Klik?

Maha Suci Allah

Maha Suci Allah

Kata saya...

MAAF. MAAF. MAAF.

1. Andai terlewat update.
2.Andai terlalu pendek.
3.Andai tak memuaskan hati.

Tuesday, August 10, 2010

Mr & Mrs BFF 43

Salam ramadhan pada yang muslim...oh ya, di bulan mulia ni, rasanya xde kot n3 mengada or seangkatan dengannya..hihi..insyaallah cuma akan ada story besa2 jer..sukalah kan? Hihi..Yelah, sebagai menghormati bulan mulia ni..Puasa esok sekali dengan kesabaran dan ketakwaan yer...moga sama2 beroleh keberkatanNya..Amiiin..


“Sayang.”

Tiada kucupan di dahi atau di tangannya namun bisikan halus itu sudah cukup membuatnya bersegera membuka mata. Sekujur tubuh dibalut blaus singkat berdiri santai dengan senyuman mekar di bibir.

Nafasnya sudah mula terasa sesak sendiri malah semakin sesak saat disedarinya dia ditinggalkan bersendirian di dalam bilik ini. Ke mana emak?

“Syairi..you dah sedar?.” Suara itu semakin lembut, semakin cuba mahu menggoda.

“Apa you nak ni?.”

“Eh, I datang nak jenguk you lah. Tanya lagi.” Nuraina senyum simpul. Tangannya baru mahu mendarat ke tubuh Khusyairi namun ditariknya semula melihat renungan marah Khusyairi.

Jual mahal!

“Aku tak perlukan kau dekat sini, Nuraina. Aku rasa lebih baik kau balik ajelah.”

Senyuman Nuraina tidak sedikit pun meluntur. “Sayang, you tak ada saudara-mara tahu dekat sini. Jadi janganlah sombong sangat bila I dah sudi datang ni.”

“Ad..”

Ada? Astaghfirullah…syukurlah lidahnya belum habis meluncurkan kata-kata. Ya Allah..Amishah..isterinya itu dan Nuraina tidak boleh bertemu..HARAM!

Haram bukan kerana hukum-hakam digariskan agama tetapi atas syarat yang satu itu. Amishah tidak boleh kecewa. Dia pasti akan terus merajuk malah tak mustahil kalau dia terus menempah tiket kembali ke Pahang kalaulah dia tahu akan kewujudan Nuraina di sini.

Dan Nuraina sama sekali tidak boleh tahu kedudukan Amishah…isterinya..kalaulah itu berlaku, oh Tuhan…dia bisa saja mati dibuatnya..

“I dah dua kali datang. I dah suruh pihak hospital ni call your family tapi I tak nampak langsung pun.” Selanya selamba. Punggungnya didaratkan ke sisi tilam. Terus membiarkan Khusyairi diamuk resah memandangnya.

“Pergi baliklah, Nuraina..aku tak nak tengok muka kau lagi dekat sini.”

“Eh, janganlah berlagak sangat!.”

Nafasnya dihela kasar. Kalau sekarang adalah waktu melawat, maksudnya dalam bila-bila masa sahaja keluarganya akan muncul. Amishah. Dia sama sekali tidak rela membiarkan Amishah melihat keadaan dirinya bersama Nuraina kini.

“Please, Nuraina. Aku lebih selesa duduk seorang.” Dengan Nuraina memang tidak boleh berlembut selalu kerana dia tahu wanita ini belitnya lebih daripada ular.

Nuraina mengecilkan anak mata. Anehnya sikap Khusyairi. Dia tahu lelaki ini memang tidak berminat kepadanya tetapi selama ini dia masih boleh mendapatkan sedikit masa dan perhatian Khusyairi dengan kedudukannya.

Lupakah Khusyairi dia masih mencari makan dengan menjadi pekerja Datuk Rahman? Papanya?

“Please, Nuraina..” khusyairi merayu terus. Matanya bersilih ganti memandang ke pintu dan ke wajah Nuraina yang masam mencuka.

“Kenapa dengan you ni sombong sangat hah?.”

“Kalau itu boleh halau kau keluar, aku mengaku aku sombong. Jadi pergilah sekarang, Nuraina.”

Duduknya langsung tidak berganjak. Kalaulah bukan kerana simpati, hendak saja dicederakannya mulut Khusyairi. Mulut yang begitu tajam dan sinis. Betul-betul tidak mengenang budi.


5 comments:

  1. ade n3 bru,,,
    hehehe...

    slmt berpuase,,,,

    ReplyDelete
  2. apa syarat tue ehhh..
    kenapa die nak juga ikut syarat tue???..
    kan dah menyusahkan diri sendiri...

    ReplyDelete
  3. wahh..... bkn amishah da tau kn pasal kontrak tue...
    si gedik tue mcm tau2 jew emak khusyari tak de kat situ...
    amishah tak mo dtg melawat ke....
    n apa isi kndungan kontrak tue..... huhuhuhu
    mencabar jiwa btul la citer nie......tp berbaloi untuk ditunggu =)

    ReplyDelete
  4. ~x pham la kak knapa..
    nyway, slamat brpuasa dan terima kasih untuk post terbaru ini..~~

    ReplyDelete
  5. mngada btul....
    cepat la kuakan syarat tu...
    ku menanti2

    >niCk<<

    ReplyDelete

cakap aje..saya layan..

Popular Posts