Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Friday, April 24, 2009

sesuci kasih seorang isteri 14

Terburu-buru aku memandu. Mujurlah jalan sunyi. Tiada mat rempit seperti selalu. Itu pun kalut juga bila terpaksa berhenti hampir lima belas minit menunggu pemeriksaan polis.
“Mana kau pergi hah? Lambat bukan main.”
Aku diam. Entah ini Khusyairi atau Khuzaimy, aku pun kurang pasti. Mereka kembar seiras dan ini baru kali kedua kami bertemu secara depan. Semasa kami bernikah dulu, salah seorang daripada mereka sedang berkursus di Korea.
“Sorry. Mana Sofea?.”
“Ada kat dalam. Ayah dah mengamuk tunggu kau.”
Hah? Apa penting sangatkah aku sampaikan dia perlu mengamuk di premis awam seperti ini?


“Hah, ada pun kau. Cepat masuk.”
Entah, mahu senyum atau muram….perlahan-lahan aku menutup pintu. Terasa semangatku melayang entah ke mana.
“Abang.”
Hah? Dah sedar?
“Abang?.”
“Errr…”. Bingung. Nak dekat ke tak? Tapi melihat jelingan tajam Mr. Khaleed, aku mengambil tempat di sisi katil. Dengan berat hatinya, aku membiarkan tanganku diusap Sofea. Auww….geli…geram…menyampah…
“Abang dari mana tadi? Balik rumah isteri lagi satu ke?.”
“Err…”
“Dia sihat?.”
Angguk. Kelu lidah, beku otak.
Sudahlah aku janggal dipegang begini, dua pasang mata orang tua Sofea menambahkan rasa tidak selesaku. Takkan tak faham? Keluarlah.,,
“Hmm…ayah dengan mama boleh tinggalkan kami sekejap?.” Argh…Sofea, faham juga dia akhirnya.
Lama juga aku menanti barulah pasangan suami isteri ini akhirnya setuju untuk beredar. Apa dia menyangka aku akan mengapa-apakan Sofea kalau kami hanya tinggal berdua?
“Abang stay hospital ke semalam?.”
Geleng. “Balik rumah. Dah berapa hari duduk jaga Sofea.” Penat tahu?
Dia senyum. Mungkin manis bagi orang lain tetapi bukan aku. Senyumannya ini senyuman biasa sahaja. Macam senyum Mak Kiah bila kena usik.
Tangannya masih berlegar-legar di lenganku. Bila nak stop ni?


Tiada sebab lain, aku memang mengantuk. Melayan Sofea berbual dengan berat hati beberapa minit, akhirnya aku meminta izin untuk melelapkan mata. Mujur dia tidak membantah.
Sedar-sedar sahaja, Siti menelefon. Terkejut bukan main. Tambah terkejut melihat Sofea sedang merenungku.
“Tuan bila masuk office? Sejam lagi Tuan ada meeting dengan Haji Mahmud. Tuan lupa?.”
“Err..nanti dulu, Siti. Haji Mahmud confirm nak datang ke? Call dia dulu. Kalau dia confirm, kamu call saya lagi. Okey?.” Sengaja ku kuatkan suara. Biar Sofea mendengar.
“Okey, tuan.”
Huh…memanglah dia akan datang. Projek besar, siapa nak tolak?
“Banyak kerja ke, bang?.” Soalnya bodoh. Memang bodoh.
“Nak cari duit, memanglah banyak kerja.”
Diam seketika. Aku sudah mula bingung hendak berbuat apa lagi. Memang sepatutnya aku sudah berada di pejabat sekarang.
Alishah?
“Kejap, nak call my wife.”
Belum pun dia menunjukkan reaksi, aku sudah keluar. Tergesa-gesa mendail nombor telefon rumah.
“Hello?.”
Eh, suara Mak Kiah?
“Mak Kiah, Zik ni. Alishah ada tak?.”
“Alishah? Zik ni mimpi ke apa? Alishah mana ada kat rumah.”
“Tak ada? Dia pergi mana pula?.”
“Ya Allah, isteri kamu tak cakap atau kamu yang lupa ni?,”
Aduh, Mak Kiah ni! Cakap ajelah yang betul-betul. Ini nak buat teka-teki pula. Orang dah lah cemas.
“Alishah kan pergi kerja. Dia dah habis pantanglah.”
Pantang? Memanglah dia dah habis pantang. Aku tahu. Aku kira dalam kalendar. Minggu lalu lagi dia dah habis. Tapi kenapa dia tak cakap dengan aku dia dah nak masuk office semalam?

1 comment:

cakap aje..saya layan..

Popular Posts