Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Wednesday, July 1, 2009

sesuci kasih seorang isteri 18

Dua puluh minit sebelum waktu wajib aku sampai ke rumah, aku menggagahkan kaki menekan pedal minyak menuju ke hospital. Berat rasanya hati nak singgah tapi takut pula nanti Alishah dan Asha diapa-apakan. Biarlah aku berkorban sedikit.
“Hi, baru sampai encik?.”
“Eh, ya. Baru balik dari office. Sofea macam mana, doktor?.”
“Dia okey. Cuma kesianlah sebab hari ni tak ada lagi orang datang melawat. Dia sunyi, and now not in a good mood.”
Aku ketawa perlahan, dalam hati. Kesian? Aku tak kesianlah. Mana orang tua dia pergi? Dah balik Turki dah? Ingat aku nak jagalah tu anak dia kat sini.
Waktu aku masuk, sofea berbaring di atas katil dengan mata terpejam. Tidur ke ni?
Menyangka yang dia memang benar-benar tidur, aku mengambil tempat di sofa berdekatan tingkap. Mencapai surat khabar bahasa inggeris yang disediakan di atas meja.
“Abang?.”
Hah? Cepat aku mendongak.
“Eh, dah bangun ke?.”
“Saya tak tidur pun.” Iyalah sangat tak tidur. Aku buka pintu tadi takkan dia tak dengar bunyi?
“Saya melamun.”
Dia tahu pula apa aku fikir. Hebat juga Sofea ni.
“So, macam mana sekarang? Dah rasa okey?.”
Lima hari lesap, datang tanya khabar macam tu aje. Ah, suka hati akulah. Kita layan orang yang kita sayang dengan yang kita tak sayang memang lain. Berat sebelah? Betul.
“Doktor dah bagi saya discharge petang esok. Abang boleh ambil saya tak?.” Muka dia dah berubah lagak manja.
Lama aku berfikir. Esok petang? Esokkan hari sabtu. Hari sepatutnya aku habiskan masa dengan Alishah dan Asha. Especially Asha yang dah jarang aku layan main.
“Hmm..papa dengan mama awak tak datang?.” Maksud tersiratnya, aku malas nak buang masa datang ambil dia di wad dan hantar pula ke rumah. Aduh, menyampahnya.
“Abang busy ke?.”
“Eh, tak…saya tanya aje.” Aduh….kantoi.
Sofea senyum. Dialihkannya rambut yang menutup pipi ke belakang.
“Saya faham. Kalau abang tak dapat jemput saya, saya boleh panggil driver saya datang ambil.”
“Oh..baguslah cadangan awak tu.”
Tahu pula dia berfikir mencari jalan penyelesaian sendiri. Kalau dari awal macam ni, kan senang hidup orang dibuatnya?
“Abang, hari jumaat minggu depan saya nak balik Turki sekejap. Uruskan something. Bolehkan?.”
“Eh, pergi ajelah. Saya tak kisah.” Hah, mulut suami jahat betul aku sekarang. Adui, tak berlapis langsung.
Akhirnya, apabila aku hanya buat selamba dengan semua bual bicaranya, Sofea menutup mulut. Diam. Aku meneruskan pembacaan. Sekejap lagi aku akan beredar pulang. Dah nak maghrib.






Alishah belum ada di rumah semasa aku sampai. Mungkin jalan jam. Maklum saja hari jumaat petang. Mungkin ramai yang nak balik kampung, mana yang dekat.
Aku habiskan masa melamun di atas katil. Asha pula dibawa Isha ke pejabat. Selalu pula dia membawa anak kami ke pejabat. Dia tak sibukkah?
“Zikri?.”
“Ya, Mak Mah?.”
“Jom, turun minum petang. Mak mah buatkan kek pisang yang zik suka tu. Marilah.”
Kek pisang?
“Boleh juga. Nanti saya turun. Mak mah turunlah dulu.”
“Jangan tak turun pula.”
Aku senyum sendiri. Kek pisang. Kek yang paling aku suka dari kecil sampai dah jadi bapa budak. Terutamanya kek pisang buatan mak mah. Alishah pandai juga tapi buatan mak mah lebih sedap. Isteri aku kalah dalam hal ini saja.
Sampailah kami siap minum petang berdua barulah kedengaran bunyi enjin kereta dimatikan di luar rumah. Aku bergegas ke muka pintu. Bersedia untuk keluar mengambil Asha.
“Assalamualaikum, bang.”
Melihat mukanya yang menampakkan benar kepenatannya, aku mengukir senyum simpati. Memeluknya sekejap dan terus mengambil Asha yang lena tertidur di back seat.
“Sayang masuklah dulu. Abang angkatkan baby.”
“Tak apa, bang. Ada barang dapur kat belakang tu.”
“It’s okay. Isha masuklah dulu. Abang hantarkan baby baru ambilkan barang-barang tu.”
Akhirnya dia mengalah juga. Sekejap nanti dia dah nak kena memasak makan malam pula. beratnya tugas seorang isteri.


“Penat?.” Tengkuknya ku kucup sebelum tanganku menjalar mengurut. Kasihan betul tengok Alishah berpenat lelah menjalankan tugas seharian. Jadi isteri, ibu dan bos di pejabat.
“Nak abang urut tak?.”
“Boleh juga. Nak juga rasa suami Isha ni mengurut macam mana.” Reaksinya. Pandai dia nak mengusik.
Sambil-sambil mengurut, aku mengambil kesempatan sepenuhnya merenung seluruh wajah dan tubuh isteriku. Mendamaikan sesiapa saja yang memandangnya, insyaallah.
“Abang tau tak, mama dengan papa dah tentukan tarikh nak pergi umrah tu. Abang tau kan?.” Suara halusnya tiba-tiba keluar.
“Umrah? Bila?.”
“Kalau tak silap Isha, insyaallah awal minggu depan. Hari selasa kot.”
“Oh..” dan aku masih meneruskan urutan sampailah Isha meneruskan bicara tentang keberangkatan papa dan mama ke mekah.
“Mama dengan papa nak lawat along sekali lepas umrah.”
“Lawat along?.” Automatik. Berhenti tanganku bergerak. Walaupun ini kali kedua aku mendengar mengenainya tapi aku masih tetap terkejut. Terkejut yang amat.
“Kenapa, abang?.”
“Hmm..nothing. abang masuk bilik dulu ya.”

5 comments:

  1. sofea tu baik ke jahat..
    kesian plak rasenye kat dia..
    x pernah mengadu apa2 pasal laki dia..

    ReplyDelete
  2. aish..
    cepatla..
    papa n mama tau pasal along tu..

    ReplyDelete
  3. huhuhu...nk tau lagi..sambung ek

    ReplyDelete
  4. eee... geram pulak aku ngan along die nih..
    x paal je zik ngn isha terlibat..
    nyampah!!!

    best cite ni. cpt2 sambung taw...

    ReplyDelete
  5. cerita berulang2 checking balik bab 13-17

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts