas bawah macam ni, dah kira kurang sopan ni.
“Ada apa, datuk?.”
Senyuman dia tu, hrrr…rasa macam nak aje aku ketuk tumit kasut ni dekat kepala botak dia tu. Senyum…senyum…senyum…
“Hmm…malam nanti you ikut I pergi dinner rumah Tan Sri Lutfi. Pukul sembilan. Nak saya ambilkah?.”
Dinner? Dengan dia? Ambil?
“Err..kalau saya tak pergi tak bolehkah, datuk?.”
“Kenapa tak nak pergi?.”
Err.. “Saya rasa tak berapa sihatlah, datuk. Mungkin lain kali saya boleh ikut datuk?.” Aku betul-betul takut nak keluar dengan dia ni. Lainlah dengan bos..bos?
“You sakitkah? I boleh bagi you pelepasan pergi klinik sekarang.”
“Hmm..it’s okay. Sakit kepala biasa aje, datuk. Kalau saya rehat awal malam ni, insyaallah esok okeylah ni.”
Dia senyum lagi. Renung muka aku lama-lama. Ish, jangan nak buat orang gelabahlah…dahlah ambil berat aje selalu.
“So, petang nanti boleh drive sendiri?.” Dia masih nak mengambil berat. Entah memang sikapnya begini semula jadi atau hanya ketika berurusan dengan mana-mana perempuan.
Kalau diikutkan, lelaki ini sepatutnya sudah lebih dari layak untuk beristeri. Umur dia pun dah empat puluh lapan. Kaya. Kacak. Dan sekarang prihatin pula orangnya.
Tapi kalau aku, mungkin kena fikir beratus kali sebelum terima lelaki yang suka berfoya-foya dengan perempuan ni. Pernah juga aku terdengar desas-desus majikan baru aku ni selalu aje melanggan …… entah betul entah tak. Aku malas nak ikut beli share neraka ni.
“Insyaallah, saya memang pulang sendiri.”
“Okey tapi kalau rasa tak larat pun, call me straight away. Saya balik lambat sikit hari ni.”
Aku terus senyum. Dan untuk pertama kalinya kami berbalas senyuman yang paling ikhlas. Aku rasalah.






“Keluar ajelah dengan dia. Kesian dia datang dari jauh.” Belum sempat buka tudung, mak dah datang. Bersungguh betul mak nak aku berkenalan dengan mamat tu.
“Mak. Siapa suruh dia datang? Liya penat sangat ni. Orang nak rehat bukan nak pergi layan orang gila tu makan.”
“Susah sangatkah? Temankan makan aje.” Dari berdiri kat pintu, mak perlahan-lahan dah masuk. Duduk atas katil dengan muka betul-betul mengharap.
“Cukuplah, mak. Liya memang tak nak.”
“Makan aje pun, liya. Kesian dia.”
“Kalau dah tau lapar, makanlah kat rumah sendiri. Apa nak minta orang teman pula. Nak manja-manja pula.”
“Sekejap aje pun.”
“Mak ni takkan tak faham? Liya penat ni, mak. Kalau dah dia nak makan sangat, hah makan aje kat dapur tu.” Ah, aku tak berniat nak berkasar dengan mak tapi…
“Dengan liya?.”
“Eh, buat apa dengan liya pula. Mak kan kesian sangat dengan dia. Mak ajelah teman dia.”
“Ya Allah, liya ni!!.”
“Liya minta maaf, mak tapi liya betul-betul nak berehat. Nak tidur awal malam ni.”
Terjuih mulut mak tengok aku degil sangat tapi aku betul-betul tak nak layan mamat entah apa-apa tu. Dahlah tengok orang macam tengok orang telanjang. Ish, geli-geleman aku dibuatnya.
Kalau baik perangai tu, mungkin apa yang aku perlukan untuk menerimanya cuma masa. Tapi yang ini, dapat ku jangka perangainya. Baru azan maghrib dia dah ada kat rumah orang. Nak ajak anak dara orang pergi makan pula tu. Kot ya pun tak sembahyang, tak payahlah tunjuk sangat dengan orang.
Yang hairannya kenapa mak tetap beriya-iya nak menjodohkan kami? Setahu aku mak tak suka orang yang tak sembahyang. Ke mak tak perasan mamat tu sampai time azan berkumandang?
Kalau setakat nak jaga hubungan kekeluargaan tu, mak tak juga sibuk sangat nak ajak kami pergi rumah adik-beradik dia selama ni.









Kalau kelmarin dapat escape, nampaknya hari ni aku betul-betul langkah songsang. Masuk aje office, Datuk terus ajak pergi jumpa klien dia makan tengah hari.
Ya Allah!!! Kebetulan pula bos ada kat depan kitorang time tu. Memang malu habis dibuatnya. Dia tengok aku pun senyum-senyum. Senyum kalau ikhlas bagus juga. Ini mengejek.
“Sure, datuk.”
Entah kenapa, bila tengok aje muka temberang dia tu aku terus tersetuju cadangan datuk. Ah, nasib aku ni memang macam ni agaknya…..




“Hai, best ya dapat lunch dengan orang besar-besar.”
Hhrrrr…menyindir aje.
“Mana ada lunch dengan orang besar. Setahu saya Tan Sri Ali tu kecik orangnya, bos.”
Niat nak balas tapi bersungguh-sungguh pula dia ketawa dengan jawapan aku tu.
“Makin pandai awak sekarang ya.”
“Macamlah sebelum ni saya tak pandai.”
“Saya tak pernah nampak pun awak pandai?.”
Aku juih bibir dengan sepenuh hati. “Kalau tak pernah nampak tu tak ada lain sebabnya tertutup oleh si bodohlah.”
Walaupun dia ni orang atasan aku tapi sejak dari awal aku kerja dengan dia lagi aku dah memang selalu aje melawan dengan dia. Tak pernahnya aku rasa takut dengan dia.
“Si bodoh? Siapa si bodoh?.”
“Siapa lagi. Bekas majikan saya tu lah.”
Langsung aku tak sangka dia tambah kuat ketawa. Nasib baik cuma kami berdua yang ada dalam lif. Lagi tak disangka bila dia tiba-tiba berani kuis hidung aku. Guna hujung fail pula tu. Tak sopan sungguh.












“Eh, jom pergi minum kat bawah.”
Dania, Linda dengan Amirah dah ready kat depan pintu. Aku jenguk bilik datuk, kosong. Hmm…apa salahnya?
“Ok. Jom.”
Kitorang terus aje menyerbu gerai Pak Usop. Gerai paling best kalau nak dapatkan makanan kampung. Sedap.
Sebab masing-masing dah sibuk, jadi peluang yang ada ni memang kami tak lepas. Tak ada pilihan lain, kalau dah perempuan ramai-ramai berkumpul mestilah kami mengumpat. Atau nama modennya gossip.
Linda kalau bab ketawa memang raja. Aku walaupun kedua kuat tapi aku jugalah yang paling banyak topik petang ni. Dari satu ke satu.
“Ehemm..”
“Hah?.”
Bos? Serentak kami diam. Iyelah, dia ni paling tak suka perempuan yang suka mengumpat. Paling pucat antara kami mestilah PA baru dia.
“Liya, jom teman saya kat sana.”
“Hah?.” Sebelum aku tengok bos, aku dah nampak reaksi Dania. Dia herot bibir ke kiri ke kanan.
“Apa hah?.”
“Heh?.”
“Ish, awak ni memang tak nak mengalah agaknya.”
Dan dengan selambanya dia tarik tangan aku suruh duduk kat meja sebelah hujung. Siap angkatkan gelas teh tarik aku. Masa ni aku memang dah tak nampak muka kawan-kawan aku.
“Apahal bos ni? Suka sangat memaksa orang. Saya bukan PA bos lagi. Bos ajaklah Dania.”
“Dia kan tengah syok dengar gossip tu.”
Hah? “Habis bos tak nampak ke saya busy nak sebar gossip tadi? Orang nak senang pun tak boleh.”
“Senang awak cakap? Gossip tu buat awak susah kat akhirat ada.”
“Macamlah bos pegang tangan saya tadi tu boleh buat bos senang-lenang kat akhirat.”
“Itu saya tak sengaja.”
“Alah. Alasan aje tu.”
“Memang tak sengaja pun. Macamlah saya bernafsu sangat nak pegang tangan awak tu.”
“Eh, jahatnya mulut!.”
“Dapat dari awak kot?.”
“Tak. Sebenarnya sifat semula jadi yang terkeluar sebab dah tak terlindung. Tuhan nak tunjuk.”
“Hmm…okey, saya kalah.”
“Memang selalu.”

An Andalusia's Story 3

“Hah, dah siap pun!.”
Siapa semua ni? Ramainya?
“Lawanya dia. Ikut rupa sebelah ayah dia ni.”
“Haah. Liya ni dengan Adib aje yang ikut sebelah arwah tu. Lagi dua anak dara saya ni fotostat habis muka saya.”
Dan diorang semua terus ketawa. Aku pula dah tak tahu nak duduk dekat mana, join ajelah senyum. Semua sofa dah penuh. Farah dengan Rania pulak duduk kat lantai.
“Liya, tak salam pun?.”




Tak sangka betul mak ingat yang aku ni dah desperate sangat sampai dia boleh kenalkan anak dia ni dengan entah siapa-siapa.
Faith. Sepupu yang tak pernah aku kenal. Dia anak saudara Mak Siah. Sepupu arwah atuk. Jadinya Faith itu sepupu tiga kali dengan aku. Tapi pelik ya sebab selama ni dia tak pernah pula muncul.
Walau apa pun, aku memang tak terbuka hati langsung nak berkenalan dengan lelaki begitu. Bukan Faith aje tapi hati aku ni memang belum terbuka dengan mana-mana lelaki.
Biarlah masa aje yang tentukan apa yang akan berlaku kemudian. Apa yang aku tahu, setakat ini aku malas mahu berkasih-kasihan dengan sesiapa. Kalau ada jodoh nanti, adalah.




Dah dekat tengah hari ni tapi bos tak juga masuk-masuk office. Selalunya kalau dia keluar jumpa klien, dia mesti inform aku.
“Bos pergi mana erk?.”
“Err…aku tak tahu. Dia tak cakap apa pun. Call pun tak.” Memang betul dia tak ada call office.
Dania pun tak tahu apa-apa. Tapi dah dekat nak waktu lunch, Dania tiba-tiba dapat call. Dia tengok-tengok aku dan kemudian bergegas bawa handbag terus keluar.
Dia pergi mana tu erk? Ah, tapi biarlah. Mungkin dia nak keluar lunch dengan boyfriend lah tu.



Esoknya, bos datang lepas lunch time. Dia tak tegur aku pun. Tapi dia panggil Dania ikut dia masuk bilik.
Aku tunggu jugalah kalau-kalau dia intercom aku tapi memang tak ada sampailah dah nak pukul lima, dia panggil aku dengan Dania serentak jumpa dia.
“Duduk, Dania.”
Eh, Dania aje? Aku?
“Ada apa bos panggil ni?.” Aku masih buat-buat selamba dengan dia walaupun dia langsung tak tengok aku.
Atas meja dia dah ada secawan kopi dengan sebotol mineral. Mungkin Dania yang sediakan sebab hari ini aku belum masuk pun ke bilik ni.
“Hmm…mulai esok, Dania akan jadi PA saya dan awak Aliyah akan gantikan tempat Khairani.”
“Jadi PA Datuk Hamid?.”
Dia angguk walaupun tak tengok aku. Dania senyum puas.
“Don’t worry sebab Datuk Hamid tu takkan ajak awak temankan dia pergi mana-mana.”
Eh, macam menyindir aje? “Baguslah macam tu. Boleh juga saya rehat kat rumah selalu.”
“Iya. Insyaallah.”





Memang aku bengang sangat sekarang. Aku tak tahu aku happy atau sedih kerja dengan orang tua ni. Tugas sama aje kecuali temankan dia ke mana-mana sebab dia ada senarai perempuan simpanan untuk temankan dia.
Itu aku ok. Tapi tiap kali bertembung dengan Dania dengan bos, hati aku ni rasa macam nak keluar aje. Diorang memang mesra. Tapi aku bukannya jealous. Sumpah!!!
Walaupun aku selalu pura-pura tak tengok gelagat diorang tapi aku tahu hati aku ni sakit sangat. Bos pun dah makin berlagak dengan aku sekarang. Tak bertegur langsung kami.
Tapi time kami pergi family day dua hari lepas, bos bukan dengan Dania lagi. Dia dah bawa satu perempuan lawa yang tak pernah nak berenggang dengan bos. Gedik sangat.

so what? 7

“Apsal bapa rimau leh balik awal plak?.”
“Suka ati abang ah. Office abang.”
“Eee...temberang tul. Cam dia aje ada office.”
“Apa2 aje ah. I don’t care.”
“Amboi..amboi...makin ngada ah bapa rimau ni skang.”
“Lau abang tul2 nak jadik bapa rimau camna?.”
Hahahaa.....”Bis 2 abang ingat hana memain ke panggil abang bapa rimau 2?.”
“No, I mean...I want 2 be a real father.”
“No way. Owang still g skolah. Giler ke apa nak ada baby plak.”
“Lau abang nak baby gak?.”
“Abang p ah kawen lain. Carik pompuan yang sebaya ngan bapa rimau. Nak baby bebanyak pon xpe.”
“Really?.”


Tul ke aku nak dia kawen len? Kawen n dapat baby ngan pompuan len?
Aduh, satu minggu ni kepala otak aku asyik pikirkan hal ni aje. Mana aku nak ada madu muda2 cam ni.
N actually, aku takut lau bapa rimau dah x ingat kat aku g nanti bila dia kawen ngan pompuan len. Apalagi lau dah ada baby...
Nanti sape plak nak teman aku tido? Nak ajar aku itu ini pasal masak mengalahkan mak? Alala...


“Abang.”
Tekezot bapa rimau aku masuk time dia baru abis mandi. Masih ngan tuala dia 2.
“Abang...”



“Do ur best taw.”
“Ok. Insyaallah. Bapa rimau doakan hana time semayang yer.”
“Eh, ko doa sendiri ah.”
“Jahatnya bapa rimau ni. Mak cakap, doa laki ni makbul. Doa aje lah. 2 pon malas. Dasar bapa rimau.”
“Lau ko cakap cam 2, x jadik ah aku doa ko.”
“Hee...bapa rimau ni kan.”
“Hehe...ok, tapi ngan 1 syarat. Kiss me b4 u leave.”
“Alah..men syarat2 plak.”
“Nak ke x nak?.”
Ngan muka paling masamnya, aku bagi gak 1 kiss kat pipi dia. X kisah ah. Lebih dari kiss pun kitorang dah wat...hehe...giler kan.


Huih, ingat senang ker nak exam ni? Susah. Menitik peluh sampai nak basah 1 kertas hah. Tapi bukan aku ah. Aku steady jer jawab bab aku rajin study. Gpun bapa rimau slalu ajar aku kat umah.
Dua ari lepas pun, mak ngan ayah datang tido umah kitorang. Walaupun mak nengok aku x brape pandai kemas umah p bab aku nak exam beso so dia x leh membebel ah.
Hehe..best gak kan lau ada owang yang sayang ni??


“Sepanjang hana exam ni, bapa rimau kena masak. Hana busy nak study.”
“Amboi...lau malas 2, ngaku ajelah.”
“Eh, tul ah. Owang nak exam mana ada sibuk nak masak g. Kengkawan hana 2 soma relax lam bilik.”
“Bab diorang 2 xde laki. Bukan cam ko.”
“X kisah. Hana x nak masak. Penat taw.”
“Bis aku x penat? Aku dah ah keje sampai malam. Ko nak suh aku masak plak? Hmm..hmm...x mungkin.”
“Bapa rimau ni.”
“Biar. Aku makan jer kat hotel sorang2. Ko lapar ko masak sendiri ah.”












X sangka pulak aku bapa rimau betul2 x balik awal malam ni. Dah lah aku lapar yang amat sekarang. Nak makan apa? Beras dah habis. Xkan nak makan megi kot malam2 buta ni?
Ee...bapa rimau hantu. Dia mesti tengah makan beso kat hotel ni. Geramnyerrr....nanti ko, bapa rimau!!!


“Good morning, honey.”
Eh, sape pulak bisik2 manja ni? Wat owang geli jer lah.
“Sayang, get up plez. U’re late.”
Aik? Sape ni hah? Ah, lempang ajelah. Kacau owang x kira masa. Hah, padan muka ko makan penampo aku.
“Sayang!!!!.”
Hah? HIdup lagi? Tapi macam kenal jer...
“Hana!!!!!!!.”
Hah? “Eh, bapa rimau ke? Sorry.” Tapi aku x cakap macam 2 pun kat dia. Aku still marah ni. Hantu jahat ni x tanya pon aku lapar ke x. Hah, ngam jugak lah aku dah lempang dia tadi. Haha...


Sengaja aku x nak bukak mulut sepanjang hari ni. Macam2 dia cuba nak bagitau tapi aku wat dek jer.
“Sayang, I made breakfast 4 u. Come, kita makan sesama.”
Aku saja tepis tangan dia yang gatal2 nak naik ke pinggang aku yang ramping ni. Tekezut gak dia.
“Sayang. Ari ni last paper sayang, kan. Makan ah dulu abang masak 2.”
“X payah.”
Aku cepat2 sarung stokin. Dia pulak dah merah2 muka. Bila aku baru nak bukak pintu, tetiba jer dia tarik aku pergi dapur. Adoiii....sakit....
“Hah, makan!!!!!!!!.”
Dia paksa jugak aku telan omelette dengan sosej 2. Aku try gak lah nak telan tapi...
Uwekk...


Dua2 kami dah jadik bisu. Sampai jer kat skolah, aku turun n langsung x salam dia macam slalu. Hehe...sebab selalu 2 dia yang pergi paksa2 aku salam dia, cium tangan busuk dia 2.
Huh, hari ni last paper. Bio plak 2. I can do it!!!!!!!!!!






Yess!!!!!!!! Merdeka!!!!!!!!
Macam2 gelagat bebudak sekolah ni tunjuk. Ada yang pergi peluk kengkawan, makan kat cafe, peluk cikgu and x kurang jugak ada yang terus balik dengan boypren yang setia betul tunggu kat lobi.
Aku pulak? Hmm...yang penting aku x nak balek...tengok bapa rimau 2. Gpun hari ni dia cakap nak ambik cuti.


“Eh, hana. Bro ko dah tunggu kat bawah lah. Dia suruh ko cepat sket.”
“Ok. Tq.”
Hmm...biar dia tunggu aku lelama sket. Biar padan dengan muka x hensom dia 2. Paksa2 owang...dah lah 2, tarik aku macam tarik anak lembu jer. Mana dia taw aku sakit ke x.


Aik? Kata tunggu tapi xde pon. Mana pulak bapa rimau ni hilang? Kena culik? Mana ada penculik nak culik owang macam dia 2.
Call henpon pun dia x jawab. Eh, ni yang wat aku lagi sakit hati ni. Cakap x serupa bikin. Baru aku lambat setengah jam dia dah xde dah.

Monday, January 19, 2009

bebelanku....

sementara x upload novel ni, saya nak upload perasaan saya pula. baca x baca, saya tetap nak upload. boring betul nak tunggu cuti chinese new year ni. pergi kuliah pun, asal cukup syarat.nak menghabiskan masa gitu.kalau saya ada keberanian, rasa macam nak aje ponteng tapi nanti kena Akta 174 pula..hah,merana saya. oh, cuti...cepatlah kau hadir ke sisiku...cewah.

An Andalusia's Story 2

Haih, ini yang aku tak senang hati ni. Kejap lagi dia mesti panggil aku masuk bilik dia. Alala….black monday betul aku kali ni.
“Eh, napa dengan ko ni Liya? Lain macam aje aku tengok.”
Err… “Hehe…apa yang lain? Aku ok aje pun.” Kelam-kabut aku masukkan kertas dalam printer. Aik, alamak!!!
Dania dah geleng berkali-kali. “Tengok. Apa aku cakap?.”
“Hmm…okay, I’m nervous so please leave me alone. Kerja ni bos nak tengok awal and kejap lagi dia sampai.” Dania ni memang tak boleh layan sangat. Dia tak banyak kerja sebab tu suka kacau orang.
“Iyelah.” Panjang aje muncung dia. Tambah tak cantik lagi ada aku tengok.
Haih, dah pukul lapan. Matilah aku. Kejap lagi dia mesti sampai. Maunya aku relax dulu ni. Oh ya, aku tak breakfast lagi!!! Nasib baik aku ada bawa bekal sandwich tadi.
Tapi belum pun gigi aku mencecah kat hujung sandwich, aku terpaku sendiri. Dia!!!! Dia!!! Bos!!!!!!!!
Dia berdiri betul-betul kat depan aku. Tenung aku macam tenungan jerung bila jumpa kura-kura. Ya Allah…..dahlah aku tak sembahyang subuh tadi!!!





Menonong aje aku ikut bos masuk bilik dia. Iyelah, orang dah salah ni kan. Pasrah ajelah.
“I’m sorry, bos. Saya tak sengaja hari tu. Saya salah tekan aje.” Tak sempat duduk, aku dah melutut depan dia.
Siapa tak takut dengan dia ni. Dulu fahmi kena fired pun sebab hal kecik aje. Dia lupa off komputer dia hari jumaat. So hari isnin, komputer rosak and kitorang black out dekat satu hari.
“Apa yang kamu salah tekan, Aliyah?.” Dengan selambanya dia tanya. Eh, takkan buat-buat tak tahu pula?
“Eh, habis kenapa bos panggil saya masuk ni?.”
“Kamu tanya kenapa?.”
“Taklah, bos. Saya tanya bila.”
Dia renung lagi. “ Iyelah, bos. Kenapa bos panggil saya ni?.”
“Aliyah, kamu ni sakit agaknya.”
Aku tuding jari kat kepala. Rasa dahi, sejuk aje suhunya macam selalu. Entah-entah diri sendiri yang sakit. Nak mengata orang pula.
“Kamu tu PA saya!!! Takkan saya tak boleh panggil???.”



Bukankah kerja PA ni cuma kat office? Kenapa aku ni pula kena temankan dia pergi ke mana aje? Entahlah, aku betul-betul rasa aku ni dah bukan PA lagi dah tapi bodyguard.
Iyelah, dia pergi mana pun mesti nak angkut aku sama. Kekadang tu aku rasa nak rehat aje kat office and siapkan mana-mana kerja yang tertangguh tapi dia tak bagi peluang langsung.
“Malam ni dinner kat Hotel Grand Blue Wave.”
“Ikut saya pergi meeting.”
“Cepat pack baju, kita pergi Cherating dua hari.”
“Get ready. Kita nak pergi jumpa klien penting.”
“Petang nanti bawakan briefcase saya. Jumpa kat lobi.”
Aduh, pening kepala aku.
“Tapi bos, malam saya bukan PA bos lagi.”
“Kenapa saya?.”
“Seminggu ajelah bos. Alang-alang dua hari tu.”
“Biar saya ajelah yang pergi jumpa dia, bos.”
“Office ni tak nak bawa?.”
Hee…memang aku mengaku kekadang tu aku kurang ajar dengan dia tapi aku betul-betul dah tak tahan. Kalaulah tak sebab susah sangat nak cari kerja sekarang ni, jangan harap aku nak jadi hamba dia ni.
Buat orang macam bodyguard. Karang aku lapor dengan CUEPECS, padan muka tu.






“Hah, makanan dah siap kat bawah tu. Jom makan.” Mak terjengul depan pintu.
Aku tengok mak pakai blaus merah hati ni, sedap hati aku dibuatnya. Iyelah, baju ni aku yang belikan masa pergi Terengganu bulan lepas. Shopping habis aku sebab bos tinggalkan aku seorang masa dia pergi seminar.
“Mak masak apa?.”
“Bukan mak tapi mak jah kamu tu yang masak. Ada kari ayam, kangkung belacan dengan ikan cencaru goreng aje.”
“Aje?.” Dah tiga lauk tu.
Mak ketawa tengok aku. Mungkin sebab aku balik awal hari ni jadi mak senang hati. Sebab tu dia mesra dengan aku.
“Tinggal kita bertiga aje yang nak makan malam ni. Lupakah, adik-adik pergi camping.”
Astaghfirullah…patutlah sampai dah malam ni budak berdua tu masih tak balik-balik juga. Ingatkan pergi manalah tadi.



Belum pun hilang penat lepas ikut dia pergi meeting, ini aku kena pula ikut dia pergi dinner. Memang aku malas yang amat tapi dia ni sampai ugut nak fire aku.
“Kejap aje.”
“Tapi, bos…”
“Alah, takkan tak boleh kot? Awak kat rumah bukannya ada husband yang tunggu pun.”
“Habis mentang-mentang saya bujang, ikut boslah?.”
“Nak ikut siapa lagi?.”
“Tapi saya nak claim penat saya nanti. Cash.”
“Hah? Nak claim apanya?.”
“Eh, saya drive guna minyak, bos. Bukan air liur. Nak beli baju baru. Duit juga yang nak guna. Tudung.”
“Saya jemput awak malam nanti kat rumah.”
Kali ini barulah aku boleh senyum sedikit tapi… . “ Baju saya?.”
“Lah, beli ajelah sendiri.”
“Kedekutnya. Dahlah gaji tak tahu nak keluar. Bos lah yang tak pandai urus gaji ni. Sengaja lambat-lambat.”
“Bukan sayalah. Akauntan tu !.”
“Iyelah tu. Apapun saya tetap nak guna baju baru. And tak lain tak bukan memang bos lah yang kena belikan.”
Dan petangnya sebelum aku tinggalkan office, dia datang balik ke office beri aku beg paling eksklusif pernah aku pegang. Baju kebaya potongan moden!!!



Entah apa agenda mak malam ni, aku memang tak boleh jangka dan sebenarnya malas nak jangka. Aku penat dan sakit hati.
Bos tiba-tiba paksa aku ikut dia pergi majlis makan malam kat rumah salah satu klien penting syarikat. Kalau bukan mak dah ‘book’ aku awal-awal suruh balik rumah, memanglah aku terpaksa juga ikut dia tapi mak dah call aku sejak tengah hari.
“Bos, ini arahan mak saya.”
Dia merengus. Macam kerbau nak kena korban aje. “Mak awak ajak pergi mana-mana ke?.”
“Manalah saya tahu, bos. Dah dia suruh balik awal. Bos pergi sorang takkan tak boleh?.” Ini ajelah peluang aku nak mengelakkan diri. Semalam baru aje kami pergi tonton teater musical.
“I need a company, aliyah.”
Aduh, pening kepala aku dengan manusia seekor ni. Kenapa perlu ada aku kat sebelah dia baru dia nak bergerak? Apa dia nak sangat dengan aku ni? Kalau suka, cakaplah. Aku boleh reject.
“Ajaklah secretary bos tu pula. Dia teringin tu nak jalan-jalan.” Nak tak nak, memang kena pujuk juga.
Setahu aku si Dania memang jealous bila bos ajak aku ikut dia pergi ke sana ke mari. Alasan bos, PA mestilah sentiasa ikut bos dia. Dan aku pula tersepit di antara dua manusia ni.
“Dania nak keluar shopping dengan kawan-kawan dia. Awak ni malas sangat kenapa?.”
“Saya yang bos tuduh malas?.”
“Iya.” Dia angguk. Tegaslah tu konon.
“Bos, kawan-kawan saya yang PA lain tu malam-malam rehat kat rumah, keluar dating tau. Saya pula macam bini bos aje ikut bos ke hulu ke hilir. Itu bos kata saya malas?.”
Memang aku marah sangat sekarang ni. Tak sedar dek untung punya majikan. Mentang-mentang dia bos, ingat boleh pijak kepala orang sesuka hati dia aje? Aku dah cukup sabar layan karenah dia selama ni dan ini pula balasan yang aku dapat.
“Sudahlah. Kalau sekali ni awak tak ikut, tak apa.”
“Ya, memang saya dah bosan nak ikut bos siang malam. Macam dah jadi bini aje.”
Mungkin yang ini aku tercelupar sangat, aku perasan muka dia dah berubah. Nak minta maaf pun dah terlambat sebab dia dah terus masuk bilik dan kunci pintu.




Sampai aje di rumah, semua orang dah siap pakai baju lawa-lawa. Mak pakai jubah hitam baru dia, Farah pakai kebaya favorite dia, Rania dengan gaun biru, Adib pula macam nak pergi konsert kat hotel.
“Hah, cepat Liya. Kejap lagi tetamu kita sampai.” Gesa mak sampai aku hampir terhantuk kat pintu. Iyelah dah semua orang berdiri macam tunggul tunggu aku kat pintu.
Tetamu mana pula? Setahu aku tak ada saudara-mara kami yang berjanji mahu datang makan malam.
“Baju akak saya dah siap iron. Ada atas katil tu.”
Eh, Farah tolong aku iron baju? Biar betul budak gila ni.
“Apa lagi ni, cepatlah.”
Hmm…mentang-mentang aku yang paling lambat sampai dan tak tahu apa-apa, jadi ikut ajelah. Yang penting aku nak makan sebab perut ni dah lima kali berbunyi.
Lepas sembahyang maghrib, barulah aku bersiap ala kadar sebab mak dah dua kali ketuk pintu suruh cepat. Macamlah anak raja yang nak datang tu. Menyampah betul.



p/s : sudi2lah komen ye...

An Andalusia's Story 1

“Jom, liya. Ikut saya pergi meeting.”
“Hmm..okay.”
“Kenapa tak bersemangat aje ni? Tak sihat?.”
“Penatlah, bos. Kerja yang bos bagi kelmarin tu pun saya tak sempat sentuh lagi.” Penat. Memang penat. Sebagaimana sibuknya bos, begitulah juga sibuknya aku.
Kadang-kadang kerja yang sepatutnya dilakukan oleh secretary pun bos serahkan pada aku. Nak memprotes pun, aku baru kerja dua bulan dengan dia. Nanti kena pecat, niaya aku.
“It’s okay. Saya pun bukannya nak dokumen tu cepat. Saya boleh tunggu sampai awak siapkan.”
Jawapannya itu betul-betul melegakan sesiapa pun yang mendengarnya.
“Kalau saya siapkan bulan depan, bos?.”
“Eh, itu melampau tu!.” Dia ketawa. “Kalau bulan depan baru siap, bulan depan jugalah baru saya keluarkan gaji awak.”




“Bila lagilah kau ni nak cuba couple hah?.”
“Ntah akak ni. Ingat muda lagilah tu.”
Amboi, mulut diorang ni kan…tak ada insurans hayat langsung. Aku baru nak duduk rehat dah habis kerja ni, dah mula bengkel cinta mak. Haih, nak rehat pun susah.
“Akak muda ke tua ke, there’s nothing to do with you farah. So, please don’t be such a busybody person. Mind your own business.”
“Ish, itulah.” Hah, mak ni pun satu. “Walaupun farah adik kamu, tak semestinya apa yang dia cakap tu tak boleh nak diterima.”
Mak..mak…kalau dengan mak, aku ni selalu aje tak berapa betul. Iyelah, aku tau anak cantik dia tu dah nak nikah tapi janganlah sampai buat aku macam ni.
“Mak…”
“Hah, dah lah. Sebab kau nak sangat stay single, stay alone…mak dengan adik2 kau nak pergi shopping malam nanti. Kau duduk rumah ajelah. Siapkan kerja office tu.” Terjuih mulut mak jeling beg kerja aku. Dengan fail bersusun atas katil, aku memang busy sesangat.
Hmm…apelah aku nak buat. Dah memang tak ada orang minat ngan aku. Bayangkan aje aku dah 30 tahun ni, hati aku ni kosong aje. Jangankan ada yang nak ketuk, nak toleh sesaat dua pun tak ada. Mungkin jugaklah tak cantik, serius sangat, tak suka bersosial pulak tu.
Time sekolah dulu aku memang bertegas tak nak ganggu pelajaran so 11 tahun aku berlalu macam tu aje. Masuk matrikulasi, memang aku focus sangat kat pelajaran. Tambah 1 tahun. Masuk U pulak, tunggu jugaklah kot ada yang minat tapi sumpah, memang tak ada langsung. Sampailah sekarang.



Lepas lunch, aku dah sedia nak masuk office semula sebelum bos kitorang tiba-tiba panggil nak aku temankan dia makan. Hah? Aku dah makanlah!!
“Come. I belanja.”
“Err..tapi boss..”
“Alah. Tak ada tapi-tapi lagi. Kejap aje.”
Nak tak nak, aku ikutkan ajelah. Dia makan n aku baca majalah. Dia cakap n aku dengar. Dia itu n aku ini.
“Okey, I’m finish.”
Huh. “ Finally.”
Bos kerutkan dahi. Ops, tak sengaja. Hehe…..



Weekend macam ni selalunya aku duduk rumah aje. Tapi kali ni nenek panggil temankan dia pulak. Nak minta tolong uruskan something jugak.
Aku sendiri aje yang datang. Farah macam biasa merayap pergi jumpa bakal mak mertua dengan Adib. Rania pulak bagi alasan tak nak berpisah tidur ngan mak.
“Jom makan bingka ubi ni. Nenek buat sendiri.”
Lenguh aku drive dari KL. Kalau dapat minum teh panas dengan kuih-muih pun best jugak ni.
“Malam karang, kita pergi rumah orang kahwin.”
“Siapa yang kahwin, nek?.”
“Bukan orang lain. Sepupu nenek punya anak. Pak su kamu.” Pak su? Pak su yang mana pulak ni?
“Ini sedara jauh. Kamu memang tak kenal punyalah.”



Kekok jugak mula-mula datang kenduri orang kampung ni. Orangnya ramai sangat, tak putus-putus. Tapi meriah tau. Diorang tolong-menolong macam satu family aje.
Nenek pula tolong kupaskan bawang dengan geng2 seusia dia. Aku? Aduh, baru sebiji bawang yang aku kupas, air mata aku dah macam orang meninggal laki. Aku memang tak biasa. Selalu mak atau mak jah ajelah yang duduk dapur tu.
“Cucu kau ni dah ada yang punya ke?.”
Ish, orang tua ni! Tanya tu berlapiklah sikit. Ni depan2 aku pulak. Nenek senyum aje tak jawab apa-apa.
“Kalau kain kosong ni dibiarkan lama-lama, nanti berhabuk pula. Aku ada juga warna cat kat rumah tu. Merah, biru, hijau, putih pun ada.” Kawan nenek menambah lagi.
“Tak tahulah, mas. Kau tanyalah sendiri kat tuan punya badan.”
“Err, nek…liya nak ke toilet kejaplah.” Aku tak nak dengar discussing orang-orang tua ni. Karang aku jugak yang telan pahit. Maklum ajelah mulut orang ni. Cakap ikut suka aje.











Kerja office memang tak habis-habis. Mula isnin sampai jumaat pun dah cukup penat, inikan pula bila nak kena datang jugak hari sabtu. Bos ni memang tak boleh tengok orang senang sikit.
Asyik nak kena ikut semangat dia aje. Konon nak majukan syarikat. Alah, orang lain yang maju syarikat tu tak semestinya kerja sampai tak cukup hari. Menyeksa namanya ni!!!
Aku dapat rasa semua orang pun murung hari ni. Tak ada sesiapa pun yang bangun dari kerusi sampai waktu rehat. Sambung lagi sampailah jam lima ni hah.
Mana orang tak protes, hari rabu dah kena datang awal dan balik lambat. Ini datang lagi hujung minggu. Dia cakap senanglah sebab dia boleh datang lambat. Orang mula pukul sembilan, dia dah nak tengah hari baru muncul. Tahulah bos tapi….
Ah, malaslah aku nak menambah kemuraman hari sabtu ni. Lebih baik aku ikhlaskan diri aje. Sekurang-kurangnya tak adalah aku menanggung beban perasaan berjam-jam.
“Eh, tak nak balik dah kau ni?.”
Hah? Aduh, lamanya aku ni melamun. Sekali tengok, tinggal aku dengan Amirah aje yang masih tercongok kat meja kerja.
“Itulah, melamun aje.” Amirah mencebik nakal. “Entah siapa yang kau ingat.”
Malas hendak melayan, aku sengih sahaja sebelum kelam-kabut berkemas. Nanti lambat niaya pula aku seorang di sini. Dah lah office ni paling tinggi. Karang….
“Eh, you’re still here, Aliyah?.” Sapaan seseorang dari arah pintu masuk betul-betul buat aku terkejut beruk. Nasib baik handphone kat tangan tak jatuh.
Bos? Dia baru nak datangkah?
“Aliyah?.”
“Err…nak baliklah ni, bos. Kemas barang aje lagi.” Terpaksalah aku menambah dosa petang-petang begini. Takkanlah aku nak terus-terang yang aku tadi sibuk melamun sampai tak sedar dah tamat office hour.
“Drive sendiri?.” Aduh, banyak tanya pula mamat sebiji ni.
“Takkan saya kaya sangat nak pasang driver kot, bos.”
Dia angguk aje tapi muka dia tiba-tiba jadi muram. Kenapa pula? Aku tak niat nak perli tapi memang aku dah perli pun.
Malas nak melayan, aku terus angkat beg kejar lif. Dahlah tinggal kami berdua aje dalam office, karang kena tangkap kering naya aku. Aku tak ingin langsung nak kahwin dengan lelaki macam dia tu.
Belum sempat pintu lif tertutup, aku nampak dia berlari kejar aku. Minta tahan pintu lif. Dia gabra dan aku gabra. Tanpa sengaja aku tertekan pula button tutup.
Alamak!!!!!!!!

Saturday, January 17, 2009

so what? 6

“Abang, makan yer. Hana masak bubur ni.”
Kenalah aku jadik ayu sket. Owang sakit, xkan nak ganas2 kan. Gpun bapa rimau ni kan….
“Ko p ah konsert g. x yah balik umah.”
Alah, merajuk rupanya. Tapi memang aku rasa serba-salah sangat skang ni. Iyelah, aku x ambik taw pun dia demam. X makan plak 2. mana aku taw dia sanggup tunggu aku balik nak teman dia makan.
“Ok, hana mintak maaf. Abang makan ya.”
“X nak.”
Hmm….”Ok, abang nak marah hana, marah ah. But please, u must finish this first.”
Walaupun burok jer owang tua merajuk, tapi layan bapa rimau ni aku x rasa nyampah pun. Dia nampak g comel adalah. Hehe…


Ri ni, dah masuk 2 ari kitorang ambik cuti sesama. Tasha n geng pun dah call napa aku x p skolah.
Xpelah. Untuk bapa rimau ni, aku sanggup wat apa jer. Hehe..sejak bila aik? Ntah ah, aku rasa dia ni tul2 cam abang aku. Dia sebenarnya bek taw cuma susah nak nampak. Owang2 tertentu jer yang bleh nampak.


“Abang nak makan apa malam ni? Bubur g?.”
Dia geleng. Muka manja dia 2 still x reti nak hilang. “Leh masak yang len x tuk abang?.”
“Ok. Bapa rimau nak makan apa?.”
“Bapa rimau?.”
Hehehe…syok tengok muka nak merajuk dia 2. “Abang sayang nak makan apa?. Hahaha…”
Gelinya nak panggil sayang2 ni.


“Hana.”
“Napa?.”
Wat pengetahuan korang, sejak aku jaga bapa rimau ni demam, kitorang tido sesama atas katil. Aku x takut bab aku taw dia memang weak. X larat nak wat apa2. hehe..
“Ko taw something x?.”
“Hana ni macam2 yang hana taw.”
“Pandai ah ko.” Bapa rimau terus gelak. Tapi pelan jer. Nengok dia ketawa, tetiba aku pun ikut sama. Dia tengok aku, aku tengok dia.
Dup dap dup dap.
“Ko taw x ko ni sebenarnya cantik?.”
Hah? Dup dap dup dap.

“Hana.”
Eee ...aku x nak angkat muka. Ah, malunya.
“Alah, xkan bab malam tadi dah jadik pemalu plak?.”
Ya, bab malam tadi ah. Ko senang jer cakap bab ko lelaki. Ko yang p wat aku jadik cam ni.
“2 abang baru kiss2. dah malu cam ni.”
Hehehe…biar, aku tetap gak nak malu.


“Sayang, malam ni x yah masak ah. Abang beli lauk jer.”
“Lah? Iye ke? Bagusnya. Cam 2 ah, bapa rimau. Baru best. Hana ni dah nek muak asyik nak masak2.”
“Aik? X ikhlas rupanya. Dah ah masak x sedap. Masin sangat, masak mee pun manis ngan masin.”
“Bagus2. Mngata g ah. Mulut 2 nanti kena ngan penumbuk sulung hana, hah baru padan ngan muka x ensom 2.”


Weekend cam ni, aku ingat nak balik kampung jumpa mak. Rindu ah dah lama x jumpa. Nak balik umah mentua, aku pun x taw ah aku ni ada mentua ke x. bab bapa rimau x pernah cite pun pasal family dia. Gambar2 pun xde kat umah ni.
Tapi tah apa malang nasib, tetiba plak aku pitam time nak turun tangga. Nasib bek ada bapa rimau. Hehe…cam ada jodoh jer kitorang ni.
Ingat pitam cam 2 jer, rupa2nya lengkap 1 pakej. Muntah kat badan bapa rimau n malamnya aku demam. Demam plak bukan alang2. sampai nak nangis2 2.
Hah, ini ah aku. Selalu cam ganas jer tapi lau nak tengok aku jadik wanita sejati, tunggu aku demam. Sure jadik anak kecik.


Aku pon x pasti aku manja2 ngan bapa rimau ni bab aku sayang dia or aku saja nak cari perhatian. Style aku memang cam ni lau ngan mak.
“Jom, abang mandikan.”
“Hah? Eh, x tak nak ah plak sampai camtu skali. Orang bleh mandi sendiri apa?.” Hmm….lau mandi pon dia nak tolong 2, bukan demam g dah 2. OKU 2.
“Lah. Xkan malu kot? Abang dah pernah nampak ko bukak baju. Dah nampak benda 2 pun.”
“Hah? Bila?.”
“Entah…”
Ahhhhhhhhhhh………………..x mungkin…benda 2..benda apa yang dia nampak?????



Haih, lega plak rasa kepala otak aku ni bila dah makan panadol. Sok bleh lah aku p skolah. Rindu ngan kengkawan dah dua ari x jumpa. Gpun SPM bukannya lama g.
Kembang-kempis idung, dah bulan sebelas. Nanti gagal, bapa rimau suh plak aku jadik mak kang. Oh, x nak aku...aku ni muda sangat g. Nanti x taw jaga anak camna? Dia nak ke tolong aku?
Gpun, bukan senang taw nak deliver baby. Mak cakap memang sakit abis ah. Lau x tahan, ada yang nangis2 depan doktor. Hehe..2lah, taw wat jer..


Pas mandi, aku p dapur. Tengok bapa rimau masak. Champion gak laki tua ni taw. Kejap jer dah siap masak ayam sambal. Pas 2 masak2 g, siap plak sayur sawi goreng.
Uih, hebat plak bapa rimau ni...
Nak jugak blaja ngan dia pon...ah, x payah ah. Kan dia dah pandai masak. Lau dia nak makan sedap, masak sendiri ah. Hahaha...


Time aku concentrate abis dengar cikgu ajar kat depan, tetiba plak bapa rimau terjongok kat pintu kelas. Soma kengkawan aku tengok dia cam nampak actor hollywood jer.
“Eh, I’m so sorry 2 interrupt but I need 2 c my sis, Hana.” Wah, show off jer bapa rimau ni cakap omputih.
X sempat g cikgu cakap, aku ngan bangganya trus bangun. Bapa rimau tarik tangan aku p keta dia. Eh, bapa rimau ni!!!
“Sayang, abang kena outstation ah.”
Outstation? Hmm...
“Bila?.”
“Ari ni gak. Till next week. So, camna ngan sayang? Sape nak antar g skolah? Jemput? Berani x tinggal sorang kat umah?.” Macam2 bapa rimau tanya.
Perasan something x? Hehe...dia caring sangat taw. Aku plak pura2 ah cool. Tapi sebenonya aku takut gak. Tido sowang kat umah.
“Nak wat camna eh?.” Aku garu kepala ( dah kena marah ngan bapa rimau suh pakai tudung tapi x sampai seru g ah ).


Exam tinggal bape lama g....aku plak kena ponteng. Memang lah pengetua dah bagi green light tapi aku gak yang rugi taw.
So, nak cover rasa bersalah 2 aku pun study gak lah kat umah. Malam2 plak awal g aku tido. Lambat2 kang, hah, maunya aku x dapat tido. Lampu pun aku x off langsung.



Tengah2 aku tido lam ketakutan, tetiba aku rasa ada tangan peluk aku dari belakang. Sapa ni?
Ahh...jangan ah dia apa2kan aku. Aku ni still virgin lagi. Hah....
“Hana.”
Eh? Cepat jer aku pusing kepala. Bapa rimau? Camna lak dia leh ada kat umah? Ntah2, ni orang nyamar kot.
“Abang ah. X kenal dah?.”
“Tul ke?.” Aku terus on lampu. Muka dia ....hahaha...bapa rimau tul ah. Muka dia dah masam bab aku x cam muka dia.
“Alah, sorry. Sora 2 dah len sket.”
Hehe...tapi tul2 aku happy lak bila dia balek ni. Rindu ke?

so what? 5

“Mak!!!!.”
“Eh, camna hana leh ada kat umah plak ni? Balik ngan fikri ke?.”
Mak ni, bukannya nak peluk aku yang dah sebulan xde depan mata dia. Membebel plak tanya itu ini.
Malas aku nak layan. Aku terus masuk bilik n kunci. Hempas badan atas katil. Tengok siling yang masih bersih cam dulu.
Nampaknya aku salah lokasi ah nak merajuk. Ingatkan balek sini mak tolong pujuk tapi rupanya x. dia nak tanya khabar aku pon x. fikri bapa rimau gila 2 lagi ah. X peduli kat orang dah.


“Hana, meh bangun lunch hana.”
Dah pagi ke? Lamanya aku tido. Nak dekat satu ari. Melampau tul mata aku ni. Nak tutup 2 x berpikir langsung. Gunalah otak sket…eh, tapi mata ada otak ke?
“Hana. Hana x nak makan ngan mak ngan ayah? Meh, kuar sayang. Kita lunch sesama.”
Ada apa2 sotong di sebalik tom yam ke mak ni? Tetiba jer baik semacam. Lembut jer sora. Xkan fikri ada kat sini kot? Tapi ish, x bek burok sangka ngan mak sendiri.


Aku x taw plak geng2 aku taw aku ada kat umah mak. Tetiba je diorang datang umah reramai. Tekejut gue.
Aliff, Bad, linda, Khai, c Shah pun ada gak?
“Hai, mem.”
“Ko jangan nak carik pasal ngan aku eh. Nanti kena sebijik kang, niaya muka ko yang x ensom 2.”
“Aik, dah jadik madamme pon nak punch owang gi?.”
“Bahaya...bahaya..”
“X takut ke laki ko nanti?.”
X abis2 diorang usik aku. Nasib bek aku pura2 cool. Bila linda tanya sal fikri, wah bukan men syok aku cite. Real cam aku in love jer. Hehe..diorang caya jer 2.


“Akak!!!!.”
Hani? Cuti sem ke skang?
“Hah, ni mesti heran tengok hani.” Memuncung je dia. Iyelah..dah lama sangat kitorang x jumpa.
“Ko cuti apa?.”
“Hani kan baru bis exam. Hani minta cuti balik. Mak yang tolong.”
Oh, patut ah. Hafiz mesti x nak balik umah cepat2. dia 2 slalu jer ngan kengkawan dia masuk program hafal2 quran. Ngam ah ayah bagi dia nama hafiz 2.


Dah balik umah ni, x besa plak aku dok tengok tv. Kan dah sebulan ni kena study jer. Bapa rimau kedekut!!!
Huarghh......
“Aik, xkan dah ngantuk kot?.” Ayah tengok cam x caya jer. Anak dia ni mana pernah tido sebelum kul dua tiga pagi. Skang baru kul sepuluh.
“Ngantuk tul ah, yah. Hana chow dulu ah. Cite ni pon bukannya best sangat. Nonsense.”
“Nonsense? Slalu suka jer cite action cam ni.”
Hehehe....sebenarnya aku skang dah x minat ngan tv. Nak race pun aku nak x nak jer. Tapi x taw ah lau diorang ajak gi.
“Nite, yah.”


Aih, sejuk tul ah kat bilik ni. Ni mesti ujan ah kat luar. Eee....bestnya dapat tido sambil peluk teddy bear c hani ni....hmm...
Hehe...mintak2 dia x sedar teddy bear dia dah kena culik. Best jer peluk teddy bear...teddy bear? Tapi napa xde bulu halus dia? Xkan hani p cukur? Yang ni semacam jer.
Pandai peluk aku plak 2...



“Abang!!!!!!!!!!!!!!.”
“Napa? X best ke abang peluk?.”
Eee…bila masa bapa rimau ni sampai? Siap peluk2 owang g. Peluk? Aku cepat2 check baju ngan sluar aku. Fuh, nasib bek masih elok!!!
“Xdenya abang nak wat menda 2.”
Taw pun aku x suka. “Kul bape ni?.”
Dia tunjuk 2 jari dia. Kul dua? Oh, patut ah aku ngantuk sangat. Tapi lau dia masih nak tido atas katil ni, aku nak tido camna?
Huarghh…
“Dah ah nguap 2. Dah ah x reti nak tutup mulut. Bau taw x? Dah ah, abang ngantuk sangat ni.”
“Abang.” X reti gi?
“Apa?.”
“X selesa ah cam ni.”
“Ok..ok..abang tido kat toilet.”
Fikri merajuk ke? Dia terus angkat selimut ngan bantal. Kasarnya. Selimut dia sampai kena kat muka owang.
Tapi bagus gak lau dia nak tido kat toilet. ..hehehe…



Bab aku dah x dapat lawan mak, kena gak aku ikut bapa rimau ni balik KL. Gpun aku segan ngan hani. Nanti aku kena marah ngan bapa rimau depan dia, malu oh.
Sampai jer kat umah, aku pun terus masuk bilik. Ingat dia dah balik office so aku buka ah baju dengan selamba lembunya. Siap nyanyi2 n siul2 g.
Skali aku tengok cermin, aik?
Dia ada kat sini? Lama dah ke? Argh……..


“Hana nak tido lu. Ngantuk. Gpun xde homework nak wat.”
“Ngantuk? Skang baru kul lapan.” Dia tengok jam. Aku pun ikut gak. “Ish, x logik ko dah ngantuk. Abang yang drive pun x rasa ngantuk.”
Alah, xkan x bagi aku tido lu? Memang ah mata ni x ngantuk pun tapi rimas ah bila dia asyik belek aku atas bawah. Cam nak sesuatu jer. Seram. Malam ni plak hujan. Sejuk2 cam ni slalu mak ngan ayah tido awal taw.
“Lau orang dah ngantuk nak wat camne?.”
“Jangan ko nak kelentong abang. Ko kena teman gak abang makan. Abang rasa ko pun x makan g.”
“Alah, orang x lapar. Bapa rimau aje yang perut beso 2. Ingat nak makan aje keje.”
“Bapa rimau?.”
Xkan dah wat2 lupa nama ko sendiri? “Hmm..abang ah. Bapa rimau perut beso.”
“Bapa rimau…” asyik 2 jer dia cakap. Bapa rimau..bapa rimau…alah, aku sentiasa ingat nama 2. x yah ko ulang2 sebut.


Bapa rimau ni memang dah len ah skang. Pelik pun ada. Aku dah jarang ah kena marah2 cam dulu. Hmm…napa ah ngan dia?
Suara dia dah lembut sket 2 dah cukup pelik, tapi bila dia suka jer tengok aku, 2 yang maha pelik 2. kekadang 2 time kitorang on the way nak g skolah, aku taw dia slalu lirik mata kat aku.
Xkan dah tangkap cintun ngan bini giler dia ni kot? Ahh…whatever it is, aku x suka ngan dia. Hahaha…..
Eh, aku gelak cam ah dah konfom dia memang fall in love ngan aku. Haih, perasan aje keje.


“Nak ikut abang g market x?.”
“Skang?.”
“Iyelah, sayang. Bis xkan lusa?.”
Sayang? Eee….nek meremang bulu2 idung aku. Apahal ngan mamat sekor ni ah?
“Nak beli apa? Barang2 hana banyak g. barang2 tuk masak pun x bis gi.”
“Tapi barang2 abang dah abis.” Suara 2….suara 2 ada sket sense of manja. Tetiba plak aku rasa cam layan bebudak kecik.
“Eh, lau dah abis pun hana nak wat apa? Abang aje ah pi. Malas ah hana nak kuar skang.”
“Sayang…”
“Jangan panggil hana cam 2, leh x? geli taw.” Tapi aku berani cakap lam ati jer. Mau kena tempeleng kang.
“X nak ah.”
“Hana!!!!!!!!!!!!.”


“Leh x ko jangan wat muka monyok ko 2 kat sini? Ko ni dah ah x lawa, wat lak muka 2 cam 2…haih, memalukan abang jer.”
“Malu?.”
Kuang ajo tul binatang ni. Hee…tul2 bapa rimau. Ngata owang x lawa, cam ah dia punya muka ensom. Ensom g ayah aku yang dah tua 2. stakat muka pan-asean 2…alah, bersepah kat Malaysia ni.
“Hah, tolong pilih baju tuk abang.”
Hee…aku pun x pernah taw mak pilihkan baju time dah beso panjang cam ni. Dia yang tua bangka ni plak ngada2? Amboi…amboi…amboi…
“Wat g muka x lawa 2.”
“Kata owang cam ah muka bapa rimau 2 ensom. Ensom g mat bangla.”
“Apa?.”
Huh, bapa rimau!!!!!!!!


“Eh, tonight ada konsert Avril kat Laguna Park taw. U x nak join kitorang ke?.”
“Haah. Best taw. I dah dapat ticket. I nak p ngan my baby.”
“I nak ikut camna. Abang I x bagi I kuar. Dia 2 suka kurung orang kat umah. Nyampah tul.”
Natasha ni best ah. Soma yang dia nak dia dapat. Mak dia bagi jer credit card. Suka ati dia ah nak guna duit 2 sampai tang mana. Nak sampai abis, ke nak pakai sampai kena call mak dia g. aku pon x taw. Jeles oh cam ni.
Bukan cam aku. Duit dia bagi cukup2 nak makan kat café jer. Dia takut aku p foya2 ah 2. dasar bapa rimau.
“Hah, camna lau I try call ur brother. Biar I cakap ngan dia.”
“Eh, tul gak 2.”
Hehehe…dia mesti ikut punya ah cakap tasha ni.









“Hmm..hello. May I speak to mr.fikri, please?.”
“Hold on please, miss. I’ll pass to him.” Wah, halusnya sora secretary bapa rimau ni. Mesti cantik muka dia.
Kitorang tunggu nak dua minit baru secretary dia pass phone kat bapa rimau. Aku plak trus pass phone kat Natasha.
“Yes, speaking.”
Garaunya sora. Cam orang baru bangun tido jer. Xkan curi tulang kat office kot owang tua ni?
“I’m tasha. A friend of ur sister.”
“My sister?.” Ops…alamak. Jangan pecah rahsia plak. Ni mesti dia baru jaga ni. Selama ni dia yang p ngaku abang aku. Yelah malu nak cakap laki.
“Eh, ur sister is my friend. Hana Fatihah?.”
“Oh, hana! So sorry, sis. I got headache so I can’t think normally.”
Lah, bapa rimau sakit? Hahaha…padan muka x ensom dia 2. pot pet pot pet diorang discuss n akhirnya….x disangka tul, bapa rimau bagi aku kuar ngan kengkawan aku p konsert Avril!!!!!!!!!!!!!
Tq bapa rimau…sayang bapa rimau.


Wah, memang best dapat kuar ngan kengkawan ni. Kitorang enjoy sangat. Tapi bila diorang ajak masuk pub, aku terpaksa ah minta diri. Jahat2 aku pun, x minat ngan pub taw. Hehe…
Gpun dah lewat sangat. Nak dekat kul satu. Wah, dah xde ciri2 cam bini orang kan? Hehehe….
Time aku buka pintu umah, gelap sangat. Eh, jan ada penjahat dah ah. Aku ni bukannya suka sangat kes gelap ni. Trauma..
“Bapa rimau x balik ke? Dia p mana plak?.”
Xkan aku p konsert avril, dia plak p konsert micheal Jackson? Ni kes jealous dah ni. Tapi mana ada patung magic 2 kat Malaysia.
Eh, x leh jadik ni. Mana phone umah? Aku mesti call bapa rimau skang gak. Aku takut ni. Nanti ada perompak camna?
Pelan2 aku raba2 lantai sampai kat rak tv. Jumpa aje tepon, aku terus call phone number si fikri bapa rimau 2. eh, napa bunyi dia….
Kat sini ah. Eh, ada cahaya ah kat sofa 2.
“Abang?.”
Bapa rimau ni napa? Tido cam dah pengsan. Aku jerit cam toyol pun dia leh wat x taw jer.
“Abang…napa ngan abang ni?.” Aku goyang bahu dia pun, dia still x bukak mata. Bila aku x sengaja pegang dahi dia….panasnya.

so what? 4

Gara2 cubaan dia semalam 2, aku sanggup tido kat lantai. Bilek lain plak soma dia dah lock. Cam taw2 jer aku x nak tido 1 bilik ngan dia. Her…x brani aku tido sebelah ngan dia atas katil. Hehe…nasib bek dia x tempeleng aku time aku jerit semalam 2.
Pagi2 subuh plak, dia kuis aku ngan kaki jer. Suh bangun semayang. Ingatkan mak…aku pun apa g. merungut n membebel ah cam slalu aku wat ngan mak. Tapi skali dia tendang sket kaki aku, terbangun aku trus.
“Selama ni ko x semayang ah?.” Mata dia tajam sesangat tengok aku.
Tapi lam takut2 pun, sempat gak aku baring balik bila dia masuk bathroom ambik wudhu.
“Hana!!!!!!!.”


Pas breakfast mee goreng bersup minyak ( first trial ), dia antar aku g daftar kat skolah private. Memang anak ong kekaye je lah dok sini. Diorang bawak keta mahal2 soma.
Fikri urus soma pendaftaran aku. Aku nampak gak dia hulur duit yuran lima keping duit warna ungu2 2. hah? 500? Nak jual aku ke?
“Ikut Puan Hamidah ke kelas ya. “
Aku angguk je. Tengok Fikri pun mesra aje ngan pengetua yang memangnya tua ni. Diorang pula cite2 sambil makan2 time aku kena ikut Puan Hamidah masuk kelas. X adil sungguh!!!!



Yang best kat skolah private ni, cepat je aku dapat geng. Diorang yang mula2 tegur aku.
Natasha, anak manager shipping corporation...anak tunggal gitu. Wafa lak anak bongsu. Mak dia lawyer, dah xde bapa. Cerai. Thaness ni cucu bussinesman, kayanya sama cam atuk dia gak. N Emily, anak mix india ngan jawa ngan mat saleh. Hah, cantik!!!
Eh, lupa lak. Kitowang soma pompuan kat skolah ni. X taw napa c Fikri anta aku skolah kat sini. Anti sosial tul dia tu.


Aku x leh tumpang kengkawan. Kena gak tunggu dia datang amik aku kat sini. Mak....i miss my bike....huahuahua....selama ni mana pernah aku kena antar kena ambik dari skolah. Tapi skang? Dah rasa cam balik skolah primary aje.
Ni, dah dekat nak meletup punggung pun dia x gak sampai2. dah panas membara dah ati aku dok song sorang kat library. Janji pukul 1 tapi ni dah kul bape? X reti nengok jam ke?
“Nanti ko, fik. Lau aku dapat ko....”
“Napa lau dapat abang?.”
Eh? Dia dah sampai? Alamak, dia dengo plak. Ish, sensitifnya cam mak.
“Abang lambat sangat. Hana dah penat tunggu.” Ehehe...sempat gak menjawab.
“Suka ati abang ah nak lambat ke awal. Tunggu je lah. Memandai plak nak complain.”
“Iyelah..”
Dia jegil mata. Huh, ingat hensom lah 2. x adanye, cik abang.
“Ko ni memang suka menjawab yerk?.”
“I.” Baru aku nak buka mulut, dia dah tarik pipi aku. Mak...aku paling x suka owang sentuh pipi aku yang mungil n gebu ni. Kuang ajo....


“Hah, abang nak masuk office. Study pas makan. Jangan nak menggatal ke mana-mana plak. Lau x study, siap ko malam ni.”
“Abang balik bila?.” Hehe...bagus2. lagi dia xde, lagi aku suka. Ble ah aku main game kat laptop dia. X pun...apa g, chat ah ngan kengkawan.
Fikri ni comey gak tapi bab garang n serius spanjang masa, so nampak dah x comey dah. Lau dia jadik ceria kan best...ble gak aku borak2 ngan dia pasal macam2.
“Tengok ah bila keja abang siap.” Kata dia n terus tutup pintu. Aku pun apa g, meraikan ketiadaan fikri terus lompat. Yehuuuuuuuuuu...........
“ N 1 g.” Tetiba dia muncul g kat pintu. Ah, dia nampak ke aku lompat tadi? Cover...cover...aku pura2 tengok siling...hmm, xde cicak cam kat kampung.
“Ko masak malam ni sup ayam, sayur kangkung n sambal belacan. Awas lau x wat. Tunai tanggungjawab ko sebagai bini aku.”



Tunai tanggungjawab sebagai bini dia? Meaning 2 say, buat......2? ahhh...x mungkin. Aku x nak.
Hah, dah dapat idea!!!!!!!
“Mak, ajar hana masak sup ngan sayur kangkung. Lagi dia nak hana wat sambal belacan.”
“Apa ke mimpi ko nak blaja masak ni?.”
“Mak.” Ish, mak ni. Banyak tanya plak dia. “Ni soma salah mak ah. Suh owang kawen ngan rimau.”
“Rimau?.”
“Mak, menantu mak 2 suh hana masak. Cam dia x taw hana x reti masak. Bangang tul.”
“Ish, x baik mengata laki sampai cam 2 taw. P beli je lah. Mak nak ajar...”
Mak? Aku nak beli kat mana lau umah ni berkunci? Beli dari tingkap? Pancing cam kat iklan KFC 2?
“Dia kunci umah!!!!!!!!!!!!!.”


Aku tul2 dah x tahan ngan perangai fikri ni. Ada ke patut dia p suruh aku iron baju dia, cuci kain kitorang ( ngan underwear dia skali ), masak sup ayam n then lipat kain.
Tuhan, tolong ah. Aku x penah wat soma2 tu. 2 keja pompuan ah.
Dah ah dia kurung aku kat umah tiap ari. Malam kul sepuluh baru dia muncul lagi. Mula2 2 aku memang ah suka dia xde tapi makin lama aku nyampah taw. Duduk ngadap dinding. Tv pun kengkadang dia lock taw.
“Keja ko study je. Lau ko x study, ko kena bagi aku baby.”
Itu jelah cara dia nak gertak aku. Bab dia taw aku xkan nak jadik mak. Tido ngan dia pon aku x nak. Inikan plak nak wat yang 2...hush, x nak aku.


“Bang, balik awal sket ye malam ni.”
Cam kena electric shock, dia paling kepala cam x cukup masa. Kot ye pun heran bin ajaib ngan permintaan aku 2...
“Nak manja2 nampak?.”
Tetiba dia sentuh idung aku yang comey ni. N ada 1 senyuman kat bibir dia. Alah...hensemnya dia.
“X kuasa hana nak manja2 ngan bapa rimau cam abang ni.”
“Bapa rimau? Ko 2 mak rimau ko taw x? Lagak pon cam budak laki. Nak cakap owang bapa rimau.”
“2 pon marah.” Hehe...rupanya sensitif gak mamat sekor ni.
“Yelah. Ko ngata abang cam abang ni bukan laki ko.”
“Ok, sorry..”
“Tahu pun.” Dia senyum g. Napa dia happy eh ari ni? Ada apa2 ke ngan dia?
X sempat aku nak balas, dia dah kiss pipi aku. Abang!!!!!!!!!!!!!!


Kemarin hepi, ri ni cam gunung berapi.
“Dah bape umur ko? Masak mihun pun x taw? Pompuan apa ko ni hah?.”
Tadi dia marah aku. Nasib bek aku x nangis. Dia hempas mee yang susah2 aku handle lam kuali 2 tul2 kat muka aku. Melampau tul. Kan dah kotor uniform aku.
Aku cuba sabar. Lek..cool...skali aku balik umah, dia marah g bab aku x letak kasut lam rak. Aku bukan sengaja pon. Dah aku kelam-kabut nak p kencing, aku lari je lah sampai aje kat umah.
“Pompuan xde guna!!!!!!!.” X cukup 2, pipi aku kena pelempang dia. Tangan dah ah beso.
N time 2, tuk pertama kalinya air mata aku tumpah. Selama ni mak marah camna pon, dia x cakap aku x guna taw.


Adoi, lapar wooo….dah malam ni. Aku x makan sejak pagi taw. Kat café skolah tadi aku x selera nak makan.
Nak g restoran pon, aku mana ada duit. Wallet kat bilik tadi. Pas je dia hina2 aku, aku trus lari kuar umah. Nasib bek pintu x kunci g.
“Mak…”


Dah nak dekat kul 12 ni. Dia x p carik aku pun. Memang jantan x guna. Ini baru x guna namanya. X peduli bini.
Hua2. aku lapar. Penat. Ngantuk sesangat. Tapi nak membuta kat mana? Xkan nak baring kat kaki lima ni kot? Oh, x sanggup gua. Kotor 2. owang pijak2. ludah2 g ngan kahak. Maklum ah orang Malaysia ni. Keje asyik nak meludah kat tempat2 awam cam ni.


“Eh, anak ni wat apa kat sini? X balek umah ke?.”
Aku sengih jer. Bila dia tanya aku sengih. Yelah x taw nak jawab apa. Kang cakap gaduh ngan laki, dia banyak soal plak. Lama2 bila aku asyik sengih je, dia blah. Mesti dia ingat aku x cukup tiang…hmm..apa2 aje lah…

Popular Posts