Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Saturday, April 25, 2009

siapa yang salah? 1

“Cukup-cukuplah dengan cerpen kau tu. Kerja gila.”
Dia ni, bukan aje laser namanya…ni mulut M16 ni. Kejam. Pedas. Kadang-kadang yang mulut jahat ni perempuan aje kan tapi yang satu ni…masyaallah.
“Abang peduli apa? Tangan saya.”
“Tangan kau tapi duit aku.”
Selalunya kalau dia dah pergi kerja baru aku berani buka komputer. Tak pun bila dia dah lena sangat tidur. Tapi kali ni aku betul-betul dah tak tahan. Idea tengah membuak ni..sampai dah senget kepala aku dibuatnya. Ni rambut aku basah-basah ni sebab kena lelehan idea akulah ni.
“Abang ni kedekut macam nak bawa duit masuk kubur aje.”
“Kalaulah boleh bawa, memang aku nak bawa. Daripada aku tinggalkan dengan kau yang gila ni.”
“Saya tau abang memang letak nama saya jadi waris.”
“Perasanlah kau!!!.”
Aku ketawa. Dulu aku dah nampak borang kwsp dia, memang nama aku dengan mak ajelah yang jadi pewaris duit dia tu. Mana ada orang lain.
Itulah, mak suruh cari bini, dia buat tak dengar. Masih muda. Konon. Nak muntah aku. 32 tu muda apa. Kalau kahwin dah dapat paling kurang empat anak tu.
“Sebab tu kau tak nak cari kerja ni kan? Angan-angan nak jadi penulis konon. Cukup-cukuplah mimpi kau tu.”
“Kot ya pun, tak payahlah abang mengutuk sampai macam tu sekali. Ingat saya tak ada kelulusan?.”
“Kalau ada kenapa tak guna?.”
“Saja. Sebab saya tau ada orang masih boleh tanggung saya. Buat apa susah-susah kerja? Itu baru gila namanya.”
“Kau ni kan patutnya jadi penjawab, bukan penulis.”
“Memang dah jadi pun, cik abang sayang.”
Dan akhirnya dia hempas beg lusuh dia tu kat sofa. Marah. Kecewa sebab dari aku mula pandai bercakap, memang kami selalu bertekak. Pemenangnya memang tak ada lain, akulah…..
Abang aku ni, memang unik. Dari kecil, dia suka sangat berkorban. Apa-apa hal pun dia tetap akan dahulukan aku dengan mak. Kecuali urusan agama dia ajelah.
Aku ingat lagi, waktu aku baru nak masuk sekolah dulu, dia sanggup bagi semua buku latihan dia kat aku supaya mak tak payah keluar duit. Aku ni pula tahu nak happy aje.
Malam esoknya baru aku tahu abang kena rotan sampai berbirat belakang dia yang kurus tu sampai lima kali. Tapi aku tak sedih pun masa tu. Yalah, budak kecil kan. Mana nak sedih-sedih.




“Sha, bangun. Pergi buat sarapan abang kau.”
Aduh, aku tengah mengantuk gila babi ni. Maklumlah semalam aku shut down komputer pun dah nak pukul empat. Mak ni, aku…
“Sha!!! Cepat.”
Nak tak nak aku bangun juga lah. Dengan mata yang bengkak berabis ni sampai juga aku kat dapur. Mata tengah mamai, aku nak ambil water heater pun aku terambil pula jag air minum.
Bila dah mendidih air, aku cepat-cepat letak teh dengan gula kat dalam tea pot. Entah apa silapnya ( apa lagi, taik mata yang menempel lah ), aku tersiram air yang maha panas tu kat tangan. Apa lagi, aku teriak macam orang bersalin tujuh anak serentak.
“Apa hal ni, sha?.”
“Mak…”
Ish, geram. Sakit hati ni.
“Celaka betul….bla..bla…bla…tu lah…nak juga susahkan orang…nak pergi kerja tu minum ajelah kat ofis…bla…bla…hantu..monyet…”
Huh, tak puas hati aku ni!!! Nak aje aku sambung membebel tapi baru aku sedar dia rupanya dah ada berdiri kat meja makan tengok aku. Mata dia nampak sayu sangat. Aduh….
“Nah, minum!!.” Ego punya pasal, aku hempas lagi cawan plastik tu kat meja. Tambah sedih dia.
“Terima kasih sebab sanggup bangun dari katil tu sampai ke sini. Abang tak nak minum. Takut tak berkat pula air yang dah kena seranah tu.”
Dan dia terus angkat kaki tinggalkan aku dengan mak yang renung aku macam ikan paus nak telan bilis baru lahir.
Sampai ke petang mak ceramahkan anak dara dia ni pasal semua kebaikan anak lelaki mak tu. Aku pura-pura buat tak dengar tapi sebenarnya dah macam nak pecah jantung aku ni. Dup dap dup dap.
Aku ingat, dulu ustazah kat sekolah aku cakap, kalau kita masih punya rasa takut atau bersalah macam ni nak buat sesuatu, itu maksudnya masih ada iman dalam hati kita.
Aku memang beriman tapi kenapa mulut aku ni suka sangat nak menyumpah seranah? Aduh, abang….sha minta ampun sesangat.




* psstt..ni cite baru saya..bacalah lau sudi n please leave ur comment..i need ur feedback..k? :)

9 comments:

  1. hehehehe..permulaan yg seronok..

    ReplyDelete
  2. saya auka sangat2 cerita ni :)
    --missnina--

    ReplyDelete
  3. saya suka cerita cik penulis ni :)

    ReplyDelete
  4. terima kasih...appreciate that

    ReplyDelete
  5. bleh tahan gak citer ni.. aku suka arr..
    seronok dibaca dari citer sksi
    _aBaNGkEraNi_

    ReplyDelete
  6. abang kerani : lama x jenguk blog saya...huhu..x best ke SKSI??

    ReplyDelete
  7. tak best sangat la tyea.. tapi yang ni best.. layan arr.. biler lak nak sambung....
    _aBaNGkeRaNi_

    ReplyDelete
  8. abang kerani : jahatzz...huhu...hihi..xpelah..saya x kisah..saya dah upload yg baru..lau abang kerani x baca, saya gantung kepala abang kerani dalam longkang..haha...memain jer..

    ReplyDelete
  9. kak tyea, sy ske sgt karya k.tyea...bez!!!!!!!!!!!!!
    sempoi!!!!!!!!
    yg penting slamber smpai nk tercabut usus sy bce...
    gud job k. tyea!!!!!!!
    i like it

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts