Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Monday, November 22, 2010

Mr & Mrs BFF 61 ~Edisi chipsmore

Dia menanti kehadiran Datuk Rahman dengan penuh debaran. Lelaki tua itu memberinya kebenaran untuk bercuti selama 3 hari tetapi dengan syarat mereka perlu berjumpa membincangkan sesuatu sebaik sahaja dia sampai ke Kuala Lumpur.

Sebaik sahaja selesai urusan menuntut beg tadi, Khusyairi menarik nafas dalam-dalam apabila terlihat seorang lelaki berkemeja putih siap bersongkok berdiri memegang namanya. Sampai bersambut?

“Datuk Rahman tunggu di pejabat. Boleh kita bergerak sekarang?.” Pak Akub mengerling Khusyairi dari cermin pandang belakang.

Mahu tidak mahu, dia mengangguk saja. Sebenarnya dia mahu berehat sebentar sebelum datang mencari Datuk Rahman sendiri. tapi bila sudah dia sampai disambut dengan tanda nama bersaiz besar, tahulah dia yang sesuatu yang akan mereka bincangkan sebentar lagi memang amat penting.

Tidak sampai sejam kemudian, dia sudah sampai ke pejabat Datuk Rahman. Pejabat tempatnya bekerja sebelum dia diarahkan mengetuai projek di Sabah. Pak Akub masih menanti di bawah bersama beg pakaiannya.

Memandangkan Datuk Rahman masih punya mesyuarat, dia mengambil peluang bertemu rakan-rakannya di tingkat bawah. Berbual dan bertanya perkembangan masing-masing. Tidak lupa juga dia menghulur sedikit buah tangan dari Kota Kinabalu.

“Ri, bos dah panggil naik tu.” Satu suara mencelah di antara perbualan mereka.

Khusyairi segera mempamit diri. Kalau boleh biarlah cepat perbincangan mereka selesai memandangkan dia mahu menaiki bas yang terawal jika dapat. Nanti tidaklah dia lewat sangat sampai ke pekan.

“Masuk, Syairi.”

Dia melangkah perlahan. Datuk Rahman memandangnya dengan wajah seolah tiada perasaan ini itu menambah perlahan langkahnya. Biasanya lelaki ini akan menyambutnya dengan mesra atau bila dia marah, Khusyairi boleh tahu dari riak mukanya yang tegang. Tapi kini, dia dihadapkan dengan riak wajah yang memang tidak mampu dia telah.

“Dah lama sampai?.”

“Dah hampir sejam. Tak apa. Saya difahamkan Datuk sedang mesyuarat tadi.” Kakinya dilunjur ke bawah meja.

Datuk Rahman mengangguk mengiyakan kata-kata itu. Sekilas matanya merenung ke wajah sedikit kemas Khusyairi. Kumisnya sudah hampir memenuhi kawasan antara bibir dan hidung.

“Let’s just go to the point.” Ujarnya. Khusyairi angguk saja. Belakang tubuhnya disandarkan ke belakang. Cuba menyelesakan diri yang semakin tidak keruan rasanya. Janganlah orang tua di hadapannya ini menghalakan perbincangan ke arah anak kesayangannya.

“Macam mana dengan life kamu dekat sana? Is everything okay?.”

He asked me about my life? Khusyairi sedikit gusar. Kalau dia tidak silap meneka, rasanya apa yang dia tidak mahu tadi akan terjadi sebentar saja lagi. Sebabnya bila Datuk Rahman menyebut life, itu sudah tentu bukan life di tempat kerja. Soal peribadi yang akan mereka perkatakan ini.

Oh, Tuhan….

“Syairi?.”

“Err…” nafasnya terasa sukar pula dihela. Kenapa perlu dirinya? “I’m just okay. Everything seems fine to me.”

Pandangan tajam menikam Datuk Rahman singgah ke wajahnya sekali lagi. Dia benar-benar tidak selesa. Ini lebih teruk daripada saat dia ditemuduga dulu. Datuk Rahman tiada saat itu dan mereka pula belum saling mengenali.

“Tapi Nurainah kata sebaliknya. Is she right?.”

Nurainah? Hah, benar telahannya tadi. Ini tidak lain tidak bukan pastilah berkaitan dengan anak kesayangannya saja. Nuraina gila, bapanya pun sama. Tuhan, kenapalah Engkau takdirkan wanita itu menyimpan perasaan kepadaku? Ya Allah…

“Nurainah?.”

“She told me every single thing about you, Syairi. How’re you doing, how’s your life. From A to Z.” Datuk Rahman semakin menekan.

Khusyairi mengerut dahi. Dia memang tahu itu. Anak manja macam Nurainah memang begitulah perangainya tapi yang menjadi kemusykilannya kini, sejauh mana Nurainah tahu semua tentang dirinya.

Tinggal pun berlainan kawasan. Mereka bukannya saban masa bersama. Apalagi sejak kebelakangan ini dia sering berjaya mengelakkan diri bertembung dengan Nurainah.

“Kamu ada masalah ke?.”

“Eh, tak ada apa-apa, Datuk. Saya okey. Saya tak tahu pula kenapa anak Datuk kata saya tak okey.”

“Are you sure?.”

“Yes I am, Datuk.”

“Hurmm..” pandangan Datuk Rahman beralih ke birai tingkap. Berpusing kerusinya membelakangkan Khusyairi yang semakin resah. Nampaknya hilanglah nikmat percutiannya kali ini.

“Tak apalah kalau macam tu. Cuma saya rasa kamu faham apa sebenarnya yang cuba saya maksudkan. You and Nurainah, do you still remember that?.”

p/s : Ini bukan sama sekali bermaksud post ini ditaja oleh chipsmore yer. takde kerjalah diorang kalau nak jadi penaja aku. chipsmore sebab kejap ada kejap xde. eh, kejap ada, lama xde...aku sekarang dah jadi suri rumah sepenuh masa kat kampung jadi peluang nak post tu memanglah tipis. almaklumlah, nak buka blog ni pun kalau ada rezeki, dapatlah view. kalau tak, problem loading page memanjang. harap korang faham dan tetap setia bersamaku!!!...I 'm so sorry...

4 comments:

  1. waaa....
    dorang kne kawin ek..???
    nape la syairi signed agreement camtu...
    huh..

    ReplyDelete
  2. crita ni nda mkn meleret la.bl nk abs??lme2 ley boring.

    ReplyDelete
  3. tak nak syairi kawen gan nurainah..
    tak nak..tak nak..hu..hu..!!!

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts