Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Tuesday, July 27, 2010

Mr & Mrs BFF 39

Untuk pengubat rindu korang, aku postkan sedikit lagi..Hihi..macam biasalah ya. Saja aku post lewat malam sebab aku nak biar sampai petang atau malam keesokan harinya baru senang aku publish comments korang..haha..oh ya, sekarang ni aku busy melampau sebab aku ada projek dekat sekolah lusa..Kempen 1 Hari Tanpa Plastik..esok pula aku kena ikut aktiviti kokurikulum dekat sekolah sampai petang..oh..mengantuk dan penat...huhu..


“Abang, Shah minta ampun sebab tak hiraukan abang. Shah minta maaf sangat-sangat.” Tangisnya bersendirian.
Orang tuanya dan kedua besannya meminta diri kembali ke hotel selepas tamat waktu melawat tadi. Bukan meminta diri sebenarnya tetapi dia yang merayu agar ditinggalkan bersendirian di sini menemani suaminya.
“Abang, bangunlah.”
Jari-jemari kaku itu dielusnya berkali-kali. Sumpah dia rindukan lelaki ini. Bayangan wanita yang muncul di hotel dulu hilang sekelip mata saat dia melihat Khusyairi terbaring kaku dengan wajah pucat di atas katil.
Menurut doktor yang datang merawatnya tadi, Khusyairi banyak kehilangan darah gara-gara palang besi yang menghempap tubuhnya turut tertusuk ke bahagian dadanya.
“Habis?.” Bibirnya diketap rapat cuba menahan air mata yang terus mengalir.
“Kami dah tambahkan darah dia. Jangan risau. Insyaallah dia akan sedar dalam sehari dua ini. Besi tu hampir-hampir terkena jantung tapi syukurlah benda tu tak berlaku.”
Mengucap panjang dia mendengar kata-kata doktor melayu itu. Hampir-hampir terkena jantung?
Astaghfirullah…Ya Tuhan…tidak terbayang dia akan kehilangan lelaki itu. Teman baiknya sejak kecil yang kini sudah menjadi suami malah bakal menjadi papa…papa? Ya, dia belum mendengar berita manis ini…janganlah Kau ambil dia daripada kami, Ya Allah…Yang Maha Pengasih..
“Aku tak kata kau baby tapi..aku sedang tunggu baby dari kau ni.”
Itu kata-kata Khusyairi saat dia meronta minta dilepaskan daripada dukungan lelaki itu dulu.
Lelaki itu berpuluh kali, merengek bagaikan anak kecil yang begitu manja, meminta anak daripadanya..ah, abang! spontan dia mengukir senyuman. Tangan kaku Khusyairi cuba dibawa ke perutnya namun tiada reaksi.
“Abang.”
Amishah mengambil tempat di sisi tilam Khusyairi. Mendekatkan diri pada lelaki itu dan kali ini sekali lagi dia melekapkan tangan Khusyairi ke perutnya.
“Abang…abang kena cepat sedar tau. Shah nak sampaikan sesuatu untuk abang. shah dah dapatkan apa yang abang idamkan selama ni.” Wajah pucat Khusyairi terus dielus mesra.
Dapat dia bayangkan sekiranya Khusyairi terjaga, pasti dia akan melompat gembira jika dia tahu dirinya bakal bergelar papa tidak lama lagi. Kandungannya sudah genap enam minggu. Bermakna masih ada tujuh bulan lebih sahaja lagi sebelum zuriat pertamanya ini akan menjengah dunia.
“Tak apa, sayang. Biar abang buatkan susu baby.” Mungkin begitulah prihatinnya Khusyairi bila anak ini lahir nanti. Mengisi suasana lewat malam dengan jerit tangisnya.
“Abang nak mandikan baby boleh?.” Itu soalan gaya manja Khusyairi.
“Sayang rehat, biar abang masak malam ni.” Itu pula mungkin layanan kelas pertama Khusyairi padanya.
Ah…Amishah melepas keluhan. Bahagianya andai semua yang dirancang berjalan seperti yang kita kehendaki. Tapi hakikatnya dia sedar..keupayaan manusia cuma merancang…jadi atau tidak, itulah yang dinamakan rezeki atau dugaan…beruntunglah bagi mereka yang bersyukur menerima rezeki dan bersabar menerima dugaan.

5 comments:

  1. huhuhuh,,,,
    cepat la syairi sedar,,,

    ReplyDelete
  2. erm..cpat..cpat..nak lgi..
    sian plak kat amishah ni...

    -qaseh alya-

    ReplyDelete
  3. alalalala...tomey2..

    ReplyDelete
  4. padan muka shah...
    dulu ego sgt..

    tuk rie....cepat sembuh eh...rindu laa
    p/s:jgn lupa rehat cukup2 k.tyea...bz sgt bnyi tu

    >>niCk<<

    ReplyDelete
  5. adeyyy,,,bru nk berbaik2 cm couple yg normal,tetb da hlgn menimpa plkss~~wakeup2,,fight 4 ur life syairi V(*_*)V

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts