Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Tuesday, October 6, 2009

sesuci kasih seorang isteri 32

Makanan yang tersaji di hadapan mata begitu menyelerakan sekali. Aku benar-benar rindu masakan kampung begini.
Kami makan bersulam cerita. Alishah lebih banyak diam kerana bukan sifatnya makan sambil berbual. Bukan aku tidak tahu tapi entah kenapa macam-macam perkara melintas di fikiran untuk dibualkan.
Saat aku makan bersama Sofea dulu, terasa kebas punggung hendak duduk lama-lama tapi bersama Alishah, hampir dua jam kami di sini.
“Abang masih berselera makan tapi dah nampak kurus sangat.” Komen Alishah selepas aku menghabiskan suapan nasi berlaukkan ikan keli goreng berlada. Nasi tambahan untuk kali ketiga. Benar-benar bagai dirasuk syaitan seleraku hari ini.
“Kurus sangat?.” Persoalku.
Dia mengangguk perlahan. Jari-jemarinya menjangkau mengusap tangan kiriku di atas meja.
“Abang banyak fikirlah tu.”
Aku tersengih saja. Memang aku banyak berfikir. Tentang along…tentang Sofea..tentang bussines..tentang bila masanya paling sesuai untuk aku menjelaskan pada Alishah hal sebenar…semuanya…
“Tengok tu…fikirkan apa tu? Sampai melayang fikiran.” Tegurnya serentak menepuk lembut tanganku.
“Tak ada apalah..biasalah, manusia kena banyak berfikir. Abang fikir kenapa abang bertuah sangat dapat wife sebaik Isha.”
Buat pertama kalinya, aku melihat wajah tersipu-sipu malu isteriku sendiri. Darah merah menyerbu naik ke muka namun tetap menambahkan kecantikannya. Dia kelihatan begitu menawan sekali.
“Malu ke?.” Usikku sengaja sambil meramas tangannya di bawah meja. Dia membalas erat.
“Tak…tak malu..cuma segan.” Merahnya berkurang. “Isha tak adalah sebaik mana pun. Kalau pun baik, sebaik-baik manusia.”
“Ini yang buat abang hormat sangat dengan sayang.”
Matanya merenung ingin tahu. Sengaja aku membalas renungannya tetapi dengan maksud yang lain hinggalah dia menutup mulut menahan ketawa.
“Kenapa pula?.”
“Sebab….”
Belum sempat menyambung gurauan, telefon bimbit di atas meja bergegar menandakan ada panggilan masuk. Mulanya aku hanya mahu membiarkannya berhenti berdering tetapi sekilas aku ternampak namanya.
“Ujian dari Allah..calling”
“Erm…abang nak jawab call ni kat luar sekejap ya, dear.” Buru-buru aku bangun dan apabila melihat anggukan penuh yakin Alishah, terus menerpa ke pintu keluar.
“Assalamualaikum.” Aku merebut peluang mencari pahala dengan menghulurkan salam terlebih dahulu. Sofea menjawab perlahan sebelum berdehem beberapa ketika. Ada apa lagi ya?
“Abang dah makan ke?.”
Aku mengiyakan saja. Melihat jarum jam yang menghampiri angka 3.20 petang, aku terus memasang niat terus pulang ke rumah bersama Alishah supaya kami dapat berehat sebentar berdua. Pukul 5 nanti perlu ke Bukit Antarabangsa pula.
“Kenapa call ni? Ada apa-apa ke?.” Tak tertunggu aku rasanya.
“Tak ada apa tapi…”
“Teruskan.”
“Sofea rindu kat abang.” Dia malu-malu, aku pula sudah terpaku. Rindu katanya? Rindukan abang…rindu kat aku?
Sudah hampir seminggu selepas hal itu berlaku. Aku baru hendak merasakan detik-detik gembira menjalani hidup berumahtangga bersama Alishah dan Asha dan kini semuanya seakan terusik oleh kehadirannya.
“Malam ni abang boleh balik rumah Sofea?.”
“Urmm…abang ada hal penting. Mungkin lain kali kot.”
“Hal penting?.”
Aku cuba untuk tidak merengus. “ Ya, ada hal dengan family abang. Lain kali kalau ada masa, abang cuba.”
“Oh, tak mengapalah kalau macam tu. Abang selesaikan dulu hal abang tu.” Lembut suaranya.
“Ya, insyaallah.”

2 comments:

  1. sdih r crta ni...
    x thu sape yg ptut di salahkan?
    arap hepy ending....

    ReplyDelete
  2. hahha..
    bosan la...
    tah ble la unsur2 suspen tu nk terungkap..

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts