Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Thursday, August 27, 2009

sesuci kasih seorang isteri 28

“Angah!!!.”
Niatku untuk duduk terbatal sama sekali. Aku mengisyaratkan agar Siti keluar sebentar meninggalkan aku di sini. Dia akur.
“Terima kasih banyak-banyak, ngah. Aku hutang banyak dengan kau.”
“Ya, memang banyak.” Aku yakin Irman sudah dilepaskan dan sebaik sahaja papa dan mama sampai di rumah along, mereka akan segera berlepas pulang kembali ke tanah air. Mudah-mudahan along sedar yang tiada apa diperolehnya setelah bertahun-tahun mengabaikan papa dan mama.
“Saya berdoa ini yang terakhir sekali, long. Saya dah tak sanggup. Perempuan tu sekarang dah bukan anak dara lagi sedangkan saya sikit pun tak ada perasaan.”
“Aku betul-betul minta maaf. Aku akan jelaskan hal ni dengan papa dan mama.”
“Eh, gila ke apa?.” Memberitahu mama dan papa maknanya memberitahu Alishah sekali.
“Tak. Aku cuma nak minta ampun dengan diorang. Rahsia ni tetap akan jadi rahsia kita berdua.”
Tahu tak apa…
“Pesan dengan kak long dan anak-anak along tu. Kalau rahsia ni pecah, bukan lagi orang lain tapi saya sendiri yang akan musnahkan keluarga along tu.” Ugutku penuh emosi. Aku akan melakukan apa saja kalau sampai rahsia ini bocor.
Sudahlah aku berkorban begini besar, andai kata pecah juga…masyaallah…kuatkanlah hatiku untuk bersabar.
“Aku berjanji, ngah. Aku dah banyak menyusahkan kau. Aku minta maaf.”
“Jadi bila along nak balik ni? Passport dah dapat ke belum?.” Dalam risau, aku masih mampu memikirkan kebajikan mereka.
“Passport dah dapat lepas Sofea telefon ayah dia tapi kami kena tunggu papa dan mama sampai dulu. Kalau tak nanti diorang syak pula.”
“Tiket dah beli ke?.”
“Dah. Along dah uruskan. Sekali flight dengan papa dan mama. Ini pun aku dah risau sebab muka Irman bengkak sangat.”
“Alah, cakap ajelah dia bergaduh dengan budak-budak samseng kristian kat situ. Insyaallah papa dan mama mesti percaya punya.”
Dari mula along menyatakan hasrat mahu berpindah meluaskan perniagaan di Turki 4 tahun lalu, papa dan mama berkeras tidak setuju. Kebetulan masa itu negara Turki sedang dalam proses pertukaran kuasa pentadbir kristian sepenuhnya.
Dulu lagi negara itu tak stabil. Entah angkara siapa sampaikan masjid-masjid kini menjadi gereja mereka. Turki memang tidak sesuai untuk rakyat beragama islam.
“Ngah, aku janji akan balas jasa-jasa kau dengan kami sekeluarga. Aku janji. Sumpah.”
“Jangan nak sumpahlah, long. Entah terlaksana entah tak nanti.”
Along mengeluh berat. Dalam nafasnya ditahan-tahan. “Saya bukan nak sombong tapi cukuplah kata insyaallah. Kalau ada, adalah. Tapi saya lebih senang kalau along setakat tolong jaga mulut along sekeluarga jangan sampai rahsia ni pecah.”

Tuesday, August 18, 2009

sesuci kasih seorang isteri 27

Saat terjaga seawal jam 5 pagi, aku terus keluar ke beranda. Sekali lagi. Sebelum dan selepas melukakan hati Alishah, aku tetap di sini. Sofea masih lena diulit mimpi.
Lama aku memerhatikan dirinya yang begitu menggoda semalam. Aku berdosa kerana membayangkan Alishah dalam penyatuan kami semalam. Sama sekali aku tidak boleh bernafas setiap kali menyedari wanita manja di sisiku semalam adalah Sofea, isteri keduaku.
Aku jadi kaku dan termangu walaupun dipujuk rayu dengan penuh manja oleh Sofea. Fikiranku cuba menghadirkan Alishah dan aku akhirnya jadi sama seperti sepatutnya.
Mujur aku ada membawa sebotol minyak wangi Christian Dior milik Alishah. Dalam Sofea erat memelukku, aku mencapai botol kecil itu dan mencalitkan sedikit wangian ke tubuhnya. Dan dengan itu, aku membayangkan dialah Alishah.
“Maafkan aku.”
Tanpa sedarku ada air mata yang mengalir menuruni pipi. Entahlah, aku benar-benar merasakan diriku terlalu lemah ibarat perempuan kali ini. Macam anak dara kahwin paksa.
Duduk beberapa minit sambil menenangkan diri, aku mengambil keputusan untuk segera pulang ke rumah. Bukankah Alishah menyangka aku di pejabat?






“Abang?.”
“Sayang?.”
Dia terus bangun selepas meletakkan kitab suci Al-quran di hujung katil. Masih lengkap bertelekung, dia datang kepadaku dengan wajah berseri-seri.
“Isha rindu dengan abang. Syukurlah abang dah balik.” Ucapnya sebaik tubuhnya ku raih ke dalam pelukan. Aku terkesan ada sisa air mata di pipinya.
“Kerja abang baru selesai. Sayang tunggu abang balik ke?.”
“Hurmm…tunggu dalam hati.”
“Janganlah menyusahkan diri lain kali. Sayang pun kena tidur cukup-cukup. Nanti sakit, susah pula.” Bukan niat untuk memarahi tapi sekadar mempamerkan rasa menyayangi.
Alishah terangguk-angguk. Batal wudhunya apabila aku tanpa tertahan lagi mendaratkan bibir ke seluruh mukanya.
“Sayang?.” Keinginanku yang satu datang menyapa.
“Isha tanggalkan telekung dulu ya.”
“Alah…”
“Tak apa. Tak lama mana.”
Dia ketawa manja. Apabila dia sudah bersedia, tiba-tiba sahaja mataku tertancap pada pintu bilik mandi. Mandi?
“Are you sure you are okay, honey?,” sapanya apabila tiba-tiba sahaja aku menghentikan langkah.
“Abang nak mandi dululah. Wait for me, dear.” Aku bingkas bangun mencapai tuala di dalam almari pakaian sebelum meluru masuk ke bilik mandi. Sempat ku kenyitkan mata kiri pada Alishah yang masih membisu di atas katil.
Ya, aku perlu membersihkan segala kekotoran yang sudah terlekat di tubuhku semalam. Aku tidak ingin kekotoran itu menyentuh walau sedikit pun tubuh isteri kecintaanku satu-satunya.


“Lamanya mandi? Suka main air ke?.” Usikan Alishah menyambutku di muka pintu. Dia tersenyum-senyum sendiri sambil membawaku duduk di birai katil. Sebelah tangannya menggosok-gosok rambutku dengan sehelai tuala putih.
Putih warna kegemaran Alishah. Putih melambangkan kesucian. Sama seperti dirinya juga. Suci daripada sebarang kekotoran. Dan Asha juga nampaknya menuruti warna kegemaran yang sama dengan mamanya. Bukan menuruti kegemaranku yang lebih gemar pada warna hitam dan merah.
“Saja nak rendam lama-lama dalam tub tu. Rasa sejuk airnya. Best.”
“Ya, sejuk. Dingin.”
“Semalam sayang rindu abang tak?.” Perhatianku mula teralih. Sengaja ku alih sebenarnya. Malas mahu berbual panjang soal air yang sejuk itu. Alishah lebih menguntungkan.
“Rindu pun nak buat macam mana? Isha rindu dalam hati aje lah.”
Spontan lidahku terkelu. Aku yang terasa atau Isha memang sengaja? Ah, mustahil dia tahu rahsiaku.
“Hmm…kalau rindu kan boleh call. Suruh abang balik cepat-cepat?.” Ujiku sedangkan dalam hati, akulah yang bodoh.
“Tak apalah. Isha tak nak mengganggu abang buat kerja. Nanti tambah lambat abang siap, tambah lambat abang sampai rumah.”
“Bijak.” Pujiku dan dia melebarkan senyuman manisnya.
“So, is everything clear by now?.”
“Alhamdulillah, I have finished all of them. Harap-harap lepas ni abang dapat rehat lebih dengan sayang. Dengan baby.”
Aku bergerak ke almari pakaian. Mengenakan deodorant sebelum menyarung baju melayu cekak musang berwarna biru muda serta kain pelikat. Sebentar sahaja lagi akan masuk waktu solat subuh.
“Abang nampak makin handsome pakai baju melayu ni.”
Mataku terus terarah ke cermin. Meneliti diriku dalam pakaian solatku. Kemas. Handsome? Mestilah.
“Thanks for the compliment, honey. I know I am, and that’s the reason why I married to the most beautiful woman in the world.”
“Alhamdulillah. Tapi Isha tak adalah secantik mana.” Alishah sudah bangun daripada katil. Rambutnya yang sudah diikat dikemas-kemaskan.
“Cantik sangat sampai abang rasa macam tak segandingan dengan sayang.”
Bahuku dielus-elusnya.
“Isha mungkin cantik. Syukurlah tapi Isha cuma secantik-cantik manusia. Tak ada sebab untuk abang rasa tak segandingan dengan Isha.”
Senyuman di bibirnya meleret lagi. Pantas aku mendaratkan sebuah kucupan paling hangat di kedua belah pipinya. Apabila aku meliarkan pandangan, Alishah mengekeh ketawa sebelum akhirnya dia meminta diri masuk ke bilik mandi untuk mengambil wudhu.
“Nakal.” Bisikku sendiri bersama senyuman lucu.
Selepas Alishah keluar, aku pula menyusul masuk mengambil wudhu sementara isteriku keluar memanggil Mak Kiah untuk solat berjemaah di bilik Asha.
Kami ada empat sebab mengapa tidak solat di mini surau kami tetapi memilih solat di dalam bilik si kecil kami.
Satu : Kami mahu Asha melihat perbuatan kami solat secara berjemaah sebagai sesuatu yang sangat murni dan mengeratkan silaturahim.
Dua : Jika kami solat di mini surau, Asha yang tidak menentu jaga dan tidur akan ketinggalan bersendirian di biliknya semasa kami bertiga solat. Bukan mengutamakan anak semata-mata tetapi bukankah menjaga keselamatan itu juga dituntut dalam islam?
Tiga : Biliknya cukup luas untuk sepuluh orang menunaikan solat jemaah.
Empat : Bilik beradu kami hanya kami berdua yang memasukinya kecuali pada masa-masa gawat yang membenarkan orang lain seperti Mak Kiah dan mama atau papa untuk memasukinya.

Saturday, August 15, 2009

sesuci kasih seorang isteri 26

Menjelang pukul sebelas, kami masih lagi menonton televisyen saluran Astro. Fikiranku tidak tenteram mengenangkan ‘misi’ ku yang perlu aku langsaikan malam ini juga.
Tidak pernah aku merasa seperti menjadi pembunuh upahan begini. Tugas yang mesti diselesaikan dan ada orang menantikan keputusan tindakanku. Lulus atau gagal. Bukan hidup atau mati.
“Abang.” Sofea tiba-tiba menyandarkan kepala jatuh ke bahuku. Kerana terlalu tersentap, aku terkaku di sisinya.
Tangannya tiba-tiba menjalar ke tanganku. Diusap-usapnya.
“Err…I want to call my wife first. She must be worry.” Dalihku lantas bergerak menjauh.
Aku memilih untuk keluar ke beranda. Membiarkan diriku disapa angin malam yang sejuk tetapi masih menenangkan. Lama aku berdiri di situ sambil menimbang-nimbangkan kewajaran untuk menelefon Alishah di lewat malam begini.
Apa pula yang hendak aku cakap kalau dia bertanya aku di mana sekarang?
Office? Ish, kurang logik pula. Hospital? Siapa yang sakit?
“Abang?.”
Dalam terkejut, aku segera mendail nombor telefon bimbit Alishah. Membuatkan Sofea berundur dan masuk semula ke dalam ruang menonton.
“Assalamualaikum, bang.” Suaranya tenang, aku pula yang tergagap.
“Err..err..waalaikumsalam. sayang dah tidur ke?.”
Kedengaran hembusan nafasnya yang teratur. Terasa begitu dekat kami saat ini namun hakikatnya aku bersama orang lain. Aku cuba membayangkan raut wajahnya setiap kali aku merenungnya sebelum tidur. Dia akan mengerdipkan mata dengan perlahan, senyuman di bibirnya tidak terlalu mekar tetapi paling menggoda dan hembusan nafasnya yang mengenai wajahku begitu mendamaikan.
“Abang okey kan? Tak apa-apa kan?.”
“Ya, abang okey cuma ada sesuatu yang nak diselesaikan kat sini.” Tak tersebut aku hendak menyelesaikan apa.
“Syukurlah abang okey.” Alishah menarik nafas. “Isha harap abang dapat selesaikan kerja abang tu. Kalau dah sudah nanti, abang baliklah rumah. Isha tunggu abang.”
“Err..tak..tak payah tunggu abang, dear. I’ll be late for sure. Nanti sayang penat pula tunggu abang. It’s okay. I got the key. Bila siap nanti, abang akan balik rumah kita.”
“Alhamdulillah. Eh, abang niat nak balik rumah mama ke kalau tak sempat balik rumah kita?.”
Aduh, kantoi…
“Hurmm…cadangnya aje.”
“Oh, macam tu. If you feel like want to stay there, we’ll just be fine right here. Mak Kiah ada. Cuma abang tolong inform Isha lah kalau abang jadi nak stay kat Bukit Antarabangsa.”
Urusan paling sukar, akan menjadi paling mudah bila berhadapan dengan Alishah. Dia senantiasa membukakan peluang dan ruang untuk aku melakukan apa saja yang akan memudahkan diriku.
Alishah tidak suka membantah-bantah keputusanku, bahkan cadanganku pun dia tidak akan pertikaikan. Dia suka memudahkan orang lain. Ah, aku memang yang paling beruntung sekali bisa menjadi suaminya.
“Thanks, dear. Sayang tidurlah. Nanti mengantuk pula tak cukup tidur. Salam sayang for my cute baby. Salam cinta untuk isteri abang, Alishah.” Usikku dan dia tertawa manja di hujung talian. Aku menahan debaran dalam dada.
“Assalamualaikum, bang. Good night. Sleep tight.”
“Waalaikumsalam. I love my wife. I love my baby. I love Alishah with all my heart.”
Dapat aku bayangkan senyumannya mendengarkan madah rayuku namun apalah gunanya kalau aku akan menduakan cintanya sebentar lagi?
Seketika aku berteleku di kerusi kayu yang tersedia di beranda. Duduk diam sambil merenung kelam malam. Malam yang hitam pekat, gelap gelita dan menakutkan. Tetapi apakan daya.
Malam ini jadi penentu. Kalau aku mengambil tindakan bodoh dengan meninggalkan Sofea, anak saudaraku akan mati dan kedua orang tuaku akan kecewa seterusnya memecahkan rahsia kepada Alishah. Itu yang aku paling takuti. Melihat wajah kecewa Alishah.
“Abang?.”
Ya Allah…berikan aku petunjukMu…berikan aku kekuatanMu…
Sofea datang mendekat. Dia sudah bertukar pakaian. Aku cuba merenungnya dalam pakaian tidur yang begitu tipis lagi jarang. Senyuman berkembang mekar di kelopak bibirnya.
“Jangan keluar. Saya akan masuk.” Tegahku apabila kakinya mengorak langkah hendak memunculkan diri di beranda.
Walau dirinya bukan kecintaanku, dia tetap isteri..tanggungjawab seorang suami..dan aku tidak ingin berkongsi dengan mana-mana lelaki lain melihat tubuhnya begini.

Thursday, August 13, 2009

sesuci kasih seorang isteri 25

Sofea berdiri di muka pintu dengan senyuman melebar di bibir. Aku sendiri yang terkaku. Berat kaki hendak melangkah, berat lagi hati hendak mengalah.
“Jemputlah masuk, bang.” Suaranya yang lembut terdampar di hadapan pintu hatiku semata, tidak ku bukakan langsung pintunya.
Inilah rumahnya. Rumahnya sendiri. Semasa dalam perjalanan tadi baru aku menelefon meminta alamat. Sofea tidak marah malah menunjukkan perasaan teruja tanpa berkias.
“Duduk seorang aje, memanglah sunyi.” Komennya lagi sambil merenungku.
Rumah yang aku kira sebagai terlalu mewah dan luas untuk didiami oleh hanya seorang manusia. Hampir menyamai dua buah rumah biasa.
Kami bergerak ke ruang tamu yang dihias dengan gaya moden kontemperari ala inggeris. Terdapat tiga set sofa berasingan yang masing-masing ku kira melambangkan tetamu yang berbeza.
Secara keseluruhannya, rumah ini memang layak untuk wanita korporat sepertinya cuma kurang sesuai kerana dia tinggal bersendirian.
“Abang duduklah dulu. Biar saya ambilkan minuman di dapur.”
“Tak ada maid ke?.”
Sofea segera mengukir senyum. Lebih manis daripada tadi namun seperti tadi, aku tidak tergugah sama sekali. Jiwaku yang rusuh menidakkan semua perkara yang dilakukannya.
Baru sahaja aku mahu menjangkaukan tangan mencapai surat khabar di bawah meja, sofea sudah kembali bersama dulang berisi cawan di tangan. Aku lekas-lekas menegakkan tubuh.
“Saya harap abang suka minum kopi.”
“Hurmm..”
“Ini the finest coffee from Turki. Ayah told me that any corporate man will drink it till the last drop.”
“He told you that?.” Soalku. Dalam nada separa berniat mahu mengejek.
Sofea terangguk-angguk. “As I know, my hubby is a corporate one, I hope he was right.”
“Hurrmm..rasanya saya yang bukan lelaki korporat.”
Keningnya bertaut dua.
“What does that means?.”
Naïf!!!!!
“You know what, sofea? I never drink coffee for all my life. I hate coffee and I’m allergy to it.” Tegasku penuh emosi. Aku mahu dia tahu banyak benda yang tidak diketahuinya tentang diriku. Lelaki yang diingininya sungguh-sungguh ini.
“Abang tak suka? Tak apa, saya buatkan abang minuman yang lain.” Dia bingkas berdiri.
“Sofea, kamu tahu ke abang suka minum apa?.” Provokku lalu menghentikan langkahnya yang diatur kemas tetapi laju itu.
“Abang, if you don’t mind, please tell me what is it.”
“Hot chocolate.”
Sekejapan, wajahnya bertambah ceria. Aku senyum dalam hati. Hanya Alishah dan mama yang tahu apa yang aku mahu sebagai minumanku selain Mak Kiah.

Tuesday, August 11, 2009

sesuci kasih seorang isteri 24

“Jemput makan, bang.”
Aku mengangguk dan melebarkan senyuman. Sayur campur cendawan melepaskan asap berkepul-kepul ke udara. Memang menyelerakan.
“Isha nak jalan-jalan tak malam nanti?.” Tiba-tiba akal jahatku melintas datang ke dalam kepala.
“Nak jalan-jalan?.” Keningnya bertaut.
“Hurmm..jalan-jalan. Mungkin boleh carikan baby baju-baju baru. Dah lama tak shopping kan?.”
Alishah menguntum senyuman. “Insyaallah. Isha ikut abanglah. Boleh juga cari barang-barang dapur sekali.”
“Eh, apa yang dah habis?.”
“Nanti lepas makan kita check sama-sama. Okey?.”
Terlepas ketawaku dengan jawapannya. Aku meneruskan suapan. Apa pun yang cuba merampas kebahagiaan sementara ku ini, tidak akan ku biarkan dapat menguasaiku. Aku mahu bergembira sebelum sengsara.



Nekad. Aku mahu menguji benarkah apa yang diugut ayah Sofea akan dilakukannya. Aku sedang duduk di dalam kereta menunggu enjin panas sementara Alishah menyiapkan Asha dengan segala kelengkapan.
Telefon bimbit sudah sengaja aku matikan. Sejak semalam lagi. Hari ini hari sabtu. Malam ini malam penentu. Tapi aku sungguh-sungguh tidak mahu membantu.
Menjelang pukul lapan, kami sudah bersedia mahu bergerak keluar meninggalkan halaman rumah apabila tiba-tiba telefon bimbit Alishah yang aku pegang berdering dengan lagu selawat.
“Incoming call. Who would be that?.” Tanya Alishah dalam nada gurauan. Dia jarang menerima panggilan di telefon bimbit.
“Nak abang yang jawab atau sayang?.”
Aku sudah bersedia mahu menekan pedal minyak selepas melepaskan brek tangan. Menanti Alishah menjawab panggilan.
“Eh, your along. You better answer him.”
“Along?.” Dan serta-merta aku tertekan pedal brek. Berdecit bunyi tayar. Mujurlah…ya, mujurlah Alishah tidak terdorong Asha ke depan. Kalau tidak, sudah tentu Asha akan terhantuk ke dashboard.
“It’s okay. Answer the phone first.” Pujuknya sebelum sempat aku menuturkan perkataan ‘sorry’.
Aku segera membawa telefon keluar daripada kereta. Ini sudah tentu berkaitan Sofea. Janganlah Alishah mengesyakiku.
“Hello, long.”
“Ngah.” Terketar-ketar suara Along di hujung talian. Ada apa? Ku kepitkan telefon di bahu sambil mengerling ke dalam kereta. Alishah sedang memujuk-mujuk Asha yang menangis terkejut.
“Tolonglah aku, ngah. Irman dah ada dengan diorang sekarang. Depan aku.”
“Apa diorang nak buat?.”
“Tolonglah aku. Kalau Irman kena bunuh, apa aku nak kata kat papa dan mama? Diorang akan sampai sini esok petang.”
Diam aku dibuatnya. Bukan mendengar, menumpukan perhatian apatah lagi hendak menyelami perasaan Along sekarang. Di kepalaku cuma ada Alishah dan Asha.
Along tiba-tiba memutuskan talian. Merajuk? Ke putus asa?
Belum sempat aku berfikir lebih jauh, Along sekali lagi menelefon. Kali ini video call pula. mahu tidak mahu, aku menekan punat answer.
“Tolonglah. Kau tengoklah sendiri keadaan Irman.” Sayup-sayup suara Along dengan mukanya yang basah dengan air mata.
Telefon Alishah ku kejap erat. Melihat Irman yang sudah cengkung dengan kepala berdarah. Tubuhnya yang hanya bersarung seluar pendek menampakkan lebam di sana sini.
Alishah? Asha? Along? Irman? Papa? Mama?
Seseorang tiba-tiba menghayunkan kayu ke tubuh Irman. Aku terkaku sendiri mengetap bibir. Sejurus kemudian, ayah Sofea muncul dengan pisau tajam berkilat di tangan. Didekatkannya dengan batang leher Irman.
“Sayang, kita jalan lain kali?.”
Dahinya berkerut tapi dia tetap menurut. Aku mengundurkan kereta masuk ke garaj semula. Aku tidak akan memakai kereta Alishah untuk pergi menduakannya.

Friday, August 7, 2009

sesuci kasih seorang isteri 23

“Wah, kuih kegemaran abanglah.” Melihat sepinggan kuih karipap di atas dulang, aku terus bangun mencapai sebiji.
“Tak sabar-sabar ya.”
“Karipap buatan isteri abang ni paling sedap so abang tak nak lambat-lambat. Nak cepat rasa.”
Sekali lagi Alishah ketawa. Diambilnya Asha setelah dia menuangkan teh panas ke dalam cawanku. Aku yang sememangnya hantu karipap, mengambil peluang menikmati kelazatan air tangan Alishah.
“Perlahan-lahan, sayang.” Tegurnya pabila aku sudah menghabiskan dua biji karipap dengan pantas.
Entah apa yang merasukku, semakin pantas aku menyuap. Sebiji demi sebiji. Sehinggalah akhirnya aku tersedak apabila Alishah memasang televisyen dan muncul wajah seorang perempuan.
“Sofea Jane pula.” tegur Alishah perlahan dan karipapku sudah tersangkut di tekak.



Masa semakin pantas berlalu sejak aku menyedari adanya beban maha berat sedang menantiku pada malam ini. Sepanjang masa di rumah aku cuma berkeluh-kesah. Buat apa pun terasa ada saja yang tidak kena.
Kerana mahu mengelak ditanya Alishah mahu pun Mak Mah, aku mengambil keputusan keluar bersama Asha ke taman permainan yang terletak beberapa blok dari rumah.
Kawasan taman sunyi sepi kerana jam sudah menunjukkan angka mahu memasuki zon tengah hari. Terlalu lewat untuk kanak-kanak keluar bermain atau orang dewasa bersenam. Kalau tadi sekitar jam lapan, sembilan, memang taman ini riuh dengan gelak tawa mereka.
Asha ku letakkan di dalam stroller. Ku pasangkan penutup agar dia terlindung dari pancar matahari yang menyusup-nyusup di celahan dedaunan pokok.
Kami berjalan perlahan-lahan mengelilingi taman, di atas trek konkrit yang dikemaskan dengan jubin sambil aku bercakap itu ini sehinggalah akhirnya aku sendiri yang kepenatan.
“Aduh, anak papa masih senyum lagi? Tak penat erk?.” Usikku melihat cerianya wajah Asha.
Tentu sekalilah dia tidak terasa penat walaupun sedikit kerana dia cuma perlu duduk-duduk di dalam stroller dan aku pula menolaknya. Aku bercakap, dia pula cuma perlu mendengar.
“Kita rest kat sini ya, cute.” Tubuhnya ku angkat tinggi sambil pipinya ku kucup dua kali. Asha ketawa manja.
“Hmm…penat betul ya hidup ni. Papa rasa macam nak berhenti bernafas aje. There are so many things to do. To face. Memang tiring sangat-sangat.”
Ya, macam-macam masalah melanda hidupku sejak kebelakangan ini. Kalau dulu semasa di sekolah rendah, aku cuma perlu belajar sungguh-sungguh dan selebihnya ada orang yang memikirkannya untukku.
Papa sedia menguruskan semua perbelanjaan persekolahanku melibatkan yuran sekolah, yuran tuisyen, gaji pemandu untuk menghantar dan menjemputku dari sekolah, perbelanjaan hidupku meliputi makan minum dan pakaian.
Mama pula sedia mencurahkan seluruh kasih sayangnya kepadaku walaupun hakikatnya aku kadang-kadang perlu menjadi lebih daripada sekadar terbaik untuk merebut perhatiannya daripada Along.
“Hurmm…but I got you and mama. That’s more than enough for me. Allah s.w.t suruh kita bersyukur dengan apa yang kita ada.”
Asha angguk. Geleng kepala. Suka dia begitu. Berkali-kali dia ketawa sambil mengangguk dan menggeleng.
“Do you agree with me? Hah, dear?.”
Terkebil-kebil matanya memandangku. Alis matanya yang lebat dan lentik itu kena benar dengan warna kulitnya yang cerah. Asha mengikut paras mamanya, agaknya kalau Asha punya adik-adik, akan adakah yang menurut parasku dengan lebih dominan?
Agrh…terlalu awal pula mahu merancang menambah bilangan ahli keluarga dalam keadaan yang kucar-kacir begini.
“Asha nak adik tak?.” Soalku sengaja ingin bergurau sambil meletakkannya kembali ke dalam stroller.
Sebuah keluhan paling berat aku lepaskan sebelum mengambil keputusan untuk meneruskan langkah kembali ke rumah. Telefon bimbit pun aku matikan. Terbiar tak bernyawa di dalam laci.
“Sayang, let’s go home. Nanti mama risaulah pula.”
Entah-entah Alishah sudah siap menyediakan makan tengah hari di rumah. Walaupun perut terasa ‘kenyang’, aku fikirkan lebih baik kami pulang saja.

Popular Posts