Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Wednesday, September 29, 2010

Mr & Mrs BFF 49

“Kau okey ke ni?.”
Amishah mengangkat kepala memandang ke arah abangnya. Am dan Nikman sanggup pulang bercuti semata-mata kerana masalah yang dihidapinya kini bersama Khusyairi.
“Abang rasa shah okey ke?.”
Am mengangkat bahu. Jika Amishah seperti wanita-wanita lain yang biasa, dia tahu adiknya itu sepatutnya sedang bersedih saat ini. Saat dia kini sudah bertukar status daripada seorang isteri menjadi janda.
Tapi Amishah bukan begitu. Sejak ketibaannya semalam, sekali pun dia tidak melihat walau setitis air mata mengalir di wajahnya. Itu yang paling dia sedihkan berbanding keputusan tidak adil Khusyairi.
“Aku tak pernah kahwin. Aku cuma pernah berkawan. Jadi aku tak pasti macam mana keadaan yang berlaku antara kamu.” Ujarnya jujur. “Kalau kau rasa nak kongsi, aku sedia mendengar. Aku ada dekat sini.”
“Bila abang nak balik?.”
“Tengoklah. Abang pun dah lama tak bercuti lama.”
“Hurmm…” Amishah terangguk-angguk. Bagus juga sekiranya Am dan Nikman dapat meluangkan banyak masa di rumah ini.
Sekurang-kurangnya dia tidak terlalu kesepian. Mujur juga mereka berdua melayannya seolah-olah tiada sebarang masalah berlaku. Itu yang dia mahu. Biarlah segala kesakitannya ini disembuhkan oleh masa yang berlalu.
“Hurmm, abang dah dapat gaji tak?.” Dia tiba-tiba mengukir senyuman. Ada sesuatu sedang berlegar di dalam kepalanya saat ini.
Am cepat mengangguk. Sudah hampir hujung bulan, dia sudah menerima gaji bulanannya dua hari lepas. “Tapi kenapa?.”
Duduknya di kerusi kayu itu diperbetulkan. Mungkin kerana kandungannya yang semakin membesar, dia sudah tidak seselesa dulu duduk di atas kerusi keras seperti ini. Apatah lagi sudah hampir sejam dia duduk berteleku sambil membaca majalah di ruang tamu.
“Shah ada satu cadangan. Abang kata abang tak nak tengok shah sedih-sedih kan?.”
Senyuman Am melebar. Jarinya sempat menguis hidung adiknya. Mereka memang rapat sejak kecil. Dia sayangkan Amishah, satu-satu adik perempuan yang dia dan Nikman ada. Apa sahaja yang Amishah mahu, dia akan cuba memenuhinya.
“Cadangan apa?.”
“Kita pergi bercuti, nak tak?.”
“Kita berdua? Shah dengan abang aje?.” Soalnya dengan kerutan di dahi. Apa mimpi Amishah?

3 comments:

  1. hai...tak puas nak feel pndek sngt
    sian amishah..apa khusyairi x tau dia mngandung kah

    ReplyDelete
  2. ala...rujuk r balik

    ReplyDelete
  3. mcmana boleh sampai berpisah ni?????????????? kena baca balik previous part ni...............

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts