Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Sunday, December 12, 2010

Mr & Mrs BFF 70

"Mishah. Abang ni. Buka pintu, Mishah." Dia mengetuk berkali-kali. Dia tahu Amishah ada di dalam dan dia dalam keadaan bahaya. Firasatnya kuat mengatakan begitu dan rasanya dia betul dengan rasa hati ini.
Jeritan dan tangisan perempuan di dalam bilik itu semakin kuat. Nafasnya jadi semakin sesak. Matanya dikejap erat enggan membayangkan apa juga kesakitan yang sedang dia alami. Ya Allah, tolong selamatkan Amishah...
"Mishah...."
Tombol pintu bilik 440 itu keras menandakan ia dikunci dari dalam. Khusyairi toleh ke kiri dan kanan namun nampaknya bilik di sebelah-menyebelah tiada penghuni. Atau penghuninya keluar atau mereka enggan melibatkan diri.



"Ri.."
Perutnya terasa pedih. Mendengar bunyi ketukan di pintu, Ilyas tiba-tiba menghentikan tindakannya. Saat itu air matanya mengalir lebih laju.
"Amishah...sa..saya.." Ilyas menjatuhkan telapak tangan ke bahu Amishah namun dia bertindak mengelak dengan sisa kudrat yang ada.
"Please go..."
"Saya...saya..minta maaf." Mukanya diraup kasar. Rambutnya yang kusut-masai dia ramas kasar. Bagaikan baru tersedar, dia rasa mahu menjerit kuat melihat keadaan dirinya yang begini dan melihat air mata Amishah. Dia tiba-tiba menjadi terlalu takut.
Ilyas bingkas berdiri. Bunyi ketukan tadi sudah berhenti. Abang...suami Amishah kah di luar sana? Jantungnya berdegup kencang. Fikirannya jadi berkecamuk. Ke mana dia harus melarikan diri sekarang? Tak dapat dia bayangkan sekiranya dia membuka pintu nanti, suami Amishah menunggu bersama beberapa orang polis. Dia belum bersedia untuk dimalukan. Dia masih sayangkan kerjayanya.
Dari lubang kecil yang ada di pintu, dia cuba memerhatikan kawasan luar bilik. Kosong. Ke mana lelaki tadi?
"Amishah, aku nak kau simpan perkara ni sampai bila-bila. Sekali kau sebut nama aku, kau akan tahu padahnya nanti." Rambut Amishah ditariknya kuat membuat Amishah merintih kuat. Air matanya mengalir semula.
Ri...tolonglah selamatkan baby kita...
"Faham?."
Ri....please....dia saja yang aku ada sebagai pengganti kau...
"Amishah!." Pipi yang sudah pucat itu ditampar kuat.
Melihat Amishah yang tidak memberi reaksi, hatinya yang sudah mula kusut jadi panas sendiri. Dia tidak suka arahannya tidak dipatuhi. Dia benci orang yang membisu bila diajak berbicara.
Bila Amishah hanya menangis, dia jadi semakin galak menampar seluruh wajah Amishah. Satu tendangan padu dia hadiahkan ke lutut Amishah dan sebaik sahaja dia mendengar raungan kesakitan, bibirnya mengukir senyuman suka.
"Macam itulah, sayang...jangan diam macam patung. Tak syok." Ujarnya sambil mengelus seluruh tubuh Amishah.
Ya Allah....
Ya Allah...
Ya Allah...
Kalaulah dia mampu melakukan apa-apa....tapi tangannya yang dipijak Ilyas tadi terlalu lemah untuk bertindak. Apa yang dia harapkan kini cuma pertolonganNya. Dia betul-betul tak berdaya.
"Aku dah lama sukakan kau, Amishah."
Amishah geleng kepala. Darah yang mengalir dari bibirnya disentuh Ilyas sebelum dijilatnya.
"Kau tak sukakan aku ke?."
Ya Allah...
"Hah? Kau tak suka?."
Dia mahu menjerit tapi suaranya seperti tersekat di celah kerongkong. Kalau benar inilah saat-saat akhir hidupnya, dia lebih rela nyawanya dicabut daripada maruahnya tercemar dengan perbuatan kebinatangan Ilyas ini.
Ilyas mengangkat tinggi kaki kanannya yang menyarung kasut bertumit keras itu apabila dia melihat pintu biliknya ditolak kasar dari luar dan beberapa orang lelaki berpakaian seragam berdiri di situ.
Dalam kesakitan, bibirnya hanya mampu mengucap rasa syukur.



Khusyairi genggam erat pergelangan tangan Amishah tapi bila terpandang reaksi Mak Biah, pegangannya dilepaskan. Emak mertuanya itu masih lagi membencinya hingga kini.
"Ri pergilah solat dulu. Biar abah dengan mak gantikan sekejap." Haji Rusdi menyentuh mesra bahunya.
"Yalah tapi Ri solat dalam bilik ini aje."
"Hah, elok juga tu. Kalau ke surau pun, tak tahulah ada solat jemaah ke tidak waktu sekarang ni. Dah lama berlalu azan."
Sebelum berlalu, dia beranikan diri mendaratkan kucupan penuh cinta ke dahi Amishah dengan doa isterinya ini akan segera sedar. Masuk hari ini, sudah dua hari Amishah tidak sedarkan diri. Dia diberi ubat tidur selain kesan bius yang diterimanya sebelum lukanya dijahit.
Asalkan Amishah sedar dan sembuh, dia sudah cukup bersyukur selepas doktor mengkhabarkan bayi di dalam kandungannya juga selamat. Mujurlah dia cepat dibawa ke hospital. Kalau tidak, risiko untuk anak itu meninggal juga amat tinggi.
"Abang solat dulu ya. Abang nak doa untuk sayang." Bisiknya perlahan walau mata Mak Biah masih tajam memandang.




p/s : sorry lambat update.....

12 comments:

  1. huhu.. moga mereka ada jodoh. lembut kn lah hati misyah. syairi kena bertindak! x leh kasi lepas ilyas x guna tu!!

    ReplyDelete
  2. aduhai... selamat kusyairi sempat smpai. klu x tah apa2 lg jd kat misha. hope Ilyas tertangkap n djatuhkan hukum yg stimpal. jahanam punya laki. ish geram tul. hope misha rujuk ngan kusyairi semula. plz ya writer. ;D

    ReplyDelete
  3. aduh...........kesian mishah........apapun, akak follow..............

    ReplyDelete
  4. kurang ajar pnye ilyas....teruk btul perangai.....bia mati jek ilyas tu...hope syah ngan syairi baik blik..huhu.sedih...good job kak...

    ReplyDelete
  5. ~selamat kan misyah ya..
    ilyas nih jahat la..
    nasib baik baby x pape..
    huhu..
    kak .. maceh2..~~

    ReplyDelete
  6. eiii JAHATnye ilyas...die x layak dipanggil cikgu!!!

    ReplyDelete
  7. Kesian nyer Mishah.....

    ReplyDelete
  8. Alhamdulillah Misha & baby selamat...harap2 pas nie Ri rujuk semula gan Misha..!!!!

    ReplyDelete
  9. Kejamnye alias...
    Ri, tolong misyah....

    ReplyDelete
  10. hayarkkk..jgn mrh2 mak biah,,xelok untk keshtn hihi~~next n3 k/tyea teruja lorr moo tw next n3,,kasi pjg cecah lantai ya hahahaha

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts