Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Sunday, February 9, 2014

Jangan Curi Hatiku 7

7


Pertama kali dia masuk ke rumah teres ini, empat hari lepas untuk menjalani upacara akad nikah. Tak sangka pula, kali ini dia masuk untuk kali kedua, tapi sebagai seseorang yang tak pasti dengan status sendiri.
Nak dikata menantu, orang yang menjadikan dia bergelar menantu tu dah melarikan diri entah ke mana yang dia takkan cari walau sekali pun.
Nak dikata tetamu, dia dah lafazkan akad nikah dengan anak tuan punya rumah ni.
Selesai saja Kak Habsah mengemaskan segala macam keperluan asas Puan Aisya ke dalam sebuah beg pakaian, wanita berdua itu segera dibawa menuju ke Taman Wawasan. Rumah teres milik keluarga Ikmal yang disewanya itu sudah siap berkemas dengan segala macam perabot.
Jadi Kak Habsah tak perlu nak bersusah-payah mengemas lagi. Tugasnya selepas ini cuma memastikan kebajikan Puan Aisya terjaga dengan sempurna. Itu saja.
Kerusi roda yang diduduki Puan Aisya ditolak perlahan-lahan ke ruang tamu. Puan Aisya masih dengan kebisuannya, langsung tak beriak dibawa ke mana sekali pun.
“Encik Bad, pakaian Puan Aisya ni nak letak di mana?.”
“Oh, letak aje dulu! Nanti-nanti Kak Habsah tolong bawa naik atas, simpan dalam bilik mak.”
Tadi selepas dia singgahkan Bazli di kondo, barulah dia ke rumah Kak Habsah. Menjemput bekas pekerjanya yang baik hati dan lemah-lembut ini untuk dijadikan teman Puan Aisya. Itu pun memang rezeki dialah dapat pujuk Kak Habsah.
Rupa-rupanya sebelum ni Kak Habsah tengah bercadang nak ikut saja anak bongsunya yang buat bisnes dekat Kelantan nun sebab dia sunyi duduk seorang diri di sini.
“Kak Habsah.” Badri memanggil sebaik saja ternampak kelibat Kak Habsah menuruni anak tangga.
“Ya, encik?.”
“Ni, saya tinggalkan mak dengan Kak Habsah ya. Saya keluar belikan barang dapur sekejap. Ada apa-apa Kak Habsah nak kirim ke? Saya belikan.” Ramah dia menawarkan bantuan.
Dia tak periksa pun dekat dapur tu ada bahan basah atau kering lagi ke tidak kerana kata Ikmal, adik lelakinya baru saja mengosongkan rumah ini dan adik lelaki Ikmal tu jenis yang rajin memasak sendiri di rumah.
Kak Habsah menggeleng laju. Dia dah siap-siap beli barang keperluan peribadinya dengan Hasurah yang datang nak mengajak dia tinggal bersama di Kelantan minggu lepas.
“Kak Habsah tak ada apa nak beli dah, encik.”
“Betul tak ada?.”
Senyum kecil Kak Habsah ditanya begitu. Tegas-tegas Badri sewaktu di pejabat dulu, dia tahu sifat prihatin dan pemurah majikannya yang seorang ni. Badri memang tak suka berkira dengan sesiapa pun.
“Insyaallah tak ada apa lagi yang kurang setakat ni, encik.” Yakin dia menjawab.
Badri angguk puas hati. Selepas mengucap salam, langkahnya dibawa menuju ke arah Honda Odyssey yang diletak di depan pintu utama. Sengaja dia bawa kereta lebih besar untuk menjemput Puan Aisya tadi supaya senang nak membawa Puan Aisya keluar dari kereta walaupun dia tak selesa nak mengguna kereta begitu.





“Lamanya hantar dia.”
Niat hendak melangkah naik ke bilik terhenti di depan tangga. Melihat Datin Asma duduk berpeluk tubuh di sofa, Badri halakan langkah kaki ke arah mamanya.
“Bad belikan barang-barang sikit untuk mak.” Marah-marah pun, benci-benci pun, dia masih ada rasa kesian dengan Puan Aisya yang dah disahkan lumpuh separuh badan tu. Tak sampai hati pula tinggalkan saja Puan Aisya duduk seorang di rumah.
“Belikan barang?.”
Dia angguk. Punggung dibawa duduk ke sofa sambil kepala terus direbahkan ke belakang. Penat. Jiwa dan raga.
“Bad tak payah nak susahkan diri jaga orang tua tu, Bad. Kita dah tak ada kaitan dengan dia lagi.”
“Ma?.”
Dengus kasar Datin Asma dipandang dengan mata masih separuh terpejam. Hari tu, bukan main mamanya memaksa dia kahwin dengan anak Puan Aisya tu. Alih-alih dah jadi begini, dia disuruh jangan pedulikan Puan Aisya pula.
“Mama nak, Bad cepat-cepat uruskan permohonan cerai korang. Bad ceraikan aje perempuan tak senonoh tu.”
“Bukan dia anak orang baik-baik ke, ma? Bukan anak ustazah?.” Sarkastik Badri membalas.
Terherot bibir Datin Asma disindir anak sendiri. Tahulah, memang salah dia sebab memandai-mandai memaksa Badri menikah dengan Auni Zara. Iyelah, dia cuma kenal Auni Zara tu sebagai anak bekas guru mengajinya. Haruslah dia fikir yang baik-baik sebab Puan Aisya tu baik budi-pekerti.
Tapi dah Allah swt nak beri ujian. Nak buat macam mana.
“Mama tahulah salah mama. Tapi sekarang ni, mama nak Bad cepat-cepat ceraikan dia. Tak ada faedah simpan isteri tak guna macam tu. Buat tambah dosa Bad aje.” Cemuhnya dengan dada meluap marah.
Kalau dia tahu Puan Aisya tak pandai didik anak dara sendiri dengan agama, beri percuma pun dia tak nak terima Auni Zara tu jadi menantu.
“Bad!.”
“Hurmm.”
“Dengar tak apa mama cakap ni? Bad jangan lambat-lambat. Karang benda lain pula yang jadi.” Mana tahu perempuan tu tiba-tiba datang dengan air mata tak berhenti mengalir pada Badri minta simpati?
Kan?
Manalah tahu.

Jadi sebelum benda luar alam begitu berlaku, eloklah Badri cepat-cepat ke pejabat agama dan uruskan perceraian dengan Auni Zara, perempuan yang dia takkan maafkan sampai bila-bila sebab dah memalukan keluarganya dan Badri Afif.





#Sekadar iklan. Sesiapa yang berminat nak beli novel kedua saya, Susun Silang Kata, boleh PM saya kat FB Pen Patah atau boleh tinggalkan komen kat bawah. Saya beri free postage dan harga lebih murah. Kalau nak, boleh juga saya turunkan sign tak berapa nak cantik saya kat situ. ^-^

No comments:

Post a Comment

cakap aje..saya layan..

Popular Posts